struggling

oke baiklah. saya, fidella anandhita savitri mengaku, akan menggacol sedikit. dikiiit aja.

jadi begini. ceritanya barusan gw abis baca ulang postingan blog ini selama 2012. daaan, di beberapa masa itu, ternyata gw cukup banyak bergumul dengan kata2 'move on'.

sekarang, harus lagi deh berhadapan dengan kata2 'move on'. a struggling over a break up. eh tapi gatau sih ini denial ato bukan, cuma ya, entah kenapa buat move on yang ini ngga segitu beratnya perjuangannya dibanding beberapa masa itu, yaitu berjuang melawan ke-nyesek-an akan apa yang udah kejadian: ngga bisa pentas, ngga bisa ikut mbic, ngga bisa volunteer-an, ngga bisa kemana2.

maxudnya gini. buat sekarang, gw ngga bener2 'keilangan' budi. masih ada tuh manusianya di depok. lagi main sama kucing kali sekarang. ato bikin lagu. ato browsing2 video musik/mb. ato baca artikel sesuatu di internet. ato lagi di toilet baca buku. ato fun time an bareng anak lalolo. ato ngumpul sama anak betri. ato culing palingan, haha. ya intinya, cuma perihal ganti status aja. kalo kata wina "TTM: teman tapi mantan"

jadi struggling nya ya berupa membiasakan diri buat kembali ngomong 'gw-lo' lagi, ngurangin intensitas interaksi, dan ngikhlasin apa yang harus diikhlasin. YAUDA DEH NGAKU DEH, emang susah sih. tapi ya harus bisa lah ya. ikhlas mah ikhlas aja, ngga pake tapi. percuma kalo ikhlas di mulut doang, harus juga dari hati. fuh, okeh, gacolan selesai.

tapi kalo buat mb, ya gimana bisa move on coba kan? masih ada timbc nih. event dimana harusnya gw masih bisa main tapi karna satu dan lain hal jadi yaaah, yasudahlah. YAUDA SIH DEL, udah pernah ngelewatin ini kan pas mbic? dan jatohnya malah terharu kan ngeliat mereka ketimbang "ih harusnya kan gw main disituuu"

eh munafik sih kalo gw bilang gada rasa 'nyesek' karna ngga bisa tampil. tapi semacam ketutupan aja gitu sama rasa terharunya.

ah, lebay ngga ya reaksi gw saat menyaksikan aksi dari perjuangan pasukan, pengurus, pelatih, pemberi materi, dan para 'supporting bone' (seenaknya ngasi istilah) selama 2 TAHUN ini di lapangan timbc nantinya. pastinya sih. eh gatau juga sih. gw kan anaknya kalem (DUSTA BESAR INDONESIA)

ngga ngerti sih ya. mungkin emang beneran ada yang salah sama otak gw, korslet dikit mungkin, tapi sampe sekarang, selain gw masih struggling buat move on dari keinginan buat main (guard) dan nari lagi, ada satu hal lainnya yang gw masih blom bisa move on.

dan ini kaya seantero dunia udah komen "ngapain sih?" cumannya ya gw nya ya gitu deh. gausa ditulis deh ah biar bikin kepo, ahaha.

ini gw lagi nulis apa sih sebetulnya? daritadi meracau aja kaya bumbu masakan (itu merica woy). intinya, move on itu emang gada abisnya. pasti ada aja 'peninggalan sejarah' di masa lalu yang ngga bisa gitu aja dilupain, se-dory2-nya sekalipun.

so, keep struggling over memories, human being.

Comments