lebaran (part 1)

lebaran. shalat ied, sungkeman, ke tempat tetangga salam2an, keliling2 ke mana2 silaturahmi, ngumpul bareng saudara, foto2, sungkeman (lagi), bagi2 thr, dll. ritual lebaran tiap taunnya. tapi taun ini aga beda, soalnya ada bayi cowok umurnya baru skitar 2 bulanan (klo ngga salah) namanya DILLO. mirip bukan sama nama gw? hoho (bangga lo del?!) . dan karna smua org haus akan ‘darah segar’, di eksploitasi lah si bayi yg ‘beruntung’ itu. maklum lah, udah pd gede2 smua (spupu gw yg paling kecil umurnya 12 taun), jadi lack of baby-figure banget.

segala macam aksi dilakuin. mulai dr2 digendong dg segala macam gaya, ditoel2 di segala penjuru, disiram duit (sampe akhirnya dimandiin malem2 gara2 takut BAU DUIT), dan ‘penyiksaan’ lainnya. gw rasa klo dia bisa ngomong, dya bakal bilang “pelanggaran hak asasi bayi ini namanya!” tp anehnya, byar diunyek2 kaya apa juga, si dillo itu jarang nangis dan jarang ketawa. palingan ekspresi ‘entah-mau-senyum-tp-nanggung-ato-nangis-tp-ngga-jadi’ sama ekspresi mikir dg alis berkerut. bahkan pernah waktu rambutnya lg dibotakin pake SILET dan ngga sengaja kepalanya kesilet, dia ngga nangis. gw si ngga ada dsitu waktu itu, cm excuse nya ade gw, “terang aja ngga nangis, org si dillo nya pingsan”. ckckc, bayi ajaib.

Comments