Wednesday, April 20, 2011

0 comments
i shouldn't expect too much. period. noted.

Tuesday, April 19, 2011

sudoku

2 comments
akhir2 ini gw menggila (lagi) karna sudoku. oh men, harusnya gw ngerjain tka yang tinggal sebulan kurang lagi ini. tapi entah kenapa buku sudoku tampak begitu menggiurkan untuk dicoret-coret. nyam.

tiap bangun pagi yang dilirik setelah hp pasti buku sudoku yang ngga selesai-selesai itu. trus ya, gw udah ngga ngerti lagi deh kenapa klo ngeliat kotak-kotak bawaannya pngen nulisin angka 1-9? udah fix ini freak banget. haaah.

katanya si main sudoku itu bisa mencegah alzheimer dan ningkatin kemampuan berpikir. amin aja deh gw. tapi klo bagi gw, hikmah yang bisa gw ambil dari permainan sudoku itu: pilihan ada banyak, tapi solusi cuma satu. dan ngga bisa asal gambling "ah isi ini aja, ntar klo salah tinggal apus". bisa rusuh banget itu ngapusinnya. klo salah langkah efeknya bisa kaya domino.

trus (sok) mikir filosofis. hidup itu kaya main sudoku. gausa rebutan 'kotak', kita punya 'kotak' masing-masing kok buat diisi. tinggal atur strategi gmana caranya biar bisa nempatin 'kotak' yang pas. beuh. dahsyat ya sudoku itu. ngga heran dong gw tergila-gila berat sama itu mainan? (membela diri)

selain sudoku gw pernah juga freak main tetris sampe klo ngeliat ada lobang bawaannya pngen di'tambel' sama kotak-kotak pixel ala tetris. aduh gmana ya ngejelasinnya? ya gitulah pokoknya (menjelaskan banget loh ini del). kayanya gw pernah nge post juga deh tentang per tetris an.

trus pernah juga freak main tts, scrabble, bingo, boogle, xoxo, othello, congklak, main yang nyilang-nyilang kata (aduh apa sih itu namanya?), dll. btw, kenapa ya tts tuh covernya suka 'dangdut pantura' banget? trus pake kertas burem keplek-keplek. jadinya kan image nya tts itu buat abang-abang supir angkot. trus klo gw suka main tts berarti gw kaya abang-abang supir angkot dong? hiks. kejamnya dunia (drama)

soal xoxo, gw udah suka itu mainan dari jaman sd pas pelajaran komputer. waktu itu gw kenalnya namanya ngg.. lupa. buka mainannya masi harus pake dos gitu. bahkan klo ngga salah dulu ulangannya main itu deh. klo othello, gw selalu ngincer pojokan. emang itu sih rahasianya. trus kaya ada kepuasan tersendiri gtu klo bisa nguasain pojokan. jadi kaya ketua geng. cool yah (err.. del)

klo bingo, gw lupa main sama siapa aja, tapi pernah tuh gw bahkan ngabisin berlembar-lembar kertas buat main bingo doang. padahal bisa aja bikin kotak pake bolpen trus nulisnya pake pensil, tapi gw lebih suka bikin baru aja. biar bisa mengevaluasi dan menganalisa permainan sebelumnya. freak abis emang (gw udah nulis freak berapa kali si? kayanya banyak banget ya. freak)

klo mainan yang butuh lawan tapi gw ngga punya lawan main biasanya ya gw main sendiri ato lawan komputer. hahaha, sedih banget ya hidup gw? tapi wajar si, kan ngga selamanya orang punya mood main mainan 'mikir' yang sama kaya kita. tapi emang ngga seru si main sendiri. ketebak banget 'settingan' langkahnya (ya iyalaaah)

eh iya, ngomong-ngomong, kan gw lagi ngebahas sudoku. kenapa oot banget deh ah. tapi sayang tulisannya klo diapus. ah labil. lanjut deh bahas sudoku. ntar klo lain waktu gw lagi vakum freak sudoku dan beralih ke mainan lain gw nulis lagi deh.

okeh, lanjut soal sudoku. gw pernah nyoba bikin soal sudoku trus ngerjain sendiri. susah boook. ngga selesai gw bikinnya. lebih tepatnya bingung si. salut deh sama tukang bikin sudoku. itu gmana ya caranya? pake rumus algoritma lalalala ya? aaah, pngen deh minta ajarin klo ketemu tukang sudoku. pasti orangnya jenius!

btw, klo punya anak namain sudoku aja apa ya? biar bikin penasaran. ntar nama panjangnya sudoku sudomu. wuidiiih! (seenaknya ngasi nama) ah udah ah, absurd banget ini postingannya.

Sunday, April 17, 2011

penting ngga penting

4 comments
"gw pengen deh kali2 gitu, gw ngelakuin sesuatu hal trus orang bilang 'wow gila del, lo tuh berbakat di bidang ini' trus beneran gw seriusin dan sukses di bidang itu"

ya ya ya. gw tau ini celetukan bodoh nan impulsif yang 'mimpi tanpa aksi'. gara2 nonton got to dance trus ngeliat si akai, bocah baru belajar nari beberapa taun tapi bisa se WOW itu sampe jadi pemenangnya. gara2 so you think you can dance juga, yang penari2nya sinting. bahkan waktu itu gw nyoba nari duet bareng dedi aja cupu tingkat dewa. kasian dedi. hahaha.

si elsyhe pas gw nyeletuk kaya gitu dia cuma "del..." sambil utak-utik bahan skripsinya. oh feces. skripsi. tka. akh tidaaak! mari lupakan sejenak soal sesuatu-yang-namanya-tidak-usah-disebut itu. tapi beneran deh, gw pengen banget deh punya satu keahlian yang bener2 ahli (tetot, pemborosan kata) yang 'ditemuin' tanpa disangka-sangka. jadi kaya semacam bakat terpendam gitu. ceilah. asiks kan? asiks dong. asiks lah. laik e jisiks.

jadi inget dulu waktu pertama kali tes mb niup mouthpiece terompet trus langsung bunyi bagus, panjang, dan stabil. udah fix banget itu kebetulan, soalnya bahkan sampe sekarang kayanya gw buat nyampe do titik dua aja perlu ganti bibir segala. cupu. mungkin karna gw kurang latian juga kali ya. entah deh, tapi inget dimas waktu pertama kali masuk mb, waktu itu katanya dia terakhir niup jaman sd, trus baru niup trompet lagi pas masuk mbui, eeeh.. udah main titik-titik sekian aja. klo yang ini bakat beneran, bukan kebetulan.

ah ngomongin bakat emang gada abisnya deh.

trus sekarang ini gw lagi super galau sama masa depan. gw udah sering berusaha ngga mikirin, tapi suka tiba-tiba pop up aja gitu kaya banner web. aneh aja gitu. gw ngga ngerasa salah jurusan, tapi semenjak magang, somehow gw ngerasa kaya 'i don't belong in this industry' gitu. rasanya kaya puzzle langit yang warnanya biru semua dan potongannya mirip-mirip. trus pas nyambung-nyambungin kaya pas tapi sebetulnya ngga pas. klo kata dachi di blognya tentang pilihan Tuhan buat cari kerja, gw pngen gw kerja karna panggilan alam. jadi kerja tapi ngga kerja. nahlo. tau ah, susah ngejelasinnya.

udah gitu kan ya kmaren pas elsyhe main ke rumah, kita nonton tv champion. pesertanya arsitek maket gitu. keren-keren abis sumpah maketnya. berhubung gw nontonnya di tengah-tengah, jadi langsung skip ke final aja ya. nah, di finalnya itu mereka (3 orang) dkasi waktu 3 minggu buat bikin maket tempat terkenal yang dimodifikasi sesuai imajinasi mereka. yang pertama bikin colosseum yang diadiin resort. yang kedua bikin tajmahal ala kue tart. yang ketiga bikin tokyo dome yang ternyata kapal luar angkasa. bisa terbang loh bok tokyo dome nya. kereeen!

trus jadi inget waktu itu pernah nonton tv champion yang pesertanya mikro artist gtu. jadi mereka kerjaannya bikin benda-benda yang super kecil. bahkan dia bikin pesawat remote control seukuran kuku ada kali, dan bisa terbang! trus bikin pemain basket yang bisa nge dunk, lengkap dengan bola basket dan ringnya. sinting emang orang-orang jepang itu.

gw bingung ya, kerjaan mereka tuh kaya "yaelaaah" tapi mereka beneran nge serius in hal-hal yang suka dianggep ngga penting buat 'mainstream'. trus gw jadi terinspirasi. kan gw suka melakukan hal-hal ngga penting tuh. bahkan bisa dbilang 90% hidup gw diisi dengan kenggapentingan yang penting. 10% sisanya yaaa.. sesuatu yang penting-ngga penting. naaah, klo diseriusin bukannya ngga mungkin kan bisa jadi ahli? masalahnya adalah, klo gw mikir "ah gw mau seriusin ini ah" ntar sensasinya jadi beda. jadi penting. trus klo jadi penting jadi ngga seru lagi. ah gw ngomong apa si?

dulu ya, jaman-jaman smp ato sma gitu, gw sempet terobsesi buat kerja di disney dan jadi asistennya neil di acara art attack. absurd banget emang malah pngen jadi asistennya, tapi ya gitulah. kadang-kadang gw ngerasa ada 'panggilan jiwa' buat bikin-bikin sesuatu yang ngebentuk-bentuk. misalnya pahat, origami, ngerangkai bunga, ngehias-hias, ato apalah yang pake ngebentuk-bentuk. kayanya ada istilahnya deh, tapi gw lupa namanya, haha. belagu banget ya gw? padahal mah ngga dikerja-kerjain juga.

ah taulah. kayanya gw makin membodoh deh sekarang. ya walopun emang gw suka melakukan hal-hal bodoh, cuma ini beda konteks aja. waktu itu ansur bilang pngen ngerjain soal-soal matematika gara-gara dia ngerasa degradasi kemampuan berhitung. trus gw juga jadi kepikiran. klo sekarang gw ngerjain soal-soal matematika masi bisa ngga ya? bahkan ngitung tiga tambah empat aja salah jadi delapan. ngitung delapan tambah tiga harus pake bantuan jempol kaki. yang masi bertahan cuma kemampuan ngebuletin kembalian aja. itupun karna males ngereceh. kaya klo harganya 21 ribu, gw kasi duit 51 ribu biar kembaliannya 30 ribu. meeen, anak sd upilan juga bisa kaleee ngitung kaya gitu doang mah! kebanyakan makan chiki nih kayanya gw jadi gini.

ini apa si gw nge post ngelantur kmana-mana lalalala. oiya, tadi lagi ngomongin 'hal yang suka dianggep ngga penting sama orang lain diseriusin sama orang jepang'. waktu itu gw pernah nonton tv champion (lagi). tantangannya itu ngelewatin kawat tapi ngga boleh kena. trus ada juga masukin benang ke dalem jarum cepet-cepetan. trus macem-macem deh. itu beneran mereka serius banget loh lombanya. takjub deh. jadi pngen bikin soal sudoku trus ngerjain sendiri. ah random. jadi pngen nge gombal. klo random itu ikan, mungkin udah jadi lautan kali ya (gombal macem apa ini?!)

udah ah mulai ngga jelas. dari awal juga ngga jelas si. cuma pngen nulis aja. yaaah, harap maklum lah. bginilah otak klo lagi ngaco. tiap saat juga ngaco si. btw, gw abis minum herbalife shake dipaksa disuruh nyokab, rasanya kaya koalala stroberi versi zat cair. klo koalala asli kan ngga jelas identitasnya itu zat padat ato gas. ah jadi pngen makan koalala jadinya. okeh, stop del. yu dadah yu babai.

Tuesday, April 12, 2011

sakit

0 comments
caution: blabber mouth. rubbish post. don't read or you'll get aches all over your body like a needle allergic.

ehem. udah cukup horor blom caution nya? (darimananya?!) ya ampun, maaf ya domo sampe berdebu gini saking gw ngga pernah mampirnya (ngorek2 sarang tarantula). sekarang dicoret-coret lagi kok, tenang aja.

di postingan kali ini gw mau ngebahas tentang sakit. sakit itu menyebalkan. yupp! pastinya. apalagi dibayangi-bayangi hantu jarum suntik yang ajaibnya nampak jelas dan terasa super JELAS (JELAS sakit). oh welcome to rumah sinting bintaro. sinting harganya (gausa ditanya) dan sinting pula gw takutnya.

mungkin bagi orang-orang yang ngga takut jarum suntik, diambil darah ato diinfus itu "yaelah, cuma sepersekian detik doang. kaya dicubit. ngga sakit" tapi bagi gw "oh feces mamalia, ini kiamat sugra!"

gatau deh apa yang terjadi di alam bawah sadar gw yang bikin gw parnoan berat sama yang namanya JARUM SUNTIK!!! mungkin masa lalu gw (yupp! meskipun gw ngga berpengetahuan cukup, sedikit banyak gw percaya aliran sigmund freud tentang ilmu unconsciousness nya itu).

gw ngga mahir menjelaskan, tapi mungkin kaya denger suara kuntilanak kenceng banget trus tiba-tiba suaranya menghilang. dan saat itu lo cuma bisa "salamulekum. misi permisi numpang lewat. ngga ganggu ngga ganggu. pait pait pait" karna ngga afal ayat kursi. demi apapun di jagat raya ini, nyawa gw rasanya mencelos sampe ke jempol kaki.

okeh, kbanyakan cingcong. intinya gw takut banget. asli seriusan beneran suer sumpah demi apapun kecuali pocong.

tapi dari hari selasa mulai panas tinggi sampe sekarang keluar dari rumah sakit, ya ampuuun, rambut rasanya seperti terlahir kembali! (oh salah, itu iklan sampo) *krik

yaaah, bisa dibilang akhir-akhir ini entah sejak kapan dan karna apa, gw kaya kehilangan passion, kaya zombie, kaya dicium dementor, kaya mati segan hidup ngga berjiwa. intinya krisis identitas. i keep missing my old self like a billion of time.

tapi selama sakit, gw mulai menemukan kembali jati diri gw. oyeah! life is a joke baby, why so serious?! dan gw mulai bisa kembali menikmati hidup dengan santai (kecuali berhadapan dengan jarum suntik. ngga santai dan ngga nikmat tentunya)

yakkk, saya sangat lebay memang. BODO!!!

sempet pernah di suatu malem (ato pagi siang sore, entahlah, gw udah ngga tau waktu lagi) gw merenung. "apa jangan-jangan ini yang gw 'minta' ya?" karna gw pernah wondering "kenapa hidup gw lempeng-lempeng aja ya, ngga 'seru'?" dan dikabulkan dengan sangat 'seru'. setelah idup 21 tahun akhirnya gw pernah 'mencicipi' yg namanya opname. 'seru' kan? (amit-amit jangan sampe lagi) *merinding

tapi gw bersyukur. gw beruntung punya keluarga, temen-temen, pacar, tetangga, rekan-rekan yang super duper okeh berat. makasi ya yang udah pada dateng jengukin, akan jengukin, bawain makanan, dan yang ngedoain via sms ato jejaring sosial. makasi banyaaakkk!!! :)

dan gw juga bersyukur punya otak agak 'korslet' gini, jadi bodo amatan aja mau diketawain siapapun (baca: para suster, keluarga, dan budi) gara-gara nyerocos ngga jelas dan bertingkah laku aneh tiap mau (atau sedang) disuntik.

trus ya klo dpikir-pikir, i beat my biggest fear like many times. uwow! amazing! unbelievable! cool! luar biasa! menakjubkan! menawan! menganggumkan! keren! mengherankan! salam super!

klo kata orang ketakutan itu cuma ada di pikiran, kata gw mah salah besar. ketakutan itu ada juga di perbuatan kok. ada banget malah! dan kadang, ketakutan itu bisa dikalahin dalam keadaan terdesak, ya contohnya kasus gw ini.

mungkin juga kaya satpam ronda malem, anak kedokteran, penjaga kuburan, dll. mau gamau, terpaksa ato ngga, ya harus dihadepin lah, mau gmana lagi?

haha, pesimis ya gw? ngga juga si, gw hanya mencoba realistis. karna sejujurnya, klo sekarang gw harus ngalamin suntik menyuntik menjadi satu, klo ngga terpaksa banget mah ogah deh cyiiin. well at least gw udah pernah 'nyicipin' lah. jadi makin alhamdulillah bersyukur banget selama ini dkasi nikmat sehat.

btw, waktu hari kamis gw ke dokter, ada anak kecil p*ntatnya di sm*sh gigit anjing herder. ngga pake nangis, cuma diem aja. orang-orang dsitu yang heboh bahkan (termasuk sang nyokab tercyiiintah). gw malah mikir "aduh anjingnya takut diracunin. kasian" setelah nyokab bilang klo orang kampung biasanya suka ngeracunin anjing 'kompleks'. ini gw sbenernya animal complex ato apa si? lebih simpati sama hewan dbanding sama manusia itu sendiri.

ehem, oot. kayanya udah cukup deh ya nyampahnya. see ya on another junk post. i already remind you from the beginning that this post contains full rubbish. read it or not, it's up to you (lagian siapa juga sih ya yang peduli. geer amat lo del)