menunggu

"waiting is a trap. there will always be reasons to wait" - windy ariestanty (life traveler)
"trapped in traffic jam, waiting for hours for a reason: home" - della
(transbintaro, 21 desember 2012, 19:59)

jadi ceritanya, sekarang, gw lagi di dalem transbintaro, masih menunggu macet yang kaya kampret ini. katanya, hari ini kiamat. iya, kiamat di jalanan jakarta.

daritadi gw merutuk jalanan. merutuk bis yang ngga dateng-dateng. merutuk koneksi internet yang sama kampretnya kaya si komo, di saat gw butuh banget buat lalilulelo. merutuk kelakuan orang-orang yang bikin frustrasi, mungkin sama frustrasinya kaya gw: frustrasi ngga sampe-sampe ke tempat tujuan. dan merutuk apapun buat bahan rutukan.

trus akhirnya dateng juga transbintaro nya. dapet tempat duduk paling belakang, pojokan. sekalinya ini nih dapet posisi di sini. tempat dan suasana yang bikin de javu. tapi ternyata efeknya biasa aja tuh. panta rei, yes?

masih macet. gw putuskan buat baca life traveler lagi. iya, blom kelar bacanya. iya, emang gw anaknya lama banget kalo baca buku.
"menunggu memang seperti sebuah jebakan. bersembunyi di antara sela-sela waktu yang tak terduga. ketika saya ingin bergegas, ia justru harus membuat saya harus memelankan langkah. meminta saya melihat sesuatu dengan lebih jeli. memberi saya sedikit ruang untuk menarik napas dan menikmati apa pun tanpa tergesa" - windy ariestanty (life traveler)
entah kebetulan macem apa, ini pas banget merepresentasikan apa yang gw rasain belakangan. najong, berasa diledekin sama alam semesta, haha.

selain karna emang literally, obviously gw nunggu buat pulang ke rumah, ada satu hal lagi yang jadi alesan kenapa gw masih aja tetep sabar dan setia nunggu bertaun-taun lamanya.

walaupun ngga jodoh melulu, tapi somehow gw bersyukur dikasi waktu yang cukup lama buat menikmati prosesnya. dan juga bersyukur dapet kesempatan mengamati banyak hal dari proses menunggu ini.

kesempatan buat ngeliat apa yang tersembunyi di balik penantian. blessing in disguise. gw ngeliat contohnya dari wina. gw masih inget banget ekspresinya waktu ngga bisa ikut gpmb di 2010 dan gimana kontrasnya ekspresinya waktu nimon ngasih selamat pas evaluasi di lobi hotel phatumprath karna akhirnya wina ikut lomba pertamanya, di luar negeri. senyum-senyum lempeng sambil tepuk tangan. hihihi, jadi ikutan seneng :)

kesempatan buat ngeliat refleksi diri sendiri lewat orang lain. salah satu contohnya agus. ngga tahan buat ngga "SEMANGAT GUS!"-in waktu ngeliat agus di gelar pamit, jagain tas sendirian, lagi merhatiin orang-orang mau penampilan. been there done that. tau banget rasa nyeseknya, penantian bertaun-taun, karna satu dan lain hal jadi terpaksa batal.

eh gatau juga deng ya, mungkin gw sotoy kali, hehe, tapi semua kenapa begini kenapa begitu, semua pasti ada alesannya, semua pasti ada 'blessing in disguise' nya. asal percaya dan selama mau nyari apa-apa yang tersembunyi itu.

kesempatan buat belajar tentang "apa yang dilakuin pake hati, pasti akan 'kena' di hati". gw ngeliat ini dari cune. walaupun ngga bisa berangkat, tapi gw ngeliat dengan mata kepala sendiri betapa banyak yang meluk cune dan keliatan sangat berterima kasih, dan vice versa. hihihi, such a warm interaction :)

ohya, sama budi juga. gimana 2 taun ini, ikatan budi dan anak-anak betri kuat banget. walaupun gw orang luar, tapi keliatan banget. budi emang dari dulu selalu ngelakuin apa pun dari hati sih ya, dan total. jadi ya, ngga heran. dan gw banyak belajar juga dari situ.

kesempatan buat ngeliat bukti kalo yang namanya batas itu bisa banget ditembus sama niat dan tekad. vieza, rayyan, lintang, divy, dan orang-orang yang ngotot banget sampe akhir, kurang bukti apalagi coba?

kesempatan buat ngeliat binar-binar passion dari para 'orang tua' macem dita, saad, erwin, pebi, adit, dll. ngalamin sendiri gimana kehidupan di dunia kerja, gw paham kalo ngelakuin apa yang disukai, secapek apa pun, walaupun senin-jumat udah kerja dan sabtu-minggu pun gada libur, 'binar' itu tetep keliatan. yes, i always love people with passion.

kesempatan buat belajar bersikap profesional. di tengah cekit-cekit "ah, gw mau ada di situ" dan cekit-cekit kaki yang mampus banget sakitnya, ngeliat tokoh-tokoh yang kerja keras di balik layar, yang siang malem sampe siang lagi masih ngurusin segalanya, yang masih punya kehidupan nan sibuk lain di luar sana, gada cerita lah ngeluh cuma gara-gara cekit-cekit an doang.

di tengah segala persiapan lomba dan perubahan-perubahan dadakan yang butuh sigap dan gerak cepet, di tengah keajaiban yang datengnya di detik-detik terakhir, siapa juga yang ngga bersyukur dikasi kesempatan buat mau-gamau-harus-terus-fokus-gada-waktu-buat-sekip?

kesempatan buat menerima posisi aneh "ada di mana-mana sekaligus gada di mana-mana". duh, ini gimana ngejelasinnya ya? gitu deh pokoknya.

yaudalah ya, ketebak banget ini gw lagi ngomongin apa. iya, unit itu. unit besar dengan banyak kepala dan kepribadian, yang juga banyak ngasih kesempatan besar buat belajar: proses itu penting. banget.

jadi, gw percaya banget apa yang gw tunggu bertaun-taun ini, proses yang udah dijalanin, semuanya gada yang sia-sia. masalahnya, gimana cara meyakinkan orang yang berharap banyak sama gw, buat percaya sama gw? (jedotin pala ke kaca transbintaro)

gw blom kebayang ke depannya bakal gimana. i worry about everything. a lot. mungkin aja gw terpaksa harus nunggu lagi karna ada hal lain yang disiapin sama yang Maha Memberi Kejutan. entah. yang jelas, kalaupun terpaksa harus nunggu lagi, i won't wait for no reason.

(transbintaro, 22 desember 2012, 00:22) masih terjebak dalam menunggu. untuk satu alasan: pulang.

Comments

Yuni W said…
love your quote 'untuk satu alasan : pulang'

i get your romantic side, from your words :)
yuns, blog lo kok ngilang ya? apa pindah alamat? wanna see another-yuni-side ;p