"yaudah siiih..."

"del, kamu 3 bulan ini yang paling berguna ngapain aja?"
"hmm.." (mikir) "fitness"
"itu doang kan? mana katanya mau beresin buku, belajar mobil, rapiin kamar? katanya mau skripsi?"
"yaudah siiih..." (males komen lebih lanjut)

###

hal sensitif buat dibahas akhir2 ini: skripsi (walopun gw maunya TA)

herannya minta ampun. kenapa ya? hal2 yang dianggep 'berguna' buat orang lain harus 'dipaksain berguna' juga buat kita? hiiih~ heran heran heraaannn!!!

gw ngerti kok gw harus ngapain. abis ini juga gw kerja keras lagi, ngga main2 lagi. liburan ini gw ngga mb ngga magang emang udah niat buat berlibur. liburan ini gw (terlihat) ngga ngapa2in emang gw yang memilih buat ngelakuin hal di luar rutinitas biasanya: ber random ria (nggg.. jadi rutinitas juga si slama liburan, tapi rutinitas luar biasa, hahaha). kenapa masih suka aja si maksain kehendak? ngga suka banget deh dipaksa. lagian siapa 'nya' nya dari 'katanya' sih? bukan 'gw' kan kata ganti subjeknya? mengatasnamakan 'katanya' aja deh, ngga ngerti lah gw! (trus ngamuk2 sendiri *hosh hosh, tenang. tarik empat buang empat)

lagian mmm.. berguna juga kok liburan kali ini (walau TERLIHAT ngga demikian)

oke baiklah. cangkir. kosongin dulu.

Comments