drama kompleks part 2

*sambungan...

ngga berhenti sampe di geng rumpi, gw, andono (tetangga), dan qopit (ade 1) berselancar di dunia twitter, menggali informasi lagi. ngga berapa lama, uli (ade 2) pulang. dia cerita kalo di depan pos satpam rame banget ada mobil polisi 3 biji plus orang2 pake baju tim sar item2. ambigu ya.

trus uli juga akhirnya ngecek twitter dan menemukan twitter anak pemilik rumah yang jadi sumber kerusuhan. gw ngga capture screen (buat apa juga sih), tapi kira2 begini:

dia ketakutan nyokabnya dikejar2 massa. rumahnya diserbu sekitar 20-30 orang an. keluarganya hampir mati dibunuh. mobilnya diancurin. bau angus. dia panik dan minta bantuan lewat twitter.

serem. ternyata drama nya mengerikan. fuh. semoga dia dan keluarganya ngga kenapa2 ya. amin. btw, gw agak kasian sih sama satpam kompleks. soalnya selama ini kerjaannya cuma kalo ngga nguburin kucing, minta konsumsi satpam, sama ronda malem mukulin kentongan. sekarang mereka harus berhadapan sama amukan massa padahal ngga terlatih untuk itu. coba ada iko uwais.

lanjut. ngga berapa lama, nyokab pulang. cerita lagi.

jadi ternyata pemicunya adalah pihak bintaro jaya mau bikin gerbang cluster di depan kompleks pisok. semacem itu loh, gerbang yang kalo masuk ada satpam nya, trus disuruh buka kaca, ditanya mau kemana, diminta ktp nya, baru boleh masuk. ngeribetin, tapi emang sebetulnya maxudnya baik, demi menjaga keamanan.

masalahnya, yang pake akses itu bukan cuma warga pisok doang. ada warga kampung belakang yang juga sering keluar masuk lewat situ. mereka marah. ngga terima. oiya, ada juga yang bilang katanya mereka marah karna ngira kalo lahan jualan mereka harus digusur karna rencana pembuatan gerbang itu (note: di depan kompleks gw ada warung rokok, jualan makanan, dll). intinya, salah paham. misscomm.

ohya, lupa cerita 1 hal. keluarga yang diserang itu keluarga pak RT dan bu RT. si bu RT ini aktivis bintaro, jadi dia yang aktif ngajak diskusi warga, jadi perwakilan. makanya massa bersumbu pendek ini taunya bu RT itu yang cari gara2. padahal itu wacana dari pihak bintaro jaya. gatau lah gw. intinya, bu RT dan keluarga ini deh yang jadi korban. gw juga ngga ngerti kenapa yang jadi 'target' itu bu RT nya, bukan pak RT nya. emansipasi wanita mungkin. ah ngelantur.

sedikit oot. gw suka heran deh, kenapa sih orang2 anarkis itu sumbunya pendek amat. ada trigger dikit langsung meledak. yang ancur kan mereka sendiri. DAN ngerugiin orang yang ngga salah apa2 woi. gila. dikira itu kaca pos satpam gratisan apa? yang bayar pasti warga juga kan. ngga mikir deh.

lanjut.

trus qopit nemu salah satu twitter tetangga si korban yang ngebahas tentang drama kompleks itu di twitter nya. gw kagum. pemikirannya kritis. cerdas. coba ngeliat koinnya dari dua sisi. oke, kita kasi nama aja. anaknya bu RT namanya samsul, si tetangga namanya jono.

qopit: "sebel deh gw ngga tuntas gini si samsul ngasi info. tadi aja nge tweet panik. sekarang udah tenang ngga di update. bahkan ini si jono anak ini (merek kampus), sedangkan si samsul anak itu (merek kampus). tapi si jono lebih informatif"

emang ya. don't judge people by their education. or by anything. intinya, jangan nge judge dulu, jangan bereaksi keras dulu sblom tau masalahnya.

eh ya tapi gw judging sih. bodo ah. abisnya gw selalu menganggap orang2 yang anarkis itu alay. dan ganggu. dan merugikan. by offense.

selama ada jalan damai, selama masih bisa diskusi, kenapa harus anarkis dulu sih?

Comments