japan trip part 2

"perjalanan selalu menjadi lebih menarik - bisa juga menyebalkan - bila banyak hal terjadi di luar dugaan, di luar rencana. tapi, semenyebalkan apa pun hal yang terjadi, pada akhirnya, itu selalu menjadi bagian menarik dari sebuah perjalanan. saya percaya itu" -life traveler
lagi-lagi, gw memakai quote dari buku life traveler untuk membuka postingan kali ini. damn, this book is such a trigger. dari seribu satu juta cerita yang bingung gw mulai darimana, dengan bermodalkan quote itu, gw coba cerita tentang 1 kejadian 'menarik' waktu di osaka dan kyoto.

jadi, di daerah kansai itu, rombongan wishclub trip pisah tempat tinggal. tapi, gw, karina, ihlen, dan beberapa orang dari rombongan tinggal di tempat yang sama, yaitu rumah seorang kakek jepang yang super ramah dan murah senyum, namanya shoji-san.

salah satu orang yang sama-sama tinggal di rumah shoji-san adalah adam the state guy. kami ketemu adam di osaka. adam ini perawakannya besar, suka minum bir, sangat straightforward, dan gayanya bener-bener tipikal 'amerika banget'.

kesan pertama, hmm oke lah. gw ngga terlalu banyak ngobrol sih, cuma sekali waktu kenalan. tapi di tur ini, gw anggep semuanya 'aman', sampai suatu malam...

adam si maniak bir ini (setengah?) mabok di rumah. mukanya memerah, ngomongnya mulai ngelantur, dan tiba-tiba main ngerangkul gw. agak risih karna doi bau alkohol, gw berusaha ngelepasin rangkulannya. lumayan susah payah juga, karna badan doi yang segede beruang madu, sementara gw yang seketek aja ngga nyampe.

sukses melepaskan diri, gw buru-buru 'berlindung' di balik temen polandia gw, namanya witek (yang mana juga segede beruang madu, haha). adam kemudian naik ke lantai atas daaan..  disinilah drama dimulai. BRAK! suara pintu digebrak yang mengagetkan itu disusul dengan adam yang tiba-tiba turun tangga dengan gerubukan.

kami yang di bawah bingung. ada apakah gerangan?

adam teriak-teriak sambil ngomel. di tiap 1 kata terselip kata fuck. ckck. dari penjelasan yang coba dicerna, dia semacam kesel karna 'diusir' sama cewek-cewek eropa di kamar atas.

gw mengerutkan kening, tau dengan pasti siapa yang salah. wajar dia 'diusir'. orang itu tempat mereka, udah diatur siapa tidur dimana (bahkan ada mapping buat penempatan kasurnya, haha), dan siapa juga yang ngga kesel kalo ada beruang madu tiba-tiba menginvasi lapak yang udah di-set sedemikian rupa, kan?

dia bilang dia capek. ngapain sih mau tidur aja dibikin ribet. tidur tinggal tidur. kira-kira semacam itu lah yang dia keluhkan.

jujur, gw semacam ikutan kesel tapi pengen ketawa karna konyol banget. halo, semua orang juga capek kali. dan sikap dia yang semena-mena itu ibarat parade klakson di tengah kemacetan jakarta. ngajak ribut. untungnya ngga pada kepancing.

abis puas ngomel-ngomel sendiri, adam banting pintu lagi (kali ini pintu masuk rumah) dan........ kencing di jalan.

...
...
...

bahkan gw udah ngga sanggup lagi buat geleng-geleng.

setelah itu, disamperin lah doi sama bapak witek si beruang madu dari polandia yang sangat gentle dan baik hati. hihi, suka deh sama witek. suka juga sama pacarnya, namanya sabina. pasangan manis favorit gw selama di sana. ah, lupa terus deh mau ngirimin surat buat mereka.

oke oot. lanjut. tadi sampe adam disamperin witek.

adam akhirnya masuk ke rumah, disusul witek. sambil tetep misuh-misuh, adam ambil bantal dan... tidur. di lapak dia yang seharusnya.

kami semua bengong. setelah ngamuk-ngamuk, kencing di jalan, trus langsung tidur aja, gitu?

paginya, dia bangun dan menyapa semua orang seolah-olah gada kejadian apapun semalem.

well, that was........ the art of traveling :))

Comments