scattered brain

fuh. sekali-kali pengen ngeluh boleh kali ya. boleh lah ya, orang blog gw ini.

gw kesel. sama siapa? sama diri sendiri. kenapa sih sistematika kerja gw ngga bisa rapi banget? ngacak banget. bukan karna gw males nyelesaiin. ya kali deh, gw masih punya rasa tanggung jawab juga kali.

tapi ya gitu. gampang banget terdistraksi. gampang banget beralih dari satu hal ke hal lainnya. otaknya suka kebanyakan loncat2 kalo mikir sblom ngelakuin sesuatu. kebanyakan nge-random.

udah coba gw atasi dengan bikin to do list, menjabarkan apa yang harus dikerjain, apa yang udah, mana yang prioritas, mana yang bisa nanti. tapi tetep aja, pada prakteknya kaya orang adhd. susah fokus.

tapi sekalinya fokus, ya cuma fokus ngerjain 1 hal itu aja. kaya pake kacamata kuda. yang lainnya 'ngga keliatan'. ntar kalo udah fokus gitu, jadi kaya orang ocd. apa2 harus presisi. sok perfeksionis. trus ujung2nya jadi boros waktu. padahal masih banyak banget yang harus dikerjain.

DAN ini seringkali hal2 yang ngga masuk list prioritas, seringkali 'cuma' hal2 yang gw suka (misalnya nulis, baca, ato bikin sesuatu). kalo udah kaya gini jatohnya kaya orang ngidam. harus dapet. trus bawaannya 'geuleuh' (gatau ini istilahnya bener apa ngga), uring2an sendiri, gelisah.

padahal ya padahal, WAITING LIST NYA MASIH BANYAK WOY!

kesel banget. serba salah.

kenapa sih del, udah hidup selama ini, 23 tahun, mbok ya belajar kek. harusnya udah terbiasa sih sama 'ritme hidup cepet' dimana tuntutan bisa multitasking ada dimana2. haaaaaaaah~ gw bingung sendiri gimana menghadapi ke-scattered brain-an gw sendiri.

udah mana kan gw anaknya suka nyalahin diri sendiri kan ya, jadinya cuma bisa makin kesel, ngga enak, dan ngerasa bersalah kalo orang bisa merespon kekacauan yang gw buat dengan sabar dan penuh toleransi. menegur dengan lembut dan bahasa yang sangat sopan.

rasanya pengen ngebungkuk 180 derajat tiap mikro detik buat minta maaf karna udah percayain sesuatu yang penting sama gw yang anaknya ngga becus an ini.

gw sejuta kali lebih mending dimarahin atau ditegur dengan keras sekalian deh. insya Allah gw terima kok. karna gw sadar emang gw salah. UGH! udah dong jangan terlalu baik. gw takut terlena. gw takut jadi manja. gw takut ngerasa 'aman' ngelakuin kesalahan.

ada yang salah kayanya sama otak gw.

Comments

Budi Hartanto said…
pake kacamata kuda juga bukan berarti bikin gak bisa menoleh dong? :p