#6 sukses

kmaren dateng ke wisuda bikin gw mikir:

kuliah di ui ngga jaminan sukses. magang di lowe juga ngga jaminan sukses. bahkan kerja keraspun ngga jaminan sukses. walopun emang semua itu pengantar menuju kesuksesan.

klo kata mas arya (mentor copy gw di lowe):

"ya semuanya tergantung diri sendiri sih. dsini ibarat rumah yang ada barang2nya. tinggal gmana ngaturnya aja"

gw bersyukur banget sebetulnya, ada di 'rumah' yang bagus dengan 'interior' unggulan.

tapi jujur aja gw jadi bertanya2. apa dengan sukses kita bisa bahagia? apa dengan bahagia brarti kita udah sukses? sbtulnya kesuksesan itu ditentuin sama apa si?

gara2 kepikiran obrolan bareng mas arya astrid adit waktu itu, gw jadi ngebahas sambil lalu sama budi. sama tika & L juga. gw bilang:

"sebetulnya buat jadi seorang ahli yang sukses itu ngga cukup kerja keras tapi bakat juga ngga si? ibarat batu, ngga mungkin bisa jadi berlian, tapi batu itu bisa dipahat dan diukir jadi satu karya seni bernilai tinggi. ya ngga si?"

klo kata budi:

"gw si lebih percaya sama latian"

kata L:

"tapi orang yang berbakat bisa kalah sama orang yang kerja keras"

hmm.. iya juga si. ibarat batu vs berlian tadi, klo dasarnya berlian, klo ngga dipoles sedemikian rupa juga percuma. sebaliknya, misalnya si batu itu ngerti klo batu ngga bakal bisa jdi berlian, dia bisa manfaatin ke'batu'an nya jadi satu kesuksesan, ngalahin si berlian 'mentah' tadi.

ngomong2 soal bakat, gw percaya sama satu quote:

"everyone is born talented"


tapi quote ini bikin gw (lagi2) bertanya2. berbakat gmana maxudnya? gmana klo salah 'menerjemahkan' bakat? gmana klo berbakat tapi ngga berminat? apa harus 'nurutin' bakat? apa kabar dengan minat? apa jangan2 bakat itu sbtulnya minat?

ah ini mulai oot lagi deh kan kan kan kebiasaan deh del. nanya mulu lagi kaya dora. bodo ah, kan klo kata buku a cat in my eyes:

"bertanya tidak membuatmu berdosa"


eh tapi klo kata buku curhat setan:

"berdosa membuatmu bertanya"


berarti dora banyak dosanya dong? ah yaudalah ya, sblom tambah oot, lebih baik saya sudahi saja. kadang ada hal yang (mungkin) blom bisa dijawab sekarang.

nb: mau pengakuan dosa. maaf ya curang (dikit). udah nulis draft tapi baru diedit2 hari ini (senin).

Comments

dech dech said…
kalo kata kakak gue, yg membedakan 50 org terkaya di Indonesia dibandingkan dengan kita adalah, "Bukan masalah pinter/talented atau pekerja kerasnya yg nge-beda-in, tapi keberuntungannya. Mereka pinter ngeliat prospek, jadi bisa dibilang mereka the right people in the right place."

Gue ga pake "the right man in bla-bla" soalnya kan kita woman, hahahah
della said…
ada satu lagi sih yang dbilang ma mentor gw, cuma lupa gw tulis dsini, hehe. tentang keberuntungan.

jadi ceritanya, mentor gw cerita klo dia pernah diceritain sang ceo (namanya mr joe). begini ceritanya *ah ribet deh kehidupan perceritaan*:

"to be successful, you need not only talent and hardwork, but also luck"

kata mentor gw kata mr joe, orang pemalas yang berbakat kalah sama orang rajin yang pekerja keras. tapi orang rajin yang berbakat bisa kalah sama orang yang beruntung.

beruntung dalam hal apa? ternyata maxudnya itu beruntung nyari mentor (ato pendukung ato sponsor ato apapun itulah) yang tepat. jadi klo pake istilah "the right people in the right place" mungkin perlu ditambah "...with the right 'supporter'"

jadi intinya, jadilah orang yang bakat beruntung, hahaha!
della said…
eh sori sori salah. kayanya yang 'kata mentor gw kata mr joe' itu bukan mereka deh yang ngomong, gw lupa siapa. apa gw menyimpulkan sendiri ya? tau deh, gtulah pokoknya (mulai ketakutan salah mengutip sumber, wakakak)