aadc

barusan gw nonton live streaming aadc di kompas tv. peringatan 10 tahun aadc. 10 tahun. ya ampun, lama juga ya. jaman smp. berani taruhan, sebagian anak2 kelahiran sekitar 85 sampe 90, khususnya cewek2, pasti punya pengalaman betapa berpengaruhnya film ini ke lingkungan sekitar. termasuk gw.

iya, gw ngaku, dulu gw punya 'geng' dan semacam buku curhat. well, bukan buku curhat juga sih. mungkin, lebih tepat dibilang buku serba-serbi kali ya. buku 'in case bored at class, use it'. buku khayalan. dan itu sebenernya (kalo 'bagian' gw) lebih banyak pengaruh dari harry potter ketimbang aadc.

cerita dikit deh. jadi itu buku namanya cozeezee (gw lupa penulisannya gimana, pokoknya dibacanya kozizi. untuk selanjutnya, anggep aja 'kozizi' ya. takut salah tulis). kenapa dinamain kozizi? sesimpel cover depan bukunya tulisannya kozizi. iya emang, cetek banget. kalo ngga salah, yang milih nama itu gw sama thya, pas lagi main ke rumahnya thya.

'personil' kozizi ada 5: gw, thya, nadin, dita, bdin. kami semua sekelas dengan bangku yang deket2an. peraturan nulis buku itu sebenernya gada, tapi di awal, sebenernya ada pembagian giliran. beberapa hari di siapa, beberapa hari selanjutnya siapa. idealnya begitu. tapi berhubung jadi manusia itu harus fleksibel, jadi yaaa.. fleksibel (menjawab banget deh del).

'bagian' gw biasanya diisi dengan bikin fanfic sama nadin juga. lebih ke fanfic tentang harry potter. kadang sok2an bikin berita di daily prophet (gadungan). isinya ceng2an tentang guru2 yang menyebalkan. kadang juga isinya super sampah, doodling ngga jelas, dan cerita fiksi aneh2.

gw inget, pernah satu waktu, lagi pelajaran matematika, gw sama nadin bales2an di buku itu, bikin chain story. gw nulis, nadin gambar. nadin nulis, gw..... ngga bisa gambar. haha, miris. kami berdua seru sendiri, cekikan ngga jelas di kelas, sampe akhirnya ketauan bu rini dan bukunya disita.

jeger jeger jeger. khawatir. panik. banyak rahasia. banyak cela. DAN DIBACA! untungnya, pas pulang sekolah dikembaliin lagi sambil dinasehatin blablabla ini-itu tentang serius belajar kalo di kelas dan semacamnya. baiklah bu. bye.

pernah juga suatu waktu, itu buku isinya 'drama percintaan' thya dan dita yang seru. thya juga suka gambar, tapi dia lebih concern ke design baju dan gambar orang (khususnya cewek) dengan baju2 yang fashionable. gw ngga inget pernah curhat tentang percintaan-thingy juga apa ngga, secara gw dulu cuek dan bodo amatan soal gitu2an.

pernah juga isinya curhatan bdin. lupa gimana kronologisnya, cuma kalo ngga salah, sempet ada konflik kecil gara2 bukunya bdin yang cover depannya ada tulisan "green dale, dipelesetin jadi "green dalele". gara2 itu, nadin sama thya jadi sering ngisengin bdin dengan sebutan "lele" dan bdin ngga suka.

sejujurnya gw agak ragu sama kebenaran sejarah si buku kozizi yang lagi gw ceritain ini, mengingat kemampuan mengingat yang agak err.. payah. makanya gw bener2 penasaran, itu buku ada siapa ya terakhir kali? 10 tahun yang lalu. nadin? thya? dita? bdin? apa jangan2 gw? kalo di gw, yah, wassalam deh brarti. lupa.

kembali ke aadc.

pengaruh kedua, dance nya gengnya cinta. beberapa gerakan dari situ kami ambil buat ulangan olahraga. kalo ngga salah inget, waktu itu ulangannya disuruh bikin koreo sekian x 8 yang diiringi sama lagu. bebas. inget banget dulu gw menyumbang modifikasi gerakan aadc, poco2, dan lagu "can't help falling in love" nya F4. sisanya lupa siapa menyumbang lagu dan gerakan apa.

berhubung semua amatiran, remix an lagu dan koreo yang campur aduk ngga karuan itu membuahkan hasil yang kacau balau. aib. sungguh. tapi seru. selama proses latian, pembagiannya adalah: 20% serius latian, 80% serius rumpi. ah masa muda.

gw sebenernya mau ngelanjutin nulis, tapi udah ngantuk. besok aja deh. happy valentine!

Comments