#4 kelinci bulan

bahkan gw lupa klo kmaren itu imlek. ngg.. inget sih sbtulnya, cuma ngga kpikiran buat dijadiin tema postingan. singkat penjelasan, mau ngucapin:

selamat hari imlek! selamat taun teeny beeny bunny rabbit!

telat lo ah del. udah telat, sok imut pula
*bodo!

ngomong-ngomong soal imlek, gw seneng karna imlek identik dengan warna merah. hoho. yauda ya, sampai di sini aja postingannya *apakah?!

ngga deng. ulang.

ngomong-ngomong soal imlek, gw baru tau loh klo shio kelinci itu turunan bulan. pantesan aja usagi itu jadi sailormoon (yang mana 'usagi' dalam bahasa jepang itu artinya 'kelinci').

seneng deh pagi-pagi gini nulis, pagi-pagi gini dapet pengetahuan baru. walopun agak 'pemaksaan' sih karna harus nyari bahan buat proyek #30harimenulis. ngg.. bukan pemaksaan juga sih, tepatnya memaksakan diri buat 'harus nulis! harus nulis!'.

ah oot. lanjut.

baru tau lagi, ternyata di jepang tuh ada mitos klo di bulan itu hidup kelinci-kelinci yang lagi menumbuk mochi. alesannya (katanya), orang jepang ngeliat bagian gelap dari bulan itu sebagai sosok kelinci lagi menumbuk mochi. entah imajinasi orang jepang yang terlalu bebas lepas terbang di angkasa luas ato gw yang ngga merhatiin, tapi seumur-umur gw blom pernah liat kelinci numbuk mochi. ya kali juga sih, liat orang numbuk mochi juga blom pernah bahkan. ah pengen ke jepang!

bunyi mitosnya begini:

Alkisah di suatu hutan hiduplah 3 ekor binatang, yaitu seekor monyet, seekor rubah, dan seekor kelinci. Ketiganya bersahabat baik dan merupakan binatang yang baik hati. Melihat ketiga binatang tersebut, dewa penjaga bulan menjadi penasaran. “Siapa diantara mereka yang paling baik?” pikirnya.

Sang dewa lalu turun ke bumi dan mengubah dirinya supaya terlihat seperti pengemis tua. Ia menghampiri ketiga binatang tersebut dengan tertatih-tatih. “Saya sangat lapar dan sudah berhari-hari tidak makan. Kasihanilah orang tua ini,” kata sang dewa. Melihat pengemis yang kelaparan, ketiga binatang itu jatuh kasihan. Monyet segera memetik buah-buahan di hutan sebanyak yang ia bisa dan memberikannya kepada pengemis tersebut. Sementara rubah mengumpulkan ikan sebanyak-banyaknya untuk si pengemis.

Namun kelinci tidak bisa mengumpulkan apa-apa. Ia tidak bisa memetik buah diatas pohon yang tinggi maupun menangkap ikan di sungai. Kelinci menjadi sedih, namun ia tak putus asa. Ia meminta tolong kepada monyet dan rubah untuk membantunya mengumpulkan ranting dan kayu kering. Kemudian ia membuat api dan membakar kayu-kayu tersebut.

“Maaf aku tidak bisa mengumpulkan apa-apa,” kata kelinci. “Namun aku tidak akan membiarkanmu kelaparan. Aku akan masuk ke dalam api, setelah matang makanlah dagingku supaya kamu tidak lapar lagi.”

Tanpa sempat dicegah oleh monyet dan rubah, kelinci segera melompat ke dalam api untuk membakar dirinya sendiri. Namun dalam sekejap sang dewa menyelamatkan kelinci dan menampakkan wujud aslinya. “Kau tidak perlu membakar dirimu, wahai kelinci. Sebenarnya aku adalah dewa penjaga bulan. Ketulusan dan kebaikanmu membuatku terharu. Ikutlah denganku ke bulan untuk menemaniku.”

Sejak saat itu, kelinci tinggal bersama sang dewa. Ia melayani sang dewa dan mengawasi bumi dari kejauhan. Bila monyet dan rubah merindukan sahabatnya, mereka memandang bulan di langit untuk melihatnya. Dan bila bulan purnama tiba akan terlihat si kelinci yang sedang membuatkan mochi untuk sang dewa.

(sumber: http://maygreen.wordpress.com/2007/11/29/kisah-kelinci-bulan/)

wondering, siapa ya yang nyiptain yang namanya mitos? hebat ya pengaruhnya sampe bisa jadi cerita turun-temurun gitu.

Comments