Sunday, July 29, 2012

customer is king

0 comments

di suatu hari di sebuah les bahasa inggris, sang mister teacher nge-floor-in pembahasan tentang pelayanan jasa.
"have you ever experienced bad service? for example, like in a restaurant, you were treated badly?" -mister
gw tadinya mau cerita soal pengalaman dachi dulu kala di sebuah restoran sushi, tapi berhubung gw bukan sumber primer, jadi ngga jadi cerita.

ngeliat kelas hening, walhasil sang mister lah yang cerita tentang pengalamannya beberapa pekan yang lalu. jadi, ceritanya dia lagi makan sama keluarganya di sebuah restoran. suasana saat itu emang lagi rame parah, jadi emang yang waiting list ada banyak.

trus lagi enak2nya makan, tiba-tiba ada di depan mejanya ada sekumpulan orang nungguin. "i didn't even touch one of the plate served but they were waiting impatiently. it made me feel uncomfortable" katanya.

ya wajar sih. orang normal mana sih yang nyaman makan dipantengin? kaya lagi ngenet diliatin. kaya lagi main hp diintipin. kaya lagi baca koran di kereta dan ada orang yang colongan ikut baca. personal space nya keganggu lah pasti. itulah kenapa anti-spy diciptain (oot)

trus si mister komplain ke menejer restonya, bisa-bisanya gada yang bertindak ngeliat pelanggan 'rebutan tempat'.

pas waktu diceritain itu, sang mister keliatan banget ekspresi ngga sukanya. raut mukanya, intonasi suaranya, bahasa tubuhnya. tapi anak-anak yang dengerin malah ketawa-ketawa, termasuk gw. konyol aja abis ngebayanginnya. jahat ya, haha.

tapi emang ya, katanya, orang baik karmanya cepet. terbukti, 2 hari yang lalu, gw kena karmanya (ini entah penghiburan atas kesialan atau excuse yang menyedihkan, haha)

jadi ceritanya, gw ketemuan sama diah di sebuah kedai kopi. beberapa waktu kemudian, lagi enak-enak ngobrol, tiba-tiba disamperin sama pelayan. terjadilah percakapan sebagai berikut:

masnya (M): "mbak maaf, tempatnya udah di-reserve orang buat buka puasa nanti"
diah (D): "kok baru bilang mas? kita malah mau sekalian buka puasa"
gw (G): "yauda pindah lah yok"

dan ngga lama kemudian, orang yang katanya reserve tempat itu dateng. sementara diah beres-beres laptopnya, orang itu duduk di depan kita, nungguin. gelas teh di atas meja disingkirin. awkward moment.

keluar dari kedai kopi itu, rasanya pengen ketawa. ngetawain diri sendiri. ngetawain rentetan kesialan di hari itu. ngetawain karma gara-gara ngetawain si mister waktu itu. dafuq -___-

sampe sini, gw mikir. istilah "customer is king" kayanya kudu dikaji lagi ngga sih? raja apa? kalo ada kepentingan sesama raja yang saling berbenturan, siapa yang lebih raja dari siapa?

teh botol vs s-tee

0 comments
gatau asal-usulnya gimana, tiba-tiba terjadilah pembahasan antara gw, pipit, dan diah tentang teh botol vs s-tee.

pipit: "gw kalo disuruh milih, mendingan s-tee loh daripada teh botol, soalnya isinya lebih banyak"

sebetulnya, beberapa kali gw juga pernah iseng nanya ke orang-orang tentang ini. dari jawaban-jawabannya, bisa dibikin jadi 4 golongan:

1. pilih teh botol karna rasa
2. pilih s-tee karna kuantitas dan harga
3. pilih s-tee karna rasa
4. dan lain-lain

kalo gw, termasuk golongan yang pertama. menurut gw, teh botol itu teh nomer dua terenak di dunia setelah teh tubruk. rasa pahit yang khas, berkarakter, dan ngga ditemuin di teh lain.

sementara, karakter s-tee itu 'tipis'. rasanya ngga berkesan. cuma teh dan manis. ngga 'kuat'. mild. aduh gimana sih ngedeskripsiinnya? gitu deh pokoknya.

lanjut.

buat yang golongan kedua, gw penasaran. seandainya sosro ngeluarin produk yang seukuran dan seharga s-tee tapi dengan rasa teh botol, orang-orang golongan kedua akan beralih ke teh botol atau tetep setia jadi konsumen s-tee? kenapa?

yang jelas, ada dua kemungkinan: beralih atau ngga. soal alasan, oke. mari berandai-andai dengan beberapa asumsi asal:

1. beralih karna sebetulnya lebih suka teh botol
2. beralih cuma buat coba-coba
3. tetep setia karna terbiasa beli s-tee
4. dan lain-lain

belakangan, gw baru tau kalo ternyata s-tee itu emang produk keluaran sosro. jadi masih 1 payung sama teh botol. tekita, yang tadinya gw kira ada di bawah payung sosro, ternyata 'anak' nya pepsi cola. wow. pengetahuan baru yang berangkat dari kepenasaran yang random.

teh dalam kemasan botol itu menurut gw penemuan jenius. sosro jenius. kejeniusan yang melahirkan kompetitor-kompetitor yang menguntungkan konsumen. variasi harga, variasi rasa, variasi isi.

apa kabar variasi kemasan? promosi?

kemasan pastinya bervariasi, tapi toh gada yang peduli. toh botol-botol yang dibeli, akan dikembaliin lagi. penasaran, ada ngga ya yang milih teh botol atau s-tee berdasarkan kemasannya? botolnya lebih ergonomis? gripping nya lebih enak?

soal promosi, emang s-tee ada promosi? iklan di tv? billboard? media cetak? ada? tapi toh banyak juga orang yang tau, selama stoknya masih tersedia di warung-warung atau pedagang-pedagang minuman. kalaupun sekarang teh botol ngga pake promosi, pasti tetep aja banyak yang nyari.

trus gw mikir ya. agak 'lompat' sih. sebetulnya, apa sih esensi teresensial dari keputusan membeli? faktornya banyak, tapi intinya apa? kepuasan? kepuasan macem apa? dahaga? kalo iya, kenapa masih ada aja orang macem golongan 1 yang lebih prefer teh botol karna rasa, bukan kuantitas?

jadi, kepuasan rasa? gini. pernah ngga sih beli sesuatu untuk alasan yang sentimentil? well, mungkin alasannya emang karna rasa, tapi ada 'sesuatu' di balik rasa. misalnya, minum teh botol karna mengingatkan jaman sekolah dulu, ngumpul bareng temen-temen di kantin, makan siang, abis ekskul, buka puasa, dll. apapun, minumnya teh botol sosro (insight yang berbuah tagline, haha)

atau misalnya lagi ada di luar negeri, yang dikangenin teh botol. segitu kangennya sampe rasanya pengen nangis bahagia pas menginjak tanah air, minuman pertama yang diminum adalah teh botol. rasanya kaya pengen minum berbotol-botol tanpa kenal istilah kembung.

haha, lebay ya gw? tapi bener, loyalitas seseorang terhadap suatu brand itu kadang ditentuin sama alesan yang ngga logis, emosional, dan yaaah.. rasa ngga bisa boong.

Monday, July 16, 2012

serena vs alpard

0 comments

2 hari yang lalu gw dateng ke sebuah acara. salah satu pengisi acaranya adalah ustad mansyur.
awalnya, gw ngga berekspektasi terlalu tinggi sama acara ini. kenapa?
pertama, dipaksa nyokab.
kedua, gw ngga peduli sama pengisi acaranya. gw lebih peduli sama weekend gw yang terenggut secara paksa.
ketiga, acaranya ngaret luar biasa. katanya jam 2. kami (gw, nyokab, ade gw) dateng jam 3. blom mulai. katanya diundur sampe jam 6. ternyata baru bener2 mulai jam ‎​½ 8. gilak!
begitulah. intinya gw udah males banget sebetulnya sama acara ini. karna ngga bisa pulang aja makanya masih disitu. terjebak.
lalu datanglah si ustad mansyur ini, ngasi ceramah tentang sedekah.
dia bilang “giving is rich. kalau mau cepet kaya, bersedekah lah. nanti insya Allah akan dibales 10 kali lipat”
gw skeptis. gw bilang ke ade gw “kalo begitu namanya pamrih dong. sedekah biar kaya”
trus sang ustad ngelanjutin “orang bilang saya pamrih, saya bilang saya percaya. i believe, i trust, i have faith in Allah SWT”
ouch. kedengeran ya stad ‘bisik2 tetangga’ nya? (ngumpetin muka)
sepanjang ceramah, dia banyak cerita gmana sedekah bikin dia dimudahkan rezekinya selama ini.
salah satu cerita yang menarik perhatian gw adalah tentang mobil serena vs alpard.
###
pernah suatu hari, anak saya sakit jiwa. sakit mental. ngga bersyukur. ada om nya punya alpard, tiap hari ke rumah, ngajak dia jalan2.
lama kelamaan, dia ketagihan. dia bilang ke saya “yah, mobil kaya om dong, alpard. keren”
saya bilang “nak, kamu bersyukur nak. walaupun bukan alpard, kita juga udah punya mobil bagus kan. serena bagus ini”
dia ngeyel. sakit mental dia “gamau ayah, maunya alpard”
saya tanya “yasudah. kamu tau ngga gmana caranya biar bisa punya alpard?”
dia spontan bilang “sedekahin serena kita yah!”
saya kaget anak saya bisa bilang gitu. waktu itu umurnya baru 6 tahun, tapi udah bisa mikir kesitu. kaya bapaknya (narsis dah ni ustad -___-)
akhirnya itu mobil saya sedekahin. trus saya bilang ke anak saya “nak, sekarang kita udah ngga punya mobil lagi, kamu ikhlas?”
dia jawab “gapapa yah. kalo garasi kita penuh, Allah ngga bisa kasi alpardnya. sekarang garasi kita kosong, jadi Allah bisa kasi alpardnya”
###
ya ampun :’)

Sunday, July 15, 2012

15, 7 months ago

0 comments
regret, envy, jealousy, trauma, anger, madness, sadness, and all the negative pop-ups suddenly appear. dear gratitude, where are you? seconds ago you were there, now you're gone nowhere. sincerely, wanna play hide and seek with me, huh?

macet

0 comments
2 minggu sudah gw bergumul dengan kemacetan jakarta. kesel. uring2an. capek. bosen. muak. jelas. gausa ditanya. retoris (siapa juga sih yang nanya?)


gw mengeluh ke bokap, ke nyokab juga, betapa hell-nya jalanan jakarta di jam pulang kantor. 3 jam minimal. jumat kemaren, bahkan sampe 4 jam. BOOOK, tengs dan trims loh! sama dengan perjalanan jakarta-bandung pake mobil.


ini blom pake acara anak sekolah udah masuk lagi besok. fuh. udah gausa dibayangin.


trus bokap cuma ketawa dan bilang:
"bayangin papa bertaun2 kaya gitu. kamu baru bentar aja udah ngeluh"
haha. langsung cep men gw digituin. anaknya ngga pernah beraktivitas di pusat kota sih. sd-smp selempar kutang. sma juga masi bisa dicapai pake ojek. kuliah ngekos. pun dari rumah, yaudalah ya, ngga se-ekstrim itu juga macetnya.


paling weekend kalo lagi pergi kmana gitu. 'untungnya' sempet ada MB yang ngga mengizinkan gw punya weekend, haha.


sekarang baru deh ngerasain bukti dari ungkapan "tua di jalan"


blom lagi ongkos dan uang makan siang yang bikin ketar ketir. bener ya emang, cari duit di jakarta itu sulit. experiencing is believing. duh gw anaknya manja banget ya ternyata. hiks. malu deh.


trus beberapa hari yang lalu, gw ngeliat twitnya ika natassa, bunyinya:
"despite its effing whateverness, i love jakarta's traffic. i can write during it.
sometimes i can only write during it, because at other times than when i was stuck in traffic, my mind got distracted by a zillion other things.
the streets of jakarta will tell you a zillion stories if you just listen." - @ikanatassa
mencelos. tertegun. glek. bener banget. huh hah! tapi tetep sih, kalo boleh milih, gw prefer ngga pake acara macet.


ya bayangin aja coba. berangkat minimal 2 jam, pulang 3 jam. di kantor, sebagai anak teng-go, kerja 'cukup' 8 jam. berarti kurang lebih, 1/2 hari gw udah abis di jalan dan kerjaan.


kemana sisa 1/2 hari nya lagi? tidur (kira2) 6-8 jam. kurang lebih 1-2 jam buat siap2 di pagi hari. 3 jam lagi buat ngapain ya? anggep aja me-time or else. kadang2 bahkan dipake buat ngelanjutin kerjaan, ngurangin jam tidur (¯―¯٥)


kalo aja ngga pake macet, taroh lah cuma 2 jam pulang-pergi, gw masih punya 6 jam sisa buat me-time or else: leyeh2 di rumah, main, sosialisasi, baca buku, nonton, atau malah bisa produktif ngelanjutin kerjaan yang masih waiting list. ih ngga rela deh jadinya kalo mainannya itung2an jam gini.


fuh. jakarta's traffic is such a waste in this fast pace life. well however, until now, i'm still adapting with this new robotic routine while preparing something bigger than myself while still dealing with doubt and insecurity.


lah ini kenapa malah curcoool?!


oke fokus. berhubungan dengan twit ika natassa tadi, di tengah "mau gmana lagi? dimana2 emang macet" tadi, gw ngerasa sedikit 'tertolong' karna 'terjebak'.


macetnya jakarta mengajarkan gw untuk bersenang2 dalam kebisuan. bermain2 dengan imajinasi. bergelut dengan kata2. bersenandung kecil menikmati alunan musik.


gw bukan pemusik ataupun penggila musik banget2an, tapi ngga bisa dipungkiri, apa jadinya hari2 gw tanpa si cantik, langsing, dan berkulit merah yang senantiasa mengalunkan lirik2 bernada itu?


gw bukan sastrawati ataupun penulis, tapi ngga bisa dipungkiri, apa jadinya hari2 gw tanpa hp yang gada abis2nya gw 'perkosa' tiap kali mati gaya di jalan dan gada yang bisa diajak ngobrol?


dan itu semua dilengkapi dengan mencoba menyimak cerita yang ingin disampaikan jalanan jakarta dalam diam, dalam ironi.


dan gw sadar banget, dalam diam itu, gw terlalu banyak bawel di twitter. sampe mr unfollower melaporkan kalo banyak yang unfollow gw, haha. maaf ya spamming.


kalo kata twitnya budeh:
"twitter, tempat dimana orang bisa bawel dalam diam" - @rrrrratih
well anyway, here's the thing: all those little things, those insights you've found, those street madnesses, just make you wanna stuck in that hell traffic forever, yet still wanna go home.


paradox. interesting isn't it?


satu twit yang di-RT sama ika natassa yang mungkin bisa merangkum tulisan panjang dan ngga jelas ini:
"jakarta's streets teaches you how to be grateful if you really look at it"

Saturday, July 7, 2012

percaya

0 comments
gw percaya, sehebat apapun seseorang melakukan kontrol diri, ada banyak hal yang ngga bisa dikontrol sepenuhnya secara sadar.
"your subconscious mind are 30.000 times more powerful than your conscious mind" -psychofactz.tumblr.com
ngeliat cuplikan quote di atas, walaupun emang harus cari tau lagi penjelasan (ilmiah) kenapa bisa sampai pada kesimpulan itu, tapi somehow emang terbukti.

udah terlalu sering 'dipermainkan' sama alam semesta. udah terlalu sering mengalami 'lawakan hidup'. udah terlalu sering menyaksikan betapa lucunya dunia bekerja. udah terlalu sering "gw ngga abis pikir" dan "ngga ngerti lagi deh gw". udah terlalu sering. udah. terlalu. sering.

iya, sesering itu. maka dari itu, gw percaya sama kekuatan dari 'berpasrah diri' akan hal yang pengen kita tolak, tapi terus didesak sama berbagai macam stimulus yang bertaburan bak meisis di atas roti.

gw percaya kalo alam semesta akan memberi kita kejutan dengan cara yang ngga tertebak. ya iyalah, namanya aja kejutan. kalo bisa menebak berarti namanya ahli pola.

gw percaya, we gain something when we least expect it. tapi gw juga percaya, pada prakteknya emang sesusah ngupil pake jempol kaki. jeng jeng.

ah lucu ya gimana manusia bersikeras untuk menolak sementara hati berontak sementara percaya sama kerja alam bawah sadar otak sementara tetep ngga sabar menanti misteri hidup terkuak.
"time won't heal but time will tell" (self affirmation)

Friday, July 6, 2012

nostalgia

0 comments
mampir boleh, tapi jangan lama-lama ah. takutnya nanti keasikan sendiri, trus lupa waktu, trus pas sadar udah gelap, trus ngga bawa alat penerangan, trus tersesat deh.

pulang aja yuk. mumpung masih terang.

Thursday, July 5, 2012

struggling

0 comments
oke baiklah. saya, fidella anandhita savitri mengaku, akan menggacol sedikit. dikiiit aja.

jadi begini. ceritanya barusan gw abis baca ulang postingan blog ini selama 2012. daaan, di beberapa masa itu, ternyata gw cukup banyak bergumul dengan kata2 'move on'.

sekarang, harus lagi deh berhadapan dengan kata2 'move on'. a struggling over a break up. eh tapi gatau sih ini denial ato bukan, cuma ya, entah kenapa buat move on yang ini ngga segitu beratnya perjuangannya dibanding beberapa masa itu, yaitu berjuang melawan ke-nyesek-an akan apa yang udah kejadian: ngga bisa pentas, ngga bisa ikut mbic, ngga bisa volunteer-an, ngga bisa kemana2.

maxudnya gini. buat sekarang, gw ngga bener2 'keilangan' budi. masih ada tuh manusianya di depok. lagi main sama kucing kali sekarang. ato bikin lagu. ato browsing2 video musik/mb. ato baca artikel sesuatu di internet. ato lagi di toilet baca buku. ato fun time an bareng anak lalolo. ato ngumpul sama anak betri. ato culing palingan, haha. ya intinya, cuma perihal ganti status aja. kalo kata wina "TTM: teman tapi mantan"

jadi struggling nya ya berupa membiasakan diri buat kembali ngomong 'gw-lo' lagi, ngurangin intensitas interaksi, dan ngikhlasin apa yang harus diikhlasin. YAUDA DEH NGAKU DEH, emang susah sih. tapi ya harus bisa lah ya. ikhlas mah ikhlas aja, ngga pake tapi. percuma kalo ikhlas di mulut doang, harus juga dari hati. fuh, okeh, gacolan selesai.

tapi kalo buat mb, ya gimana bisa move on coba kan? masih ada timbc nih. event dimana harusnya gw masih bisa main tapi karna satu dan lain hal jadi yaaah, yasudahlah. YAUDA SIH DEL, udah pernah ngelewatin ini kan pas mbic? dan jatohnya malah terharu kan ngeliat mereka ketimbang "ih harusnya kan gw main disituuu"

eh munafik sih kalo gw bilang gada rasa 'nyesek' karna ngga bisa tampil. tapi semacam ketutupan aja gitu sama rasa terharunya.

ah, lebay ngga ya reaksi gw saat menyaksikan aksi dari perjuangan pasukan, pengurus, pelatih, pemberi materi, dan para 'supporting bone' (seenaknya ngasi istilah) selama 2 TAHUN ini di lapangan timbc nantinya. pastinya sih. eh gatau juga sih. gw kan anaknya kalem (DUSTA BESAR INDONESIA)

ngga ngerti sih ya. mungkin emang beneran ada yang salah sama otak gw, korslet dikit mungkin, tapi sampe sekarang, selain gw masih struggling buat move on dari keinginan buat main (guard) dan nari lagi, ada satu hal lainnya yang gw masih blom bisa move on.

dan ini kaya seantero dunia udah komen "ngapain sih?" cumannya ya gw nya ya gitu deh. gausa ditulis deh ah biar bikin kepo, ahaha.

ini gw lagi nulis apa sih sebetulnya? daritadi meracau aja kaya bumbu masakan (itu merica woy). intinya, move on itu emang gada abisnya. pasti ada aja 'peninggalan sejarah' di masa lalu yang ngga bisa gitu aja dilupain, se-dory2-nya sekalipun.

so, keep struggling over memories, human being.

motor

4 comments
kan ya kan. kalo lagi mood ngga jelas gini bawaannya pengen ngetik mulu kaya sayuti melik. jadi begini. tadi gw baca blognya adhitya mulya tentang transportasi publik di jakarta. trus ada salah satu quote, bunyi nya:

"motor. ibarat jodoh terakhir yang buruk rupa tapi kita nikahi karna tidak ada lagi pilihan lain"

hm. bener sih.

gw anaknya sebetulnya takut sama motor. gw takut naik motor. gw takut dibonceng motor. gw takut nyebrang dan banyak motor. gw takut naik mobil dan nyerempet motor.

gw pernah belajar naik motor dan jatoh gara2 dengan bodohnya nyungsep di selipan portal gara2 ngga bisa memprediksi jarak dan ruang ketika berusaha nyelip. iya idiot emang gw tau, udah gausa dibahas lagi (siapa juga sih del yang ngebahas. lo doang)

pernah juga jatoh dari motor gara2 ditabrak dari belakang pas boncengan sama budi. padahal waktu itu budi bawanya udah super pelan. ini kejadiannya agak mistis sih, tapi yaudalah ya.

pernah juga patah kaki kiri gara2 pas lagi nyebrang ditabrak motor.

udah tau bahaya gitu, kenapa juga masih aja sih del? karna terpaksa. karna itu pilihan paling cepet dan praktis. jadi ya emang harus banget ngusir2in tuh segala ke-parno-an. kan emang hidup itu judulnya melawan ketakutan kan.

karna rasa takut itulah makanya tiap kali boncengan motor ato naik ojek, gw selalu pegangan bagian belakang motor. kecuali boncengan bertiga, sampe sekarang baru ada 1 orang yang bisa bikin gw berani ngga pegangan bagian belakang motor (ngga kok, ngga lagi gacol, haha)

dan sejujurnya, gw selalu ngerasa insecure tiap kali naik motor ngga pake helm, sedeket apapun jaraknya. tapi berhubung lingkungan biasa memberlakukan "yaelah deket ini" dan ngga menyediakan helm untuk pembonceng jarak dekat, jadi yauda, lagi2 kudu nge-'syuh2'-in segala ke-parno-an.

motor itu bagi gw merupakan kendaraan yang horor. kendaraan 'terlemah' di jalan, makanya butuh pelindung berupa helm, walaupun ngga bisa 100% melindungi juga.

di jakarta, motor bertaburan bak ketombe di baju item bukan karna motor nyaman, tapi karna bener kata adhitya mulya, "mau gmana lagi?" kalo mau ngomongin nyaman mah ya, lebih nyaman mana sih naik kendaraan umum ketimbang motor? masalahnya: macet, panas, sumpek, dan rawan copet.

gatau sih sebetulnya ini gw mau nyampein apa. lagi pengen meracau aja. trus berhubung sekarang lagi hot2nya pemilihan gubernur jakarta, gw bener2 berharap siapapun yang kepilih, bisa bener2 serius punya misi ngebenerin transportasi publik, sehingga bisa bikin efek domino dimana:

orang2 jadi meninggalkan kendaraan pribadi buat naik kendaraan umum --> motor berkurang --> jalanan terasa lebih aman dan nyaman

bukannya pemimpin yang delusional bermisi "3 taun bisa memberantas kemacetan dan banjir" dengan konsekuensi mundur kalo gagal. gile gampang bener ya om lepas tanggung jawab.

bukan juga yang 'ngga tau diri' kampanye sampe bikin macet jalanan dan nambah2in sampah publikasi. bukan juga yang cuma turun ke jalan kalo ada maunya: mau narik simpati rakyat biar menang jadi gubernur trus bayar utang ke partai yang nge-back up.

haha, udah segini skeptis nya loh gw sama 'permainan politik' para pejabat2 parpol itu.

scattered brain

2 comments
fuh. sekali-kali pengen ngeluh boleh kali ya. boleh lah ya, orang blog gw ini.

gw kesel. sama siapa? sama diri sendiri. kenapa sih sistematika kerja gw ngga bisa rapi banget? ngacak banget. bukan karna gw males nyelesaiin. ya kali deh, gw masih punya rasa tanggung jawab juga kali.

tapi ya gitu. gampang banget terdistraksi. gampang banget beralih dari satu hal ke hal lainnya. otaknya suka kebanyakan loncat2 kalo mikir sblom ngelakuin sesuatu. kebanyakan nge-random.

udah coba gw atasi dengan bikin to do list, menjabarkan apa yang harus dikerjain, apa yang udah, mana yang prioritas, mana yang bisa nanti. tapi tetep aja, pada prakteknya kaya orang adhd. susah fokus.

tapi sekalinya fokus, ya cuma fokus ngerjain 1 hal itu aja. kaya pake kacamata kuda. yang lainnya 'ngga keliatan'. ntar kalo udah fokus gitu, jadi kaya orang ocd. apa2 harus presisi. sok perfeksionis. trus ujung2nya jadi boros waktu. padahal masih banyak banget yang harus dikerjain.

DAN ini seringkali hal2 yang ngga masuk list prioritas, seringkali 'cuma' hal2 yang gw suka (misalnya nulis, baca, ato bikin sesuatu). kalo udah kaya gini jatohnya kaya orang ngidam. harus dapet. trus bawaannya 'geuleuh' (gatau ini istilahnya bener apa ngga), uring2an sendiri, gelisah.

padahal ya padahal, WAITING LIST NYA MASIH BANYAK WOY!

kesel banget. serba salah.

kenapa sih del, udah hidup selama ini, 23 tahun, mbok ya belajar kek. harusnya udah terbiasa sih sama 'ritme hidup cepet' dimana tuntutan bisa multitasking ada dimana2. haaaaaaaah~ gw bingung sendiri gimana menghadapi ke-scattered brain-an gw sendiri.

udah mana kan gw anaknya suka nyalahin diri sendiri kan ya, jadinya cuma bisa makin kesel, ngga enak, dan ngerasa bersalah kalo orang bisa merespon kekacauan yang gw buat dengan sabar dan penuh toleransi. menegur dengan lembut dan bahasa yang sangat sopan.

rasanya pengen ngebungkuk 180 derajat tiap mikro detik buat minta maaf karna udah percayain sesuatu yang penting sama gw yang anaknya ngga becus an ini.

gw sejuta kali lebih mending dimarahin atau ditegur dengan keras sekalian deh. insya Allah gw terima kok. karna gw sadar emang gw salah. UGH! udah dong jangan terlalu baik. gw takut terlena. gw takut jadi manja. gw takut ngerasa 'aman' ngelakuin kesalahan.

ada yang salah kayanya sama otak gw.