klo mau pasti bisa, klo bisa blom tentu mau

gara2 baca notes orang di facebook, gw tiba2 inget satu percakapan sama diah waktu lagi ngebahas soal kehidupan per mb an taun ini:

diah: "del, lo ngga main lagi bukan karna peringkat 6 kan?"
gw: "YA NGGA LAAAH! gw ngga main buat menang. gw main karna gw emg mau main. sesimpel itu. sekarang ngga main karna ngga bisa"

ngomong2 soal mau dan bisa, jadi inget quote ini:
"klo mau pasti bisa, klo bisa blom tentu mau"

gw bilang ini ke beberapa orang, dan beberapa respon yang gw inget adalah:

a: "ah, ngga jugaaa! gw mau niup not2 tinggi tapi ngga bisa2!"
b: "apaan?! klo misalnya waktunya bentrok? ngga bisa kan jadinya walopun mau?"
c: "klo ngga mau brarti ngga bisa kan brarti?"

gara2 komen2 itu, gw jadi mikir lagi. ah brarti harusnya quote nya gini:

"klo mau pasti bisa. klo ngga mau pasti cari2 alesan buat jadi ngga bisa"

kedengerannya egois ya? tapi yaaah, kemauan kadang ngga selamanya bisa damai sama kebutuhan dan kenyataan sih! *ini nih yang namanya alesan.

hmm.. kenapa ya akhir2 ini gw bawaannya apatis skeptis sinis ma banyak hal?

Comments

Maya Safira said…
stelah sekian lama ga berkunjung ke blog lo, tiba2 udah ganti gt template ya. bknnya dulu lo keukeuh pake si jerapah ya? hohoho
della said…
waktu itu tiba2 jerapahnya may, grr.. makanya gw ubah lagi, tp udh ngga napsu lagi ngutak-atik html T________T
della said…
*jerapahnya ilang
Writer said…
beda konteks bukan sih antara mau dan bisa?

'Mau' tu masalah will power.
Kalo 'bisa' itu udah jd masalah skill, talent, and (of course) luck.

jd kl ngotot nyoba kl emg ga punya kemampuan, bakat, dan nasib baik ya udah. idup lo emg busuk.

dan ada aja ini org berbakat, berkemampuan, dan nasib idupnya ok tapi karena kaga mau ya udah. idup dia emg santai.

ya tho? *sok jawa*
della said…
emang beda konteks. tp gatau deh, gw si percaya aja klo mau pasti bisa (dan ini mnurut gw sering kejadian)

masalahnya, klo ngga bisa2 biasanya jd males dan jd gamau.

trus klo udh gamau yauda alesannya segudang. dr mulai alesan waktu sampe alesan kenyataan hidup yg busuk. ya ngga? ya ngga?

yg licik itu yg bisa tp gamau. santai aja udh bisa, apalagi ngga santai. ya ngga? ya ngga?