because tolerance is a bliss

"why some muslim women don't wear hijab"

hemm..

gw islam. gw bukan hijabber. baca artikel ini, jadi tertarik pengen cerita juga.

gw sebetulnya termasuk orang yang beruntung, dimana lingkungan pergaulan gw adalah orang-orang yang ngga judgmental. orang-orang yang menghargai perbedaan.

beragam jenis manusia penuh toleransi yang gw kenal, bikin gw jadi ikut mentoleransi mereka juga, ngga early judging cuma berdasarkan penampakan luarnya.

gw punya temen hijabber tapi kelakuan juga masi ngawur. gw punya temen non-hijabber tapi taat ibadah. gw punya temen kristen yang bahkan suka ikutan saur dan puasa.

gw punya temen hijabber yang menghijab dirinya buat menutupi kekurangan tubuhnya. gw punya temen hijabber yang punya keluarga kristen dan masih tetep ikut silaturahmi saat keluarganya ngerayain natal.

gw punya temen yang pacaran beda agama. gw punya tante dan om yang nikah beda agama. gw punya temen islam yang suka bantuin sodaranya buat nyanyi di gereja kalo dibutuhin.

gw punya temen keturunan cina yang beragama buddha yang ngga pernah mempermasalahkan status minoritasnya dan tetep supel sama siapa aja.

gw punya lingkaran kecil pertemanan. yang satu berhijab, yang satu keturunan cina yang beragama kristen. di lingkaran ini, kita bisa-bisa aja ngebahas soal agama dengan leluasa, dengan 'aturan' (ngga tertulis) "mari sepakat untuk ngga sepakat"

gw punya temen yang bongkar-pasang hijab. gw punya temen yang pernah belajar di luar negeri dan tetep berhijab walaupun terlihat mencolok di tengah-tengah orang asing yang ngga ngerti kenapa orang islam harus pake hijab.

gw punya temen yang gamau salaman dan bersentuhan sama yang bukan muhrim. gw punya temen yang gamau ngeboncengin cewe. gw punya temen yang keliatannya 'santai beragama' padahal taat banget.

gw punya lingkaran kecil pertemanan dimana mayoritas agamanya kristen. sama mereka, perbedaan agama bisa dibikin becandaan, tapi dengan segala hormat, tanpa ada unsur rasis, sara, atau apapun itu sebutannya.

gw punya mantan yang mungkin ngga rajin beribadah, tapi dia sangat concern dengan ilmu islam. bapaknya aktivis mesjid, dan dia punya banyak buku-buku tentang islam yang bolak-balik keluar-masuk toilet buat dibaca :))

gw punya temen yang mengaku agnostik. gw punya temen yang mengaku atheis. gw punya temen yang masih galau agama, ikut arus aja. gw punya temen yang emang terhijab luar-dalem. dan masih banyak lagi yang mungkin kelupaan buat disebutin.

ohya, satu hal lagi yang sebetulnya paling penting: keluarga, terutama orangtua, selalu ngajarin untuk berpikiran terbuka, termasuk tentang pemakaian hijab ataupun tentang ilmu agama.

bahkan bokap gw pernah bilang ke nyokab "ah gausalah pake jilbab dulu kalo blom mau" tapi ngga komentar juga saat nyokab kadang pergi dengan penampilan ala hijabber.

makanya, dari beragam orang dan dari ajaran dasar di keluarga, gw suka heran, bisa-bisanya masih aja ada orang yang berpikiran sempit untuk men-judge "bukan wanita islam namanya kalo blom berhijab" atau sebaliknya "ah pake hijab juga blom tentu bener akhlaknya. paling kamuflase doang"

broh, men-judge orang sembarangan tanpa dasar argumen yang valid itu ibarat menilai lautan itu dangkal. ati-ati tenggelem karna ketelen ombak omongan sendiri.

dear judgmental people, all you see is just a tip of iceberg. ever swim to know how deep, cold, and dark down there? like a quote from to kill a mockingbird:

"you never really understand a person, until you consider things from his point of view. until you climb inside of his skin and walk around in it"

tentang quote di atas, gw mau cerita tentang suatu ketika di sma, 3 taun lamanya.

jadi, di sma gw, tiap jumat ada peraturan dimana anak-anak cewe (kecuali non-islam) harus pake kerudung. gw gamau nyebut hijab karna itu peraturan, bukan keinginan dari diri sendiri, seenggaknya bagi gw.

tiap jumat, jujur, gw merasa tersiksa. gw ngga suka disuruh melakukan sesuatu karna terpaksa. silakan cap gw apa aja, tapi begitulah kenyataannya. dan lebih ngga suka sama guru-guru 'gitu deh' yang menyikapinya.

ada salah satu guru yang suka 'patroli' seragam dan ngejambakin cewe-cewe yang ke-gap ngga pake kerudung. apaan banget kan?

tapi karna gw anaknya ngga suka cari masalah, gw banyak menghabiskan waktu istirahat shalat jumat di kelas aja, biar ngga ke-gap 'patroli' itu guru. dan alhamdulillah ya, aman jambakan selama 3 taun, muahaha!

trus pernah ada 1 'kasus' yang bikin gw tersinggung banget.

jadi, gw pernah bermasalah sama guru agama islam. penting banget alesannya: gara-gara gw ngegulung lengan kemeja pas pelajaran dia, di hari jumat.

ya salah gw sih, berisik ngobrol di kelas. tapi ngga perlu kan ditegor dengan "kamu! mau jadi perempuan apa kamu?! rapikan bajunya. perempuan kok gitu. ngga bener"

sampe sekarang, kalo inget kata-kata itu rasanya isssh.. kesannya gmana banget lah. meeen, big deal banget emang ya gulung lengan kemeja? tapi yaudalah ya, sing waras ngalah. sing guru marah, sing murid kalem bae.

trus ya, pas kelas 2 apa kelas 3 gitu, kan udah mulai kenal sama yang namanya bergo. tapi saat itu, kerudung kain (yang makenya harus 'manual' pake peniti dimana-mana itu) masih mendominasi seragam jumat.

entah angin darimana, tiba-tiba jadi ada 'gap' antara kerudung versus bergo. ada anggepan kalo bergo itu bukan 'kerudung yang sebenarnya' karna langsung pake. mungkin ibarat orang nyetir mobil matic versus manual kali ya?

tau lah, aneh amat. jujur, buat gw yang selama 3 taun ngga berhasil meresapi makna dari seragam tiap jumat, yang ada di pikiran gw cuma "yang penting nutupin kepala dan rambut ngga keliatan kan? heran banget kaya gituan aja dipermasalahin. doh!"

bingung aja gitu. instead of ngasi pemahaman dan penjelasan tentang kenapa dan buat apa, mereka (para guru) lebih ke "pokoknya blablabla, titik" ya gmana ngga makin makin makin... kan?

ohya, karna gw dulu suka berangkat sekolah naik ojek, gw bikin belahan rok yang panjang, biar mobilitasnya gampang, ngga ribet pas naik ojek dan bisa lari-larian kalo terlambat masuk kelas.

ini pernah jadi masalah lagi: disinisin secara bahasa tubuh sama guru-guru yang 'gitu deh'. cuma bodo lah, toh formalitas doang kan. untungnya ngga pernah kena tegor, karna itu tadi, gw jarang keliaran pas jam 'patroli', muahaha!

mungkin ini faktor lingkungan tempat gw dibesarkan kali ya? gw dari tk sampe smp, sekolah di sekolah swasta dimana gada yang pake kerudung. sementara, pas sma, walaupun sebetulnya sekolah negeri, tapi 'nuansa' nya islami. jadinya jetlag, culture shock, haha.

se shock nya gw waktu pertama kali tau kalo ada aja yang gamau ngerayain valentine karna dianggep haram hukumnya. sementara buat gw, itu cuma ajang tuker-tukeran coklat, pesta coklat. dibawa seru-seruan aja.

dari tulisan sepanjang ini, cuma pengen bilang kalo kita ini hidup penuh warna. ngga bisa dipaksain cuma 1 warna.  kelam banget hidup kalo cuma mono-tone. eh bahkan mono-tone aja banyak gradasinya ya. jadi yah, nikmatin aja pelangi perbedaan yang ada di dunia.

selamat berbeda dan tidak memaksakan kehendak :D

Comments