Posts

Showing posts from July, 2012

customer is king

di suatu hari di sebuah les bahasa inggris, sang mister teacher nge-floor-in pembahasan tentang pelayanan jasa. "have you ever experienced bad service? for example, like in a restaurant, you were treated badly?" -mister gw tadinya mau cerita soal pengalaman dachi dulu kala di sebuah restoran sushi, tapi berhubung gw bukan sumber primer, jadi ngga jadi cerita.
ngeliat kelas hening, walhasil sang mister lah yang cerita tentang pengalamannya beberapa pekan yang lalu. jadi, ceritanya dia lagi makan sama keluarganya di sebuah restoran. suasana saat itu emang lagi rame parah, jadi emang yang waiting list ada banyak.
trus lagi enak2nya makan, tiba-tiba ada di depan mejanya ada sekumpulan orang nungguin. "i didn't even touch one of the plate served but they were waiting impatiently. it made me feel uncomfortable" katanya.
ya wajar sih. orang normal mana sih yang nyaman makan dipantengin? kaya lagi ngenet diliatin. kaya lagi main hp diintipin. kaya lagi baca koran di k…

teh botol vs s-tee

gatau asal-usulnya gimana, tiba-tiba terjadilah pembahasan antara gw, pipit, dan diah tentang teh botol vs s-tee.

pipit: "gw kalo disuruh milih, mendingan s-tee loh daripada teh botol, soalnya isinya lebih banyak"
sebetulnya, beberapa kali gw juga pernah iseng nanya ke orang-orang tentang ini. dari jawaban-jawabannya, bisa dibikin jadi 4 golongan:

1. pilih teh botol karna rasa
2. pilih s-tee karna kuantitas dan harga
3. pilih s-tee karna rasa
4. dan lain-lain

kalo gw, termasuk golongan yang pertama. menurut gw, teh botol itu teh nomer dua terenak di dunia setelah teh tubruk. rasa pahit yang khas, berkarakter, dan ngga ditemuin di teh lain.

sementara, karakter s-tee itu 'tipis'. rasanya ngga berkesan. cuma teh dan manis. ngga 'kuat'. mild. aduh gimana sih ngedeskripsiinnya? gitu deh pokoknya.

lanjut.

buat yang golongan kedua, gw penasaran. seandainya sosro ngeluarin produk yang seukuran dan seharga s-tee tapi dengan rasa teh botol, orang-orang golongan kedua a…

serena vs alpard

2 hari yang lalu gw dateng ke sebuah acara. salah satu pengisi acaranya adalah ustad mansyur. awalnya, gw ngga berekspektasi terlalu tinggi sama acara ini. kenapa? pertama, dipaksa nyokab. kedua, gw ngga peduli sama pengisi acaranya. gw lebih peduli sama weekend gw yang terenggut secara paksa. ketiga, acaranya ngaret luar biasa. katanya jam 2. kami (gw, nyokab, ade gw) dateng jam 3. blom mulai. katanya diundur sampe jam 6. ternyata baru bener2 mulai jam ‎​½ 8. gilak! begitulah. intinya gw udah males banget sebetulnya sama acara ini. karna ngga bisa pulang aja makanya masih disitu. terjebak. lalu datanglah si ustad mansyur ini, ngasi ceramah tentang sedekah. dia bilang “giving is rich. kalau mau cepet kaya, bersedekah lah. nanti insya Allah akan dibales 10 kali lipat” gw skeptis. gw bilang ke ade gw “kalo begitu namanya pamrih dong. sedekah biar kaya” trus sang ustad ngelanjutin “orang bilang saya pamrih, saya bilang saya percaya. i believe, i trust, i have faith in Allah SWT” ouch. kedengeran y…

15, 7 months ago

regret, envy, jealousy, trauma, anger, madness, sadness, and all the negative pop-ups suddenly appear. dear gratitude, where are you? seconds ago you were there, now you're gone nowhere. sincerely, wanna play hide and seek with me, huh?

macet

2 minggu sudah gw bergumul dengan kemacetan jakarta. kesel. uring2an. capek. bosen. muak. jelas. gausa ditanya. retoris (siapa juga sih yang nanya?)


gw mengeluh ke bokap, ke nyokab juga, betapa hell-nya jalanan jakarta di jam pulang kantor. 3 jam minimal. jumat kemaren, bahkan sampe 4 jam. BOOOK, tengs dan trims loh! sama dengan perjalanan jakarta-bandung pake mobil.


ini blom pake acara anak sekolah udah masuk lagi besok. fuh. udah gausa dibayangin.


trus bokap cuma ketawa dan bilang:
"bayangin papa bertaun2 kaya gitu. kamu baru bentar aja udah ngeluh"haha. langsung cep men gw digituin. anaknya ngga pernah beraktivitas di pusat kota sih. sd-smp selempar kutang. sma juga masi bisa dicapai pake ojek. kuliah ngekos. pun dari rumah, yaudalah ya, ngga se-ekstrim itu juga macetnya.


paling weekend kalo lagi pergi kmana gitu. 'untungnya' sempet ada MB yang ngga mengizinkan gw punya weekend, haha.


sekarang baru deh ngerasain bukti dari ungkapan "tua di jalan"


blom lagi ongk…

percaya

gw percaya, sehebat apapun seseorang melakukan kontrol diri, ada banyak hal yang ngga bisa dikontrol sepenuhnya secara sadar.
"your subconscious mind are 30.000 times more powerful than your conscious mind" -psychofactz.tumblr.comngeliat cuplikan quote di atas, walaupun emang harus cari tau lagi penjelasan (ilmiah) kenapa bisa sampai pada kesimpulan itu, tapi somehow emang terbukti.

udah terlalu sering 'dipermainkan' sama alam semesta. udah terlalu sering mengalami 'lawakan hidup'. udah terlalu sering menyaksikan betapa lucunya dunia bekerja. udah terlalu sering "gw ngga abis pikir" dan "ngga ngerti lagi deh gw". udah terlalu sering. udah. terlalu. sering.

iya, sesering itu. maka dari itu, gw percaya sama kekuatan dari 'berpasrah diri' akan hal yang pengen kita tolak, tapi terus didesak sama berbagai macam stimulus yang bertaburan bak meisis di atas roti.

gw percaya kalo alam semesta akan memberi kita kejutan dengan cara yang ngga t…

nostalgia

mampir boleh, tapi jangan lama-lama ah. takutnya nanti keasikan sendiri, trus lupa waktu, trus pas sadar udah gelap, trus ngga bawa alat penerangan, trus tersesat deh.

pulang aja yuk. mumpung masih terang.

struggling

oke baiklah. saya, fidella anandhita savitri mengaku, akan menggacol sedikit. dikiiit aja.

jadi begini. ceritanya barusan gw abis baca ulang postingan blog ini selama 2012. daaan, di beberapa masa itu, ternyata gw cukup banyak bergumul dengan kata2 'move on'.

sekarang, harus lagi deh berhadapan dengan kata2 'move on'. a struggling over a break up. eh tapi gatau sih ini denial ato bukan, cuma ya, entah kenapa buat move on yang ini ngga segitu beratnya perjuangannya dibanding beberapa masa itu, yaitu berjuang melawan ke-nyesek-an akan apa yang udah kejadian: ngga bisa pentas, ngga bisa ikut mbic, ngga bisa volunteer-an, ngga bisa kemana2.

maxudnya gini. buat sekarang, gw ngga bener2 'keilangan' budi. masih ada tuh manusianya di depok. lagi main sama kucing kali sekarang. ato bikin lagu. ato browsing2 video musik/mb. ato baca artikel sesuatu di internet. ato lagi di toilet baca buku. ato fun time an bareng anak lalolo. ato ngumpul sama anak betri. ato culing palin…

motor

kan ya kan. kalo lagi mood ngga jelas gini bawaannya pengen ngetik mulu kaya sayuti melik. jadi begini. tadi gw baca blognya adhitya mulya tentang transportasi publik di jakarta. trus ada salah satu quote, bunyi nya:

"motor. ibarat jodoh terakhir yang buruk rupa tapi kita nikahi karna tidak ada lagi pilihan lain"
hm. bener sih.

gw anaknya sebetulnya takut sama motor. gw takut naik motor. gw takut dibonceng motor. gw takut nyebrang dan banyak motor. gw takut naik mobil dan nyerempet motor.

gw pernah belajar naik motor dan jatoh gara2 dengan bodohnya nyungsep di selipan portal gara2 ngga bisa memprediksi jarak dan ruang ketika berusaha nyelip. iya idiot emang gw tau, udah gausa dibahas lagi (siapa juga sih del yang ngebahas. lo doang)

pernah juga jatoh dari motor gara2 ditabrak dari belakang pas boncengan sama budi. padahal waktu itu budi bawanya udah super pelan. ini kejadiannya agak mistis sih, tapi yaudalah ya.

pernah juga patah kaki kiri gara2 pas lagi nyebrang ditabrak mo…

scattered brain

fuh. sekali-kali pengen ngeluh boleh kali ya. boleh lah ya, orang blog gw ini.

gw kesel. sama siapa? sama diri sendiri. kenapa sih sistematika kerja gw ngga bisa rapi banget? ngacak banget. bukan karna gw males nyelesaiin. ya kali deh, gw masih punya rasa tanggung jawab juga kali.

tapi ya gitu. gampang banget terdistraksi. gampang banget beralih dari satu hal ke hal lainnya. otaknya suka kebanyakan loncat2 kalo mikir sblom ngelakuin sesuatu. kebanyakan nge-random.

udah coba gw atasi dengan bikin to do list, menjabarkan apa yang harus dikerjain, apa yang udah, mana yang prioritas, mana yang bisa nanti. tapi tetep aja, pada prakteknya kaya orang adhd. susah fokus.

tapi sekalinya fokus, ya cuma fokus ngerjain 1 hal itu aja. kaya pake kacamata kuda. yang lainnya 'ngga keliatan'. ntar kalo udah fokus gitu, jadi kaya orang ocd. apa2 harus presisi. sok perfeksionis. trus ujung2nya jadi boros waktu. padahal masih banyak banget yang harus dikerjain.

DAN ini seringkali hal2 yang ngga ma…