teh botol vs s-tee

gatau asal-usulnya gimana, tiba-tiba terjadilah pembahasan antara gw, pipit, dan diah tentang teh botol vs s-tee.

pipit: "gw kalo disuruh milih, mendingan s-tee loh daripada teh botol, soalnya isinya lebih banyak"

sebetulnya, beberapa kali gw juga pernah iseng nanya ke orang-orang tentang ini. dari jawaban-jawabannya, bisa dibikin jadi 4 golongan:

1. pilih teh botol karna rasa
2. pilih s-tee karna kuantitas dan harga
3. pilih s-tee karna rasa
4. dan lain-lain

kalo gw, termasuk golongan yang pertama. menurut gw, teh botol itu teh nomer dua terenak di dunia setelah teh tubruk. rasa pahit yang khas, berkarakter, dan ngga ditemuin di teh lain.

sementara, karakter s-tee itu 'tipis'. rasanya ngga berkesan. cuma teh dan manis. ngga 'kuat'. mild. aduh gimana sih ngedeskripsiinnya? gitu deh pokoknya.

lanjut.

buat yang golongan kedua, gw penasaran. seandainya sosro ngeluarin produk yang seukuran dan seharga s-tee tapi dengan rasa teh botol, orang-orang golongan kedua akan beralih ke teh botol atau tetep setia jadi konsumen s-tee? kenapa?

yang jelas, ada dua kemungkinan: beralih atau ngga. soal alasan, oke. mari berandai-andai dengan beberapa asumsi asal:

1. beralih karna sebetulnya lebih suka teh botol
2. beralih cuma buat coba-coba
3. tetep setia karna terbiasa beli s-tee
4. dan lain-lain

belakangan, gw baru tau kalo ternyata s-tee itu emang produk keluaran sosro. jadi masih 1 payung sama teh botol. tekita, yang tadinya gw kira ada di bawah payung sosro, ternyata 'anak' nya pepsi cola. wow. pengetahuan baru yang berangkat dari kepenasaran yang random.

teh dalam kemasan botol itu menurut gw penemuan jenius. sosro jenius. kejeniusan yang melahirkan kompetitor-kompetitor yang menguntungkan konsumen. variasi harga, variasi rasa, variasi isi.

apa kabar variasi kemasan? promosi?

kemasan pastinya bervariasi, tapi toh gada yang peduli. toh botol-botol yang dibeli, akan dikembaliin lagi. penasaran, ada ngga ya yang milih teh botol atau s-tee berdasarkan kemasannya? botolnya lebih ergonomis? gripping nya lebih enak?

soal promosi, emang s-tee ada promosi? iklan di tv? billboard? media cetak? ada? tapi toh banyak juga orang yang tau, selama stoknya masih tersedia di warung-warung atau pedagang-pedagang minuman. kalaupun sekarang teh botol ngga pake promosi, pasti tetep aja banyak yang nyari.

trus gw mikir ya. agak 'lompat' sih. sebetulnya, apa sih esensi teresensial dari keputusan membeli? faktornya banyak, tapi intinya apa? kepuasan? kepuasan macem apa? dahaga? kalo iya, kenapa masih ada aja orang macem golongan 1 yang lebih prefer teh botol karna rasa, bukan kuantitas?

jadi, kepuasan rasa? gini. pernah ngga sih beli sesuatu untuk alasan yang sentimentil? well, mungkin alasannya emang karna rasa, tapi ada 'sesuatu' di balik rasa. misalnya, minum teh botol karna mengingatkan jaman sekolah dulu, ngumpul bareng temen-temen di kantin, makan siang, abis ekskul, buka puasa, dll. apapun, minumnya teh botol sosro (insight yang berbuah tagline, haha)

atau misalnya lagi ada di luar negeri, yang dikangenin teh botol. segitu kangennya sampe rasanya pengen nangis bahagia pas menginjak tanah air, minuman pertama yang diminum adalah teh botol. rasanya kaya pengen minum berbotol-botol tanpa kenal istilah kembung.

haha, lebay ya gw? tapi bener, loyalitas seseorang terhadap suatu brand itu kadang ditentuin sama alesan yang ngga logis, emosional, dan yaaah.. rasa ngga bisa boong.

Comments

Klik Bokep said…
Bandar SAKONG Online Terpercaya ya di Ligapoker
#ligapoker #lgpkr #180.215.12.116 #lpkiukiu #ligapkr #tiangqq
link : http://180.215.12.116
Dana said…
This comment has been removed by the author.