Wednesday, November 21, 2012

hujan

0 comments
akhir-akhir ini sering hujan yah. iya, hujan dimana-mana. baik di jalanan maupun di pelupuk mata. bikin macet dari ujung ke ujung. dari ujung jalan sampai ujung akal sehat.

sinting. iya, hujan bikin sinting.

kepada bayang-bayang

0 comments
kepada bayang-bayang,

yang senantiasa terlihat tenang
yang dalam gelap merasa senang
yang bernaung dalam cahaya terang

selamat, anda menang
0 comments
numpang.
...
...
...
...
...
...
...
...
AAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA!!!
...
...
...
...
...
...
...
...
sekian.

Monday, November 19, 2012

sabtu dan bayang-bayang

0 comments
"hari punya sistem pergantian yang teratur sehingga ia tak pernah merasa sesak karena ditinggalkan" - kutipan di sampul depan buku menuju(h)
jadi, kmaren gw abis baca buku kumpulan cerpen, judulnya menuju(h). blom abis sih bacanya, karna gw punya kebiasaan baca buku separo-separo, loncat dari nuansa satu ke nuansa lainnya, dengan topik dan genre cerita yang berbeda-beda.

kebiasaan yang aneh emang, tapi yaaah, begitulah. makanya lama banget buat nyelesaiin 1 buku doang, bahkan kadang ngga selesai, haha. ya anggep aja seni membaca lah ya.

buku ini punya satu benang merah yaitu cerita tentang 7 hari, yang ditulis oleh 7 orang penulis, yang mana 3 diantaranya gw suka tulisannya, 2 diantaranya gw suka twitnya, dan 1 diantaranya seorang copywriter. dengan tema cerita yang menarik, penulisnya orang-orang yang menarik, gimana bisa gw ngga tertarik?

ditambah lagi, sebagai anak "judge a book by its cover" banget, halaman sampul dan ilustrasi di dalemnya bikin mata ngga bisa ngga melirik. istilahnya: jatuh suka pada skimming pertama. gagasmedia tuh ya emang ahlinya bikin sampul yang menarik.

okeh, cukup pujian di permukaan. lanjut ke konten. sementara ini, gw baru selesai baca 2 hari: senin dan sabtu. kenapa yang gw pilih untuk dibaca duluan adalah hari senin dan sabtu? karna yang satu adalah hari yang paling gw ngga suka dan yang satunya lagi adalah hari yang paling gw suka.

dari 2 hari ini, gw suka cerita tentang sabtu. sang penulis (sundea), salah satu penulis favorit gw, bisa banget menggambarkan sesuatu yang abstrak sebagai sebuah personifikasi, sesuatu yang berwujud dan hidup.

seru, bikin otak sibuk ngebayangin "senin tuh gmana ya kira-kira wujudnya? kalo kamis itu semistis apa? sabtu gimana? selasa rabu jumat minggu? kaya gimana ya para hari menjalani hari?"

ada 2 cerita tentang sabtu. cerita pertama tentang sabtu yang hilang. si sabtu ini ternyata lagi bosen jadi hari. dia pengen jadi sesuatu yang lain untuk mengisi hari. akhirnya dia memutuskan untuk menyamar jadi sabtu si sabut kelapa gadungan.

cerita kedua masih tentang sabtu yang hilang, tapi dari sudut pandang sebuah bayang-bayang. sesuatu yang kelam, muram, dan temaram, tapi alih-alih hitam, dalam bayangan gw, si bayang-bayang adalah sebuah warna kelabu yang sendu. pekat, tapi ngga jahat.

sepotong deskripsi diri dari si bayang-bayang ini:

###

aku adalah bayang-bayang. entah siapa yang lebih kubenci, cahaya atau benda-benda. sepanjang waktu aku bersembunyi di balik kenaifan benda-benda untuk membunuh cahaya. dan sepanjang waktu, aku memanfaatkan luka-luka cahaya untuk menghantui benda-benda. mereka yang sok rasional bolak-balik berkata, "bayang-bayang tidak bisa berbuat apa-apa. mereka tidak nyata!" padahal, sesungguhnya segala kehancuran justru berangkat dari hal-hal yang tidak nyata. kebencian. kekecewaan. iri hati. kecurigaan. ketakutan. kegelapan. aku.

aku adalah bayang-bayang. aku tidak terhitung; bukan satu, bukan beberapa, bukan pula banyak. aku sanggup menyusup dalam segala konteks dan dimensi karena tak punya wujud tetap. satu-satunya yang kumiliki secara absolut hanyalah kekelaman.

aku dapat membayangi apa saja yang bergulir di permukaan hari, tetapi tidak hari itu sendiri. hari bukanlah benda yang berwujud. bukan pula sejenis pikiran. aku selalu mencari cara menghantui hari karena aku berambisi menghantui segalanya.

###

gw suka penggambaran si bayang-bayang ini. pahit. kaya kopi hitam tanpa gula. dan... ah, tiba-tiba males ngelanjutin, haha. yauda, bersambung aja deh, sblom bayang-bayang mulai menghantui pikiran gw juga.

Thursday, November 15, 2012

circle of life

0 comments
iseng ah nulis mumpung pagi ini bisa sedikit 'napas'. apa ya? males mikir, haha. ngga jelas banget. jadi, setelah sekian lama gw pake metode yang sama buat 'menjinakkan' diri sendiri, trus berganti metode lain yang cukup lama juga, trus kmaren gw kembali lagi ke metode lama. rasanya........

circle of life.

Friday, November 2, 2012

ujian kenaikan tingkat

0 comments
HARI INI TUH……..
katanya, sabar itu ada batesnya. gw ngga setuju. lebih setuju kalo sabar itu ada tingkatannya. dan hari ini gw lagi ujian kenaikan tingkat. HUAH! mari kita recap:
berawal dari mimpi ngga jelas yang bikin pengen nyuci segala cucian dan bikin pengen mandi yang super lama di bawah shower. TUMBENAN GILA seorang della rajin nyuci :)) ya apapun deh demi mendinginkan kepala.
ah ini gimana sih caranya ngontrol mimpi? bahkan katanya lucid dream itu pada akhirnya akan ‘kabur’ lagi ke alam mimpi yang liar dan ngga bisa diatur. lah ini piye? gawat banget deh kalo mimpi lalala lagi kaya gini. HUFFFORTISSISSIMO!
mana ya, ojek yang gw kira berkualitas ternyata mengecewakan. ah ciwa ciwa ciwa deh pokoknya.
lanjut ke pim ketemu klien, survey, blablabla, dan korupsi waktu dikit buat beli sepatu (FUFUFU). ngetes pake high heels ke kantor dan emang super belagu, nyut-nyutan lagi. kali ini dua-duanya. dafuq. hampir setaun juga, masih aja. zzz. akhirnya ganti flat shoes lagi. iya, sok nekat tapi cupu emang.
2 jam perjalanan yang super entah, akhirnya sampe kantor juga, dan langsung gosong disamber petir berita buruk:
“saya fix ngga bisa ikutan nanti hari-H”
wot wot wot?! mbaaak~ aku tanpamu butiran debuuu.. (nyanyian orang stres)
iya deh pasrah, anggep aja nebus dosa abis korupsi waktu 2 harian kmaren. banyak sih dosa gw sebetulnya. hufT_T oke, saatnya ulang-ulang mantra:
“kalo ada waktu buat ngeluh, harusnya ada waktu buat ngerjain”
pulang kantor, jalanan jakarta sinting macetnya. mana adaaa.. aja orang sinting yang berasa moyangnya penguasa lautan. seenaknya.
dari mulai ibu hamil yang ngga dikasih tempat duduk. masnya apaan sih ngga bantuin! ngerasa bersalah juga sih gw, ngeliat tapi ngga bertindak. abisnya gimana dooong? mau bantuin juga gimana caranya? gw berdirinya jauh, ya masa teriak-teriak gitu?
ah ntar kalo gw jadi bos, karyawan yang udah hamil sadis gitu jangan naik kendaraan umum lah. serem banget bayinya kegencet sana-sini. cuti aja gih!
terus pas mau ngasih jalan orang keluar, ada aja orang nyelak main masuk bis, sementara orang masih ada yang mau keluar. sabar siiih, buru-buru amat kaya dikejar kompeni. blom merdeka ya? ciyan.
terus orang egois make 2 pegangan, sementara ada orang di sebelahnya lagi risih make 1 pegangan berdua (baca: GUWEH!) isssh!
terus orang macem angkot, mendadak berenti di tengah lorong yang sempit dan penuh orang buat…….. rumpi. WOY! buset deh. ciyusan banget harus banget di tengah jalan banget emangnya. ntar aja sih rumpinya di rumah masing-masing.
FYUH! emang ya, ketika lo gampang seneng karna hal-hal kecil, kadang hal-hal kecil itu juga lah yang jadi bumerang, gampang bikin kesel. FUH FUH FUH!
lanjut. keluar halte ratu plaza, baru inget blom sarapan dan blom makan siang. pantesan laper. pantesan cranky-an, haha. trus di saat ngidam somay banget-bangetan, eh somay nya abis. HIKS HIKS tega banget yang ngabisin. siapa sih? pulang lewat mana hah?! (belagu banget)
akhirnya makan bakso bakwan tapi sambelnya kebanyakan dan lagi sariawan. maaak! sembuh deh nih bentar lagi (sugesti diri)
trus lagi enak-enaknya makan bakso, jeng jeeeng. transbintaro lewat. SELAMAT! anda naik tingkat, fidella. sila menunggu transbintaro 1 jam lagi.
*ditulis pada pukul 19.15 waktu indonesia bagian menunggu transbintaro