take (me) for granted

sblomnya maaf kalo belakangan isi postingan gw banyak seputar keluhan (ini gw minta maaf ke siapa ya? siapa aja boleh lah). yah, hidup kan ngga selamanya enak. dan well, menurut gw, ada dua cara membuat bagian hidup yang ngga enak jadi (seenggaknya) bisa 'dinikmati'.

pertama, bersyukur. itu jelas. nyoba cari hal2 positif, hikmah dari segala hal yang terjadi. misalnya kaya postingan 'cih!' sebelum ini. positifnya adalah seenggaknya gw diperhatiin sm temen2 nyokab.

tapi...

kadang, kalo pikiran lagi super butek, ngga mempan cara itu. bukan jadi ngga bersyukur juga si, cuma yaaah kesannya jadi munafik aja sama diri sendiri. ibarat kesandung batu, jatoh, trus berdiri lagi dengan lutut lecet berdarah2 sambil bilang "ngga sakit kok" berharap itu akan mengurangi sakitnya. pretending won't make any heal. betadine is (sebut merk gpplah ya, top of mind gw akan obat luka luar ya itu soalnya)

sampe sini, intinya adalah: it works, sometimes, but not every time.

kedua, mengeluh dengan metode 'paradoxial intention'. apa itu? berhubung gw males mendefinisikannya, gw copas aja lah dari blog hasil googling "definisi paradoxial intention" halaman pertama baris kedua. iya emang sangat tidak 'akademis'. super ngga bisa dipake buat bikin makalah. tapi untuk paham mah ngga perlu kalimat2 dan istilah2 'susah' kan? maka jadilah gw copas ini (iya gw tau ini excuse banget. sebetulnya males aja nyari2)

###

Paradoxial Intention atau niat yang berkebalikan adalah metoda terapi bagi penyakit perasaan dan mental dengan cara mengubah niat. Sebenarnya terapi ini adalah upaya untuk membalikkan niat menjadi sikap. Dengan berubahnya sikap, diharapkan terjadai perubahan kualitas kesehatan dan kebahagian si penderita. Misalnya, orang insomnia, memunculkan rasa takut tidak dapat tidur yang pada saat itu juga memicu keinginan berlebihan untuk tidur. Anehnya, karena ketakutan tidak bisa tidur ini malah membuat orang itu semakin tidak bisa tidur. Nah, metoda Paradoxial Intention justru menganjurkan agar Anda melakukan niat yang sebaliknya artinya berusaha sedapat mungkin untuk tetap bangun. Dengan kata lain, keinginan sangat besar untuk tidur, yang muncul akibat rasa cemas, harus diganti dengan keinginan untuk tidak tidur. Akibatnya, ia akan segera… tidur.”

sumber: http://paragrafunik.blogspot.com/2011/05/paradoxial-intention-terapi-susah-payah.html

###

oot dikit, bahkan di blog itu ada gambar dengan quote "someday i will miss today" HUH HAH HUH HAH, dear della di masa depan, jangan kangen sama della yang sekarang ya, jadi della yang lebih baik aja.

lanjut. ya intinya kalo pake perumpamaan jatoh trus sakit itu, cara nyembuhinnya bukan dengan bilang "ngga sakit kok" trus pura2 jalan dengan tegak tapi pincang2 aneh, melainkan sekalian menggerung2 kesakitan sampe capek sendiri. yah klo menggerung2 doang ngga sembuh sih, cuma mari kita liat ada apa di balik gerungannya. oh ternyata ada alkohol. pantes. gitu deh pokoknya. nangkep ngga maxudnya? ngga ya? yauda abaikan aja klo ngga ngerti. ngga keluar di ujian kok, tenang aja.

kembali soal mengeluh. tergantung orangnya si sebetulnya. tapi gw tipe penganut aliran 'ngeluh bikin gw merasa lebih baik'. karna apa? karna gw capek sendiri. yah semacam paradoxial intention tadi lah.

btw, boleh sombong dikit ngga? ngga boleh ya? yauda deh, ngga jadi. tadi cuma pengen bilang si sebenernya, kalo gw orangnya 'high ego' banget, picky juga. jadi ngeluhnya juga ngga sembarang ngeluh. gengsi dong terlihat 'lemah' kepada orang yang salah ato pada tempat yang salah. itu sombong bukan si jatohnya? bukan ya? yauda apapun deh itu namanya.

naaah, karna alasan itulah gw bikin 2 kebijakan kepada diri sendiri:
1. mengeluh boleh, tapi mengeluhlah dengan bijak
2. mengeluh boleh, tapi bertindak lebih boleh

buat kebijakan kedua, kalo ngeluhnya segunung, usahanya ya harus 2 gunung. iya gw tau gw kebanyakan ngemeng. bawel deh. bntar lagi kelar kok. tenang aja.

sbtulnya apa sih yang mau dikeluhin del?

gatau si ini tepat ato ngga, cuma gw ngerasa ada beberapa 'oknum', ngg.. bukan oknum juga si, beberapa 'sesuatu' bisa dipake ngga istilahnya? ya pokoknya beberapa itulah lah. yaaa.. itu, gw ngerasa si beberapa 'itulah' kaya 'take me for granted'. maxudnya? gini. pernah ngga si ngerasa kalo apa yang kita punya itu udah sewajarnya kita punya, jadi kita ngerasa 'aman' untuk ngga ngerasa kehilangan? contohnya: oksigen. kita kadang lupa, kalo bisa aja suatu saat oksigen yang kita hirup akan jadi langka karna langka pula jumlah pohon yang memproduksi oksigen tersebut. efeknya, ada aja gitu orang2 yang nebang hutan sembarangan dengan mikir "ah hutan luas ini, pohon banyak ini". that people, they take trees for granted. semacam itulah kira2 penjelasannya.

gw ngerasa gitu. dan gw ngga nyaman ngerasa gitu. karna gw tau, 'itulah' ngga mungkin begitu, mungkin yang bikin gw ngerasa di 'take for granted' ya karna 'ulah' beberapa 'oknum' aja. kalo kata budi, "itu kan baru asumsi". jadi semacam dua hal yang bertentangan lagi 'perang' di kepala gw, dan darah2nya muncrat ke hati. ya gitu deh. maaf ya gw emang suka abstrak anaknya.

asli ngga enak banget rasanya. tau asma? kaya gitu rasanya. well, alhamdulillah si gw bukan pengidap asma, cuma ini rasanya kaya oksigen melimpah, tapi gw ngga bisa napas. sesek. dan mikirin ini, air mata ibarat air liur saat ngeliat makanan enak. ngga bisa dicegah.

ini entah kenapa banget makin 'kaya' umur gw, makin sensian aja kaya emak2 mau menopause. oot, bahkan setelah sekian lama bingung "kenapa si cewe suka uring2an sendiri klo pms?" gw akhirnya ngerasain juga yang namanya pms. YES, berarti gw masi cewe normal. alhamdulillah ya (syahrini mode: on). tapi kenapa oh kenapa baru sekarang? kenapa ngga dulu waktu gw masi abege labil. telat puber ni kayanya gw. syitmen.

balik lagi ke soal keluhan. gw ngerasa purposeless. clueless. disfungsi. tapi di sisi lain, ngga bisa ninggalin. yah sebetulnya ngga seberat itu juga si masalahnya, klo mau dijalanin si yaudalah ya, masi bisa. cuma ini ibarat bikin rel kereta tapi gatau treknya mau kmana. bikin2 aja deh jatohnya. ngerasa percuma dan ngga berguna ngga si jadinya?

tadi pagi gw jadi kepikiran soal air + tanah. bukan air tanah ya. itu beda lagi. ini semacam gelas bening diisi air trus dimasukin tanah, trus diaduk2. butek. iya sih, gw seharusnya mendiamkan dulu campuran air + tanah nya sampe tanahnya mengendap dan airnya jernih lagi. udah dicoba ni, tapi airnya tetep butek. dan pun jernih, endapan tanah itu berpotensi membuat air itu jadi butek lagi, saat (secara sengaja maupun ngga) 'keaduk' lagi.

harus gw apain ya? saring? pake apa? gw blom punya cukup ilmu buat itu, masi harus belajar banyak. pun kalo belajar nyaring, berarti gw harus 'merelakan' air + tanah nya kecampur lagi karna logikanya, saat disaring, campuran air + tanah itu harus 'dituang' dalam wadah lain kan? dan otomatis kecampur lagi. haaah, ini sebenernya gw udah melakukan hal yang tepat blom si? apa gw sudahi aja 'permainan' air + tanah ini? well, just wondering, are they really take me for granted? aren't they afraid to lose me? or am i just not that worth to keep? cause for me, they are... priceless. yes they are. that's why i can't leave them now.

nb: postingan ini bukan tentang percintaan, tentu saja. kami baik2 saja, jangan khawatir (err.. del, gada yang nanya juga si, geer deh)

Comments