baik? jahat?

gara2 obrolan sama temen gw tentang lirik lagu, jadi inget satu cerpen yang ada di buku "karna kita tidak kenal", judulnya "pemakaman". ini gw tulis pake bahasa ala gw, seingetnya aja, jadi yaaah, harap maklum lah klo tingkat keakuratannya palingan cuma 80%. bgini ceritanya:


###


ada seorang cowo (anggep x), dia jahat banget menurut orang2 di sekitarnya. pemaksa, obsesif, licik, dll. dia punya istri (anggep y), tapi udah cerai, soalnya istrinya juga udah muak banget sama suaminya itu.


suatu ketika, si y dapet surat undangan pemakaman. datenglah dia ke rumah x, almarhum mantan suaminya. di sana, dia ngga ngeliat orang2 yang dia kenal sama sekali. di situ dia mikir "klo kata orang, kebaikan seseorang itu bisa diliat dari berapa banyak orang yang nangis pas dia mati. dan ini kaya contoh kisah klasik yang tragis tentang orang jahat. sepanjang hidupnya dibenci, pas mati gada yang sedih, gada yang peduli, gada yang dateng ke pemakamannya"


tiba2 si y diajak ngobrol sama orang yang ngga dikenal. orang itu bilang "alm. itu orang baik ya? daritadi saya nanya ke orang2 yang dateng, gada satupun yang kenal alm."


"eh, saya juga ngga kenal kok" respon si y, bohong.


orang itu ngelanjutin ceritanya "alm. pernah nolong saya waktu perampokan. beliau nyuruh saya masuk ke mobilnya, saya ditenangin. pas saya bilang makasi dan pengen bales budi, dia cuma bilang 'gausa, cukup dateng aja ke pemakaman saya klo saya mati'"


si y langsung merenung "mantan suaminya itu emang dibenci orang2 di sekitarnya, tapi dia menebar kebaikan sama orang2 yang ngga dikenalnya"


###


itu alesan si x bantuin orang2 asing apa ya? nothing to lose? klo begitu dia orang baik dong sebenernya? tapi kenapa dia jahat sama orang2 yang dikenal? apa karna orang2 yang dikenal udah tau sifat aslinya, sementara orang asing blom? apa dia sengaja baik sama orang asing karna dia ngerasa udah ngga perlu baik2in orang yang udah dikenal? klo begitu dia jahat dong? baik tapi jahat? jahat tapi baik?


inti pertanyaan:

jadi si x itu baik ato jahat?

Comments

nyai dachimah said…
yah semua orang kan emang punya sisi jahat dan baik. jadi si x itu sebenernya jahat dan baik.

gw pernah baca di suatu buku, mungkin buku filsafat atau cerpen kali ya, judulnya gw lupa, intinya ada kalimat di situ yang bilang kalo manusia itu abu-abu. karena ga ada manusia yang sepenenuhnya jahat dan ga ada manusia yang sepenuhnya baik.
hmm.. klo manusia itu abu2, kenapa ada manusia lain yang 'nge-bulet-in' manusia abu2 jadi item ato putih?

kaya angka setengah, kan ada 'rumusnya' kapan harus dibuletin ke atas ato ke bawah tuh. padahal kan setengah bukan di dua2nya, tapi di antara. kenapa ya bisa gtu?

halah bingung sndiri gw, haha.
Budi Hartanto said…
ahahahaha....

skrg gw bilang 75 25
75 jahat
25 lumayan...hehehe
ckckck.. tiba2 ada orang nyasar komen di blog gw, diem2 bikin blog pula, hahaha!

kenapa lumayan bud?
Psikopat itu dell
Gw malah kenal banget sama orang yang kayak gitu. Sama orang asing baiknya setengah mati sama keluarga sendiri curigaan mulu. 180 derajat beda banget deh. Makanya gw capek denger klo ada orang yang muji/ngebelain orang itu. FYI, that kind of person is exist!!!!
ih itu padahal gw bacanya dr buku loh fris. trus klo mnurut itu brarti org jahat?
Budi Hartanto said…
balik ke "fault-lines" dell (kaya laptop). nyambung gak???

sekarang gw lebih percaya fault-lines itu drpd yg bner2 'lines'!!hehehehe...

kayanya gak nyambung ya...

btw gw gak diem2, dibilang udah lama...
tp kosong aja
nggg.. maxudnya apa ya? (otak gw ngga nyampe, hahaha)
Budi Hartanto said…
gampangnya...tepat seperti yang dijabarkan temen lo si nyai...hehehehe

itulah knp gw suka warna abu2...

selain itu abu2 kalo buat bikin desain tuh warnanya netral...
perhatiin deh kalo liat tutorial photoshop dkk, screenshotnya yg pake windows xp biasanya yg olive green, ato ga windows classic... (OOT)
dan klo ngelukis pake cat air, pas bersihin kuasnya, pasti warna air nya jadi abu2, campuran dr macem2 warna (komen yg ngga nyambung)