Tuesday, December 24, 2013

MB. Menggila Bersama

0 comments
Orang gila itu macem-macem bentuknya. Salah satunya adalah anak-anak MB.

Yang gotong-gotong komputer buat dirakit saat lagi training center, buat UAS. Yang bawa-bawa meja lipet, begadang nulis laporan berlembar-lembar sepulang dari latian tengah malem, tulis tangan.

Yang masih pegang catetan buat UAS di bikun jam 3 subuh, sepulang dari uji coba lapangan, di saat yang lainnya udah bergelimpangan di dunia mimpi. Yang masih nyempetin ngetik tesis atau skripsi subuh-subuh di tengah sibuk ngurus ini-itu.

Yang paginya kerja, malemnya latian, rapat sampe subuh, dan lanjut berangkat kerja lagi paginya. Yang izin dateng telat ke training center buat sidang, dan langsung balik lagi setelah selesai sidang.

Yang masih kuat nyetir dari ujung ke ujung, berangkat subuh pulang tengah malem, demi ngurus segala kebutuhan perlap atau alat.

Yang hidupnya bersambung dari Depok, Cibubur, Soekarno-Hatta, sampai Ubon Ratchathani Thailand dengan tuntutan sigap di segala kondisi dan siap menghadapi apa pun bentuk shit happen.

Yang sakit-sakit tetep sanggup loncat-lari-nari-tiup-pukul, walaupun abis itu drop di pinggir lapangan. Yang latiannya hampir tiap hari, ngabisin sepertiga harinya (bahkan lebih) untuk latian + tambahan, dan masih sempet pegang organisasi kampus.

Yang jago 'main sulap'. Dalam sekejap pindah tempat. Badan. Hati. Otak. Bagi-bagi waktu. Bagi-bagi tenaga. Bagi-bagi makanan. Sambil berbagi tawa. Cerita. Suka duka.

Dengan seabrek-abrek kegiatan dan padetnya jadwal, rasa-rasanya cuma orang gila yang bisa ngejalanin dengan jatah 24 jam sehari.

Inget kmaren celetukan Adit waktu apel pulang setelah try out, jam 5 pagi. Saat itu, ada alarm yang bunyi, terus Adit bilang gini, sambil ketawa-tawa:
"Seumur-umur gw pasang alarm, kayanya ngga pernah guna deh. Karna baru tidur setelah alarmnya bunyi"

Taun ini adalah taun ke-6 gw mengikuti perjalanan MBUI dan masih aja terkesima. Ini unit isinya orang gila semua :))

Friday, December 13, 2013

Trilogi Hunger Games

0 comments
"Del, nonton Hunger Games yuk"
"Ngga ah. Palingan ngga lebih oke dari Battle Royale"

Dulu, waktu Hunger Games tayang di bioskop dan semua orang heboh ngomongin, gw ngga tertarik. Yaaah, bisa dibilang, gw meremehkan film ini. Gw tau film ini diangkat dari trilogi novel yang jadi world best seller, tapi bodo amat. Ngga tertarik ya ngga tertarik aja.

Lalu, saat lagi leyeh-leyeh di depan TV sama bokap, Fox Movie menayangkan film Hunger Games. Waktu itu, gw ngga terlalu meresapi filmnya karna sebetulnya cuma pengen nyobain sofa yang baru dibeli bokap secara random, entahlah buat apa. Mungkin buat gw, karna warnanya merah *geer, haha.

Kmaren, karna gada kerjaan, gw mengiyakan ajakan si Uli nonton sekuel Hunger Games, yaitu Catching Fire. Toh gw udah pernah nonton film sebelumnya. Sekalian lah. Kaya apa sih emangnya?

###

Yaoloh akang Gale teh tjakeup pisan #salahfokus


Gw nonton Catching Fire tanpa ekspektasi apa pun kecuali berharap Gale jadi tambah ganteng, bahkan lagi-lagi, cenderung meremehkan. Tapi sepulang dari bioskop, gw mulai merenungi pesan yang mungkin ingin disampaikan film ini.

Saat itu hujan, jadi mau gamau gw dan Uli harus nunggu reda. Dan Gramedia lah pilihannya. Terus entah kenapa gw tiba-tiba benci toko buku. Gw cuma pengen pulang, browsing film review. Ngga ngerti deh, kadang gelisah datang tanpa alasan. Menyebalkan.

Lalu gw menghampiri rak buku trilogi Hunger Games ini, baca buku pertamanya.

Awal-awal baca, gw kesel. Ini apa sih terjemahannya 'ngga enak' gini? Tapi sambil menggerutu dalam hati, gw tetep lanjut baca. Saat gw pikir hujan udah agak reda, gw dan Uli pulang, dan sialan! Gw kepikiran akan buku yang blom selesai dibaca itu.

Sampai rumah, gw browsing-browsing dan memutuskan nonton ulang film Hunger Games. Ternyata...

Have you ever hated a story because it's painfully beautiful yet ironic? This is that kinda movie.

Iya, gw tau gw sadarnya telat banget. Dan iya, gw juga tau gw mamam omongan sendiri.

Lesson learned: Never judge anything at the first glance. Never underestimate. And never compare on thing that you don't even know what it is like.

###

Film ini adalah simbol pemerintahan yang diktator, di mana kekayaan dan kemakmuran berpusat di Capitol, sementara 12 distrik lainnya miskin dan kelaparan. Di kala penghuni Capitol menghambur-hamburkan makanan, rakyat kecil berkutat pada "hari ini aku makan apa?"

Hunger Games adalah sebuah ajang tahunan yang disiarkan di televisi nasional, di mana sepasang tribute dari tiap distrik diwajibkan untuk bertarung di sebuah arena yang mana hanya ada 1 orang pemenang. Artinya, 23 orang lainnya akan mati.

Pemilihan tribute dilakukan dengan undian. Dan ritual sebelum pengundian adalah dengan menonton sebuah video brainwash.

Rakyat diingatkan akan sejarah yang kelam dan ditekankan bahwa penguasa selalu menang. Bahwa pemberontakan hanya akan membawa kesengsaraan. Bahwa mereka yang tertindas harus bungkam agar hidup mereka tetap aman.

Saat rakyat tiap tahunnya dihantui ketakutan dan keputusasaan, ada yang berbeda dalam Hunger Games ke-74 kali ini. Pasangan tribute dari distrik 12, Katniss dan Peeta, datang membawa perubahan. Dan itu membuka mata semua orang bahwa selalu ada harapan.

Di sekuel Catching Fire ini, kemenangan Katniss dan Peeta berdampak besar. Rakyat mulai berani memberontak. Presiden Snow, pemimpin yang paling berkuasa, mulai khawatir.

Dan pada Hunger Games ke-75 (Quarter Quell), Presiden Snow 'merayakan' hari spesial tersebut dengan pengundian spesial, yaitu para pemenang Hunger Games dari tiap distrik, termasuk -tentu saja- the Girl on Fire: Katniss Everdeen.

Apa yang terjadi dalam Quarter Quell? Mari nonton saja.

Wednesday, December 11, 2013

Bismillah

0 comments
Tanggal cantik, semoga keberuntungannya juga cantik :)

Tuesday, December 10, 2013

Tentang Harapan

2 comments
Sebelumnya, gw adalah anak apatis (atau bisa dibilang ngga peduli) soal politik. Kenapa? Karna politik bukan sesuatu yang bikin gw 'menoleh'. Ya mungkin kaya programmer yang lebih tertarik #kode komputer daripada #kode orang yang naksir.

Jujur aja, ketika harus memilih topik pembicaraan, politik adalah pilihan terakhir untuk gw bahas. Kasarnya, ngga minat. Udah.

Tapi makin ke sini, politik lama-lama jadi sesuatu yang hmm.. gimana ya bilangnya? Blom sampai tahap tertarik sih, tapi dengan segitu gedenya exposure media, masa sih ngga aware?

Kalo ibarat iklan, kaya Clavo lah. Tiap 1 meter ada kali iklannya. Atau ibarat socmed, tiap detik mention di Twitter, nge-like status Facebook, komen foto di Instagram, nge-retweet dan favorite Tweet. Paling ngga, jadi tau lah ya namanya.

Bisa sih lewat gitu aja, memilih mengabaikan. Tapi yaaah.. lama-kelamaan gw sadar lah. Minat ngga minat, kita emang harus melek politik. Kalo ngga, kita sendiri yang rugi. Suara kita berpengaruh loh untuk bikin perubahan di negara ini. Hazek.

Telat emang. Gw baru 'melek politik' awalnya dari Pemilu Presiden 2009. Mulai browsing-browsing, baca artikel, dll. Dulu mah boro-boro deeeh!

Trus inget banget tuh di surat suaranya gw nulis harapan bahwa siapa pun presidennya, semoga bisa membawa Indonesia jadi lebih baik lagi ke depannya. Haha, apa banget deh kalo dipikir-pikir nulis gituan di surat suara.

Naaah, taun depan udah mau Pemilu Presiden lagi. Makasih lah buat segala pihak yang akhirnya berhasil bikin gw 'menoleh' dan sadar.

###

Makasih buat temen kantor yang tiap dateng majalah Tempo langganan di kantor, pasti komentar dan suka setel video berita-berita politik di Youtube. Seringnya sih tentang Jokowi-Ahok sebetulnya.

Makasih buat para supir taksi yang seneng ngobrol seputar politik dan infrastruktur.

Makasih buat Pak Bos yang lunch chit-chat nya tentang politik. Ya jadinya kalo gamau bengong bego ngga ngerti apa-apa, update berita lah seenggaknya. Abisnyaaa.. bahas politik macem bahas gosip artis kawin-cerai :))

Makasih buat temen-temen dari beberapa grup yang seru kalo udah ngomongin politik. Gw numpang nyimak ya.

Makasih buat nyokab yang selalu nye-nyein gw karna ngga pernah baca koran, padahal ngebahas juga ngga. Ntar giliran gw nanya atau ngajakin ngobrol, jawabnya "makanya baca koran". Zzz.. macem berita = koran doang -___-

Makasih buat media yang menyuguhkan berita dengan cepat walaupun blom tentu akurat. Jadinya kita belajar kritis. Bandingin sama beberapa sumber, ngeliat dari berbagai sudut pandang, dan EHEM, seleksi medianya. Ibarat hidangan, ngga menelan bulat-bulat. Kunyah dulu laaah.

OH! Hampir lupa. Makasih buat komentator di socmed atau blog. Kadang informatif, kadang kreatif, kadang reaktif, kadang primitif.

Bersyukur lah kita karna dikelilingi orang-orang yang bikin kita ngga perlu repot-repot nyari tau. Malah mereka yang repot-repot ngasih tau. Makasiiih :D

###

Duh apaan deh makasih-makasihan. Postingan blog apa kata pengantar Tugas Akhir sih?

Ini sebetulnya gw geli ngomongnya, tapi entah gimana, baca blog-blog berpengaruh macem Pandji Pragiwaksono, Adhitya Mulya, dll yang membahas tentang profil Capres 2014 kita, gw terharu.

Indonesia MASIH punya harapan: Pemilu 2014.

Tentang Menerima dan Memperbaiki Kekurangan

2 comments
Kalo disuruh mendeskripsikan segala kelemahan dan gulity pleasure diri sendiri serta apa yang dibenci, mungkin gw juaranya. Gw tau gw lebih dari siapa pun. Tapi paling bingung kalo disuruh mendiskripsikan kelebihan. Huft.

Kelemahan: Gw pemalas ngga ketulungan. Males bangun pagi. Males olahraga kecuali lari. Males mandi. Males keramas. Males belajar. Males ngitung manual. Sukanya pake kalkulator. Mageran lah anaknya.

Gw ceroboh. Pernah keilangan barang berharga beberapa kali. Gw pelupa. Bisa ada parfum di kamar mandi. Jam tangan di dalem lemari. HP di deket mesin cuci.

Gw minderan. Makanya susah banget kalo disuruh 'pamer'. Bukannya gimana-gimana. Suka ngerasa ngga hebat aja. Bukan siapa-siapa. Di atas langit masih ada langit.

Gw mungkin orang paling disorganized sedunia. Gw berantakan. Baik dalam ngatur jadwal, barang, maupun otak. Random. Ngga sistematis. Acak-acakan.

Gw suka menunda. Gw suka menghindari konflik. Gw impulsif. Suka ngga tahan pengen bantuin walaupun seringkali ujungnya jadi ikut campur urusan orang.

Gw gampang terdistraksi. Ngga fokus. Kadang suka ngga nyambung dan ngerasa alienated. Gw cuek. Ngga peka. Aneh. Absurd. Suka ngayal ngga penting. Ngga jelas lah pokoknya anaknya.

Gw boros kalo udah ngidam sesuatu. Gw keras kepala kalo udah punya keinginan. Saklek banget. Kalo maunya itu ya harus dan cuma itu.

Gw bisa sangat amat menyebalkan di rumah. Cat-dog relationship sama nyokab. Suka seenaknya sama adek-adek gw. Cuma bokap doang yang masih gw 'dengerin'.

Gw bisa sangat dingin kalo udah berhubungan sama pekerjaan. Gw ngga jago basa-basi. Gw gagap dalam menghibur orang. Atau memberi semangat.

Gw ngga bisa ngobrol lama kalo ngga sengaja ketemu kenalan di jalan. Pasti buru-buru "dadah" setelah "halo" dan "ngapain di sini". Kecuali emang banyak topik yang bisa diobrolkan.

Gw banyak maunya. Gw susah percaya orang. Gw gengsian. Ngga akan ngumbar-umbar sayang kalo emang ngga bener-bener sayang. Kecuali keluarga. Beneran sayang tapi seumur-umur ngga pernah bilang sayang. Haha.

Guilty pleasure: Gw suka nonton Hitam Putih. Gw suka Dedi Corbuzier. Gw suka Ariel Little Mermaid. Gw suka Disney. Gw pernah nonton JKT 48 Theater 2 kali, ngikutin JKT 48 Mission, dan perform jadi peran personil MBUI 48 di MBIC 2.

Gw err.. sebetulnya romantis dan setia. Sayangnya pada orang yang belum tepat. Gw pernah HTS dan jadian sama orang-orang yang... masih temenan sih, tapi abis banget gw jadi bahan ceng-cengan temen-temen gw sepanjang masa tanpa batas kadaluwarsa -___-

Yang dibenci: Gw benci hujan dan serial BBM nya (becek banjir macet). Gw benci nyebrang. Gw benci cuci piring. Gw benci beres-beres rumah. Gw benci kecoa. Gw benci seledri.

Gw benci asep rokok. Gw benci jarum suntik. Gw benci orang sotoy tapi ngotot. Gw benci orang idiot yang sok pinter.

Gw benci cewek lenjeh manja yang menye-menye lelet ngga ketulungan. Gw benci cowok belagu sok ganteng yang tebar pesona ke kaum Adam maupun Hawa. Jadi gay sih silakan aja ya. Tapi kalo rese mah ke Belanda aja sana.

Daaannn........ masih banyak lagi. Gada abisnya deh kalo dilanjutin.

###

Buat apa sih Del posting ginian?

Mau 'latian' menerima kekurangan aja. Jujur, banyak ketakutan di dalam diri gw. Dengan mengakui segala hal di atas, gimana kalo makin ngga punya temen? Gada yang suka? Pada ilfil semua? Susah cari kerjaan?

Ini ngga gampang loh! Pengennya denial aja terus "ah gw ngga kaya gitu kok!" Tapi ngeselinnya, semakin gw ngga mau nerima gw yang kaya begini, semakin gw 'tersiksa'.

Ah, mengakui doang mah percuma. Cuma 2 hal yang bisa dilakuin: memperbaiki kekurangan atau menutupi dengan kelebihan. Katanya sih begituuu..

Tapi buat gw sih ya, menutupi kekurangan itu ibarat kamar yang keliatannya rapi padahal semua barang dimasukin lemari. Suatu hari bakal kewalahan sendiri kalo lemarinya ngga muat dan barangnya entah gimana ngaturnya *pengalaman nyata.

Jadi yaaah, gw memilih mati-matian banget perbaiki kekurangan diri. Nyicil. Evaluasi seumur hidup.

Enak banget yeee.. emang ngomong tuh. Tapi seriusan. Mengakui aja udah susahnya minta ampun, apalagi ini? Mampus lah peernya gada abisnya.

Beberapa emang masih belom. Ya pelan-pelan lah. Kalo katanya siapa gitu lupa, "di dunia ini yang instan cuma mie dan kopi". Mungkin sekarang ditambah bubur.

Karna prosesnya udah cukup rumit, jadi motivasinya ya sederhana aja: gw cuma pengen ngerasa lebih baik dengan yaaah.. kurang-kurangin lah itu segala kebiasaan jelek Del.

###

Soal males. Karna gw anaknya cetek, jadi nyari alesannya juga yang cetek-cetek biar rajin.

Contoh: kalo ngga mandi ntar gatel-gatel. Kalo ngga keramas ntar rambutnya lepek dan rontok. Kalo ngga bangun pagi ntar telat. Kalo ngga belajar nanti ngga ngerti pelajarannya. Kalo ngga ngitung manual ntar repot ngitung bon buat di-reimburse. Dll.

Soal ceroboh dan pelupa. Contohnya: karna gw tau betapa nyeseknya keilangan benda-benda kesayangan, berarti gw harus jaga baik-baik barang gw.

Soal minderan. Ya sebetulnya ini bisa jadi positif sih, karna gw terus-terusan pengen berkembang, sekaligus belajar untuk rendah hati karna selalu sadar kalo di atas langit masih ada langit. Jangan sombong.

Soal disorganized dan segalanya yang acak-acakan itu. Ngobrol itu salah satu bentuk latiannya, karna dengan belajar berinteraksi dengan benar, pastinya gw berusaha supaya orang paham apa yang pengen gw sampaikan.

Selain itu, gw juga latian dengan menulis. Entah menulis jurnal sehari-hari, kronologis cerita, pengetahuan, menyusun to do list, bikin target dan strategi, nandain kalender, dll.

Soal menunda, menghindari konflik, dan impulsif mah harusnya udah kapok sih. Berkali-kali kejadian. Ngerasain sendiri akibatnya. Kalo ngga berubah juga ya keterlaluan banget.

Blom jadi kebiasaan yang otomatis sih, tapi yah, gw lagi usaha lah. Mohon dukungannya. Semangat Del! *nyemangatin diri sendiri

Soal gampang terdistraksi dll itu yaaa.. capek nulisnya nih! Intinya, gw mulai coba memilah yang paling gampang: mana keinginan dan kebutuhan. Ini berlaku juga buat mengontrol pemborosan dan keras kepalanya gw.

Trus soal cuek dll, cara latiannya cuma satu: belajar menyimak. Memakai semua indera. Menjadi pendengar dengan baik. Lebih memperhatikan sekitar. Memperlakukan orang lain sebagaimana gw pengen diperlakukan.

Ya walaupun blom tentu orang lain baik saat kitanya berbuat baik, seenggaknya kita ngga melakukan hal yang sama. Gw percaya sih karma itu ada.

Kalo soal keanehan gw mah yaaa.. ini pasrah aja lah. Terserah orang, mau nerima gw apa adanya atau adanya apa *loh?

Soal gw yang dingin dan kaku, udah jauuuh banget sekarang perubahannya. Inget dulu gw dipanggil "Ice Queen", "ngao", dsb. Sekarang udah ngga kan? Kan? Kan? Hohoho. Tapi ya untuk beberapa hal, bersikap 'dingin' tetep diperlukan. Terutama menyangkut profesionalitas.

Lalala skip ke guilty pleasure. Ini yaudah aja. Emang suka, terus kenapa? Masalah buat lo? *kemudian melenggang cantik layaknya Jeketi sambil bersiul merdu seperti Ariel menuju layar TV untuk menonton Hitam Putih.

Lalala lagi, skip ke hal yang dibenci. Solusinya cuma dua: "tak kenal maka tak sayang" atau anggep aja itu tantangan.

Misalnya orang sotoy, sok pinter, cewek lenjeh, atau cowok tepe. Setelah kenal, ternyata gw sering tertipu penampilan luarnya. Tiap manusia punya cara pertahanan diri yang berbeda-beda. Dan mungkin, begitulah cara mereka.

Fiuh. Emang butuh toleransi gila-gilaan untuk memaklumi kelakuan-kelakuan yang gw benci itu. Dan nyatanya, ada efeknya kok belajar memakai 'sepatu' orang lain tuh.

Soal sisanya dan masih banyak benci-benci yang lain, gw anggep aja tantangan. Kaya hujan. Ya gimana caranya lah gw menikmati hujan. Misalnya, bau tanah.

Dan sejujurnya, gw menikmati sih kebencian gw atas hujan. Berasa bisa meng-encounter orang-orang pecinta hujan yang oh plis deh! Mamam tuh romantisme hujan larut dalam genangan comberan.

Atau nyebrang. Gw mikir aja, kalo gw ngga berani nyebrang mulu, berarti ngerepotin orang mulu. Lah iya kalo ada orang. Kalo ngga? Minta tolong siapa?

Dan lain-lain aja deh biar cepet. Pegel juga. Udah jam 3 pagi. Eh OOT. Jam 3 itu pagi apa malem? Soalnya gw sepakat sama Payung Teduh "tidurlaaah.. malam terlalu malam. Tidurlaaah.. pagi terlalu pagi". Dan gw anggep itu jam 3 pagi.

###

Ya inti postingan panjang gw ini sih kaya judulnya. Tentang menerima dan memperbaiki kekurangan. Karna kesempurnaan cuma milik Allah, kekurangan milik manusia, dan kutipan ini milik Dorce Show.

Monday, December 9, 2013

H+8

0 comments
Jakarta, 9 Desember 2013

How's your Monday? I LOVE IT!!!

Yak! Beginilah euforia punya waktu luang. Kalo kata orang-orang, awal-awalnya aja senang. Lama-lama pasti bosan bukan kepalang. Hihihi, biarlah. Mari nikmati saja dulu.

Hari ini tujuan gw cuma satu: creambath. Dan pas lagi di jalan, gw dapet kabar bahwa ada tabrakan antara kereta dan truk berisi bensin di Bintaro. HP lagi ngga bisa buka browser. Info cuma dari grup dan Twitter.

Berita simpang siur. Cuma bisa liat deretan tulisan 140 karakter dan foto. Itu pun kalo bisa kebuka. Bunyi sirine ambulans saut-sautan. HAH! Pengen pulang nonton tipi, tapi kentang udah di sini.

Yauda deh, nyimak info yang disajikan aja dulu.

Ngomong-ngomong soal info, gw heran deh. Kenapa ya, sesuatu yang dicari akan susah ketemunya, sementara kalo lagi ngga dicari, tiba-tiba dateng dengan sendirinya? Begitu juga dengan info. Tapi yaudalah ya. Bingung juga harus komentar apa.

Kembali soal kecelakaan kereta tadi.

Di grup, orang-orang saling menanyakan kabar. Alhamdulillah pada lagi ngga naik kereta yang kecelakaan itu.

Sampe rumah, langsung setel TV. Ya ampuuun, sedih banget nontonya. Langsung matiin lagi. Ngga kuat. Ngga mau liat. Itu daerah yang familiar. Rasanya maut deket banget. Turut berduka cita :(

Udah ah ngga mau bahas lagi. Ngeri. Serem. Sedih. Pengen ngebego-begoin supir truk yang menerobos palang. Gara-gara kelalaian satu pihak, yang rugi orang banyak. Auk ah! *laaah? Bahas sendiri udahan sendiri sewot sendiri. Piye?

###

Eniwei, entah counting down-up ini akan dilanjutin apa ngga, yang jelas, gw sejujurnya ngerasa nulis beginian tuh adiktif. Apa adanya. Ngga peduli ada yang baca apa ngga. Well, walaupun gw tau pasti ada yang baca, gw cuma membayangkan diri gw sendiri yang baca.

Bodo amat self-centered atau apa pun namanya. Gw tau gw harus berhati-hati. Nulis itu ibarat bicara dengan jari. Harus dipikir. Disaring. Keyboardmu harimaumu.

Tapi yah, kentut aja kalo ditahan ngga nyaman kan? Apalagi perasaan *hazek.

Sunday, December 8, 2013

CP. Citra Pariwara. Crazy People

0 comments

Seminggu kmaren, gw ikut volunteer Citra Pariwara (CP). Bodo amat deh udah umur segini masih aja volunteer-an. Kalo diinget-inget, sering banget kayanya gw jadi 'kepala suku'. Bukan ketua, tapi yang paling tua :))

Di rumah, jadi anak sulung. Di kompleks, sblom Andini dateng, gw mainnya sama tetangga yang umurnya sepantaran adek gw. Di kuliah Fotografi Periklanan, gw doang yang 2007. Di MBIC kmaren, se-guard, gw paling tua. Sekarang, di CP juga sama. Anaknya seneng main sama adek kelas, haha.

Eniwei, selalu menyenangkan ketemu orang baru, kenalan sama orang-orang hebat, dan turut partisipasi di 'dunia lain'. Well, sebetulnya ngga se-'lain' itu sih. Kuliah di iklan dan magang di multinational agency bikin gw sedikit-banyak tau tentang CP.

Tapi seumur-umur, gw blom pernah dateng ke acaranya. Dan ternyata... kalo GPMB itu 'lebaran' nya anak MB, CP tuh 'lebaran' nya orang iklan. SERUUU!!! Dunia iklan itu selalu menarik di mata gw. Dari dulu.

Gw punya beberapa cita-cita:
  1. SD: pengen jadi pramugari. Seragamnya keren dan bisa keliling dunia
  2. SD: pengen jadi penulis. Kalo ngga salah gara-gara tulisan gw masuk ke buletin sekolah. Lupa apaan, yang jelas bahasa Inggris
  3. SMP: pengen bikin iklan untuk Coca Cola sama Nestle (atau apa pun yang brand nya keren dan warna merah *cetek)
  4. SMP: pengen kerja di Disneyland dan/atau bikin acara kaya Neil di Art Attack, Disney Channel
  5. SMA: pengen sekolah di Jepang, efek kebanyakan nonton dorama dan fangirling-an mulu
  6. SMA: pengen kuliah jurusan iklan, makanya dari pertengahan kelas 2 udah mulai belajar IPS
  7. S1: pengen keliling semua Disneyland yang ada di dunia, dan ngajak anak-anak gw nantinya ke Disneyland sblom umur 10 tahun
  8. S1: pengen jadi copy writer dan bikin kampanye untuk produk makanan kucing (yang udah terwujud pas magang dan TKA)

Kmaren, setelah serangkaian acara CP berjalan, gw jadi mikir. Gw pengen banget ada di dunia ini. Kalo gw ada di dunia iklan, cita-cita gw di atas bisa banget terwujud.

Bisa bikin iklan untuk maskapai penerbangan dengan memakai talent pramugari. Atau menawarkan diri jadi talent atau seenggaknya nyobain baju pramugari (ngayal boleh lah ya)

Bisa bikin kampanye untuk Nestle, Coca Cola, Disney, produk makanan kucing, dll. Di Nestle pun ada Friskies sih. Btw, gw sebenernya ngga suka minum Coca Cola (tepatnya segala persodaan), tapi logonya keren! Makanya pengen. Sosro juga kece sih.

Tentu aja bisa banget jadi penulis. Ya secara copy writer kan nulis.

Bisa ngumpulin duit buat keliling dunia sekaligus mendalami bidang ini di luar negeri. Sekolah lagi misalnya. Dll.

Tapi gw juga heran. Udah punya banyak kesempatan, kenapa masih aja rasanya kaya 'ngulur-ulur'? Kalo ibarat liat peta ya, udah ada di jalan yang bener tapi nyasar-nyasarin diri. Kalo ibarat laut, udah di pinggir pantai tapi ngga jadi-jadi nyemplung. Kenapa?

Maybe because having a dream makes me scared. Of waking up. Of facing reality. Of knowing that I'm not good enough. Of rejection. Like a quote that said:
"People are more likely to experience the feeling of fear after discovering a truth about something they love" - @UberFacts

Exactly! I discover that the advertising business is damn crazy, filled with crazyative people. And I'm afraid that I'm not that crazy to enter this world I love.

But anyway, ain't love crazy?

Saturday, November 30, 2013

H-1

0 comments
Jakarta, 30 November 2013

(pengakuan dosa: postingan ini ditulis 8 hari kemudian)

Another happy weekend is coming to town! YEAY! Mari me-recap:
  • Pagi-pagi panik karna celana jeans satu-satunya (yang muat, HIKS) basah karna kmaren ketumpahan minyak cabe, sementara harus packing buat seminggu ke depan. Akhirnya nyuci jeans manual. Ngucek-peres-jemur pake tangan. Fiuuuh, mayan berotot juga rasanya.
  • Gara-gara nyuci jeans, tiba-tiba mual dan pusing, entah kenapa. Akhirnya laporan dulu ke geng Estafet Buku, izin in case telat ngumpul. Eh ternyata Uswah pun baru bangun -___-
  • Ngga tahan pusing banget, akhirnya facial biar kepala dipijet. Anak bloon emang. Ya enak sih dipijet. Tapi abis itu kesakitan, komedo dipencet-pencet. Ngga mikir. Zzz..
  • Ke Gramedia. Iya iya, gw ngga pernah belajar dari pengalaman emang. Udah tau hari Sabtu ramenya kaya naik haji, masih aja mampir mulu ke sana. Ya abisnya gimana dong? Sanctuary nya di sana.
  • Abis itu ketemuan sama Uswah Idha. Kasian mereka. Perjalanan panjang menuju Bintaro. Hahaha. Gara-gara itu, jadinya ngga jadi ngumpul EB. Malah ngaso-ngaso di Lawson deket rumah sampe sore.
  • Dari sana, kami ke My Mate Cafe. Ceritanya mau jadi groupies nya Taufiq yang band nya (Sentimental Moods) kebetulan akan manggung di sana. Eh ternyata blom mulai. Akhirnya nunggu dulu di rumah.
  • Rencananya, abis nonton SentiMoods mau ke Monas nonton layar tancep Jiffest. Tapi ngga jadi karna gw pikir, kalo lagi agak ngga enak badan gini, kalo maksain tetep malming jomblo-ers di Monas, kalo besok sakit, seminggu ke depan bisa berabe.
  • Eh ternyata kata Taufiq, band nya baru main sekitar jam 10an. Yaudin, ngga jadi lagi. Si Uswah sama Idha ngga keburu ngejar kereta.
  • Jadi, ngumpul EB ngga jadi. Nonton SentiMoods ngga jadi. Ke acara Jiffest ngga jadi. Kesimpulannya: Rencana hari ini bubar jalan semua :))
Walaupun gada satu pun rencana yang terlaksana, ngga masalah sih. Karna buat gw, weekend itu ngga pernah ngga seru :D

H-2

0 comments
Jakarta, 29 Desember 2013

Harusnya hari ini briefing untuk volunteer Citra Pariwara, tapi karna ada syuting, jadinya izin dulu. Padahal pengen banget, huhu. Tapi yaudalah, namanya juga kerjaan. Resiko.

Syuting kedua dan terakhir. Jadi, singkat aja...

That's a wraaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaap! :''''''''

Thursday, November 28, 2013

H-3

1 comments
Jakarta, 28 November 2013

Meja udah rapi -tepatnya, kosong melompong- walaupun komputer blom di-format. Duh, bahaya ngga ya? Kalo data kerjaan mah gpp. Data non-kerjaan itu loh. Tapi yaudalah ya.

Hari ini hari terakhir di kantor. Besok syuting seharian, jadi pasti ngga akan sempet ke kantor. Walaupun gw pulang sesegera mungkin untuk menghindari momen menye-menye, tetep aja rasanya menye-menye. Haha.

Well anyway, thank you for the memories, team :)

###

Di perjalanan pulang, dari atas jembatan Benhill, gw menyaksikan demo yang memblokir jalan di depan Plaza Semanggi. Asli lah! Bikin emosi banget!

(PERINGATAN: kalimat-kalimat setelah ini mengandung umpatan dan kata-kata kasar. Yang merasa ngga nyaman, silakan keluar)

Pertama, JELAAASSS bikin macet. Udah pas jam pulang kantor, di tempat strategis pula. Ngga pake demo aja udah macet, nyet!

Kedua, pernyataan-pernyataan pendemo yang bikin kuping panas. Salah satunya "Jokowi, lu manusia apa bukan. Monyet diurusin, buruh 2 bulan ngga diurusin" ELU TUH NYET YANG BUKAN MANUSIA!!!

Ya keleeesss.. minta diurusin UMR jadi 3.7 juta. Elu kerja udah bener blom?! Ngaca bos. Bujangan, pendidikan terakhir ngga terlalu tinggi, kerjaan ngga nuntut otak, office hours tengteng, petantang-petenteng pake motor ninja pula!

Gw udah pernah liat penjabaran perhitungan biaya hidup yang jadi alesan buruh bujang menuntut UMR 3.7 juta, dan itu super ngga logis! Ya kalo gaya hidup elu ala perlente, jangan ngelamar jadi buruh lah. Duh, semoga orang-orang serakah cepet masuk neraka. Aamiin.

Yang udah berkeluarga juga. Kalo gaji ngga naik-naik, ya introspeksi sih! Mungkin aja performa elu jelek. Di mana-mana ya, tuntasin dulu elu olang punya tanggung jawab, baru bisa nuntut hak. Ini? Tanggung jawab aja ditinggalin buat demo. MONYONG!!!

Ketiga, gw risih dan kasian ngeliat cewek-cewek yang pake rok, yang lagi jalan di sepanjang jembatan, diliatin dari bawah sambil disuit-suitin sama para siluman monyet barbar yang agak sarap itu.

Jir lah pelecehan! Bahkan rata-rata roknya juga ngga mini-mini amat ataupun ketat. Rok kantor normal, yang panjangnya selutut.

Ya Allaaah, untung aja gw pake jeans, hoodies, dan masih punya nyali buat menatap sinis ke para siluman monyet barbar itu sambil menempelkan telunjuk secara diagonal di dahi, yang kurang lebih bermakna "SINTING YE ELU-ELU PADE!!!"

Mungkin kalo perusahaan boleh meng-hire monyet beneran alih-alih siluman monyet barbar, mereka udah ngga laku kali. Ya no wonder sih Jokowi lebih ngurusin monyet daripada elu-elu pada. Otak gada. Hati gada. Ngapain sih idup segala, cuma modal nafas sama nafsu doang! Hoek cuih.

###

I'm sick of this town. Really. Not sure if mad or sad.

Wednesday, November 27, 2013

H-4

0 comments
Jakarta, 27 November 2013

Lesson learned: NEVER write when you're angry. You'll regret it soon.

Ah tapi yaudalah ya. Gausa terus-terusan disesali. Gausa diapus. Biarin aja lah. Anggep aja reminder supaya inget terus betapa ngga enaknya digituin, jadi ngga ngelakuin hal yang sama ke orang lain. Kalo kata Aya, belajar jadi bos. Haha.

Toh udah puas juga numpang ke grupan Shasha-Dea. Makasih :)

###

Hari ini nyicil bawa pulang barang-barang yang ada di kantor. Semacam campur aduk banget rasanya. Ini seriusan banget gw udahan banget nih? Karna biar gimana pun, ini pekerjaan pertama gw. Kalo ngga bisa dibilang starting point ya berarti check point.

Suatu hari nanti, puluhan tahun kemudian, pasti akan ada masanya gw mengenang "ya ampun, ini kantor pertama gw! Tempat di mana gw dapet gaji pertama. Tempat di mana gw bener-bener ngerasain sintingnya kemacetan Jakarta. Dsb"

Mungkin, di masa depan, ketika udah sukses *AAMIIN* gw akan bilang "kalo bukan karna kerja di sini, gw ngga mungkin bisa sampe ke sini dan ke situ. Kalo bukan karna si ini dan itu, mungkin gw ngga jadi kaya sekarang"

Sial, kenapa jadi menye-menye gini sih :'

H-5

0 comments
Jakarta, 26 November 2013

Jujur aja, hari ini rasanya @#$%^&?! banget karna harus buang-buang waktu dengerin keluh-kesah orang, sementara masih banyak yang harus dikerjain.

Dan alih-alih mengerjakan porsinya, doi malah ngelempar kerjaannya ke orang lain lagi (baca: GUWEH). Trus setelah puas ngeluh dan nyuruh-nyuruh, pulang aja gituh?! Fakyuh.

Ya gpp sih kalo mau numpang ngeluh doang. Gw ngga keberatan buat dengerin. Tapi ini?! Udah ngeluh, gada yang dikerjain, main lempar kerjaan, PULANG pula!

Alesan ini-itu blabliblu. Peduli setan. Derita luh! Kerjaan ya kerjaan. Pisahin kek sama urusan pribadi.

Well, I may never walk in your shoes, so pardon me if I can't understand how it feels to be you. But if your shoes ain't comfortable, Y U insist on wearing it?! Y U NO take it off instead of grumbling "uh-oh it's hurt"?! Y U keep focusing on the problem instead of solution?!

Del del sabar del. Tarik empat buang empat. Isssh masalahnya ini bukan sekali dua kali sih, tapi sering banget. Mau ngga dikerjain juga ngga bisa. Tanggung jawab bersama soalnya.

Lalala, bodo ah. Doi ngeluh ke gw, gw ngeluh ke blog. Haha. Yang penting gw ngeluh tapi kerjaan beres! Ngga perlu lah ikut-ikutan adu argumen "coba kamu jadi saya"

###

Seharian cuma ngerapihin proposal yang kacau banget formatnya. Saking kacaunya sampe udah putus asa banget nge-clear formatting trus bikin ulang bullets & numbers, benerin margin, dan blablabla itu.

Printilan kaya gini nih yang kaya eek. Sepele tapi peer banget kalo belecetan *ups. Pardon my nasty analogy.

Fyuh. Yaudah, kerjain aja lah.

###

Malemnya kembali menunaikan rutinitas asik: nonton di Goethe bareng Aya. Judul filmnya "Die Wand" (The Wall), film Austria yang bercerita tentang seorang wanita yang terjebak di sebuah rumah perburuan di pegunungan. Ia terasing dari kehidupan karna selapis dinding kasat mata yang entahlah dari mana asalnya.

Selama 2 tahun terisolir karna dinding tersebut, ia terus menulis pengalamannya tinggal bersama seekor anjing, sapi, dan kucing untuk mengusir pikiran-pikiran negatif seperti kesepian, putus asa, depresi, dan lainnya.

###

Karna alurnya lambat dan sedikit (bahkan kayanya ngga ada) dialog, gw ngantuk dan ketiduran. Tau-tau, konflik klimaks dan credit title. Dafuq did I miss?!

Trus gw tanya Aya tadi ceritanya gimana, eh si Aya juga ketiduran. Pulangnya, kenalan sama temennya Aya, ngobrol-ngobrol bentar, dan ternyataaa.. doi juga ketiduran! Yaaak.. seenggaknya, gw ngga sendirian :))

Tuesday, November 26, 2013

H-6

0 comments
Jakarta, 25 November 2013

Kmaren malem, gw iseng ngerjain DISC test dari buku. Penasaran aja, ahaha. Anaknya kurang kerjaan banget ya. Berhubung dulu gw pernah ngerjain beginian juga di sebuah workshop, jadi yaudah, songong banget mikir "yaelah gw udah tau sih hasil gw apaan. Palingan I-S".

But well, here's the funny fact: when you think you know everything, no you don't. Your "I know" argument is invalid.

Sesuai singkatan, tes ini melihat apakah seseorang itu dominant, influence, stable, atau compliance. Penjelasannya 11:12 lah sama personality test koleris, sanguin, phlegmatis, dan melankolis.

Kalo di 4 temperament itu kita disuruh pilih kata yang mencerminkan kita, di DISC, kita disuruh pilih dari pernyataan yang ada: mana yang 'most likely', mana yang 'least likely'. Dari sini keliatan, apakah kita seorang yang task oriented atau people oriented? Outgoing atau reserved?

Lalu, hasil tesnya dibagi 2: adaptive style dan natural style. Adaptive style dilihat dari jawaban 'most likely' kita, sementara natural style dilihat dari jawaban 'least likely' kita.

Di buku dijelaskan bahwa manusia punya kecenderungan untuk denial. Dan itu yang jadi tolak ukur untuk melihat natural style: mana jawaban terbanyak dari 'least likely' yang NGGA dipilih.

Sementara, adaptive style adalah personality yang kita bentuk sendiri dari proses adaptasi. Kalo di natural style yang dilihat itu jawaban yang ngga dipilih, di adaptive style kebalikannya. Standar lah ya, nyari jawaban 'most likely' yang paling banyak dipilih.

Namanya juga proses adaptasi ya, grafik adaptive style ini bisa berubah-ubah sesuai kebutuhan untuk menyesuaikan diri dengan lingkungan. Sementara grafik natural style itu cenderung stabil karna merupakan sifat dasar kita.

Sesuai prediksi songong, adaptive style gw emang I-S. Tapi natural style gw D-S. Dan ini bikin gw lumayan kaget. Pengen ngga percaya berarti denial. Tapi mau percaya pun ragu, masa sih gw anaknya dominan? Boong ah nih tesnya! Sampe akhirnya nanya ke Cune, ini akurat apa ngga sih tesnya?

Not sure if not true or denial :|

Akhirnya gw coba merefleksikan diri, gimana cara gw menyikapi sebuah masalah. Trus jadi pengen ketawa. Sialan. Iya juga sih, dalam pekerjaan, gw anaknya task-oriented dan konfrontatif, sekaligus pecinta damai dan laid-back.

Mau pacar, mantan, temen deket, atau pun orang yang lebih tua, kalo emang ada yang ngga beres atau 'questionable', gw ngga ragu untuk nanya blak-blakan. Yah, walaupun pada akhirnya lebih banyak menyesuaikan sih. Biar tetep damai gitu ceritanya endingnya.

Dan ketika harus berhubungan sama orang, gw anaknya supel. Ke mana aja sama siapa aja hayok lah, walaupun secara natural, ujung-ujungnya akan nge-peer sama segelintir orang. Gw pun anaknya sebisa mungkin menghindari konflik untuk menjaga hubungan interpersonal tetep harmonis.

Tapi ketika berkonflik dan dituntut harus kerjasama, ya bisa-bisa aja sih. Profesional. Masalah personal ntar dulu, yang penting kerjaan kelar. Jadi abis itu gw bisa santai-santai, HAHA.

Anjir, berarti bener dong ini hasil tesnya?

###

Anyway, hari ini superrr.. menyenangkan! Meeting 2 jam: 1 jam dengerin presentasi dan diskusi, 1 jamnya lagi ngobrol santai. Dengerin klien ngomongin hobinya. Doi ternyata pemain batu.

Bukan, bukan batu yang dilempar ke kali trus lomba-lomba an mana yang paling banyak mantul *anak 90an banget* melainkan batu mulia untuk perhiasan. Dan pak klien udah jadi pemain batu selama 20 tahun. WOW!

Seperti biasa, gw selalu suka ketika seseorang cerita tentang passion. Waktu dengerin presentasi, pak klien bolak-balik nguap. Tapi waktu cerita tentang gimana proses lelang batu, duduknya langsung tegak, matanya berbinar, tangannya gerak-gerak, dan seru sendiri. Ekspresif.

Pak bos dan tim PH nya juga jadi ikut-ikutan cerita, dan mendadak ada energi ngga nampak yang bikin atmosfer ruang meeting jadi lebih 'hidup' dan semua orang jadi melek. Udah ngga perlu kopi lagi deh, hahaha.

Pak bos cerita gimana dia dari dulu punya mimpi bikin perusahaan dan sekarang akhirnya terwujud. Sementara orang PH nya cerita pengalaman mereka syuting dokumenter untuk liputan mengenai kain tenun. Gw? Diam menyimak dengan takjub. Ah seruuu..

Trus jadi mikir. Apa mungkin passion gw dengerin orang cerita soal passion nya? Passionception!

Sunday, November 24, 2013

H-7

0 comments
Jakarta, 24 November 2013

Tinggal seminggu lagi. Ya ampuuun, cepet banget. Ngga berasa. Time DOES fly when we enjoy, yes?

Setelah beberapa hari tidur larut terus, akhirnya hari ini bisa bangun siang. Setengah 11 dan gada yang ngerecokin. Biasanya nyokab pagi-pagi udah 'rusuh' bangunin gw, tapi hari ini tumben banget ngga. Ngerti kali ya anaknya tepar sampe tidur pun ngga ganti baju dulu. Hahaha.

Tapi pas tau gw udah bangun, yauda deh. Kembali seperti biasa. Bawel seperti biasa. Emak-emak. Nyuruh ini-itu, ngga bisa membiarkan gw leyeh-leyeh dengan tenang. HOAHM! Ntar kalo gw jadi emak-emak, gitu juga ngga ya?

Sekitar jam 2an, gw akhirnya punya kesempatan buat 'ngabur' ke Gramedia. Ngga belajar dari pengalaman. Udah tau tiap weekend rame, tetep aja tempat 'kabur' nya toko buku. Yaudalah. Lumayan, bisa beli 2 buku. Della si anak boros. Inget kek bulan depan harus hemat. Getok nih!

Di taun ini, gw punya target baca 20 buku, yang tracknya tercatat di Goodreads. Tinggal 3 buku lagi! Bulan depan harus banget accomplished pokoknya! Trus taun depan bikin target-target lain. Hohoho.

Ah, ngga sabar pengen cepet-cepet nge-recap taun ini *yaelah Del, nyicil bisa kaleee..

###

Gw jadi mikir ya, ini keputusan tepat banget bikin counting down gini.

Tadinya, alesan gw bikin sebetulnya simpel aja: biar ada sesuatu yang bisa dikenang selama sebulan menjelang resign. Tapi ternyata, proyekan iseng ini menghasilkan sesuatu yang lebih dari itu. Seenggaknya, buat diri gw sendiri.

Berasa banget efek positifnya, tiap hari nyari terus sesuatu yang menyenangkan untuk ditulis. Kalau pun ngga ada, gimana caranya lah biar ada. Masa bener-bener gada? Ngga mungkin!

Dan terbukti, 2 hari yang lalu Mbak Fara komentar:
"Del, lo mau resign malah makin produktif ya"

Hihi, alhamdulillah. I just keep my mind busy by thinking "what makes me happy today?" and after all, it's proven: happiness can lead to productivity.

H-8

0 comments
Jakarta, 23 November 2013

Ha min DELLApan. Angka favorit. Salah satu hari favorit dari sekian hari hitung mundur di bulan LOVEmber ini. Ah, akhirnya gw kasih nama juga ini bulan.

Di hari ini, salah satu pasangan favorit gw menikah: Adit-Dita. Dua manusia yang menarik, menyenangkan, dan punya integritas & loyalitas yang tinggi di MB.

Rekan terompet (Adit), guard (Dita), pubdok (Adit-Dita), temen sharing design (Adit), pulang bareng (Dita), dan chatting (Adit-Dita). Setelah (kata Maduth) 8 tahun pacaran tanpa gonjang-ganjing pergosipan MB, akhirnya nikah juga. Hihihi, seneng banget liatnya. Langgeng ya Ditadit :)

Pulang dari sana, gw balik ke rumah. Kambing banget. Berangkat cuma 30 menit, ekspektasi gw, pulang yaaah.. 45 menit lah paling lama. Ternyata 30 menit baru seperempat perjalanan. The power of shitty Jakarta's traffic.

Gagal deh rencana balik, ganti sepatu dan tas, ambil jaket, dan cabut lagi buat liat acara Kampung Art Festival di Galeri Nasional trus lanjut nonton Namarina di GKJ. Ngga keburu broh! Yaudalah. Pelajaran banget buat ngga serakah, semua mau.

Jadi, belajar dari pengalaman, daripada telat, gw berangkat 3 jam lebih cepat. Asumsi gw, nyampe GKJ kurang lebih 30 menit sebelum show, udah ngitung kalo nyasar. Ternyata 1.5 jam sebelumnya udah sampai. Gembel ah. Gagal mulu bikin estimasi waktu. Zzz -___-

Pentas Namarina kali ini temanya "8". IH KENAPA PAS BANGET SIH?! Gw ngga gitu ngeh pas tau infonya, cuma pengen mengobati kangen liat pentas. Ternyata pertunjukannya tentang interpretasi para koreografer terhadap angka 8, dalam rangka merayakan 8 taun NYD.

H-8 nonton pertunjukan dengan tema 8 di jam 8 malem. Bisa kebetulan gitu ya. Kocak :))

H-9

0 comments
Jakarta, 22 November 2013

THANK GOD IT'S FRIDAY!!!

Hari ini ada jadwal meeting siang, jadi sambil siap-siap, sepagian gw nge-recap apa-apa yang udah dikerjakan dan dihasilkan selama kurang lebih 1.5 taun ini. Persisnya, 1 tahun 3 bulan 22 hari. That sentimental moment when........ :'

Malemnya, main ke Kota Kasablanka sama Mbak Fara dan Mbak Sari. Ih gw baru tau di sana ada Scoop! Kirain cuma ada di Grand Indonesia doang. Tapi berhubung waktu terbatas karna ngejar kereta, akhirnya ngga sempet ngubek Scoop lama-lama. HIKS!

Tapi karna lala-lili blablabla, tetep aja ngga keburu ngejar kereta. Akhirnya naik taksi dan mendadak tekor. Lupa banget lah kalo malem Sabtu, di mana semua orang pada keluar rumah, keluyuran. SUPER HIKS!

H-10

0 comments
Jakarta, 21 November 2013

Aaak.. tinggal 10 hari lagi! Dan hari ini, pulang kantor, pas banget dateng ke Akber yang topiknya tentang karir: gimana cara bikin CV yang 'menjual' dan persiapan interview. Sik asik!

Walaupun udah sering bongkar-pasang CV, ngumpulin sekian banyak contoh dan tips-tips segala rupa, tetep aja kita ngga boleh songong "ah gw udah tau". Learn, unlearn, re-learn. Prinsip cangkir kosong. Dan well, even udah tau, emang pada prakteknya selalu berhasil?

Semenjak lulus 2 taun yang lalu, pengalaman kerja gw tentunya ngga seberapa. Baru pekerjaan pertama dan baru 1.5 tahun. Dan jujur aja, dua pertanyaan yang gw 'antisipasi' in case nanti dipanggil interview adalah "kenapa mau bergabung di sini?" dan "kenapa pindah dari kantor yang lama?"

Kalo soal alasan bergabung, jelas, gw anaknya super picky. Gw baru akan apply kalo bener-bener pengen masuk situ. Jadi pasti akan kejawab dengan sendirinya di masa-masa nyari tau perusahaan yang mau gw apply. Inilah salah satu cara memanfaatkan kekepoan untuk hal yang positif, haha.

Tapi kalo pertanyaan yang kedua, hmmm..  agak tricky ya. Salah jawab, maknanya bisa ditangkep beda. Makanya, di sesi tanya-jawab, gw nanya tips gimana cara ngejawab alasan pindah kantor secara diplomatis.

Ih, ini bersyukur banget dikasi 'pencerahan' gini. Pas banget momennya. Hihihi!

Wednesday, November 20, 2013

H-11

0 comments
Jakarta, 20 November 2013

Iya gw tau gw norak banget, tapi ngga bisa nahan kenorakan saat liat minisite klien di mana gw bisa melihat kontribusi gw di sana. Ternyata gw bisa berguna juga. Aih, terharu :')

Tadi liat Tweet-nya Uswah:
"Some people were born to take credits for others' work"

Ih tau banget tuh rasanya! Keki. Tapi yaudalah. Anggep aja give away. Tapi karna tau rasanya, gw gamau jadi orang yang kaya gitu. Kerja keras seseorang harus dihargai lah, walau bagaimana pun.

Makanya, hari ini adalah hari berterima kasih. Nge-email-in secara personal ke semua orang yang jadi supporting team untuk acara klien ini. Eh tapi kantor gw juga kan itungannya supporting team, berarti vendor-vendor itu apa dong istilahnya? Ya apa pun lah! Pokoknya terima kasih banyak :)

Dan emang si Della ini anaknya gampang seneng, dapet balesan simpel yang berupa ucapan "terima kasih kembali" aja bikin mood bagus seharian. Rasanya kaya minum Hot Choco Cadbury. Hangat.

Aaah.. beruntung banget emang deh, bisa dapet vendor-vendor yang kooperatif dan suportif kaya gini. Tapi yang terpenting: ngga kapok diajak kerjasama walau dengan 'Proyek Roro Jonggrang' sekalipun.

Well, one simple rule: treat others like we wanna be treated.

###

Gagal written test nya MT Danone, haha. GMAT bok, dan belajarnya skimming doang. Ya no wonder lah. Tapi gpp. Mending nyesel karna nyoba daripada nyesel karna ngga pernah nyoba.

Trus makin nyari tau, makin pengen ke sana kalo suatu saat dikasi kesempatan lagi. Kenapa ya dulu gw 'anti MT' banget? Mamam tuh sekarang jadi penasaran. Yaudalah, emang iya, trus kenapa? Semoga lain kali lebih siap karna udah siap-siap.

Dan emang ya, gagal satu masih banyak pintu. Dapet email lagi malem-malem, dan kali ini punya waktu seminggu. Ya cukup lah. Semoga. Bismillah aja. Nyokab udah ngedoain. Biasanya doa nyokab mujarab. Aamiin dulu aja. Optimis yang realistis.

H-12

0 comments
Jakarta, 19 November 2013

Salah satu hari dari sekian hari hitung-mundur yang cukup membuka mata akan ketatnya persaingan di luar sana. Yaelah ke mana aja lo Del? Iya ya, ke mana aja ya gw? Huft.

Ngerjain soal GMAT dengan persiapan super minim. Otak bececeran -___- Untung aja ada Nyanya yang bisa ditanya-tanya dan masih sempet gugling-gugling dikit.

Trus gara-gara ngerjain soal ginian, gw jadi inget jaman-jaman latian ngerjain soal SPMB kaya orang sinting. 'Menggoa' di kelas cuma buat ngerumusin sendiri rumus-rumus ngga penting yang sebenernya udah ada rumusnya :))

Inget juga masa-masa pulang latian MB, di kosan Cune atau di kosan sendiri, sampe subuh ngga tidur buat ngelarin deadline kerjaan ngitung-ngitung dan bikin grafik. Iya udah gausa heran. Kerjaan gw emang macem-macem.

Inget sekitar semingguan pasca patah kaki, gw nekat jalan pake tongkat ke ILP buat tes TOEFL. Itu mayan jantungan juga, secara masih latian naik tangga dan lantai ILP licin parah.

Jir, ini apaan sih memori gw kepake buat nginget hal-hal ngga penting gini. Pantes aja bececeran, zzz.

Monday, November 18, 2013

H-13

0 comments
Jakarta, 18 November 2013

Cepet sembuh ya, Eyang. Salam sayang, cucu Eyang tersayang :')

###

(ditulis dua hari kemudian)

Saking speechless campur aduk ngga tau mau nulis apa selain berdoa akan kesembuhan eyang, gw melewatkan momen untuk mengabadikan apa-apa yang gw kerjakan dalam 5 bulan terakhir.

Intinya, seneng banget!

Ngeliat balon udara yang gw design akhirnya dipasang walaupun agak beda hasilnya, peyang sana-sini dan warnanya lebih tua, haha. Tapi yaudalah ya, yang penting udah beres.

Inget mau nangis banget waktu disuruh bikin balon udara dan deadline mepet. Gw ngga pernah sama sekali bikin gituan tapi ngga bisa bilang "ngga bisa". Apa pun harus bisa, gamau tau. Alhamdulillah bisa juga. Makanya cekikan norak sambil ngomong sendiri pas liat hasil jadinya :'))

Ngeliat maskot raksasa yang jadi 'penyambut' gerbang. Ini juga sama. Mau nangis banget inget proses revisi berkali-kali, cari illustrator sana-sini, pusing nan bingung harus minta bantuan siapa, sampe gw juga yang akhirnya terpaksa turun tangan utak-atik maskotnya.

Ngeliat design mobil yang akhirnya jadi mobil beneran. Mobil yang platnya 'ajaib', dan bikinnya pun 'ajaib': dikabarin jam 3, blom ada design, dan jam 7 harus udah jadi.

Bok, nyari di mana pula abang-abang yang bisa bikin 8 biji plat mobil yang ngga standar (warnanya merah putih) dalam 4 jam? Blom ngitung perjalanan dan gw ngga ngerti jalan. HIKS! Makanya, nyengir lebar dengan jantung berdebar banget waktu nyerahin platnya. FYUH! Keburu ternyata.

Ngeliat spanduk, billboard, x-banner, dll yang gw buat beneran dicetak dan terpampang sepanjang jalan, walaupun banyak diedit-edit, ditambah ini-itu, dan mayan gregetan sejujurnya ngeliat ada yang ngga proporsional. Ngubah ukurannya ngga pake shift nih *anak OCD, haha.

Ngeliat video ditonton di layar besar di gedung yang besar pula. Ini ngerjainnya setengah mati. Bukan gw yang ngerjain sih, tapi saksi mata banget betapa 'setengah mati' nya animator dan PH yang ngerjain itu sekian biji video dalam waktu singkat.

Tapi mereka bikinnya sambil ketawa-tawa, walaupun shooting sampe tengah malem, revisi seabrek-abrek, dan deadline 'Roro Jonggrang'. Emang deh, passion itu 'bahan bakar' banget. Inner gasoline to 'move' people. Oh how I love people with passion. As always.

Tentunya, ini semua ngga lepas dari kerjasama tim. Peran gw ngga lebih dari sekedar 'perancang', koordinator, supervisor, 'penyambung lidah', dan sedikit eksekutor. Well, sesungguhnya gw gatau jobdesc gw apa di acara ini. Seksi 'toko-kelontong', mungkin? Hahaha.

Tapi gw ngga peduli lah. Terserah apa namanya. Cuma pengen membantu apa yang dibutuhkan dan sanggup gw kerjakan. Dan yaudah, lakuin apa yang harus dilakuin dengan maksimal di 'detik-detik terakhir' gw ada di sini. Seenggaknya, ada sesuatu yang bisa gw banggakan dan bisa bermanfaat.

That's it. That's enough. And surprisingly, this is fulfilling :')

H-14

0 comments
Jakarta, 17 November 2013

Gw mulai mencoba menggali alasan kenapa dalam seminggu harus mengurangi intensitas Twitter-an dan mulai 'get a real life' lagi.

Tapi karna anaknya males mikir yang susah-susah, akhirnya cetek lagi alesannya, yaitu: seenggaknya, di hari Senin, gw ngga mengeluh karna hari Senin DAN mengumbarnya di socmed. Ngeluhnya dalem hati aja *tapi terus tetep nulis di sini. Zzz.

Okay. Worth to try. Nothing to lose anyway. But...

Email yang masuk hari ini alhamdulillah banget bikin gw sukses batal 'puasa socmed', bahkan sebelum dimulai kembali. Haha. Bodo ah. Idealis boleh, tapi harus fleksibel dan dinamis laaah *ah alesan luh Del.

Tak kenal maka tak sayang. Jadi, mari kita begadang semaleman untuk berusaha mengenal, seenggaknya gambaran besar dari isi emailnya. Ahey :D

###

Btw, hari ini gw bener-bener memanfaatkan weekend sebaik-baiknya, seperti yang kemarin udah gw tulis juga: leyeh-leyeh dengan khidmat. Seharian di rumah ditemenin Andini. Literally seharian. Full day. Dari malem sampe malem lagi. Well, maybe this is what it's called "neighbourship".

Jadi, ngapain aja tuh seharian? Memilih ribuan foto jadi puluhan. Mata jereng tapi hati bahagia.

Tadinya mau sok filosofis, tapi sebetulnya simpel aja prinsipnya. Mata manusia ngga bisa multitasking. Kita cuma akan ngeliat apa yang otak putuskan untuk kita liat. Mata kita mungkin ada dua, tapi dua-duanya akan fokus melihat ke objek yang sama. Jarak pandang kita terbatas.

Sempet ngobrol singkat sama Awan. Berkhayal kalo seandainya manusia matanya ada banyak. Seru pasti! Bisa ngeliat banyak hal dalam satu waktu. Komennya Awan, justru karna cuma dua, makanya gimana caranya kita bisa lihat banyak hal dengan itu.

Gw antara sepakat dan tidak sepakat. Ngga sepakat karna secara denotatif, ya ngga bisa laaah! Ya keleees mata cuma dua tapi bisa ngeliat semuanya. Bahkan untuk melihat apa yang ada di belakang kita pun, harus nengok kan? Kecuali ada spion ya -___-

Tapi secara konotatif, bener kata Awan, gimana 'ngakalin' nya supaya kita bisa lihat banyak hal cuma dengan dua mata. Salah satu caranya adalah bekerjasama.

Dan ini yang bikin gw bahagia, walaupun sebetulnya "ya elaaah ke mana aje" karna sehari-hari banget. Haha. Hal-hal yang udah kita tau, tapi 'selewatan' doang, ngga bener-bener menghayati.

Jadi, dari ribuan foto yang gw pilih-pilih itu, jelaaas, yang motret ngga cuma satu orang dan juga ngga cuma dari satu angle. Mainnya 'keroyokan', dari angle yang berbeda-beda, dan dengan jenis lensa dan kamera yang bervariasi pula.

Makanya, dari objek yang sama, hasil fotonya bisa lain-lain, tergantung bidikan orang yang motret. Dan gw seru sendiri karna berasa punya 'banyak mata' saat milih-milih fotonya. Berasa jadi seorang generalist yang bisa melihat dari berbagai sisi dan menggabungkan jadi sebuah cerita.

Ah ya, bahagia emang sesederhana itu.

Saturday, November 16, 2013

H-15

0 comments
Jakarta, 16 November 2013

Ih ya ampuuun, udah setengah bulan aja! Trus udah mulai bosen counting down, haha.

Insight yang didapat hari ini:
  1. Kalo menjelang period, emang harus banyak-banyak sabar. Atau lebih baik menghindar. Period!
  2. Weekend itu ajang aktualisasi diri. Jadi, manfaatkan weekend dengan kegiatan yang bermanfaat. Atau kalo memilih di rumah, leyeh-leyeh lah dengan khidmat
  3. Kalo ngga butuh-butuh amat, kalo cuma pengen liat-liat, mending gausa ke toko buku di weekend. Gausa ke mall sekalian. Pusing. Orang semua. Sama kantong belanjaan
  4. Kalo harus memilih antara naik bis atau naik kereta dengan selisih ongkos yang ngga terlalu banyak, mending naik kereta. Jalanan macet luar biasa di weekend. Ya di weekdays juga sih
  5. Aura itu menular. Jadi, kalo tadinya aura kita negatif, mending 'netralisir' dengan berkumpul dengan orang-orang yang memancarkan energi positif
  6. Katanya, "sedia payung sebelum hujan". Kata gw, "sedia WAKTU sebelum hujan". Karna hujan itu bikin yang ngga macet jadi macet dan yang macet tambah macet. Jadi, siap-siap alokasi waktu tambahan in case hujan
Boros banget hari ini. Beli tas, bedak, dan shampoo. Tapi yaudalah ya. Biar yang pada komen gw dekil banget ngga pernah bedakan, sekarang bisa mingkem :))

H-16

0 comments
Jakarta, 15 November 2013

Klien: "Del, lo mau resign? MATI GW! Gimana nih kalo gada lo?"
Mbak Bos: "Kmaren si X (nama klien) pusing tuh mikirin kamu mau resign"

I'm kinda person who tend to underestimate myself. I thought that if I'm leaving, there will no significance impact on others anyway. So, knowing that I'm still needed is so... :'3

Anaknya lemah iman banget deh. Digituin doang, tau kalo dibutuhin, trus jadi pengen bantuin lebih, hahaha. Ah tapi emoh ah! Gw pengen ngelakuin hal yang lebih lagi abis ini. Mungkin kalo ke depannya bisa kerjasama lagi, yaaa.. boleh lah!

Ini gw frontal amat ya -___- Kalo ada HRD perusahaan apa gitu nge-search blog gw trus baca ini gimana? WHOAAA! Ah bodo ah.

Well, I may work professionally, but I still use my heart in doing anything. After this and that, I've discovered myself that I can be cold-headed, but I really can't work cold-heartedly.

And so does my boss, clients, and partners, who are working on this new business start-up. So, nonetheless, I still respect them. Maybe this is what my dad once called 'sense of owningship (not ownership)'.

Kata bokap gw, kalo kita udah punya rasa memiliki, kita bakal pengen terus menjaga. Bahkan kalo bisa, mengembangkan. Sementara kalo kepemilikan, selalu ada hasrat untuk menguasai. Simpelnya, rasa memiliki = punya kita bersama. Kepemilikan = punya gw. Begitulah kira-kira.

Mungkin, kaya benua Amerika yang dihuni orang Indian tapi dikuasai oleh pendatang yang menyebut diri mereka 'orang Amerika' kali ya? Sementara mereka nebang hutan buat dijadiin pabrik, orang Indian bisa nangis cuma karna ngga sengaja nginjek semut.

Ih oot deh!

Ini sebetulnya plus-minus sih. Tapi kadang, sifat gw yang kelewatan loyalnya ini bikin gw kesel sendiri. Dan takut, sejujurnya. Kaya anjing yang mau diapain juga tetep sayang sama majikannya. Tetep setia. Tetep menyambut majikannya dengan riang saat datang.

Ah sial. Kenapa gw jadi anjing? Gw maunya jadi majikan. Zzz, apaan sih Del.

Thursday, November 14, 2013

H-17

0 comments
Jakarta, 14 November 2013

Semaleman begadang nungguin email sampe ketiduran dan baru paginya dapet kabar. PHP abis. Nyokab marah-marah.

Pusing, flu, diare, demam, dan entah banget lah ini badah lagi cupu abis. Teler. Akhirnya memutuskan buat izin kerja di rumah. Mau bikin teh, gada air panas. Mau masak air, kompor ngga bisa dipake. Kelaperan, gada makanan. Akhirnya delivery order.

Seharian sendirian. Ujan terus. Bikin males nyuci-jemur. Minta tolong temenin Andini malemnya, sekalian minta air panas. Haha, ngga modal abis!

Kalo ibarat nasi goreng ya, paket komplit lah hari ini. Dan spesial pake PMS.

Tapi abis itu seneng. Tidur ditemenin Ichal yang baru dateng tengah malem. Doi ceritanya numpang nginep karna besoknya mau interview di deket sini. Ngobrol macem-macem sampe ketiduran, haha.

Kalo ibarat nasi goreng paket komplit spesial pake PMS, ini minumnya teh botol Sosro dingin yang pake botol beling. Iya yauda sih emang kenapa kalo ngga nyambung?! *anaknya lagi senggol bacok banget. Huft.

Wednesday, November 13, 2013

H-18

0 comments
Jakarta, 13 November 2013

Fyuh. Tarik empat buang empat.

Udah ngelotok banget kan pelajaran dasar komunikasi: sender --> message --> receiver? Sadar banget kan kalo pada prakteknya, komunikasi tuh ngga se-ideal itu? Selalu ada noise yang bisa 'mengganggu' kelancaran proses penyampaian sebuah pesan.

Nah, salah satu bentuk noise itu adalah intonasi, yang kadang bisa mendistorsi isi pesan. Dan kalo ngga banyak-banyak sabar, bisa jadi intonasi lama-kelamaan meninggi, dan alih-alih pesan sampai dengan jelas, malah semakin blur. Jadi?

Fyuh. Tarik empat buang empat.

###

Well, anyway, gw akhirnya 'buka puasa' socmed. Dari niatan seminggu, cuma bertahan 3 hari. Huahaha. Tapi yaaah.. mayan lah buat permulaan. Uji coba.

So?

Yaudah. Gitu doang. Apalagi dooong? Ayo Del, coba cari apa kek hal menyenangkan hari ini.

...
...
...
...
...
...
...
...

Apaan ya? :|

Ah elaaah, yaudalah! Gausa muna. Emang gada. Atau belom? Atau ada yang 'kelewat'? Atau mungkin, pengaruh PMS aja? Iya kali ya?

Fyuh. Tarik empat buang empat.

###

Update: Hal menyenangkan hari ini? ADA!!! Tanpa diduga, pertanyaan besar yang dari dulu ngga nemu jawabannya, sekarang menemukan 'tempat' nya sendiri.

Tetep ngga terjawab sih, haha, tapi seenggaknya, sekarang gw paham, emang ngga bisa dijawab. Karna udah lupa juga. Ya mau gimana :))

H-19

0 comments
Jakarta, 12 November 2013

Wiiih, udah 'kepala satu' aja. Ngga berasa :3

Mungkin emang ini keberuntungan gw, di mana tiap lalala pasti adaaa.. aja hal yang menyenangkan setelahnya. Well, kalo pun bukan keberuntungan, yaudalah. Anggep aja salah satu cara untuk bersyukur. Alhamdulillah.

Jadi, setelah satu-satunya hal yang menarik yang gw alami kmaren adalah merhatiin reaksi orang-orang akan cewek indo cantik (iya, ngga penting banget emang), hari ini mungkin 'akumulasi'. Banyak banget hal menyenangkan, sampe bingung mau cerita yang mana dulu.

1. Sebuah kejadian di Transjakarta. Ini bukan termasuk hal menyenangkan sih, tapi menarik aja buat jadi tontonan, haha.

Jadi, ada seorang ibu-ibu (nenek?) baru masuk Transjakarta yang penuh, dan dia berdiri sambil megang gantungan, persis di sebelah gw. Langsung beban moral "bantuin kasih tempat duduk ngga ya?"

Ngeliat hal itu, petugas Transjakarta mungkin berpikir hal yang sama dengan gw, karna dia bilang "maaf bu, silakan duduk aja". Fyuh. Masnya udah menjalankan tugasnya dengan baik dan benar. Gw pun tersenyum lebar.

Tapi ternyata reaksi si nenek di luar dugaan. Dia malah ngomel-ngomel "ngga! Saya berdiri aja. Saya masih kuat kok! Itu kasian orang-orang udah dateng duluan biar dapet tempat duduk, masa disuruh berdiri?! Kalo bawa anak baru deh mas boleh suruh saya duduk!"

Masnya cuma nyengir-nyengir awkward, dan gw cuma kedip-kedip takjub. Pesan moral: mungkin, ngga semua orang tua seneng dikasih tempat duduk di kendaraan umum. Salah satunya metallica grandma ini -___-

2. Insta-walking, pengalihan dari pekan 'puasa socmed' ini. Aaak.. bagus-baguuus! Iri sih sebenernya liat orang-orang yang foto dan artwork nya kece-kece dan memanjakan visual banget. Tapi emang bikin seger mata sih. Ibaratnya, kaya lagi liat cowo-cowo bule six packs bergelimpangan di pantai.

3. Nonton lagi sama Aya setelah sebulan lebih ngga nonton. Kami ini punya 'ritual' nonton film apa pun yang ada di GoetheHaus tiap hari Selasa, 2 minggu sekali. Anggota "Movie Tuesday" ini sebetulnya ada beberapa, tapi yang paling rajin kami berdua.

OH! Sama Uswah juga, tapi sayangnya manusianya lagi 'terdampar' di sebuah pulau di daerah Timur Indonesia.

Motivasinya sederhana: mumpung gratisan dan dapet cap. Jadi, kalo udah berhasil kekumpul 10 cap, bisa dapet note book (bukan laptop). Sekarang udah kekumpul 5 cap. Uhuy! 5 more to go!

Kalo diitung-itung, berarti udah jalan 14 minggu atau sekitar 3 bulan lebih. Mayan lama juga ya. Padahal cuma demi cap dan note book yang ngga seberapa. Bahkan Aya dari baru masuk kerja, resign, sampe dapet kerjaan baru lagi.

Emang deh, motivasi boleh cemen, yang penting persisten.

Anyway, film kali ini insightful banget! Film dokumenter Jerman yang bercerita tentang seorang pria yang dompetnya terbawa secara ngga sengaja oleh pacarnya yang sedang bertualang ke Amazon.

Di kantongnya cuma ada selembar one day group ticket untuk keliling kota Frankfurt, yang akhirnya dia manfaatkan untuk peluang bisnis dan bahan eksperimen untuk didokumentasikan.

Jadi, dia menawarkan jasa sharing kepada orang-orang di stasiun yang akan pergi ke Frankfurt. Konsepnya sederhana: simbiosis mutualisme. Dia mendapat keuntungan dari orang-orang yang diajak sharing, sementara orang-orang itu bisa membayar lebih murah dari single trip ticket.

Di sinilah kita disuguhkan penggambaran kehidupan kalangan menengah-bawah di Jerman. Dari mulai management consultant yang akhirnya jadi konsultan bisnis ticket sharing nya, peternak lebah yang menawarkan dia pekerjaan one-euro-job, pria homeless, nanny, cleaning service trainee, dll.

4. Makan enak! Siangnya makan ramen dan 'pesta' mangga arum manis yang gw bawa dari rumah (ceritanya lagi panen, hohoho). Malemnya makan mie Jawa yang gw baru tau kalo dimasaknya pake arang. Nyum! :9

5. Well, life is beautiful only if you are grateful ;)

Monday, November 11, 2013

H-20

0 comments
Jakarta, 11 November 2013

Seorang perempuan berdiri di depan pintu keluar sebuah gedung.

Rambutnya digelung, menampakkan leher yang jenjang. Baju mininya yang super ketat, menonjolkan lekuk tubuh. Perut yang rata, pinggang yang ramping, dan kaki yang jenjang, yang ditopang oleh sepatu dengan hak (mungkin) 12 sentimeter, membuat siluet tubuhnya terlihat seksi sekali.

Ditambah wajah indo yang cantik dengan hidung yang mancung dan make up yang mendukung, siapa yang ngga 'nengok'?

Gw -yang notabene sesama perempuan- pun.

Tapi ternyata, perempuan indo itu membosankan. Dia cuma berjalan mondar-mandir dengan handphone yang setia menempel di kupingnya. Bergantian. Kiri dan kanan. Muka ditekuk. Dahi berkerut. Bibir cemberut. Sepertinya sedang bertengkar dengan lawan bicaranya.

Karna bosan, gw pun iseng mengamati reaksi orang-orang di sekitar. Gw ambil posisi paling strategis. Duduk di undakan tangga paling atas, menghadap pintu keluar. Posisi si perempuan indo ini membelakangi pintu tersebut.

Mungkin, perhitungan secara kasar, dari 10 orang yang melewati pintu, 7 di antaranya terkesima. Iya, secantik itu. 3 sisanya sedang sibuk dengan handphone nya. Ah, handphone lagi. Gadget yang mendekatkan sekaligus memisahkan manusia dengan dunia.

Orang-orang itu sepertinya ngga sadar kalau lagi diamati. Mungkin, kita harus mulai berhenti berpikir "ah, ngga ada yang liat ini" karna pasti di suatu waktu, akan ada aja yang memperhatikan dan menahan tawa geli karna memergoki kelakuan-kelakuan yang 'ajaib'.

Salah satunya seorang satpam. Saat si perempuan akhirnya berjalan ke dalam gedung, satpam itu menatap nanar dari ujung kepala sampai ujung kaki sambil berdecak dan bergumam "wuih bodinya". Pelan sih, tapi sayangnya, bisa gw dengar, haha.

Pernah juga, di spot yang sama, gw memperhatikan seorang pria yang berjalan menuju pintu keluar sambil merentangkan tangannya, seolah-olah dia manusia berkekuatan super yang sedang menyingkirkan apa pun yang menghalangi jalannya. Dan setelah pintu terbuka otomatis, dia senyum-senyum sendiri.

Gw cuma bisa menepuk jidat. Hiburan banget di kala penat.

###

Well, hari ini cuma satu itu hal yang menarik. Sisanya, yaaah.. begitulah. Berangkat kantor, macet, kerja, pulang, macet lagi.

Tapi 1 hal yang gw pelajari hari ini, setelah gw secara impulsif memutuskan untuk ngga buka social media (Twitter dan Facebook) selama seminggu. Gw remove shortcut Twitter di HP dan berusaha mencari distraksi saat tangan secara otomatis buka www.twitt... dari PC ataupun laptop.

Ternyata, waktu terasa berjalan lebih panjang dari biasanya. Selain emang karna kegiatan hari ini ngga terlalu 'penuh', gw juga baru sadar betapa banyaknya waktu yang gw habiskan cuma untuk scrolling timeline Twitter, mindlessly.

Bangun tidur, di perjalanan menuju kantor, di toilet, kadang-kadang saat lagi ngga ada kerjaan atau saat makan, di perjalanan pulang, dan terakhir, di rumah. Sambil nonton TV atau kerja lagi. Oh! Sebelum tidur juga.

WOW! Kayanya harus sering-sering iseng begini. Puasa socmed.

Sunday, November 10, 2013

H-21

0 comments
Jakarta, 10 November 2013

Setengah hari-an ini gw ngelunasin utang nulis surat berlembar-lembar sampe jari kapalan, haha. 'Pasien' berikutnya adalah nona Idha Umamah. Sabar ya Dha! (kretekin tangan)

Emang deh, cerita akan selalu mengalir selama ada sparing partner untuk berbagi. Hihihi!

Hari ini adalah hari terakhir 3 acara seru: Indonesia Book Fair, Hellofest, sama Brightspot Market. Pengen dateng ke tiga-tiganya, tapi ngga mungkin cukup waktunya. Ngarep abis. Boro-boro deh. Dateng ke salah satunya aja blom tau nih. Kebanyakan wacana. Nyeh!

Tadi abis mampir ke blognya Ririn, temen pena yang ditentuin sama akunnya @PosCinta Februari lalu. Bagus euy tulisannya. Dibanding tulisan gw yang penting-ngga penting ini mah jauuuh! (brb ngurek-ngurek lidi di pojokan)

Ririn ini tinggal di Sumbawa Barat, sebrangnya Lombok. AAAK.. mau liburaaan! Main-main di per-Gili-an di sekitar situ. Makan ayam Taliwang sama plecing kangkung. NYAM! :9 (terus mendadak laper lagi, padahal abis makan)

Trus jadi inget, waktu itu Awan nawarin Open Trip ke Papandayan buat akhir November. Jadi tertarik pengen ikut. Tapi tapi tapi... labil dulu deh. Lebih pengen melaut sebetulnya. Derawan. Bangka. Kiluan. Lombok. Raja Ampat. Pulau Seribu juga gpp deh.

Asli lah, ini sebulan bakalan jadi postingan tiap hari yang super sehari-hari banget kayanya. Tepuk tangan dan tepuk punggung deh kalo masih ada yang betah baca :))

###

Update: Sabtu-Minggu sore, banyak gw habiskan di toko buku. Sampe malem. Sabtu: Gramedia. Minggu: Kinokuniya. Plus Book Fair. Akhirnya. Setelah kebanyakan wacana. Rasanya 'charging' banget.

Kalo ke toko buku tuh, walaupun sendirian, tapi rasanya ngga kesepian. Karna ditemenin sama banyak buku. Yang menghibur. Yang bikin terpekur. Dan bersyukur.

Bookstore. A 'commercial' library. Never fail to be my sanctuary.

Saturday, November 9, 2013

H-22

0 comments
Jakarta, 9 November 2013

"Time we enjoy wasting is not wasted time"

Ngga berasa, udah weekend lagi aja. Emang ya, waktu itu relatif. Kalo kita menikmati, waktu serasa berjalan dan menghilang lebih cepat dari kilat. Tapi kalo lagi Youtube-an, iklan 5 detik aja rasanya kaya 5 juta tahun.

Anyway, today is another doing-nothing day. Hari ini harusnya ikut pergi, tapi mendadak males. Ada kondangan, tapi ngga ada temen berangkat, jadinya males. Mau ke Book Fair, tapi males mandi. Mau ke toko buku, males gerak. Hahaha, pemalas amat ya gw.

Semalem begadang sampe subuh bantuin Uswah yang mau ke Wakatobi tapi kerjaannya blom beres. Gile juga itu manusia. SEMANGAT SWAAAH!

Dan semalem juga, dapet email revisi kerjaan kantor yang WUOOOH banget! Rasanya pengen kirim pukpuk banyak-banyak buat PH yang roman-romannya harus shooting ulang karna revisinya agak major. SEMANGAT MAS-MAS DAN MBAK-MBAK!!! Trus gw jadi cemas, kekejar ngga niiih?!

Trus ceritanya tadi malem niatnya mau geleparan bentar di kasur, ditemani laptop dan HP yang stand by di samping bantal, in case si Uswah nelfon atau ngirim email. Atau ada feedback, entah dari pak bos, klien, atau PH nya. Tapi ternyata jam 5 subuh gw beneran ketiduran sampe siang -___-

Yauda ah. Mau creambath. Males keramas, pengen dikeramasin aja, ahaha.

H-23

0 comments
Jakarta, 8 November 2013

Hari yang 'mewah'. Secara harfiah, batiniah, maupun waktuah *maksa. Pertama, bisa bangun agak siang karna jam meeting yang agak siang juga. Agak riweuh sih, karna paralel ngurusin 2 kerjaan yang beda di waktu yang bersamaan.

Kedua, makan siang mewah. Bodo amat gatau malu nambah berpiring-piring. Mumpung, HAHA.

Ketiga, pulang cepet. Seharian ujan-reda-ujan-reda, gw udah bisa prediksi kalo pulang jam 5 ke atas pasti kaya minggu lalu. Bangkotan di jalan. Inilah kenapa gw benci hujan.

Maka gw memutuskan buat pulang lebih cepet abis semua urusan kelar. Menghindari 'parkir' di tengah jalan. Tapi tetep aja sih macetnya kacau. Kapaaan ya Jakarta bisa lepas dari kata "macet"? (kapan-kapaaan)

Keempat, setelah kemaren diingetin lagi soal mindfulness di kelas Akber, gw coba mulai meresapi lagi. Gimana efektifnya unitasking. Gimana rasanya 'ada' di sini, saat ini. Gimana ngerasain nafas, menikmati makan-ya-makan-aja, mengurangi frekuensi mainan gadget, dll. Dan inilah yang namanya 'mewah batiniah'.

Sempet ngobrol sama Uswah, pengen ikut ke Jogja, tapi maunya dateng ke acaranya mas Adjie Silarus itu. Tapi Uswahnya gamau, dia maunya nonton Jazz. Jadinya gw ngga jadi ikutan.

Uswah: Gw ngga tertarik meditasi-meditasi urban life gitu, hehe
Della: Yaaah, gw tertarik soalnya
Uswah: Kita kan mau nonton Ngayogjazz Del. Udah pecicilan gabruk-gabruk masa di tengah-tengah suruh meditasi, haha
Della: Kan biar seimbang hidunya, ahahaha
Uswah: Gw gamau meditasi. Gw udah shalat, haha

GLEK! Telak banget.

Thursday, November 7, 2013

H-24

0 comments
Jakarta, 7 November 2013

Hari ini adalah hari gabut-efektif. Berhubung load kerjaan lagi ngga terlalu banyak, gw nyoba nyicil sesuatu. Ihiiiy! Seneng sih ini. Ternyata emang bener kata orang, sibuk ngga berarti produktif. Mungkin, cuma sok sibuk, biar kesannya orang sibuk. Apa sih.

Pulang kantor, gw ikut Akber. Si Agus titip pesen buat ngulas kelas Akber hari ini, tapi blom gw bikin, nunggu Slideshare nya dulu. Tapi gamau share di sini. Postingan khusus aja, yang ini buat ngalor-ngidul nya aja. Nyampah, haha.

Gw hari ini puasa. Dan gw suka puasa karna buat gw, buka puasa itu salah satu momen paling nikmat. Resep rahasia makanan enak itu terletak di rasa lapar. Itulah kenapa, tiap buka puasa, makanan-minuman apa pun kadar enaknya meningkat berkali-kali lipat. Bahkan tai kucing rasanya kaya coklat.

Lagian, puasa nahan laper-haus dari subuh sampe maghrib itu gampang aja. Yang susah tuh bangun sahurnya. Apalagi di bulan yang bukan Ramadhan. Gw bukan 'anak pagi' sih, jadi butuh perjuangan ekstra buat (di)bangun(in) sahur.

Oh iya, tadi lagi ngomongin Akber.

Jadi, Akber hari ini temanya "Soul Therapy for Digital Life". Pertama-tama, gw mikir "wih, judulnya canggih! Daftar ah" Impulsif emang. Dan ternyata kelasnya emang beneran canggih. 'Guru' nya namanya Adjie Silarus, seorang lulusan Psikologi UGM yang berkecimpung di dunia meditasi. Istilah kerennya, meditator.

Sebagai meditator, dia banyak belajar mengenai konsep mindfulness. Apa itu mindfulness? Intinya sih 100 persen 'hadir'. Sering kan kita ngalamin "badannya di sini, tapi pikirannya multitasking ke mana-mana".

Misalnya makan tapi ngga bener-bener 'makan'. Cuma masukin benda ke mulut, mengunyah, dan menelan. Sibuk mainan HP. Buru-buru karna masih banyak kerjaan. Ngga sadar, tau-tau makanannya udah abis aja. Auto-pilot activity.

Nah, mindfulness ini belajar untuk 'ada' di sini, saat ini.

Mindfulness berasal dari ajaran Buddha, tapi sebetulnya sifatnya universal. Jadi bukan karna ajaran Buddha, maka cuma orang Buddha yang boleh ngelakuin. Nggak. Semua orang boleh. Dan bisa.

Sebetulnya, ternyata tanpa sadar gw sering melakukan mindfulness. Misalnya, saat lagi nulis blog kaya gini. Atau saat lagi chatting. Atau kalo lagi serius banget kerja (boong! Pencitraan, HAHA).

Dan dulu, waktu masih Perisai Diri (PD), sebelum mulai latian, kita selalu dibiasakan untuk hening. Duduk melingkar, bersila, mata terpejam, dan fokus ngerasain nafas. Ini sebetulnya praktek mindfulness juga. Tapi hening ini sering salah diinterpretasikan sebagai 'kosongin pikiran'. Padahal bukan itu maksudnya.

Oh ya! Sebelum kelas Akber ditutup, mas Adjie ini ngajak kita semua buat memejamkan mata dan nafas. Iya, cuma disuruh nafas. Rileks. Udah. Itu doang. PERSISSS saat kaya lagi hening di latian PD.

Tapi, ada satu hal baru yang gw pelajarin. Saat pikiran mulai menerawang, jangan dilawan. Rasain aja. Nikmati. Ikutin ke mana maunya si pikiran itu berkelana. Dan emang ternyata "menerima apa adanya" itu ademmm.. banget rasanya :)

Beruntung banget bisa ikut kelas Akber ini walaupun niat awalnya cetek banget. Gw diingetin hal-hal sederhana yang sebetulnya udah tau, tapi lupa. Atau memilih mengabaikan.

Jadi, mari sejenak hening di tengah kehidupan yang bising.

Wednesday, November 6, 2013

H-25

0 comments
Jakarta, 6 November 2013

Baru beberapa menit yang lalu, sambil nyuci piring, gw membatin "ah ngga asik nih! Hari ini gada yang menarik selain cowo ganteng yang gw temui di Transbintaro" Eh tau-tau pak bos sms:

"Ada teman saya baru lewat Gatsu dan komentar tentang billboard X (nama klien). Bagus katanya. Bravo Della!"

Udah deh, abis itu senyum-senyum seneng sendiri. Pertama kalinya bikin billboard dan beneran dipasang! Terharu deh, walaupun simpel banget gitu design nya. Jadi penasaran pengen liat, ahaha *anak norak.

Emang selalu gitu atau cuma gw doang ya, yang selalu nemu hal menyenangkan setelah ngelewatin apa-apa yang yaaah.. gitu deh. Yaudalah ya, bersyukur aja. Alhamdulillah :)

Ngomong-ngomong tentang apa-apa yang 'yaaah-gitu-deh', gw sempet ngebahas sama Shasha, kenapa sih kalo pulang kantor tuh rasanya capek banget, padahal cuma duduk doang. Dan kesimpulan kami adalah karna ambience perkotaan itu menyedot energi. Ngarang banget sih, tapi somehow bener.

Satu hal yang membuktikan adalah lorong panjang Benhill.

Gw benci sekaligus suka tempat itu. Tempat di mana lo mau gamau harus jalan jauh dari ujung ke ujung cuma buat transit bis. Kalo mau ngeluh, rasanya maleeesss.. banget. Tapi ya gimana?

Satu-satunya jalan ya jalan. Jadi yaudah, ambil positifnya aja lah. Olahraga. Haha. Cemen amat ya olahraganya, nyebrang jembatan.

Kembali ke perihal benci sekaligus suka. Kenapa benci? Karna gw rasanya kaya dicium Dementor tiap kali papasan sama orang yang tatapan nya 'ngawang'. Berasa... gamang. Dan gw takut sebetulnya itu pantulan diri gw saat jalan di lorong jembatan panjang tersebut.

No smile. Nor frown. Just blank. Dan ini nih yang menyedot energi.

Trus kenapa suka? Karna 'me gusta' aja tiap kali jalan di atas seng yang menggembung yang jadi pijakan (apa sih tuh istilahnya?). Seriusan ini tuh bikin girang-girang bocah! Kalo gatau malu ya, rasanya pengen mainan gembungan seng aja deh tiap jalan di situ.

Dan juga, tiap kali jalan, pikiran gw pasti menerawang. Ngga jarang tiba-tiba tercetus ide aneh-aneh. Berkhayal. Tapi abis itu langsung 'plop!' Ngilang waktu udah dapet bis. Macem mimpi aja. 10 menit setelah bangun, lupa -___-

Selain 2 hal itu, gw juga suka iseng berhenti mendadak. Liat ke bawah, 'menikmati' macetnya jalanan. 'Like a boss' banget rasanya saat tau gw ngga lagi terjebak di tengah-tengah kemacetan itu. FUFUFU!

Gw kadang suka mikir ya, jangan-jangan, kalo dibiarin terus, jalan kaki akan bisa lebih cepet nyampe daripada naik mobil/motor. Macetnya Jakarta tuh sinting banget asli!

Tuesday, November 5, 2013

H-26

0 comments
Jakarta, 5 November 2013

Kmaren syuting kelar jam 12 dan gw baru sampe rumah jam setengah 2. Tepar. Dari Jumat sampe Senin hebohan dan sekarang rasanya cuma pengen kepompongan. Untung hari ini libur. Tapi tetep aja bangun jam 6. Zzz.. scumbag brain. Gw kan pengen tidur sampe siang ceritanya.

Pokoknya udah gw tetapkan! Hari ini adalah hari leyeh-leyeh sedunia. Satu hal pengecualian yang bisa menyeret gw keluar rumah adalah ke toko buku, numpang baca gratis.

Ngomong-ngomong soal toko buku yang mana isinya banyak buku *iyaiyalah* gw akhirnya ngoprek-ngoprek Goodreads buat nge-list buku apa aja yang udah dibaca, sedang dibaca, dan pengen dibaca. Ternyata sepanjang tahun 2013, cuma 15 buku dari target 20 buku. Dikit ya ternyata. Anaknya lama sih kalo baca. Salah sendiri -___-

Ah, pengen bikin kaya wishlist nya Cune juga deh jadinya, ahaha.

###

Sekarang jam 7 malem. Sesiangan gw tidur. Ternyata ngga se-scumbag brain itu. Ternyata misi leyeh-leyeh seharian terlaksana. Tapi ke toko buku cuma jadi wacana. Haha.

Aaah.. life's good indeed.

Monday, November 4, 2013

H-27

0 comments
Jakarta, 4 November 2013

Hari kejepit deadline nasional.

Seperti yang gw tulis di sini, seharian ini, untuk pertama kalinya, gw beneran ikut syuting pembuatan video dan TVC. Awalnya, gw kira gw bakal norak-norak bergembira. Ternyata... biasa aja.

Tapi gw tetep suka. Hal baru akan selalu menarik di mata gw. Dan gw suka apa pun yang menarik. Salah satunya, orang yang kharismatik. Eaaa.

Bukan, bukan 'suka' semacam itu. Terkesima, mungkin? Eh ngga juga sih. Ya apa lah istilahnya. Intinya, orang yang kharismatik itu menarik. Dan ngga harus ganteng atau cantik.

Inner beauty DOES exist. Proven.

Anyway, syuting kali ini ceritanya main dalang-dalangan. Kombinasi antara stop motion dan continuos shoot (gatau apa istilahnya).

Konsepnya, cerita disampaikan melalui potongan gambar-gambar yang digerakkan oleh tangan seorang hand talent di atas meja beralas kertas putih. Yang di-shoot beneran cuma tangan dan susunan gambar-gambar tersebut. Jadi, fix lah ini seharian kerjaan gw nontonin orang ngerekam tangan :))

Sampai gw nulis ini (jam 9 malem), dari 4 video 2.5 menit dan 4 TVC, baru jadi 1 rough cut dan masih ada peer 3 TVC lagi. Tadi pagi mulai jam 9. Gatau deh ini akan kelar jam berapa :'

Well, walaupun roman-romannya syuting akan sampe malem banget, sebetulnya gw ngga keberatan, karna besok libur. HORE! (anaknya cetek abis, haha)

Lebih dari itu, gw cuma pengen nunjukin kalo gw mendukung dan mengapresiasi kerja keras jin Bandung Bondowoso tim PH ini. Dan gw pikir, wujud dukungan itu sesederhana presensi. "I'm here". Hadir. Dan sesignifikan itu pengaruhnya.

Lebay sih, tapi kalo buat gw, "tiada kesan tanpa kehadiranmu" yang biasanya ada di kartu undangan ultah itu bukan cuma sekedar 'closing statement'. Kaya kehadiran alumni-alumni ke TC kemaren. Gw aja yang bukan pasukan ataupun pengurus seneng pada dateng. Hihihi. Makasih ya :3

Btw, ini super gelisah seantariksa banget sebenernyaaa. Gw kena 'kutukan Roro Jonggrang' kali ya? Semua aja 'seribu-candi-harus-jadi-hari-ini'. Zzz -___- Tapi sebagai 'Bandung Bondowoso' ya mau gimana? Cuma bisa percaya, usaha, dan doa pastinya.

Yaudalah, ngomongin 'proyek Roro Jonggrang' mah ngga bakalan kelar-kelar. Satu-satunya cara supaya bisa kelar yaaa.. kelarin.

Sebelum matahari terbit :))

H-28

0 comments
Cilangkap, 3 November 2013

2 hari di TC, HP ngga bisa dipake buat komunikasi. Sinyal ngga ada sama sekali. Ah tapi yaudalah ya. Gadget itu kan cuma alat, bukan kehidupan *hazek.

Ngomong-ngomong soal HP, gini ini nih yang bikin pengen ganti HP.

Pengen bisa posting blog via mobile. HP yang sekarang bahkan ngga bisa dipake buka email. Browser juga kadang-kadang ke-close sendiri, dan ada beberapa -banyak bahkan- web yang ngga bisa kebuka via mobile. Zzz.

Tapi yaudah, bersyukur aja. Masih untung ada HP. Masih bisa Whatsapp. Twitter. SMS. Telfon. Walaupun sekarang jadi ngga bisa Gtalk, entah kenapa -___-

Oke deh. Sekian quick post pagi ini.

Saturday, November 2, 2013

H-29

0 comments
Jakarta, 2 November 2013

Sekarang hari Sabtu. Akhirnya! Weekend yang ditunggu-tunggu! Walaupun gw tau, ini bakalan jadi weekend yang panjang. Tapi pasti seru! Yuhuuu..

Di hari Senin nanti, gw ikut shooting. Untuk pertama kalinya. Norak abis excited sendiri, hahaha. Abisnya dulu ngga pernah sih waktu magang, hiks. Dan sekarang dapet kesempatan kaya gini, nikmat manakah yang kau dustakan?

Kantor gw emang super banget. Macem toko kelontong. Apa pun (harus) ada. Kalau pun ngga ada, ya diusahain gimana caranya biar ada. Termasuk ini. Bikin video 2.5 menit dan TVC. Dan ngga tanggung-tanggung, 4 video + 4 TVC dalam sehari! Yeah, Roro Jonggrang is in da house yo :))

Tapi yaudah, setaun lebih di sini, lama-lama 'terbiasa' juga jadi Bandung Bondowoso. "If you can't, you must. If you must, you can" gitu sih kalo kata NAC.

Woy woy, weekend woy! Masih aja ngomongin kerjaan. Ntar aja lah (padahal anaknya bangun tidur langsung refleks buka email kantor, haha).

Yaudah, sekian. Hari ini gw mau bantuin TC, sebelom bantuin (bikin) T(V)C.

H-30

0 comments
Jakarta, 1 November 2013

Pagi hari berjalan seperti biasa. Macet. Biasa. Duduk anteng di depan komputer. Biasa. Keluar makan siang. Biasa. Blablabla. Kerja. Rutinitas standar. Biasa.

Tapi... ada yang ngga biasa di jam pulang.

Jakarta sore ini diguyur hujan deras. Gw selalu benci hujan. Persetan lah sama "dancing in the rain" dan semacamnya. Gw ngga suka. Basah. Becek. Bikin macet. Bikin banjir. Bikin batal janji-janji. Dan pelangi setelah hujan itu cuma penghiburan semata. Ngga selalu ada.

Tapi herannya, selalu ada hal yang menarik tentang hujan. Kaya hari ini.

Jadi ceritanya, gara-gara hujan sialan, ditambah demo buruh apa lah itu, maka jadilah macet Jakarta menggila. Dan karna bis Transjakarta super lama, gw ngedemprok di sudut halte, baca.

Tiba-tiba datenglah seorang mbak-mbak. "Boleh ikutan duduk?" Gw mempersilakan. Lagian, kenapa juga ngga boleh? Trus si mbak mulai ngajak gw ngobrol. "Mbak percaya ngga, orang bisa cinta dalam 2 minggu?" Men! Kalimat pembuka yang.......

........
........
........

Entahlah :|

Trus dia ngeliat buku yang gw baca. "Mbak lagi baca apa? Boleh liat ngga?" Gw bengong. Sblom gw sempet jawab, dia udah menyabotase buku gw duluan. Dia baca. Gw mainan HP. Pasrah. Sumpah, ini super banget absurdnya. 

Trus sepertinya dia mulai bosen baca, dan ngajak gw ngobrol lagi. Tepatnya, mendadak curhat. Tentang 'cinta 2 minggu' nya dia itu. Gw sih iya-iya aja. Nyimak tanpa banyak komentar.

Gw saat itu masih dalam posisi megang HP. Dia ngeliatin, dan bilang "dengerin lagu dari HP mbak dong. Bosen nih" Saat itu, gw lagi ngga bawa earphone maupun iPod. Dan kebetulan, di HP gw emang gada lagu. Boro-borooo.. memory card aja gada. Haha. Jadilah si mbak-mbak itu kembali asik dengan........ BUKU GUWEH!

Buset deh ini si mbak. Gw juga mau baca woy -___-

Berhubung gw mulai mati gaya mainan HP, gw liatin aja mbaknya baca apaan. Trus dia nyatet quote random dari buku dan nanya ke gw "mbak, ini artinya apa ya? Aku ngga bisa bahasa Inggris"

Gw jelasin artinya, dan dia sepertinya terpesona, karna abis itu dia bilang "Wah bagus ya ternyata artinya. Mau aku pasang ah jadi status BB. Sok-sok bisa bahasa Inggris, hahaha"

BOK!  Gw antara mau ketawa sama takjub. Si mbak ini 'menarik' amat ya kelakuannya. Entah kelewat ramah apa gimana. Sesuka lu aja lah mbak :))

Tapi yaaah.. mayan lah. Ada 'hiburan'. Dan dia pun juga bilang "kalo lagi ngobrol ngga berasa ya nunggu". Ini bukan ngobrol namanyaaa! Elunya yang cerita. Gw mah pendengar doang. Zzz.

Setelah dadah-dadah-an, gw melanjutkan perjalanan. Ke Senayan. Karna udah males banget liat macet, akhirnya gw nongkrong sendirian ngga jelas di McD sambil nge-charge HP dan merhatiin aktivitas manusia-manusia di sana dan interaksinya dengan... gadget :|

Sekitar jam 12an, waktu di mana gw kira udah bisa pulang dengan tenang karna jalanan lengang, ternyata... MASIH MACET AJA LOH!!! Hhh.. jalanan Jakarta emang ujian kesabaran.

Sekaligus tempat di mana orang-orang 'ajaib' bertebaran. Seperti hari ini. Mbak, bahkan kita blom kenalan!

Thursday, October 31, 2013

Konsistensi

0 comments
Salah satu hal tersulit adalah konsistensi. Terbukti. Berkali-kali.

Di Oktober ini, di bulan yang luar biasa menggurita, gw 'ngetes' diri sendiri akan sesuatu. Cuma bertahan seminggu. Iya cupu, gw tau. Motivasi boleh kuat. Ngejalaninnya boleh semangat. Tapi saat gada konsistensi, yaaa.. tamat.

Okeh. Bulan depan. Ngga yakin berhasil, tapi yah, mari coba lagi!

Thursday, October 24, 2013

Seimbang

0 comments
Beberapa hari ini, mood super ngga karuan. Ngga ngerti lagi deh. Sekarang PMS nya makin merajalela. Iya tau, PMS jangan dijadiin alasan, tapi bodo deh. Mending nyalahin PMS daripada nyalahin TV, nonton acara gosip. Eh btw, kasus Dul itu apa kabar sih sekarang? Okeh, abaikan.

Emang ya, Yang Maha Bisa itu bisaan aja membolak-balik mood. Mari me-recap!

Hari Senin, kesel sepagian 'dikerjain' birokrasi, hinggap ke sana-kemari, angkut-angkut barang dan jadi kurir dadakan, eeeh.. tau-tau dapet surat dari orang yang kirain ngga bakal bales. Iya surat beneran, yang dikirim lewat pos itu, bukan email. Hihihi, senang :D

Hari Selasa, mabok meeting seharian, ngurus ini-itu sampe ngga sempet napas, ngga jadi main sama Shasha abis pulang kantor, eeeh.. tau-tau hoki banget pas nunggu Transjakarta ada APTB Kota-Ciputat lewat. Trus random main sama Nesya di PIM, makan di Sushi Tei. Iseng request Salmon Belly Soup yang salmon nya mentah, ternyata bisa! Wih! Makanan enak emang bikin bahagiaaa~

Hari Rabu, heboh gara-gara takut gamau disuntik, manyun sepagian, tau-tau pas pulang 'disogok' pake Jamoca Almond Fudge nya Baskin Robbins. Langsung girang lagi. Anaknya murahan banget emang.

Siangnya tetep ke kantor dalam keadaan lengan pegel luar biasa kaya abis angkat beban seberat Ade Rai kilogram. Udah gitu, jadi sensitif banget sama sentuhan. Dicolek dikit jozz rasanya kaya dibacok pake golok.

Kemudian tibalah saatnya pulang. Berhubung naik Transjakarta di jam prime time itu super mustahil ngga desek-desekan, udah maha dahsyat banget lah ini lengan rasanya kaya anjing poodle kesenggol gorila. Ya nasib :'

Hari Kamis, drama di rumah dari subuh. Rusuh. Kisruh. Mana lengan makin lebay aja. Sampe ngga bisa ngulet. Sampe ngga jadi keramas karna susah angkat tangan. Gimana cerita mau pegangan gantungan di Transjakarta? Lemah ih! Kesel.

Yaudah deh. Daripada teler ngga bisa ngapa-ngapain di kantor, mending izin kerja di rumah. Eeeh.. ternyata lebih produktif, efektif, dan efisien. Alhamduuu.. lillah!

Ini ceritanya sepele dan super ngga penting banget sih. Cuma pengen bilang, hidup itu emang seimbang. Seperti Yin dan Yang. Ada kalanya lo pengen jedot-jedotin kepala ke tembok. Tombol on, biar jiwa raganya berfungsi lagi. Dan alih-alih tembok, tau-tau, lo disuguhi kasur. Buat tidur. Coba deeeh. Nikmat mana lagi yang kau dustakan?

Iya, emang ngga nyambung. Semoga selalu ada hal menyenangkan di tiap harinya, sekacau apa pun harinya. Yaudah, gitu aja. Sekian dan terima recehan.

Sunday, October 20, 2013

Tentang Kehidupan Per-idol-an

0 comments
Lagi scroll timeline Twitter dan nemu link tentang JKT48, langsung inget jaman-jaman fangirling jejonisan, haha.

Ini antara 'haha' dan 'huhu' sih. 'Haha' karna langsung ke-recall anak-anak jonis dan gimana 'gila' nya gw dulu kalo udah mulai fangirling-an. Kaya orang kesurupan :)) 'Huhu' karna tipikal idol Jepang banget. 'Nge-buruh' dengan bayaran ngga sesuai.

Sekaligus :'3 juga karna para idol itu rela ngelakuin apa aja demi passion mereka. Para fans itu kadang jadi attached sama idolnya bukan cuma karna penampilan di atas panggung, tapi juga karna ngikutin prosesnya.

Misalnya saat nonton konser. Yang 'diikutin' itu perjalanan si idol sampai akhirnya bisa bikin konser megah. Gimana chemistry tim, kelakuan-kelakuan dodol absurd sesama anggota, perjuangannya sampai sakit-sakit tetep 'show must go on', ngga tidur-tidur demi latian dan tampil maksimal, dll.

Apa-apa yang ada di depan DAN belakang layar.

Dan itu ngga sebentar. Bisa sampai bertahun-tahun. Ngerintisnya dari mulai masih 'polos' sampai udah bisa tengil-tengilan di panggung. Dari cuma jadi penari latar sampai jadi center. Dari masih piyik-piyik sampai hampir kepala tiga.

Karna ngeliat hal-hal tersebut, pas mereka tampil rasanya jadi terharu banget, seolah-olah 'tumbuh' bareng. Haha, lebay ya? Tapi ya emang gitu sih. The art of fangirling. The art of seeing people growing together.

Makanya, buat para idol itu, fans adalah 'nyawa' mereka. Aset berharga yang bikin mereka terus 'hidup'. Kalo gada dukungan dari para fans, gatau deh mereka bertahan buat apa. Makanya ada istilah "fan service" sebagai bentuk ucapan terima kasih dan penghargaan buat para fans yang udah ngedukung mereka.

Per-jeketi-an ini gw ngga terlalu ngikutin sih. Cuma nonton acara JKT 48 Mission aja, itu pun suka ketinggalan episode, haha. Tapi 'feel' nya mirip. Bingung gimana deskripsinya, tapi 'khas' Japonica aja gitu. Ah, jejepangan lagi apa ya? Kangen juga, hahahahaha.

Kembali ke link tadi. Kembali ke alasan 'huhu'. Kalo kata Joker:


Hmm.. kalo diterapin ke 'kasus' per-idol-an, perlu sedikit modifikasi kali ya:
"If you're good at something, never do it for cheap"

'Huhu' banget ngga sih ngeliat para pebisnis entertainment itu menjual mimpi? Produknya ya orang-orang yang punya mimpi itu. Mereka 'dimanfaatkan' sebagai tambang emas dengan kompensasi yang ngga sebanding. Ya mereka nya sih seneng-seneng aja, karena mungkin itu passion mereka.

Dan para fans nya juga seneng-seneng aja, karna ya namanya nge-fans mah pasti pengen bisa liat terus idolnya di mana-mana. Daaan.. lahan para pemodal dan pelaku bisnis pun makin 'basah'.

Dunia entertainment emang ya. Keras. Tapi kalo simbiosis mutualisme gini yaaa.. mau gimana? Eh kok gw malah jadi 'ngebelain' ya. Gimana sih? -___-

Lost and (Hopefully) Found

0 comments


The best wallet I've ever had, bought with my own money. Now gone. So sad :''''''''(

I don't care about the cash. Go ahead, take it all. I just care about everything but the cash. Especially those papers that may seem like a junk but important for me. And my cards. And my ancient Yen coin, got from Ninja Village. And my Ariel Little Mermaid pressed penny. And of course, my wallet.

Hope there's still good people out there who find it and bring it back to me. May God bless good and honest people and place them in heaven. Aamiin.

So, my dear foxy wallet, till we meet again?

On Being Realistic

0 comments
"It's hard to wait around for something you know might never happen. But it's even harder to give up when you know it's everything you want"

I know how it feels when you just can't give up trying. You try and fail and try again and fail again and never stop trying until you reach the limit. Sounds familiar? Of course it's an "OF COURSE!" for me. With bold capital letters and exclamation mark. Because I was born stubborn, haha.

Like my obsession to be Garuda Indonesia's flight attendant. I tried the walk-in interview 3 times already, but well... just my luck. Like my will to finish my english class in ILP after postpone it for 9 freaking years.

Like my desire to be JFC volunteer though I know I'm old enough for doing voluntary. Like being a color guard squad in MBUI after waiting patiently for 5 years. Like joining jazz ballet class on my 20-es. Comparing to those teenagers that already start from kids, it's actually late. But well, better late than never, yes?

But sometimes, life teaches us to stop. I learn it hard way. And for me, it's not about giving up. It's about being realistic. To try forever, ignore 'universe sign' and our body limit, and have a 'blind optimism' is such a fatality.

Last night, I had a talk with my friend. She told me that she already quit dancing. She said, after years, the condition is still the same. Then she decided to quit. After her last show.

I don't know what she's been through but it breaks my heart when hearing the news. I feel her. Been there done that. An injury may recover, but the scar remains forever. And it's not easy to accept the fact that things won't be the same anymore.

But anyway, again, it's not about giving up. It's about being realistic.

Thursday, October 17, 2013

Kendaraan Umum

0 comments
Beraktivitas di pusat kota, salah satu hal yang banyak dikeluhkan orang-orang adalah maceeet! Broh broh, "tua di jalan" itu bukan cuma ungkapan broh. Kalo dibiarin terus bisa-bisa 'upgrade' istilah jadi "berangkat single, pulang punya cucu" broh!

Gw salah satu orang yang udah cukup muak sama kemacetan Jakarta, makanya gw ngga pengen nambah-nambahin macet dengan make kendaraan pribadi. Nebeng sana-sini atau naik kendaraan umum aja lah kalo bisa.

Anaknya udah broh banget ini sama perojekan. Tukang ojek di deket kantor bahkan udah afal destinasi gw tanpa harus sebut lokasi, bahkan notice kalo gw potong rambut, kmarennya ngga naik ojek, atau gw dateng dari arah lain. Hahaha.

Selain itu, gw juga mulai broh-an sama commuter line. Misalnya: mau ke Gandaria City: turun di St. Kebayoran, nyambung ojek. Mau ke Senayan City: turun di St. Palmerah, nyambung ojek. Mau balik dari Goethe: naik ojek ke St. Sudirman, transit St. Tanah Abang, turun St. Pondok Ranji, dan nyambung ojek.

Apa pun stasiunnya, teteeep, ojek 'sambungan' nya :))

Biarpun broh sama perojekan, kalo udah malem atau lokasinya agak jauh ya terpaksa lah naik taksi. Kalo orang-orang 'ngeri' naik taksi sendiri, gw kadang malah seneng! Cuma ngga seneng di ongkos, IHIK IHIK.

Iya sih, harus tetep waspada, tapi gw suka aja gitu ngajak ngobrol supir taksi. Kalo ramean kan pasti asik sendiri. Kalo sendirian kan ya ngapain lagi selain ngajak ngobrol pak supir? Daripada ketiduran kan? Malah lebih bahaya. Bisa-bisa keterusan dan bengkak di argo.

Ngobrol sama supir taksi tuh seru sih, walaupun kadang suka ada yang sotoy, ngomong mulu, dan ngga ngasih kesempatan buat orang lain nimpalin. Atau kampret banget cerita setan di daerah pekuburan atau tempat-tempat yang katanya angker. Zzz.

Pernah suatu hari, lupa di daerah mana, lagi hening tau-tau si supir taksi cerita "mbak, waktu itu pernah di daerah sini tiba-tiba penumpang saya ilang". MEEEN! Udah aja gw timpalin "saya manusia beneran kok pak" -___-

Tapi ada juga yang punya sudut pandang yang menarik. Gw yang 'buta' (apatis?) sama pemerintah kadang banyak belajar juga dari supir taksi. Salah satunya, supir taksi yang beropini tentang LCGC.

Dia bilang, masyarakat kita didominasi sama kalangan menengah. Dari kalangan itu, dulu, yang bawa kendaraan pribadi ada 30 persen. Sekarang, ada LCGC, bisa-bisa jadi 70 persen. Dan dampaknya bukan cuma bikin macet, tapi ke mental masyarakatnya juga.

Ini murni opini doi sih, tapi menarik aja denger sudut pandangnya. Dia bilang "menurut saya ya mbak, orang yang bawa mobil pribadi itu cenderung sombong. Kalo yang tadinya cuma ada 30 persen orang sombong di Jakarta, sekarang jadi ada 70 persen. Artinya apa? Artinya pemerintah bikin kebijakan yang ngajarin orang sombong"

Trus entah gimana, akhirnya nyambung ke "masalahnya, mental DPR nya mental komisi sih. Dari nama aja udah keliatan. Komisi 1, komisi 2, komisi 3"

Sabi pak, sabiii..

Makanya gw sedih banget waktu nonton TV dan liat berita kalau LCGC laku keras di pasaran, bahkan menyetop pre-order karna permintaan membludak. Demand > supply. Ugh! Jokowi-Ahok udah 'capek-capek' merealisasi monorail, lah ini? :(