Monday, June 25, 2012

after 30

4 comments
blom blom. umur gw sekarang 'masih' 23. kenapa futuristik amat sih del? jadi gini, barusan banget gw liat RT an uswah tentang kehidupan setelah umur 30. trus kepikiran. gw masih punya waktu 7 taun lagi menjelang 30. trus mau ngapain? udah ngapain aja? apalagi abis ini?


karna ngga boleh denial, jadi, harus gw akui hal2 beginian masih sering bertamu di kepala. ngetok2 pintu tengah malem. berisik banget. kalo ngga dibukain gedor2, tapi kalo dibukain ngerusuh. ganggu.


yaaah, biasalah ya. masa2 transisi 'ganti dunia'. pembiasaan. selalu. di dunia ini, manusia harus akrab sama yang namanya pembiasaan. kalo ngga akrab nanti kaku hidupnya kaya duit baru.


membiasakan diri bangun pagi lagi setelah sekian lama jam bangun sesuka hati. membiasakan diri ngga sedih ngeliat tumpukan kaos putih, jeans, jaket, ransel, topi, dan sepatu keds nganggur. membiasakan diri kena macet jakarta setelah sekian lama 'berangkat tinggal ngesot'. membiasakan diri nyari joki di jam 3 in 1. membiasakan diri makan siang dengan teratur. dll.


membiasakan diri. terus menerus. menghadapi dunia yang berubah terlalu cepet. yang kadang ngga punya toleransi buat napas dulu. ngos2an, ngeluh ngga kekejar, ngga terima, blom siap, dll, udah jadi makanan sehari2. dan emang kalo mau diturutin, ngga bakal kenyang2.


tapi yah, siap ngga siap, suka ngga suka, harus. hukum rimba itu nyata. siapa yang kuat itu yang menang. kuat melawan apa? kuat melawan rongrongan di kepala untuk lari dari kenyataan. untuk tetep ada di zona 'blom terbiasa'. mau selamanya? silakan. tapi jangan nyesel kalo nanti dunia tertawa dan berkata "salah sendiri lo sombong sama si adaptasi"


oiya, kembali ke RT an uswah yang ber hashtag #after30. agak nyesel sih dulu gw ngga 'mendokumentasikan' apa2 aja yang udah terjadi dalam hidup gw sblom berkepala dua. anaknya ngga rajin bikin diary soalnya. tapi yaudalah ya.


makanya, demi menebus dosa akan kemalasan masa remaja, akhir2 ini, 4 taun belakangan, gw mulai membiasakan diri buat 'mengoleksi kenangan' dalam bentuk apapun (mostly tulisan) yang kiranya bakal bikin "JIIIR! dulu gw gini amat ya" dan ketawa2 sendiri sambil memuaskan 'ngidam nostalgia', tapi tetep harus tau kapan harus berenti.


kalo kata cune "memuaskan ngidam nostalgia doang mah gampang. yang susah adalah berhenti nostalgia, mungkin?" jadi kalo ibarat makan, berhentilah sebelum kenyang.


gw pengen, di umur 29 gw nanti, menjelang detik2 pergantian umur, gw bisa ngeliat ke belakang tanpa penyesalan dan bisa dengan bangga bilang "being 30? i'm more than ready, baby"


yang paling deket, ngabisin bulan juni dulu lah ya. puas2in sblom bener2 secara resmi 'ganti dunia' dan cari pengganti pasangan hidup *trus galau colongan, haha

Thursday, June 21, 2012

drama kompleks special edition

0 comments
jadi, kmaren gw naik ojek. dan akhirnya menggali informasi lah dari si abang ojek. ternyata, kalo dari sisi tukang ojek, satpam, dan orang sekitar2 situ, mereka nangkepnya pihak bintaro mau nge gusur lahan jualan dan nutup akses orang kampung belakang.

dan mereka2 juga sebenernya ngga setuju. soalnya kalo beneran mau dibuat gerbang kaya cluster gitu, otomatis gada lagi warung, tukang ojek, tukang becak, dan abang2 jajanan. ditambah lagi, katanya satpam2 mau diganti sama orang yayasan buat jaga gerbang.

hmm.. pantesan.

tapi apa bener begitu? ngeliat dari twitter sih beda ya. katanya pihak bintaro itu mau bikin pelebaran jalan, upgrade akses, atau apalah itu. gw gatau mana yang bener, mau cover both side aja, tapi kalo boleh kasi pendapat, yaudalah ya. dengan atau tanpa gerbang yang penting aman tentram sejahtera adil sentosa. udah titik.

dan gw tetep ngga setuju kalo caranya anarkis kaya gitu. kalo menurut tukang ojeknya, mereka emang cuma 'gertak sambel' doang, biar rencananya dibatalin. tapi tetep aja, ngerusakin kaca + mobil itu udah barbarian.

tapi yah, berkat itu, warga yang tadinya ngga tau (kaya gw) akhirnya jadi tau permasalahannya, walaupun ngga bisa ngapa2in kecuali mengoleksi informasi.

well, kecuali emang ternyata end up nya beneran 'clearing' satpam, tukang jajanan, abang ojek, becak, dll ya gw ngga setuju sih.

masa ya rela udah gada lagi tukang bakso dan soto mie langganan yang selalu lewat tiap sore, yang dulu selalu jadi langganan gw sblom berangkat ngaji (jaman sd).

masa ya gamau tau ngeliat satpam yang udah berjasa nguburin chiput. bahkan hampir di-adzan-in tapi ngga jadi -__- dan walaupun sekarang kuburannya udah rata sama tanah. hiks.

masa ya tega ngeliat tukang ojek yang biasa nganterin gw ke terminal lebak bulus harus cari pangkalan baru. padahal mereka2 itu yang bikin gw bisa kuliah karna berhasil lulus smp-sma dengan track record "nyaris terlambat sekolah"

masa ya mau tinggal diem ngeliat becak pisok punah.

masa ya ngga ngerasa 'kosong' karna bunyi kentongan yang biasa nemenin begadang udah tinggal kenangan karna gada lagi satpam yang ronda malem. dan masa ya masa ya lainnya.

duh, hal2 yang keliatannya sepele tapi penting ini semoga ngga luput dari perhatian deh. ngga bisa apa2 juga kan warga tanpa jasa2 mereka. tapi terlepas dari itu semua, gw cuma pengen kompleks gw ngga rusuh aja sih dramanya. toh dari dulu juga damai2 aja. sip lah. sekian.

Wednesday, June 20, 2012

drama kompleks part 2

0 comments
*sambungan...

ngga berhenti sampe di geng rumpi, gw, andono (tetangga), dan qopit (ade 1) berselancar di dunia twitter, menggali informasi lagi. ngga berapa lama, uli (ade 2) pulang. dia cerita kalo di depan pos satpam rame banget ada mobil polisi 3 biji plus orang2 pake baju tim sar item2. ambigu ya.

trus uli juga akhirnya ngecek twitter dan menemukan twitter anak pemilik rumah yang jadi sumber kerusuhan. gw ngga capture screen (buat apa juga sih), tapi kira2 begini:

dia ketakutan nyokabnya dikejar2 massa. rumahnya diserbu sekitar 20-30 orang an. keluarganya hampir mati dibunuh. mobilnya diancurin. bau angus. dia panik dan minta bantuan lewat twitter.

serem. ternyata drama nya mengerikan. fuh. semoga dia dan keluarganya ngga kenapa2 ya. amin. btw, gw agak kasian sih sama satpam kompleks. soalnya selama ini kerjaannya cuma kalo ngga nguburin kucing, minta konsumsi satpam, sama ronda malem mukulin kentongan. sekarang mereka harus berhadapan sama amukan massa padahal ngga terlatih untuk itu. coba ada iko uwais.

lanjut. ngga berapa lama, nyokab pulang. cerita lagi.

jadi ternyata pemicunya adalah pihak bintaro jaya mau bikin gerbang cluster di depan kompleks pisok. semacem itu loh, gerbang yang kalo masuk ada satpam nya, trus disuruh buka kaca, ditanya mau kemana, diminta ktp nya, baru boleh masuk. ngeribetin, tapi emang sebetulnya maxudnya baik, demi menjaga keamanan.

masalahnya, yang pake akses itu bukan cuma warga pisok doang. ada warga kampung belakang yang juga sering keluar masuk lewat situ. mereka marah. ngga terima. oiya, ada juga yang bilang katanya mereka marah karna ngira kalo lahan jualan mereka harus digusur karna rencana pembuatan gerbang itu (note: di depan kompleks gw ada warung rokok, jualan makanan, dll). intinya, salah paham. misscomm.

ohya, lupa cerita 1 hal. keluarga yang diserang itu keluarga pak RT dan bu RT. si bu RT ini aktivis bintaro, jadi dia yang aktif ngajak diskusi warga, jadi perwakilan. makanya massa bersumbu pendek ini taunya bu RT itu yang cari gara2. padahal itu wacana dari pihak bintaro jaya. gatau lah gw. intinya, bu RT dan keluarga ini deh yang jadi korban. gw juga ngga ngerti kenapa yang jadi 'target' itu bu RT nya, bukan pak RT nya. emansipasi wanita mungkin. ah ngelantur.

sedikit oot. gw suka heran deh, kenapa sih orang2 anarkis itu sumbunya pendek amat. ada trigger dikit langsung meledak. yang ancur kan mereka sendiri. DAN ngerugiin orang yang ngga salah apa2 woi. gila. dikira itu kaca pos satpam gratisan apa? yang bayar pasti warga juga kan. ngga mikir deh.

lanjut.

trus qopit nemu salah satu twitter tetangga si korban yang ngebahas tentang drama kompleks itu di twitter nya. gw kagum. pemikirannya kritis. cerdas. coba ngeliat koinnya dari dua sisi. oke, kita kasi nama aja. anaknya bu RT namanya samsul, si tetangga namanya jono.

qopit: "sebel deh gw ngga tuntas gini si samsul ngasi info. tadi aja nge tweet panik. sekarang udah tenang ngga di update. bahkan ini si jono anak ini (merek kampus), sedangkan si samsul anak itu (merek kampus). tapi si jono lebih informatif"

emang ya. don't judge people by their education. or by anything. intinya, jangan nge judge dulu, jangan bereaksi keras dulu sblom tau masalahnya.

eh ya tapi gw judging sih. bodo ah. abisnya gw selalu menganggap orang2 yang anarkis itu alay. dan ganggu. dan merugikan. by offense.

selama ada jalan damai, selama masih bisa diskusi, kenapa harus anarkis dulu sih?

drama kompleks part 1

2 comments
hidup gw emang dikelilingi oleh drama. oh God why -__-

semalem, lagi anteng2nya sok2an belajar gambar bersama tetangga yang gelar komik dadakan demi menghibur hati saya dan ade yang sibuk dengan laptopnya, tiba2 dari luar rumah, gw denger suara motor khas alay-ers yang super gengges.

reaksi pertama gw adalah:

"apaan deh malem2 ada geng motor alay gini. berisik"

trus lanjut gambar. gagal. berisiknya makin menjadi2. gw terganggu. akhirnya gw, andono, dan qopit ke luar rumah buat ngecek ada apa.

ternyata di deket pos satpam di kompleks gw ada banyak banget alay2 udik ngga jelas yang teriak "BAKAR!!! BAKAR!!!"

dan saat itu gw lagi2 cuma bereaksi:

"ah drama. males ah"

dan bergegas masuk lagi ke rumah, sementara itu manusia dua masih di luar, setia jadi pemirsa bersama mbak am dan beberapa warga lainnya.

tapi terus suara "BAKAR!!! BAKAR!!!" makin berkumandang. ditambah gw denger suara kaca dipecahin dan suara sesuatu dirusak. terus jadi penasaran. akhirnya gw ikutan keluar, bergabung bersama pemirsa yang lainnya.

berhubung celana tidur gw bolong tepat di sesuatu, jadinya gw mengurungkan niat buat liat TKP lebih deket. akhirnya cuma jadi pemirsa drama aksi laga bersama sang tetangga dan nyokabnya, ade gw, dan mbak am. terus polisi dateng. tim SAR dateng. trus suara orang2 tepuk tangan. abis itu massa berbalik arah bersama motor2 berisiknya.

saat itu, gw cuma khawatir jadi korban afriyani season 2. makanya gw sedikit menyingkir dari teras rumah. untungnya mereka cuma meracau bersama motornya yang kacau, kira2 begini bunyinya (caution: mengandung kata-kata 21 tahun ke atas):

"ORANG-ORANG KAYA BANGSAT SEMUA!!!"

alhamdulillah ya didoain cepet kaya. amin.

drama selesai. para pemirsa kini berubah jadi geng rumpi. tante tetangga langsung aktif cari informasi di TKP. sisanya menunggu sambil berjongkok di depan rumah dikarenakan salah satu pemirsa nya bercelana bolong tepat di sesuatu.

selesai mengoleksi informasi, jadilah geng rumpi beraksi. salahnya emang jadi anak kompleks yang cuek sekitar, gw dan ade gw baru tau kalo ternyata di kompleks gw banyak dramanya. salah satunya:

tante x: "itu tetangga sebelah rumah kamu, pernah marah2 sama tukang ayam, katanya "KALO JUALAN JANGAN BERISIK!!!" ya kan kalo jualan ngga berisik mana laku ya"

qopit: "harusnya mbak am aja yang jualan"

(penjelasan: mbak gw yang satu ini pendiem banget, kalo ngomong bisik2, ngga bisa pernah teriak. bahkan salah satu temen gw pernah mengadu ke gw kalo dia pernah ngira rumah gw rumah hantu gara2 pas dia telfon rumah, yang angkat mbak am)

salah duanya:

tante x: "trus pernah juga ngamuk2 gara2 ada tukang bangunan yang dia anggep lagi ngedeketin ibunya. ya kali ya. ibunya udah nenek2 gitu kan"

denger itu, gw jadi ngerasa bersyukur. ternyata di atas langit masih ada langit. gw kira gw udah gila. tapi ternyata ada yang lebih gila lagi.

ah dunia memang sudah gila. *bersambung...

significant others

2 comments
tepat 8 hari yang lalu gw mengalami kejadian yang mungkin wajar banget untuk galau sejuta ekspresi. fuh. nulis ini pun gw masih kebayang betapa shock, speechless, dan 'gatau-harus-ngapain' nya gw waktu itu.


tapi dari dulu, gw diajarin untuk ngga 'membiarkan' diri gw diatur2 sama emosi gw sendiri. gw diajarin untuk "keep calm and smile" ngadepin berbagai macem 'kejutan dunia' yang 'ngejutin terus'. gw diajarin untuk tetep cari celah cahaya di ruangan yang gelap gulita. gw diajarin untuk bisa bijaksana dalam mandiri dan meminta bantuan. ngga manja tapi juga bukannya ngga butuh orang lain.


siapa yang ngajarin? keluarga. temen. pengalaman. 9gag.


beruntungnya gw dikelilingi sama 9gag orang2 yang bisa bikin gw ketawa di atas penderitaan gw sendiri. orang2 yang tau banget gw cuma butuh 'temen galau', bukan belas kasihan ataupun simpati ataupun xl, karna gw pake im3. orang2 yang justru malah meledek gw abis2an saat gw mulai 'menye2' tapi juga ngga melarang gw untuk 'menye2' sesekali. orang2 yang 'menyiksa' gw dengan berbagai macam racun dunia yang menyembuhkan.


orang2 yang tau kapan harus membiarkan gw sendiri dan kapan harus menemani. orang2 yang bikin gw ngerasa jadi orang paling hina sedunia tapi juga paling kuat sedunia. mungkin orang2 itu ngga sadar betapa berartinya perhatian mereka. betapa berharganya waktu dan kuping mereka tapi rela2 aja gw pinjem sejenak secara cuma2.


atau apa jangan2, mungkin cuma gw yang kegeeran karna mengartikan 'kepo' sebagai bentuk perhatian. haha, gatau lah. tipis sih ya bedanya. yaudalah kepo juga gpp -__-


begitulah. cuma mau bilang makasih aja sih. bilang aja kalo butuh bantuan juga. gw utang kuping :)