#7 mari merenung

sumber: anakui.com

HEGH! tercekat gw baca artikel ini. penemuan ini berawal dari 'tugas' dari odah buat bikin pertanyaan aneh2 nan random dan berujung pada sharing link bebe di facebook.

"bikun gak perlu kondektur buat bikin kita semua teratur"

seratus persen N.A.M.P.O.L!!! jadi inget deborah. men males banget ngga sih kalo bikun jadi kaya deborah yang keneknya suka ngatur2 penumpangnya. bahkan dari posisi bahu sampe kaki juga diaturin. sekalian aja ngatur senyum tiga jari, jadi deh foto keluarga deborah.

oke fokus. lanjut.

gw sangat inget gw juga dulu sangat mengeluhkan hal yang sama waktu masa2 transisi dari bikun non AC ke bikun AC di tahun 2010. mungkin karna di bikun non AC, semuanya sama2 ngerasa senasib seperjuangan (baca: kepanasan) makanya tingkat kepedulian lebih tinggi kali ya. sekarang, saat bikun udah ber AC, rasa2nya penumpangnya lebih 'dingin' ketimbang AC itu sendiri. jadi kaya angkot deh, penumpangnya suka gamau ke tengah. mending ya kalo angkotnya kosong, lah kalo rame?

soal ucapan 'terima kasih'. pertama kali jadi maba, gw sangat ber 'uwow uwow' dengan budaya "makasih paaak" saat turun dari bikun. rasanya bangga dan terharu aja gitu bisa menuntut ilmu di tempat yang masih menghargai hal2 kecil macem itu. haha lebay ya. tapi beneran. sama bangganya kaya budaya "tigaaa.. empaaat.. makasih (nama)" yang alhamdulillah ya sesuatu banget sampe sekarang masih nempel kuat di mbui.

jadi inget film horton hears a who (efek dr seuss an mulu selama 2 hari begini nih). salah satu quote nya:

"a person is a person, no matter how small"

walaupun 'cuma' orang kecil, pak supir bikun juga manusia loh, yang pastinya seneng saat dihargain sama penumpangnya dalam bentuk sesederhana "makasih paaak". kalo merhatiin reaksi para pak supir bikun saat ada yang turun dari bikun dan bilang makasi, mereka biasanya bales entah dengan "iya mari", "sama2", senyuman tipis, ataupun sekedar anggukan kecil. berasa banget ada interaksi yang heartwarming. lagian, jadi ikutan seneng ngga sih kalo ngeliat orang lain seneng? kalo gw sih iya.

trus lagi soal tempat duduk. gw pernah ya (sering malah) ngeliat penumpang bikun duduk trus masi nyisa sedikit ruang yang sebetulnya kalo geser dikit bisa muat 1 orang lagi. kalo kondisinya sepi mah ya selonjoran silakaaan. mau ngekos di bikun juga boleeeh. tapi kalo rame mah 1 tempat duduk aja rasanya berhargaaa.. banget. pertama, 1 orang tersebut jadi seneng karna dapet tempat duduk. kedua, orang2 yang berdiri jadi seneng karna ruang berdirinya sedikit melega. ketiga, jadi masih muat 1 orang lagi buat naik bikun. keempat, gw diajarin (dan emang ngebuktiin sendiri) kalo aura itu mantul. jadi kalo aura sekeliling kita seneng, kita bisa ikutan kebawa seneng. kebaikan kecil ternyata efeknya seru kan?

jadi daripada bete2an di bikun karna sumpek isinya orang dan ketek semua, gmana kalo kita sedikit merenung........

what simple good deeds can we do for others?

Comments