balada keseleo

tadi pagi gw jatoh perdana setelah 10 bulan 15 hari berhasil ngga jatoh. bloon sih, gara-gara kesandung kaki sendiri. lumayan syok, karna sebetulnya gw blom boleh jatoh dulu (pen di kaki ini emang nyusahin deh). untungnya, gw refleks bertumpu pada lutut kiri. sialnya, pergelangan kaki kanan jadi keseleo. ngilu, tapi sakitnya kalah sama malu (langsung sok cool belagak gada apa-apa)

blablabla, singkat cerita, berangkat lah gw ke puncak buat survey kerjaan. mamam banget malah dikatain gara-gara jalan mirip ayam digelendotin koala. terseok-seok. sialan, orang beneran ini. gada yang percaya dah, zzz..

naik turun gunung (ngga deng, tangga doang) bolak balik jalan kesana kemari dengan kondisi percelengan. dafuq. tapi udah aja, bodo amat lah, secara masih banyak peer kerjaan. lagian gengsi juga kali, masa cuma gara-gara keseleo trus ngga jadi. cemen amat. yauda deh, hajar, gausa dirasa-rasain.

makin sore sakitnya makin menjadi-jadi kaya wolverine liat bulan dan berubah jadi siluman. blablabla, singkat cerita, akhirnya sampe juga di kantor. pengen pulang banget rasanya, tapi nanggung kerjaan blom kelar. satu per satu bubaran. tinggal gw sendirian. ngga deng, masih ada mas OB sama mbak resepsionis.

pas maghrib, rasanya udah mau gelindingan banget, dan mendadak mas OB sama mbak resepsionis menghilang entah kemana. frustasi gada yang bisa dimintain tolong, gw memutuskan buat pulang aja. bingung harus jalan kaya gmana. engklek-an pake kaki kiri masih blom kuat. kaki kanan sakitnya masaoloh. ngesot ntar ditendang satpam. yauda deh maksain jalan sambil pegangan tembok. udah aneh banget itu pasti keliatannya. bodo deh.

sampe lobi, cek dompet, tinggal 20 ribu. mampus banget, ngga bisa pulang. mau ambil atm jauh banget. maaak, pengen jalan pake kepala aja rasanya, tapi sayang kepala gw ngga punya kaki. yauda deh naik taksi aja, terpaksa. HUFFFORTISSISSIMO.

di taksi rasanya mau mati, kayanya akumulasi seharian maksain diri. haaah! buruaaan, pengen pulaaang! ngga kuat banget, gw puter otak cari cara buat ngeredaiin sakit. AHA! google! God bless you, larry page.

dari google gw menemukan kalo orang keseleo itu harusnya diem, ngga boleh banyak gerak, dan kaki harus diangkat lebih tinggi dari jantung. kalo kata temen gw si nona dokter engkoh ezzat "prinsipnya kalo keseleo itu imobilisasi del" masalahnya, dari pagi semenjak jatoh hina itu, gw udah jalan kemana tau, gerak terus (biasanya mengerami telor inspirasi di ruangan), dan mau angkat kaki kemana? maunya sih angkat kaki dari argo taksi yang terus berputar itu, tapi apa boleh buat. HUFFFORTISSISSIMO.

ah yaudalah ya, udah terlanjur. yang penting saat itu, ini perkakian harus diapaiiin? gw sendirian dan satu-satunya cara adalah mengandalkan segala bentuk komunikasi. dan emang ya, orang baik itu ada dimana-mana. ada aja bantuan kalo mau usaha :'3

tanya sana-sini, akhirnya gw tau harus ngapain. yang jelas ngga boleh dipijet ato diurut. untung aja blom. fyuh. katanya, pertolongan pertama itu dikompres dulu pake es. oke, ngga mungkin. bisa makin ribet hidupnya kalo becek-becekan di taksi. lanjut. beli ace bandage, elastic verban, analgesic cream, dan segala istilah medis apalah itu. berhubung duit di dompet cuma 20 ribu, yang di otak gw cuma: "harganya berapaaa?"

tanya lagi sana-sini, ternyata fix banget uangnya ngga cukup. mampus, terpaksa harus ke atm. yauda deh, darurat, yuk mari jalan lagi. tahan dikit ya del. sabar. blablabla, singkat cerita, uang udah di tangan. sip. langkah selanjutnya cari apotik. emang hidup tuh suka becanda ya. entah kenapa, saat itu tuh apotik kaya raib dari muka bumi. macet pula. ARGH! jokowiii~

blablabla, singkat cerita, akhirnya ketemu lah apotik. alhamdulillah daratan! (cium tanah)

ngga ngerti banget kenapa ya masih aja harus ada aja yang ada-ada aja. berikut percakapan antara gw dan mas taksi:

della: "mas, tolong beliin salep sama perban buat keseleo ya, makasih"
(mas taksi segera menunaikan tugas, masuk ke dalem apotik, terus ngga lama keluar lagi)
mas taksi: "mbak, salepnya mau yang merek x, y, apa z?"
della: "yang mana aja"
(mas taksi kembali masuk apotik)
(mas taksi kembali ke taksi dan nyodorin plastik, isinya salep bermerek x, y, dan z)
della: "mas, perbannya mana........"

blablabla, singkat cerita, akhirnya sampailah gw di rumah. langsung minta tolong nyokab buat isi ember pake air plus es batu. trus nyokab komentar:

"kamu nyusahin aja bikin kerjaan baru. mama lagi setrika juga"

fix. gw. anak. pungut :|

Comments

ccmda said…
puk-puk della..