oktober si bulan gurita

awal bulan ini gw 'rayakan' dengan mencari tau "kenapa sih namanya oktober? kan bulan kesepuluh, bukan kedelapan?" dan mendapatkan jawaban kalo ternyata dulu, awal bulan itu jatuh di bulan maret, bukan januari. baru tau. wow dulu ah.

jadi, setelah agustus sebagai bulan 8, pernah ada yang seru di tanggal 8 september, sekarang oktober juga pernah jadi bulan 8. emang deh ngga salah angka favorit gw 8. ada nama gw disitu. DELLApan. okeh, abaikan.

lanjut ngecek twitter. inget sabtu kmaren ada temen kom nikah, langsung ngecekin timeline anak-anak kom yang sekiranya dateng (karna gw ngga bisa dateng, hiks). trus inget mbaksus (yang bulan depan mau nikah juga, ihihi) waktu itu nge-twitpic foto nikahannya ichi.

scrolling, nemuin 1 twit tentang pygmalion effect.


trus dengan bodohnya gw kira itu semacam efek dimana seorang selebtwit penulis punya ekspektasi besar terhadap follower nya, dan gimana hubungan kedekatan seorang selebtwit dengan follower nya mempengaruhi tingkat laris manis manja nya bukunya di pasaran.

setelah googling-googling penasaran kucing, ternyata maxudnya tentang kepemimpinan. huahaha, dodol. udah bergeser amat sih ini persepsi tentang "follower". oh dahsyat nya pengaruh social media.

trus ngomong-ngomong soal kepemimpinan, inget lagi sushi talk sama cune tentang mb. inget sushi talk sama anak-anak mb sepulang pelantikan 37 kmaren. inget pos-pos di pelantikan yang kemaren gw sama octa puter-puterin. yaudah, intinya inget tentang mb lah. eh ya, selamet dulu lah buat angkatan 37 yang udah dilantik, juga 1 'special guest' yang seharusnya udah jadi angkatan kepala-dua dari kapan tau tapi baru 'diresmikan' di angkatan kepala-tiga :))

trus inget 'janji' gw sama diri sendiri buat nyelesaiin proyek nulis 30 hari lalala ini. udah keburu ganti bulan, baru 9 biji. hiks, gagal. okeh, ubah mindset. bukan gagal, tapi berhasil 30%. yaudah, anggep aja begitu. ah galau nih. lanjutin ngga ya, lanjutin ngga ya, lanjutin ngga yaaa..

kembali ke twitnya susi. isssh, ini otak apa kelinci sih? senengnya loncat-loncat aja.

lanjut, tentang twitnya mbaksus tentang handry satriago, seorang presdir GE yang memimpin di atas kursi roda. trus inget salah satu training yang tim kecil kantor gw buat, dimana pembicaranya bos gw sendiri. beliau cerita tentang handry satriago ini, seorang temen kuliah yang ngga pernah nyerah buat menuntut ilmu, meskipun tiap masuk kelas, harus dibantu temen-temennya buat naik tangga (katanya di kampusnya dulu gada lift).

intinya, pak bos cerita tentang gimana sang presdir GE ini membuktikan kalo hambatan (duduk di kursi roda) ngga menghalangi jalan seseorang buat mencapai cita-cita.

trus gw jadi inget kerjaan. pernah di suatu pagi yang cerah, gw telat bangun karna lemburan sampe pagi ngerjain deadline. itu bikin garuk-garuk sarang laba-laba di pojokan sarang tikus banget. gw ngerasa gagal. materinya ada di gw, dan dengan dengan bodohnya blom dikirim karna masuk draft setelah attaching sejuta taun lamanya, sementara mbak bosnya mau present ke klien 1 jam lagi, sementara perjalanan gw ke kantor 2-3 jam, sementara biasanya mbak bosnya pasti kasi revisi, sementara ngga mungkin gw revisi di perjalanan, sementara kalo gw kerjain revisi di kantor, presentasinya udah keburu mulai. JEGER!

setelah minta maaf sejuta kali, mbaknya diem aja, cuma me-read BBM gw. huh hah huh hah, gelisah, rasanya kaya dikutuk jadi maling kundang. sesampainya gw di kantor, mbak bosnya ngabarin kalo presentasinya diundur jadi sore. ALHAMDU... LILLAH! rasanya lega banget. ibarat malin kundang yang ternyata cuma dikutuk jadi es batu, trus meleleh jadi manusia lagi kena terik matahari di pinggir pantai.

walaupun suka stres menghadapi mbak bos perfeksionis ini, walaupun suka ngerasa ngga bakalan bisa memenuhi segala ekspektasi mbaknya (DAN KLIEN), walaupun deadline nya suka ngga masuk akal, walaupun udah muak dan bosen banget ngerevisi printilan, dan segala walaupun lainnya, yaaah, seenggaknya selalu ada alasan buat bersyukur, bukan?

gw bersyukur karna gw ngga sendirian. mbak bos juga sebetulnya sama, 'menekan' gw dan rekan kerja gw satu-satunya untuk memenuhi ekspektasi yang tinggi dari pak bos. jadi sebetulnya kami semua sama-sama stres, haha. hidup stres! *udah stres

ohya, udah nulis sepanjang ini, gw blom cerita tentang gmana kantor gw. jadi, gw kerja di marketing consultant. ini perusahaan baru banget build-up (bulan januari 2012, gw mulai kerja bulan juli 2012) dan sekantor cuma berempat: 2 bos (pak bos dan mbak bos) dan 2 karyawan, termasuk gw.

nah, berhubung dari kami berempat cuma gw yang cukup bisa mengoperasikan adobe photoshop, illustrator, dan indesign, maka jadilah kerjaan gw banyak uprek-uprek disitu karna salah satu kliennya ada yang pendekatannya banyak bermain di 3 software itu. ih padahal gw kan bukan designer. oke, bisa dikit, tapi kalo menyangkut soal bikin design untuk company, ngeri juga kali, hiii. intinya, kasarnya gw kadang suka ngerasa kaya "del tolong ya, soalnya lo doang nih yang bisa". begitulah.

walaupun segalanya dan berhubung oh berhubung, akhirnya dikerjain juga. yang gw seneng, bos gw ngga pernah ngasi komen yang menjatuhkan, walaupun gw tau, sebenernya kadang dia juga ngga 'sreg' sama apa yang gw buat. ini skill gw juga masi build-up kaaan. masalah 'taste' juga sih sebenernya, tapi bilangnya alus banget "tolong bikin alternatif lain ya del, makasih" ini juga nih yang gw seneng. sesimpel sisipan kata "tolong" dan "makasih" yang selalu ada di tiap komentarnya. haha, gampangan banget ya gw anaknya gitu doang udah seneng. but that's how human suppose to humanize other human: showing appreciation.

dari revisi ke revisi, stres satu ke stres lainnya, deadline dan begadang, weekend as the one and only sweetest escape, gw kadang suka takjub sama pencapaian gw sendiri. 'pemaksaan' "kalo ngga bisa harus bisa" bikin jadi beneran bisa, walaupun dengan segala kecacatan gw dimana-mana -___-

kaya cerita tentang pygmalion dan galatea. seorang pemahat yang mengerjakan patung pahatannya sepenuh hati. dia menamakan patungnya galatea. pygmalion jatuh lalala pada galatea dan berharap galatea hidup jadi manusia. dewi aphrodite mengabulkan harapannya. galatea jadi manusia sungguhan, dan mereka menikah dan hidup bahagia.

yah, mirip-mirip cerita pinnochio versi romansa yunani.

ini juga sama. dengan segala skill gw yang terbatas, gw cuma bisa berusaha bikin gw jatuh lalala sendiri sama karya gw, jadi saat karya itu hidup, gw bisa bahagia karna ngerjainnya dengan sepenuh hati. dan yah, somehow gw juga ngerasa, sadar ngga sadar, bos gw udah menerapkan pygmalion effect ke gw. menaruh kepercayaan dan ekspektasi yang besar kalo gw bisa, walaupun yaaa.. gitu, ahaha.

trus, apa dong hubungannya judul postingan dengan isi postingan yang ngga jelas alurnya begini?

gurita kakinya ada 8. jadi di bulan oktober ini, wishlist gw: punya kemampuan multi tasking sebanyak tangan gurita dan bisa terus punya pikiran, harapan, dan ekspektasi yang positif kaya pygmalion. aamiin.

oh ya, dan gw juga berdoa, semoga di waktu yang tersisa, tiap-tiap 'artist' di mbui, dengan perannya masing-masing, bisa jadi seorang pygmalion yang memahat proyek ini dengan sepenuh hati sampai kemudian jatuh lalala dan jadi 'nyawa' untuk karyanya itu sendiri, lalu 'menikah' dengan rasa bangga dan mengakhiri proyek dengan senyuman. aamiin :)

ps:
cerita tentang pygmalion dan galatea bisa dibaca disini: the story of pygmalion and galatea

pss:

psss:
kalo denger kata 'pygmalion' gw kebayangnya kombinasi antara pigmen albino, babi, dandelion, dan bunglon. atau dengan kata lain, bunglon yang lagi menyamar jadi babi albino di taman bunga dandelion #penting

Comments