motor

kan ya kan. kalo lagi mood ngga jelas gini bawaannya pengen ngetik mulu kaya sayuti melik. jadi begini. tadi gw baca blognya adhitya mulya tentang transportasi publik di jakarta. trus ada salah satu quote, bunyi nya:

"motor. ibarat jodoh terakhir yang buruk rupa tapi kita nikahi karna tidak ada lagi pilihan lain"

hm. bener sih.

gw anaknya sebetulnya takut sama motor. gw takut naik motor. gw takut dibonceng motor. gw takut nyebrang dan banyak motor. gw takut naik mobil dan nyerempet motor.

gw pernah belajar naik motor dan jatoh gara2 dengan bodohnya nyungsep di selipan portal gara2 ngga bisa memprediksi jarak dan ruang ketika berusaha nyelip. iya idiot emang gw tau, udah gausa dibahas lagi (siapa juga sih del yang ngebahas. lo doang)

pernah juga jatoh dari motor gara2 ditabrak dari belakang pas boncengan sama budi. padahal waktu itu budi bawanya udah super pelan. ini kejadiannya agak mistis sih, tapi yaudalah ya.

pernah juga patah kaki kiri gara2 pas lagi nyebrang ditabrak motor.

udah tau bahaya gitu, kenapa juga masih aja sih del? karna terpaksa. karna itu pilihan paling cepet dan praktis. jadi ya emang harus banget ngusir2in tuh segala ke-parno-an. kan emang hidup itu judulnya melawan ketakutan kan.

karna rasa takut itulah makanya tiap kali boncengan motor ato naik ojek, gw selalu pegangan bagian belakang motor. kecuali boncengan bertiga, sampe sekarang baru ada 1 orang yang bisa bikin gw berani ngga pegangan bagian belakang motor (ngga kok, ngga lagi gacol, haha)

dan sejujurnya, gw selalu ngerasa insecure tiap kali naik motor ngga pake helm, sedeket apapun jaraknya. tapi berhubung lingkungan biasa memberlakukan "yaelah deket ini" dan ngga menyediakan helm untuk pembonceng jarak dekat, jadi yauda, lagi2 kudu nge-'syuh2'-in segala ke-parno-an.

motor itu bagi gw merupakan kendaraan yang horor. kendaraan 'terlemah' di jalan, makanya butuh pelindung berupa helm, walaupun ngga bisa 100% melindungi juga.

di jakarta, motor bertaburan bak ketombe di baju item bukan karna motor nyaman, tapi karna bener kata adhitya mulya, "mau gmana lagi?" kalo mau ngomongin nyaman mah ya, lebih nyaman mana sih naik kendaraan umum ketimbang motor? masalahnya: macet, panas, sumpek, dan rawan copet.

gatau sih sebetulnya ini gw mau nyampein apa. lagi pengen meracau aja. trus berhubung sekarang lagi hot2nya pemilihan gubernur jakarta, gw bener2 berharap siapapun yang kepilih, bisa bener2 serius punya misi ngebenerin transportasi publik, sehingga bisa bikin efek domino dimana:

orang2 jadi meninggalkan kendaraan pribadi buat naik kendaraan umum --> motor berkurang --> jalanan terasa lebih aman dan nyaman

bukannya pemimpin yang delusional bermisi "3 taun bisa memberantas kemacetan dan banjir" dengan konsekuensi mundur kalo gagal. gile gampang bener ya om lepas tanggung jawab.

bukan juga yang 'ngga tau diri' kampanye sampe bikin macet jalanan dan nambah2in sampah publikasi. bukan juga yang cuma turun ke jalan kalo ada maunya: mau narik simpati rakyat biar menang jadi gubernur trus bayar utang ke partai yang nge-back up.

haha, udah segini skeptis nya loh gw sama 'permainan politik' para pejabat2 parpol itu.

Comments

ccmda said…
yaudah.. pilih cagub yang engga berasal dari parpol, del..
masalahnya gw anak banten, haha
Yuni W said…
ih della ngojek bertiga hahahahhahahahahahaah
del, gimana dong gw juga anaknya ojek mania banget, susah deh kalo udah jadi anak ojek mania kyk gw, apalagi dengan hobi telat bangun gini..
gw sekarang tiap hari ngojek yun bahkan. wedehyoyomamento banget lah buat para ojek mania