sakit

caution: blabber mouth. rubbish post. don't read or you'll get aches all over your body like a needle allergic.

ehem. udah cukup horor blom caution nya? (darimananya?!) ya ampun, maaf ya domo sampe berdebu gini saking gw ngga pernah mampirnya (ngorek2 sarang tarantula). sekarang dicoret-coret lagi kok, tenang aja.

di postingan kali ini gw mau ngebahas tentang sakit. sakit itu menyebalkan. yupp! pastinya. apalagi dibayangi-bayangi hantu jarum suntik yang ajaibnya nampak jelas dan terasa super JELAS (JELAS sakit). oh welcome to rumah sinting bintaro. sinting harganya (gausa ditanya) dan sinting pula gw takutnya.

mungkin bagi orang-orang yang ngga takut jarum suntik, diambil darah ato diinfus itu "yaelah, cuma sepersekian detik doang. kaya dicubit. ngga sakit" tapi bagi gw "oh feces mamalia, ini kiamat sugra!"

gatau deh apa yang terjadi di alam bawah sadar gw yang bikin gw parnoan berat sama yang namanya JARUM SUNTIK!!! mungkin masa lalu gw (yupp! meskipun gw ngga berpengetahuan cukup, sedikit banyak gw percaya aliran sigmund freud tentang ilmu unconsciousness nya itu).

gw ngga mahir menjelaskan, tapi mungkin kaya denger suara kuntilanak kenceng banget trus tiba-tiba suaranya menghilang. dan saat itu lo cuma bisa "salamulekum. misi permisi numpang lewat. ngga ganggu ngga ganggu. pait pait pait" karna ngga afal ayat kursi. demi apapun di jagat raya ini, nyawa gw rasanya mencelos sampe ke jempol kaki.

okeh, kbanyakan cingcong. intinya gw takut banget. asli seriusan beneran suer sumpah demi apapun kecuali pocong.

tapi dari hari selasa mulai panas tinggi sampe sekarang keluar dari rumah sakit, ya ampuuun, rambut rasanya seperti terlahir kembali! (oh salah, itu iklan sampo) *krik

yaaah, bisa dibilang akhir-akhir ini entah sejak kapan dan karna apa, gw kaya kehilangan passion, kaya zombie, kaya dicium dementor, kaya mati segan hidup ngga berjiwa. intinya krisis identitas. i keep missing my old self like a billion of time.

tapi selama sakit, gw mulai menemukan kembali jati diri gw. oyeah! life is a joke baby, why so serious?! dan gw mulai bisa kembali menikmati hidup dengan santai (kecuali berhadapan dengan jarum suntik. ngga santai dan ngga nikmat tentunya)

yakkk, saya sangat lebay memang. BODO!!!

sempet pernah di suatu malem (ato pagi siang sore, entahlah, gw udah ngga tau waktu lagi) gw merenung. "apa jangan-jangan ini yang gw 'minta' ya?" karna gw pernah wondering "kenapa hidup gw lempeng-lempeng aja ya, ngga 'seru'?" dan dikabulkan dengan sangat 'seru'. setelah idup 21 tahun akhirnya gw pernah 'mencicipi' yg namanya opname. 'seru' kan? (amit-amit jangan sampe lagi) *merinding

tapi gw bersyukur. gw beruntung punya keluarga, temen-temen, pacar, tetangga, rekan-rekan yang super duper okeh berat. makasi ya yang udah pada dateng jengukin, akan jengukin, bawain makanan, dan yang ngedoain via sms ato jejaring sosial. makasi banyaaakkk!!! :)

dan gw juga bersyukur punya otak agak 'korslet' gini, jadi bodo amatan aja mau diketawain siapapun (baca: para suster, keluarga, dan budi) gara-gara nyerocos ngga jelas dan bertingkah laku aneh tiap mau (atau sedang) disuntik.

trus ya klo dpikir-pikir, i beat my biggest fear like many times. uwow! amazing! unbelievable! cool! luar biasa! menakjubkan! menawan! menganggumkan! keren! mengherankan! salam super!

klo kata orang ketakutan itu cuma ada di pikiran, kata gw mah salah besar. ketakutan itu ada juga di perbuatan kok. ada banget malah! dan kadang, ketakutan itu bisa dikalahin dalam keadaan terdesak, ya contohnya kasus gw ini.

mungkin juga kaya satpam ronda malem, anak kedokteran, penjaga kuburan, dll. mau gamau, terpaksa ato ngga, ya harus dihadepin lah, mau gmana lagi?

haha, pesimis ya gw? ngga juga si, gw hanya mencoba realistis. karna sejujurnya, klo sekarang gw harus ngalamin suntik menyuntik menjadi satu, klo ngga terpaksa banget mah ogah deh cyiiin. well at least gw udah pernah 'nyicipin' lah. jadi makin alhamdulillah bersyukur banget selama ini dkasi nikmat sehat.

btw, waktu hari kamis gw ke dokter, ada anak kecil p*ntatnya di sm*sh gigit anjing herder. ngga pake nangis, cuma diem aja. orang-orang dsitu yang heboh bahkan (termasuk sang nyokab tercyiiintah). gw malah mikir "aduh anjingnya takut diracunin. kasian" setelah nyokab bilang klo orang kampung biasanya suka ngeracunin anjing 'kompleks'. ini gw sbenernya animal complex ato apa si? lebih simpati sama hewan dbanding sama manusia itu sendiri.

ehem, oot. kayanya udah cukup deh ya nyampahnya. see ya on another junk post. i already remind you from the beginning that this post contains full rubbish. read it or not, it's up to you (lagian siapa juga sih ya yang peduli. geer amat lo del)

Comments