Hari ke-2: Telor, Teh, dan Abon

Temen: "Si X kan ya waktu kuliah, pernah disuruh presentasi tentang pariwisata di negara masing-masing. Nah, dia milih presentasi tentang kuliner Indonesia. Orang mah ya normalnya jelasin tentang masakan daerah ya. Padang kek, Sunda kek, apa kek gitu. Tapi malah yang dia presentasiin itu "Jadi, di Indonesia, telor itu asin. Terus jangan kaget kalo teh di sana tuh pake gula" Huahaha, dodol"

Gw: "Trus orang-orang di sana gimana reaksinya?"

Temen: "Ya pada "WAH!" gitu ternyata, karna disana kan telornya manis, tehnya tawar. Emang deh ya kadang tuh hal-hal yang kita anggep biasa bisa jadi hal baru buat orang lain"

###

Jadi inget waktu gw pergi ke Jepang dan ikut serangkaian tur selama seminggu dimana peserta turnya adalah orang-orang dari mancanegara. Di sebuah acara makan malam, kami tuker-tukeran makanan. Gw dan temen gw bawa abon. Alesannya simpel: nggak mau repot. Haha, anak masa kini banget ya, senengnya yang praktis-praktis.

Tanpa disangka-sangka, perihal perabonan ini jadi sesuatu yang menarik. Lucu deh ngeliat gimana orang-orang yang belom pernah liat abon, tertarik sampe segitunya. Ada vegetarian yang akhirnya terhasut buat nyobain karna penasaran, padahal itu kan daging sapi. Ada juga yang ngeliatin, ngendus-endus, dan megang-megang sebelom dimakan, saking penasaran gimana ngolahnya sampe jadi serabut kayak gitu. Dan semaleman itu, abon sukses jadi selebritis, haha.

Perbedaan itu emang selalu menarik ya. Gw yang selama ini nganggep abon sebagai makanan biasa yang gampang ditemui dimana-mana, jadi senyum-senyum geli ngeliat gimana abon doang diperlakukan sebagai sesuatu yang istimewa, makanan spesial. Hihi.

Bener kata temen gw. Kadang apa yang kita anggep biasa aja, ternyata bisa jadi hal baru buat orang lain. Kadang kita ngga sadar, rumput yang kita punya, yang kita anggep ngga lebih baik dari rumput tetangga, ternyata unik dan menarik juga.

Ah, jadi pengen makan nasi pake telor + abon deh jadinya. Terus minumnya teh manis anget. Nyam!

Comments