translate it!

"...sebuah kalimat yang ada di novel "Sang Alkemis" Paulo Coelho. Di novel itu si bocah bertanya pada majikannya soal arti kata "maktub" dan si majikan menjawab, "kamu harus terlahir sebagai orang arab untuk mengetahui arti kata itu. Namun artinya dalam bahasamu kira-kira 'sudah tertulis'"..." -dikutip dari komen-entah-siapa-hasil-googlingan

walaupun sbtulnya gw blom pernah baca 'the alchemist' nya paulo coelho, sepakatlah sama kutipan komen itu. orang ngga bakalan bner2 'se ngerti itu' klo bukan 'native language' nya, tapi bisa ngerti juga kok dengan baca terjemahannya.

belakangan ini gw abis baca novel "hembus angin utara" yang aslinya berbahasa jerman. udah di post juga si sbtulnya, jadi harusnya gausa diulang2 lagi. cukup sekali. cukup sekali. cukup sekali. okeh stop. lanjut.

jadi inget kata banyak orang:
"gw ngga suka baca versi terjemahan. bahasanya lebih bagus aslinya"

berdasarkan ini, gw langsung terasosiasi sama tugas EVIL-KOM di mana 'sang murid' dsuruh ngeringkas bab per minggu dari bahan berbahasa inggris oleh 'sang guru'. gw selalu benci menerjemahkan. APALAGI buat tugas. tapi apa boleh buat, demi nilai kan? demi lulus kan? (ngeluh colongan). di saat yang sama, gw jadi benci baca tu handout ketek berbahasa inggris dan lebih suka baca versi terjemahannya sesama 'sang murid'.

untuk kasus ini, gw bisa bilang:
"gw JAUUUH lebih suka baca versi terjemahan. bahasanya lebih memudahkan hidup"

okeh, kembali ngelantur. sampe mana tadi? oh ya, "hembus angin utara". nah, klo kasus yang ini, gw justru berharap gw bisa bahasa jerman buat bisa ngerti bahasa aslinya. walaupun terjemahannya lumayan, tetep, rasanya kurang afdol aja.

trus jadi inget obrolan sama guru les gw tentang penulis yang 'menerjemahkan' bahasa einstein. setelah dipikir2, penulis macem itu cerdas loh. ngebayangin dia wawancara mendalam si einstein, ngebuntutin kesehariannya, ngumpulin rumus2 coretan cakar ayam si einstein yang ngga jelas bentukannya, sekaligus mikirin gimana cara nuanginnya dalam bentuk bahasa 'manusia'. well, einstein emang manusia sih, tapi yaaah~ bahasanya 'beda' lah. klo gw jadi penulis itu, err.. ngga kebayang.

"paham itu susah. menerjemahkan pemahaman orang lain lebih susah. apalagi bikin orang lain sepaham sama pemahaman itu" -kesimpulan sementara yang semena-mena.

Comments

Ronney said…
Bukan maksud buat spam cuma kenalin blogku
http://zona-orang-gila.blogspot.com
Apa aja ada disini

dan juga
http://diary-gila-ronney.blogspot.com

Kalo ada waktu singgah yah
HAHAHAHA bener banget del, terjemahan emang memudahkan hidup!!! Klo yang bahasa inggrisnya gw iseng baca bukan karena biar lebih ngerti bacanya. Tapi biar bahasa inggris gw gak 'ilang' aja dari otak gw. Satu buku bisa ampe 6 bulan baru selesai gw baca!
nyai dachimah said…
emang tergantung bukunya dan penilaian subjektif masing2 orang sih...

kayak gw baca roald dahl atau enid blyton versi terjemahan, bahasanya itu bikin pusing. padahal jangan2 kalo orang lain yang baca mungkin aja suka2 aja.

ngomong2 gw ada ebooknya alkemis paulo coelho itu kayaknya. lo mau? agak pusing juga sih kalo baca ebook, jadi gw ga pernah baca juga. hahaha..
@friska: tp emg kadang buku terjemahan suka err.. err.. err.. gtu fris bahasanya. klo gw si akhir2 ini lebih suka baca buku asli ciptaan anak bangsa (halah) hehehe ;p

@dachong: iya dach, kadang2 buku terjemahan malah menyusahkan hidup. tp klo buat nyari literatur tugas, gw lbh prefer baca versi terjemahan, bodo amatan bahasanya ngawur2an (mahasiswi tipe 'yg penting selesai' LOL)

gw aja dkasi e-book atlantis versi bhs indonesia ngga dbaca2. pusing, hahaha!
cukup bagus ko versi terjemahannya alchemist.

eh eh. jangan kesel kesel sama evil-kom. kan kita udah punya cara khusus but ngatasinnya. ahahaha. ya toooh?
iya nya, ini yg gw maxud lebih suka baca versi terjemahannya sesama 'sang murid' hohohohoho!
coba tebak gue siapa hayo said…
kenapa versi terjemahan 'setan' kom lebih enak dibaca?

soalnya kan diterjemahin pake bahasa 'kita' jadi 'kita' gampang pahamnya. mknya kl ada yg nerjemahin langsung dari inggris (dan bukannya translate ke bahasa 'kita') jadinya agak ngeselin bacanya.

eh iya tu, knp e-book tu malesin buat dibaca ya? apa guenya aja?
klo dari bahasanya gw nebak ini dea(chu) bukan?

karna e-book itu gada sensasi buka kertas nya (ngaco mode on)