cemen

jumat, 24 februari 2012, sekitar jam 11 siang

(di rs, lagi check up rutin, abis ronsen kaki)

dokter: udah berapa bulan ya?
gw: sekitar 2 bulan lebih dok
dokter: serius baru 2 bulan nih? hmm (sambil ngeliatin hasil ronsen)
gw: iya. kenapa dok?
dokter: yauda coba jalan
gw: hah serius dok jalan? pake tongkat ngga?
dokter: terserah
gw: pake 2 tongkat dulu ya dok?
dokter: coba pake 1 tongkat dong
gw: aduh aneh rasanya, ahaha
dokter: selama posisi tulangnya oke ngga masalah
nyokab: tuh. udah, mulai sekarang kamu pake 1 tongkat aja

(sampe rumah)

gw: pah, della udah boleh jalan dong. tapi masih takut kalo lepas
bokap: yauda jalan lah
gw: sereeem
nyokab: kan udah boleh 1 tongkat
bokap: udah mulai sekarang di rumah kamu jangan pake kursi2* lagi
gw: yaaah!

sabtu, 25 februari 2012, sekitar jam 1/2 9 pagi

gw (berangkat les): pah berangkat ya
bokap: loh kok masih pake 2 tongkat? katanya udah bisa jalan
gw: masih takuuut
bokap: yauda 1
gw: susah naik undakan2nya
bokap: ah kamu payah ah
gw (dalem hati): one does not simply walk upstairs with only one crutch

minggu, 26 februari, sekitar pukul 10 pagi

gw: daaah, della pergi dulu ya
bokap: masih pake tongkat?
gw: masih laaah. della mau ke kondangan, ntar kalo ketemu tangga gmana?
bokap: ya belajar dong

entah ini mental semua orang pada metal2, atau gw nya aja yang cemen ya? haaah asli deh. ngga nyokab, bokap, BAHKAN pak dokter, semuanya hobinya mencabik2 harga diri -_-

*ket:

Comments