proyeksi diri

"apa yang kau katakan tentang orang lain belum tentu benar menggambarkan dirinya, tapi pasti benar menggambarkan tentang dirimu"
jadi ceritanya, gw abis baca tulisan tentang proyeksi ini, trus kebetulan baca kritik tentang 5 buah buku ini, terus baca berita tentang anak yang meninggal berbarengan dengan syuting sinetron di rumah sakit ini. sebelomnya, baca juga isu tentang larangan umat islam ngucapin natal (banyak sumbernya, males ngubek-ngubek link lagi, hehe)

selalu menarik yah, ngeliat gimana komentar orang-orang tuh kadang lebih heboh daripada berita itu sendiri. ada yang cari tau kemana-mana, tapi disimpen buat diri sendiri aja. ada yang ngoceh duluan sebelom cari tau kemana-mana. ada yang cuma bagi-bagi link, 'tugas' nya sebagai penyambung informasi. ada yang langsung asik diskusi. ada yang bodo amat, ada pula yang pinter amat. ada yang skeptis. ada yang sarkas. dan ada yang ada-ada aja pokoknya.

hihi, betapa 'kaya' nya ya persepsi manusia tuh.

gw pun sebetulnya punya persepsi sendiri, dan senormalnya manusia normal, pastinya punya 'reaksi pertama' saat denger berita yang berpotensi jadi kontroversial. yang jadi pertanyaan: emang lo normal, del? senormal apa? yakin normal? emang definisi normal menurut lo apa? oke, abaikan intermezzo ini.

lanjut.

duh, sebetulnya gw mau ngaitin semuanya, tapi bingung, gimana caranya ya? yauda coba deh gw jabarin satu dulu, kali aja kalo fokus bisa lebih ngga bikin bingung. mangap-mangap aja kalo ngga nyambung.

ambil contoh soal ngucapin natal ini. awalnya, gw menanggapinya selintas pintas doang, karna buat gw, ngucapin selamat natal gada ubahnya kaya ucapan-ucapan selamat lainnya, misalnya ultah, haloween, valentine, atau taun baru. ngapain lah beginian aja dibikin heboh. FPI emang deh suka bikin fatwa-fatwa aneh. haha, 'reaksi pertama' nya 'mentah' banget ya?

tapi setelah ngerasain momen natal di negara orang yang mayoritas non-muslim untuk pertama kalinya, gw jadi penasaran juga. kalo emang dilarang, trus kalo dimana-mana orang ngucapin selamat natal, gmana? masa ngga dibales? emang kenapa sih sebetulnya? apa kabar ya orang-orang muslim lainnya di negara yang mayoritas non-muslim?

terus gw coba cari tau, browsing-browsing dikit, dan iseng nanya opini beberapa orang yang kira-kira pro, salah satunya shasha. eh bukan pro juga sih, tapi dia 'cari aman' dengan ngga ngucapin, tapi juga ngga nyinggung-nyinggung soal beginian. menurutnya, ngga sopan aja, saat pemeluk agama lain ngerayain hari raya nya, kita malah 'sibuk' soal boleh ngucapin apa ngga.

si shasha bilang gini "gw pernah baca twitnya ustad mansyur, dia kayanya termasuk orang yang ngga ngucapin. dia bilang 'kalo mau tau islam jangan setengah-setengah. nanti ngerti sendiri kenapa ngga boleh'" hmm.. ya ya.


kalo dipikir-pikir, sebetulnya toleransi tuh termasuk juga berupa menghargai orang-orang yang emang memilih buat ngga ngucapin, kan ya? toh tiap larangan pasti ada alasan, dan gada tuh yang namanya jawaban paling bener, adanya penjelasan paling meyakinkan. dan yaaah, emang kadang percaya ngga butuh alasan, dan keyakinan bukan buat diyakinkan. yazek.

soal si FPI ini bikin fatwa aneh, mungkin aja dia punya agenda sendiri, misalnya buat 'menyaring' orang-orang penasaran kaya gw buat cari tau lebih lanjut (walaupun gw sebenernya ngga cari tau lebih lanjut juga sih, masih di permukaan juga sejujurnya, hehe). atau mungkin aja maksudnya baik, cuma pengen mengingatkan, barangkali banyak yang 'lupa', kebablasan, terlalu menghayati suasana natal, atau apapun.

yaudalah ya, mikir positif aja. biar gimanapun, yang namanya kepercayaan kan sifatnya personal banget, jadi ngga perlu lah saling 'mengusik' kepercayaan orang lain. baik kepercayaan orang-orang yang merayakan maupun kepercayaan orang-orang yang percaya fatwa-fatwa FPI.

terus, apa hubungannya sama proyeksi diri? sebetulnya gw geli bilang ini, tapi tiba-tiba terlintas "jadi, kalo gw ngeliat apapun sudut pandang orang lain sebagai hal yang menarik, berarti gw memproyeksikan diri gw sebagai orang yang menarik dong?" oke, silakan muntah. gw juga bergidik ini nulisnya, haha.

zzz, ini gimana ya ngejelasinnya tanpa harus terkesan menggelikan gini? gw tipikal orang yang lebih seneng denger pendapat orang sih ya ketimbang berusaha bikin orang sependapat sama gw. pola pikir manusia itu kan terbentuk dengan cara yang beda-beda, jadi sangat amat wajar kalo persepsi tiap kepala terhadap sebuah fenomena bisa beda-beda juga.

dan justruuu.. inilah yang bikin menarik. dunia dengan segala keberagaman makhluk di dalamnya. dan yang perlu kita lakukan adalah mendengarkan. menyimak. memperhatikan. lalu mencoba memahami. sambil makan indomie. krik.

dan sebagai penganut paham "sepakat untuk tidak sepakat", jadi yaaah, mungkin kesannya di zona abu-abu, tapi sebetulnya ngga se-abu-abu itu. mungkin semacam mmm.. apa ya? kadar toleransi gw terhadap perbedaan itu tinggi kali ya? eh iya ngga sih? (ngga yakin, haha)

ah fix banget ini mah ngga nyambung sama proyeksi diri. ya gitu deh pokoknya. kalo besok bisa curi-curi waktu, pengen bahas yang sisa duanya lagi deh. abis itu baru digabungin. bisa ngga ya? ahaha. ya dicoba dulu deh, gada salahnya kan?

Comments