#30haribercerita FIN

Oke, sekarang mau bongkar rahasia, haha. Sebetulnya, gw udah pernah berkali-kali iseng ikut proyek nulis rutin tiap hari selama 30 hari, jadinya sekarang cukup terbiasa.

Dari sekian kali nyoba, yang berhasil baru Januari taun lalu sama Januari taun ini. Januari taun lalu malah rekor bisa posting 50 tulisan dalam sebulan, sementara Januari taun ini nggak sampe sebanyak itu.

Walaupun begitu, sebetulnya nggak bisa dibandingin sebagai indikator kesuksesan, karna tingkat kesulitan dan tantangan Januari taun lalu dan taun ini agak beda.

Waktu itu, gw super nggak bisa ke mana-mana gara-gara kaki masih patah. Bisa sih ke mana-mana, tapi rempongmania, harus pake kruk atau kursi roda. Walhasil, nulis mulu deh kerjaannya, karna emang nggak ada kerjaan, haha.

Sedangkan yang sekarang, gw udah kerja, udah sehat, dan udah dituntut untuk 'hidup dengan ritme cepet' lagi, jadinya emang harus pinter-pinter colongan nulis.

Di kantor bisa sih colongan nulis kalo kerjaan udah kelar, tapi seringnya gw nyicil di perjalanan. Sedikit banyak harusnya gw berterima kasih sama macet, karna salah satu aktivitas untuk mengisi waktu saat stuck di himpitan kendaraan di jalan itu adalah menulis.

Gw emang masih sering (BANGET) ngeluh, kenapa sih harus banget ngadepin macet gila-gilaan tiap hari?! Capek banget loh PP 5-6 jam tiap hari. Pernah bahkan pulang doang 8.5 jam. BOK!

Tapi gw selalu menanamkan dalam benak kalo "yang penting prosesnya, bukan hasilnya", yang kalo diaplikasikan dalam studi kasus gw: "yang penting menikmati perjalanannya, bukan sampe kantornya"

Karna menikmati itulah, jadinya segala hal di sekitar bisa jadi inspirasi nulis, nggak mati gaya walaupun udah kenyang banget sama bosen. Toh, kayak yang pernah gw tulis di sini juga: "Bahkan bosen pun bisa diceritakan, kan?"

Oh ya, sama baca! Nggak harus buku sih. Bisa Twitter, blog temen, artikel yang di-subscribe di Google Reader, ataupun blogwalking dari link-link tulisan orang di @30haribercerita sama @poscinta. Makasih ya cerita-ceritanya. Ampuh banget nemenin bermacet-macet ria :D

Terbukti yah ternyata 'teori' membaca dan menulis itu berbanding lurus. Semakin banyak membaca, semakin punya banyak bahan buat tulisan. Semakin banyak menulis, semakin pengen cari referensi bacaan. Yang bikin kacau 'teori' nya emang cuma males, dan kacaunya sering, haha.

Ngomong-ngomong, seperti yang udah gw tulis di awal, sebetulnya gw udah beberapa kali nyoba konsisten nulis selama 30 hari. Tulisannya ada di:
  • Sini (prolog #30harimenulis edisi Januari 2011) 
  • Sini (archive #30harimenulis edisi Februari 2011)
  • Sini (prolog #30harimenulis edisi Desember 2011)
  • Sini (kegagalan #30harimenulis edisi Desember 2011)
  • Sini (prolog #30harimenulis edisi Januari 2012)
  • Sini (keberhasilan #30harimenulis edisi 2012)
Oot. Baru ngeh, gw bener-bener 'Taurus banget' ya ternyata. Keras kepala dan ogah nyerah kalo blom selesai. Kekeuhan anaknya, makanya suka nyusahin diri sendiri aja hobinya -___-

Oot selesai. Lanjut.

Dari berkali-kali nyoba, gagal, nyoba lagi, gagal lagi, sampe akhirnya berhasil, gw belajar satu hal: menunda itu ibarat bola salju. Semakin menunda, semakin 'menggulung' dan menggunung lah peer-peernya. Ujung-ujungnya, jadi ngibrit karna bolanya makin gede.

Ah, tau deh, analoginya aneh. Kalo kata Einstein:
"Insanity: doing the same thing over and over again and expecting different results"
Well, maybe I'm insane, since I do the same thing over and over again. But at least I try in different ways. Therefore, results are different.

Intinya, sukses itu bukannya nggak pernah gagal, tapi belajar dari kegagalan dan nggak ngulangin lagi, contohnya nggak nunda berkali-kali, tapi beberapa kali aja, haha (ajaran sesat).

Comments