malas tapi sukses

"malas tapi sukses"
itu judul buku.

"menggapai apa saja tanpa melakukan apa-apa"
itu tagline dari covernya.

menggugah ya? bagi pemalas kaya gw, menggugah bangeeet. hahaha.

tadinya gw berpikiran buat beli, tp inget klo udh super boros buat buku beberapa hari ini, umm.. pikir2 lagi deh, mungkin di google ada. dan ternyata bener ada! yaaah, secara google gitu, apa sih yang ngga ada?!

"Il fait trop beau pour travailler" -terlalu menyenangkan untuk bekerja
itu quote opening dari salah satu chapter yang judulnya 'menghargai kemalasan'.

berhubung ebook dari google terbatas dan memori otak gw ngga cukup canggih buat inget apa aja isi dari chapter itu, intinya ada di line yang kira2 bunyinya gini:
"rahasia hidup adalah menemukan orang yang akan menggaji anda untuk melakukan apa yang akan anda bayar jika anda punya uang"

fashionista macem diana rikasari yang banyak dikasi 'hadiah' baju buat blognya, si miss jinjing yang baju2nya dijadiin investasi, reporter jalan2 yang dibayar buat travelling keluar negeri, pak bondan yang dibayar buat makan, dll.

jadi inget, waktu seminar pekom, salah satu pembicaranya bilang "enak ya jadi orang iklan. dibayar buat berkhayal" ada juga pembicara yang bilang "orang indonesia terlalu ngoyo. orang bule di sana jam 4 sore udah pada pulang. mereka cari duit buat dinikmatin"

pembicara yang kedua itu pemenang young lions di indonesia yang dikasi kesempatan buat diadu sama peserta2 lain di perancis (kok kedengerannya kaya 'adu kambing' ya?). fyi, dua statement itu ngga asal gw tulis loh! gw catet di hp pas mereka lagi ngomong. haha, ngga penting ya? tapi justru biasanya hal2 yang ngga penting itu menarik dan yang menarik itu biasanya jadi penting buat gw.

okeh, mulai ngelantur. poinnya adalah kerja malas itu sebetulnya lebih produktif daripada kerja keras. saat kerja keras, kita sadar kita lagi 'kerja'. klo kerja malas, kita ngga sadar. rasanya ya seseneng males2an, padahal sebetulnya 'kerja' juga.

ini rasanya mirip kaya kuliah. klo dijadiin mata kuliah, hal semenarik copy writing tetep aja berasa 'kerja'. padahal klo bukan tugas bisa berjam2 deh cuma buat liat contoh2 iklan. ato kaya nonton film. klo buat dianalisis, film semenarik apapun bawaannya 'nonton demi tugas' alias (lagi2) berasa 'kerja'. padahal klo buat iseng2 mah yauda dinikmatin aja filmnya.

ini juga mirip sama kasus '100 lirik lagu bisa afal dengan cepet. 1 bab materi biar sejuta taun juga ngga afal2'. ato 'baca novel bisa seharian ngga makan ngga mandi. baca buku pelajaran 1 menit udah ngga betah'. ato 'main bentengan siang bolong ayo2 aja. tes lari keliling stadion pagi2 ngeluhnya dari sumatra sampe irian ngga abis2'.

entah deh, kayanya gw harus ngubah mindset dari 'kuliah keras' jadi 'kuliah malas'. abisnya saat gw mikir 'kuliah buat cari ilmu', 'ilmu' itu kayanya diukur pake 'nilai' deh, bukan kepuasan batin. coba ya ada dosen yang ngasi tugas 'proyek bermalas2an' di mana yang ngasi nilai ya kita sendiri. indikatornya: seberapa puas kita ngerjain tugas itu. pasti dengan senang hati gw kerjain. haha, ngayal parah!

yaudalah ya, di dunia ini kayanya cuma anak2 yang boleh berkhayal tanpa harus bertanggung jawab sama khayalannya.

Comments

Maya Safira said…
like this banget lah, del ^^
nyai dachimah said…
kalo copywriting sih gw males ngerjainnya bukan karena mindset "tugas" yang lo bilang itu, tapi karena gw SENSI banget sm dosennya. tau dong siapa?? hahahahaha...
toss dulu dong may, ahaha..

siapa tu dach? siapa tu siapa tu siapa tu? bs dikecilin g suaranya? keberisikan ni ;p