common courtesy

oke, soal 2 persoalan yang mau dikaitin sama proyeksi diri ntar aja. satu hal yang ini lebih menggelitik: tentang common courtesy.

apa itu common courtesy?

courtesy itu sendiri artinya sopan santun. jadi, common courtesy itu semacam sopan santun di ranah publik. ya kira-kira begitulah.

apa contohnya?

1. saat buka dan tutup pintu, tengok-tengok sekitar, tahan pintunya sebentar, barangkali ada orang yang mau masuk. 5 detik nahan pintu ngga bikin meninggal kok. iya, kalo pintunya pintu jurang, dan orang yang mau masuk, masuk jurang

2. saat naik lift, lagi-lagi, tengok-tengok sekitar, tahan tanda <|> sebentar, barangkali ada orang yang mau masuk. siapa tau ada yang mau naik atau turun ke lantai banyak dan nunggunya sejuta taun kemudian. padahal kalo kita mau bantuin tahan bentar aja, 5 detik untuk selamanya banget judulnya

3. saat di bis atau kereta yang lagi penuh, duduk rapet, ngga pake ngangkang, ngga pake duduk sok diagonal, ngga pake ngejarakain 1 tempat buat setan. mending geser-geser, kasih tempat buat manusia

4. saat mau naik bis atau kereta, tunggu orang turun dulu, baru naik. sabar, ngga pake rusuh, ngga pake berisik, ngga pake dorong-dorong, apalagi pake nyopet

5. saat lagi duduk tenang di bis atau kereta, kalo liat ada ibu hamil ataupun kakek-nenek, kasih tempat duduk. titik. kegantengan atau kecantikan seorang pria atau wanita minus 500 derajat saat dia tetep duduk tenang sementara ada ibu hamil lagi ngelus-ngelus perutnya di depan matanya, seolah-olah ngomong "mas/mbak, bayi saya capek, kalo gamau kasih saya tempat duduk, seenggaknya kasih ke bayi saya aja deh"

6. bilang makasih, maaf, dan permisi. ini dasar kesopan santunan banget, sekaligus dasar kekhilafan banget

7. soal bilang permisi. orang sering khilaf, apalagi waktu lagi lewat-lewat di tempat keramaian. suka asal nyeruduk macem banteng nyari matador

8. soal bilang maaf. orang sering khilaf, apalagi di jalan, misalnya motor nyerempet. mana sempet sih ya minta maaf? boro-boro. yang ada minta ganti rugi. padahal dia yang salah. yah, emang sih, bener salah itu subjektif, apalagi di jalan. beuh, subjektif banget. apalagi angkot. benar adalah mutlak adanya. jalanan adalah mutlak milik nenek moyangnya

9. soal bilang makasih. orang sering khilaf, apalagi waktu lagi bayar apapun. makasih buat apa? gini, uang kan alat tukar. kita nuker uang dengan jasa ojek, dengan jasa angkot, dengan permen di indomaret, dengan sayuran di pasar, dengan kembalian, dan dengan lainnya. sesimpel berterima kasih karna udah jadi media pertukaran, susah banget ya? kecuali nuker sama mesin atm. ngga perlu bilang terima kasih. nanti dikira gila

10. lagi-lagi soal bilang makasih, misalnya lagi nyebrang jalan, dan dikasi lewat. ngga perlu teriak "tigaaa.. empaaat.. makasih paaak!" cukup melambaikan tangan atau senyum sambil sedikit menganggukkan kepala, udah cukup mengisyaratkan tanda berterima kasih. tapi ngga perlu nyengir-nyengir genit, nanti dikira tebar pesona. males. tabrak aja kalo gitu

11. antri, antri, antri. malu sama semut tuh

12. saat di bioskop, ngga ngobrol kenceng-kenceng sampe semua penontonnya lebih tau isi obrolannya ketimbang isi filmnya

13. saat lagi ngobrol sama lawan bicara, ngga motong pembicaraan. omongan bukan wortel ataupun bawang, kan?

14. saat minta tolong, bilang "tolong". kecuali bukan orang indonesia, boleh bilang "please". eh orang indonesia juga boleh sih bilang "please"

15. saat lagi ngerokok, ngga di depan pintu. dosanya dobel tuh. selain ngalangin jalan, juga nyumpahin orang cepet mati, dengan sambutan asepnya yang mengepul di langit-langit gedung. doa gw cuma satu sih: semoga orang-orang macem gitu cepet masuk neraka. aamiin

patah hati rasanya, saat ngerasa 'bertepuk sebelah tangan' dimana kita udah ngelakuin common courtesy, tapi ngga disambut sama 'tangan sebelahnya'. iya, gw pamrih an emang anaknya. gw pamrih, karna namanya aja umum, berarti menyangkut kepentingan umum, kan? ngga bisa cuma sebelah tangan aja yang tepuk-tepuk.

Comments