#10 #cewekbanget versus #cowokbanget

picture taken from: here


intermezzo (ditulis pada: sabtu, 7 januari 2012, pukul 22.22 WIB)

ini harusnya gw post kemaren, tapi apa boleh buat, deadline salah satu kerjaan lepasan yang ditawarin salah seorang temen sangat amat menyita waktu dan butuh fokus,soalnya kalo ngga dipaksain ngerjain, mungkin akan selesai 5 juta tahun kemudian jadilah gw simpen di draft dulu untuk kemudian gw edit belakangan. selain itu gw juga punya janji moral sama cune untuk ngebahas ini, jadi ya apapun yang terjadi harus jadi.

oke lanjut.

(ditulis pada: jumat, 6 januari 2012, sekitar pukul 15.00 WIB)

sesiangan ini, gw menyimak hashtag @cewekbanget di twitter dan jadi bertanya2, kok yang gw #iyabanget cuma segelintir ya? apa jangan2 gw ini ternyata bukan cewek tulen? atau kalo kata budi: banci sukses. syit.


salah satu dari segelintir #iyabanget

lalu kemudian gw bertanya2 lagi, apa bener semua cewek kaya gitu? dan seperti mendapat pencerahan, gw menemukan beberapa komentar dari segelintir kaum hawa yang menyatakan kalo mereka ngga gitu2 amat. thank God, gw ngga sendirian.

trus mungkin atas dasar kesetaraan gender, emansipasi, atau mungkin hanya sekedar penyeimbang hidup, maka terciptalah pula hashtag #cowokbanget

daaan.. perihal "janjian jam berapa dateng jam berapa" tuh #IYABANGET huh hah huh hah! TUH BUD TUH BUD!

jujur, gw juga kadang2 ngga abis pikir, kenapa ya cewek tuh suka banget mainan 'mind games'? mainan 'mind games' harusnya ya macem sudoku, catur, othello, tetris, checkers, dsb. kenapa pula dipraktekkan dalam hal yang bukan 'mainan'? well, gw bukannya mau menggeneralisasi, tapi faktanya emang kaya gitu, mayoritas.

ya ngga munafik sih, sebagai cewek tulen? gw kadang pengen mainan 'mind games' juga, tapi ujung2nya ya jujur juga. capek abisnya kalo ngga ngerti2. trus jadi keki sendiri. udah keki, tetep (oknumnya) ngga ngerti. dobel deh kekinya. walaupun emang jadi ngga seru plus harus rela mengumbar gengsi tapi yaaah, jujur emang paling bener sih kalo udah kaya gitu. toh para kaum adam (mungkin) juga akan lebih senang kalo kitanya jujur bilang maunya apa. literally. explicitly. walaupun mungkin ngga semua bisa terpenuhi, seenggaknya hal itu akan mengurangi 'beban' menerka2 mereka. ya ngga sih?

ada salah satu tweet yang (menurut gw) menarik, berikut kutipannya:

"you can tweet #cewekbanget as many as you want. in the end, men will never understand women"

...and vice versa. in the end, women will forever try to understand why men never can understand women. i guess scientist really should invent this very useful technology called: mind reader.

Comments

Shanti said…
nyahahahah..
asik tulisan pesenan udah naik..

kalo ngasih kode terus ga ketebak kan keki ya, jd kalo lagi males keki yaaa ga usah ngasih kode deh. kalo nothing to lose gapapa sih..

eh tapi gw pernah lho ngomong hal yang kalo diomongin cw lain mungkin berupa kode, trus ditafsirkan kode sama cowo trs gw jadi harus mengklarifikasi kalo gw ga maksud ngasih kode. ahaha ribet.. maksudnya:

orang: pergi sama siapa lu?
gw: sendiri
orang: maaf ya ga bisa nemenin
gw: lha? ga minta ditemenin juga kok

kurang lebih begitu..
huahahaha, gantian cowoknya yg keki dong kalo gitu. udah 'repot2' menerjemahkan (yg dikiranya) kode ternyata bukan :))

sebetulnya gw kadang suka make kode kaya "jakarta/depok panas nih" atau "kering juga ya tenggorokan" atau "kosong tuh kayanya jok mobil/motor lo" atau "kesepian kan kalo balik sendirian? mau ditemenin ngga?" tapi terlalu obvious ya kayanya kalo gitu, haha