#9 #helpalanda

tadi pagi 'disuguhi' kehebohan di twitter dengan hashtag #helpalanda dan link ini bikin pikiran gw menjalar-jalar kian kemari umpan yang lezat itulah yang dicari.

pertama, karna 'disuguhi' (lagi) cerita yang mirip dari timeline cune. kedua, inget cerita budi tentang hal yang mirip walopun beda (halah apa deh). ketiga, tentang iman vs ujian. keempat, tentang dahsyatnya kekuatan media. kelima, tentang kebenaran.

langsung skip bahas poin yang ketiga aja ya, dengan tiga alasan:

1. poin pertama dan kedua biarlah menjadi urusan mereka pribadi, gw ngga berhak mem publish di sini.

2. poin keempat secara kebetulan udah dibahas cune di blognya duluan dan PERSIS kaya apa yang gw pikirin. suka mistis sekaligus takjub deh sama insiden kebetulan macem gini (super flip flop).

3. poin lima simpel, ngga perlu pembahasan panjang lebar: kebenaran itu akan selalu mengundang kontroversi, karna orang yang salah merasa benar, orang yang benar dipersalahkan. pada akhirnya, bukan masalah benar ato salah, tapi masalah mana yang lebih dipercaya. uwow, kepercayaan itu mahal ya harganya.

okeh lanjut. tentang iman vs ujian.

gw pernah ngebahas ini ma budi. (mungkin) karna lagi sedikit galau, terkadang gw suka bertanya2. klo kata orang "semakin tinggi iman, semakin banyak ujian" ato "semakin tinggi pohonnya, semakin kencang anginnya" berarti klo selama ini hidup gw 'anteng2' aja, itu tandanya apa?

a. iman gw masi rendah
b. gw 'dipersiapkan' buat 'ujian besar' nantinya
c. a dan b benar
d. dan lain-lain. sebutkan ..........

di satu sisi gw bersyukur banget sebetulnya sama hidup gw selama ini. nasib gw jauuuh lebih beruntung dbanding orang-orang di 'luar' sana (general banget deh ih). 'durhaka' banget gw klo sampe mempertanyakan ato bahkan mengeluhkan keadaan.

tapi di sisi lain jadi takut. klo a dan b benar, klo sekarang iman gw masi rendah dan dipersiapkan buat 'ujian besar' nantinya, gw bisa survive ngga ya? harus bisa. amin.

budi menjawab d (huahaha, sumpah ini kaya ulangan jaman esde jadinya. udah namanya 'budi', kalimatnya pake SPO pula *pis bud, damaaai):

"ujian terberat manusia itu sebenernya ujian syukur. klo orang susah, saat dapet nikmat rasa syukurnya cenderung berlimpah. sedangkan saat orang dapet nikmat berlimpah, cenderung jadi susah bersyukur"

trus sempet tweet2an juga sama cune, dia bilang:

"klo ujiannya enak suka ngga sadar klo itu adalah ujian. makanya setengah dari iman adalah sabar dan setengahnya lagi adalah syukur"

huh hah huh hah. dua2nya 'AHA moment' banget. quoted. emang deh klo orang hebat omongannya beda.

well, pada akhirnya, apapun yang terjadi, yang bisa kita lakukan selama hidup adalah:

"just do our best and let God do the rest"

Comments

Shanti said…
IH FLIP FLOP DEH SOAL MEDIA!! hihihi.. mungkin karena lo anak kon dan gw sempet menggeluti *caelah* dunia jurnalistik sekolah? dulu gw pas pertama kali pelatihan jurnalistik, kakaknya (yg ngaish materi) mulai dengan bilang "Kekuatan media itu dahsyat" atau apa gt pokoknya itu gw inget sampe sekarang. trus tiap nemu 'bukti' gw langsung inget si kakak itu hehe..

soal ujian syukur, gw jg baru ngeh pas suatu hari gw bilang ke nyokap gw "Bu, si Mbak Itu kayaknya sempurna banget ya hidupnya. Dapet beasiswa2 ke luar negeri, keterima di semua KAP big four, suami ganteng.. Perfect bgt hidupnya kayaknya" trus nyokap gw bilang deh kalo nikmat itu jg bisa jd ujian.. gicu..

eh dell btw gw ngerasa gw jauh lebih susah bersabar drpd bersyukur hehehe..
Budi Hartanto said…
mau nambahin...ciri2 orang hebat juga antara lain pendengar yang baik seperti yang dilakukan si penulis post ini

:)
cune: SAMA! berhubung gw orangnya gampang takjub an, 'nyari' sesuatu buat disyukuri entah kenapa berasa lebih gampang buat 'nyari' sesuatu buat disabari (ini bahasanya super apa banget deh, hahaha).

budi: hehe, makasi. klo kata pepatah "quotation is an honor to a writer" so it's my honor to quote you #gombalantengahmalam :p
cune: eh trus gw jadi mikir deh. klo dkasi nikmat berlimpah dan bersyukur, brarti udah 'lulus' ujian dong? klo iya, alhamdulillah, hoho!
Budi Hartanto said…
@della : cie yg skrg jago abisss ngegombal! :p

sayangnya ujian yang harus dihadapin bukan cuma bersyukur dan sabar aja del. ada lagi, ketika udah ngerasa lulus, ujian utk ga takabur atas 'kelulusannya', ujian untuk menyebarkan caranya untuk 'lulus' dengan benar, ujian untuk ga cepet puas, ujian untuk melanjutkan ke level selanjutnya, ujian untuk mempertahankan 'kelulusan' supaya konsisten...dll...

life is a test isn't it? :)
Shanti said…
gw setuju ama budi. kalo lolos di tes A level 1, yaa ada tes lagi. mungkin tes B level 1 atau tes A level 2, dsb.

dan kalo gw sih ada banget tes yg gw ga lulus2 -_-"
iko said…
mau nyempil2 komenin apa yang lo tulis.

gw ga baca semuanya karena panjang, jadi maap kalo ngarang.

kalo menurut gw

beda sama ujian kampus, ada karena dosen/kampusnya yang mau. ujian kehidupan, kita yang minta, sadar ga sadar.

sehubungan sekarang, ehem, gw lagi paling prefer reinkarnasi sebagai what happened after our death karena menurut gw Tuhan paling adil dengan ini. menurut gw lho...

tema besarnya adalah: "ujian" apa yang gw pengen di hidup ini?
misal kata budi:
"hidup materi susah tapi gampang bersyukur, apa materi gampang tapi susah bersyukur" meski mungkin tema besar tentang syukur, tapi ada sub-bab dari 2 'mata kuliah' itu yang beda banget apa yang bakal dipelajarin.
ini terlalu aneh untuk dibahas.

jadi langsung ke yang kecil aja, apa sih yang lagi lo butuh pelajarin di 2009, dan apa di 2010? (gw ga tahu apaan tapi 2009 2010 paling deket dan gampang diinget)

dua-duanya mungkin berat, dua-duanya mungkin asyik, tapi sadar ga sadar itu yang lagi lo butuh untuk hidup lo saat itu.

kenapa sadar ga sadar? kesannya ga sadar semua tuh yang diuji.

karena coba deh dipikir, mungkin ga "ujian" yang lo terima di 2009 2010, lo yang minta untuk belajar juga, secara sadar bahkan?

kenapa hidup lo "tenang"? karena untuk beberapa hal, lo sadar ga sadar pasang statement "untuk ini belajar segini aja dulu deh", tapi di hal lain, lo mungkin lagi pengen diuji, tapi yah seperti yang cune bilang ujiannya nyenengin mungkin dan ga nyadar kalo ujian.

kotak leave your commentnya kecil, pusing gw nulisnya. jadi yah begini aja deh.

Tuhan tuh baik, ujian yang dikasih sesuai permintaan kita, sesuai kebutuhan kita.
Kalo kita lagi ga minta belajar padahal butuh, Dia bakal ngasih petunjuk lewat 'event-event kecil', kalo kita udah nyadar, dan kita minta belajar, ujian datang.

aliran ikoisme... btw, gawat si cherry mulai kebawa, apalagi setelah dia beli to bee or not to bee. gw sedikit merasa bersalah XP
iko said…
sial, tulisan gw berantakan, karena kotak komen kecil males evaluasi tulisan gw sendiri pake scroll up and down.

grrr
budi: *ngangguk2 setuju

cune: pun lulus, tenang aja, masi byk ujian yg menunggu kok, hehe ;p

iko: err.. ko, mending lo bikin blog deh, sayang itu tulisan panjang2 ngga dpajang, hahaha (piiis).

"beda sama ujian kampus, ada karena dosen/kampusnya yang mau. ujian kehidupan, kita yang minta, sadar ga sadar"

hmm.. bukannya sama aja ya? kita kuliah kan buat 'meminta' jg, entah ilmu entah nilai entah lulus.

all: entah knp kok gw jd ngerasa postingan yg ini kaya notes facebook ya? LOL

btw, gw tb2 jd inget satu cerita singkat.

###

ada seseorang manggil temennya dr atas. karna suaranya ngga kedengeran, dia ngelemparin koin dr atas. kena, tp uangnya malah dipungut, bukannya jd nengok ke atas.

lempar lg. dipungut lg. akhirnya temennya itu dilempar batu. kena. berhasil. dia nengok ke atas.

###

moral of the story: kadang, manusia itu perlu sedikit 'dilempar batu' (ujian) buat nengok ke atas, soalnya klo 'dilempar duit' (nikmat) suka ngga nengok.

buat topik kali ini, Tuhan mungkin kangen kali ya, udah lama makhluk ciptaan-Nya ngga ngobrol sama Dia.

ngg.. kayanya nyambung-ngga nyambung ya komen gw ini, hehe