after 30

blom blom. umur gw sekarang 'masih' 23. kenapa futuristik amat sih del? jadi gini, barusan banget gw liat RT an uswah tentang kehidupan setelah umur 30. trus kepikiran. gw masih punya waktu 7 taun lagi menjelang 30. trus mau ngapain? udah ngapain aja? apalagi abis ini?


karna ngga boleh denial, jadi, harus gw akui hal2 beginian masih sering bertamu di kepala. ngetok2 pintu tengah malem. berisik banget. kalo ngga dibukain gedor2, tapi kalo dibukain ngerusuh. ganggu.


yaaah, biasalah ya. masa2 transisi 'ganti dunia'. pembiasaan. selalu. di dunia ini, manusia harus akrab sama yang namanya pembiasaan. kalo ngga akrab nanti kaku hidupnya kaya duit baru.


membiasakan diri bangun pagi lagi setelah sekian lama jam bangun sesuka hati. membiasakan diri ngga sedih ngeliat tumpukan kaos putih, jeans, jaket, ransel, topi, dan sepatu keds nganggur. membiasakan diri kena macet jakarta setelah sekian lama 'berangkat tinggal ngesot'. membiasakan diri nyari joki di jam 3 in 1. membiasakan diri makan siang dengan teratur. dll.


membiasakan diri. terus menerus. menghadapi dunia yang berubah terlalu cepet. yang kadang ngga punya toleransi buat napas dulu. ngos2an, ngeluh ngga kekejar, ngga terima, blom siap, dll, udah jadi makanan sehari2. dan emang kalo mau diturutin, ngga bakal kenyang2.


tapi yah, siap ngga siap, suka ngga suka, harus. hukum rimba itu nyata. siapa yang kuat itu yang menang. kuat melawan apa? kuat melawan rongrongan di kepala untuk lari dari kenyataan. untuk tetep ada di zona 'blom terbiasa'. mau selamanya? silakan. tapi jangan nyesel kalo nanti dunia tertawa dan berkata "salah sendiri lo sombong sama si adaptasi"


oiya, kembali ke RT an uswah yang ber hashtag #after30. agak nyesel sih dulu gw ngga 'mendokumentasikan' apa2 aja yang udah terjadi dalam hidup gw sblom berkepala dua. anaknya ngga rajin bikin diary soalnya. tapi yaudalah ya.


makanya, demi menebus dosa akan kemalasan masa remaja, akhir2 ini, 4 taun belakangan, gw mulai membiasakan diri buat 'mengoleksi kenangan' dalam bentuk apapun (mostly tulisan) yang kiranya bakal bikin "JIIIR! dulu gw gini amat ya" dan ketawa2 sendiri sambil memuaskan 'ngidam nostalgia', tapi tetep harus tau kapan harus berenti.


kalo kata cune "memuaskan ngidam nostalgia doang mah gampang. yang susah adalah berhenti nostalgia, mungkin?" jadi kalo ibarat makan, berhentilah sebelum kenyang.


gw pengen, di umur 29 gw nanti, menjelang detik2 pergantian umur, gw bisa ngeliat ke belakang tanpa penyesalan dan bisa dengan bangga bilang "being 30? i'm more than ready, baby"


yang paling deket, ngabisin bulan juni dulu lah ya. puas2in sblom bener2 secara resmi 'ganti dunia' dan cari pengganti pasangan hidup *trus galau colongan, haha

Comments

w yuni said…
start to work kah?
Budi Hartanto said…
nostalgia kadang kaya makanan enak sih...gak jarang juga kaya makanan gak enak
enak ngga enak, udah terlanjur masuk perut juga, yaudalah ya, haha