Hari ke-23: Daily 3

Ketiga kalinya dalam bulan ini gw nulis tentang keseharian. Yang dua sebelumnya, rentang waktunya berdempetan. Yang sekarang, agak jauh. Yaudalah ya.

Seperti biasa, seperti Senin Selasa Rabu Kamis Jumat biasanya, gw ngantor. Bangun, ritual cek HP, mandi, makan, bermacet-macet ria, kerja, dan bermacet-macet ria lagi.

Kenapa ya di saat gw mulai ngerasa nyaman, malah justru bikin bosen? Serba salah sih, saat banyak hal yang butuh adaptasi, gw nya galau uring-uringan sendiri. Sekarang, saat udah terbiasa dengan pola, gw nya butuh sesuatu yang menarik dan lebih menantang.

Ah, manusia.

Ngomong-ngomong soal manusia, tadi siang gw ngecek Twitter, iseng buka bagian settings, siapa tau udah bisa request Twitter archive. Eh ternyata bisa loh, Saudara-saudara sekalian! Dan ini sebetulnya nggak ada nyambung-nyambungnya sama 'ngomong-ngomong soal manusia'. Bodo ah.

Dan jadilah gw semacam anak kurang kerjaan (padahal kerjaan udah ngantri dari tadi), baca ulang twit-twit awal. Sungguh err pake banget.
That awkward moment when you thought you're completely different person from what you used to be, but not really, actually.
Suka ngerasa gitu nggak sih? Belagu, berasa yang sekarang udah paling hebat aja, berasa jaman dulu cupu banget, padahal mah sebetulnya nggak banyak perubahan. Yah, mungkin sebagian (kecil) diri kita berubah, tapi sebagian (besar) sisanya, udah bawaan lahir.

Bertaun-taun nggak pernah ngelirik twit-twit lama (ya kali deh, males banget scrolling nya), sekalinya baca ulang, rasanya kayak... kejutan.
"Have you ever heard a joke so many times you've forgotten why it's funny? And then you hear it again and suddenly it's new" - Big Fish (2003)
Semacam itu lah kira-kira rasanya. Salah satu contohnya adalah twit ini, yang bikin gw sukses ngakak-ngakak sendiri di kantor. Sebuah percakapan absurd di keluarga gw:

Vita (adik 1): "Apa yang matanya 3, kakinya 1, suka berdiri di perempatan jalan?"
Fully (adik 2): "Orang gila"

Dan gw jadi inget obrolan-obrolan lanjutannya yang super unbloggable (ngarang istilah). Ngawur sengawur-ngawurnya. Dari jayus, trus bikin ngakak, sampe jadi jayus lagi.

Pulang kantor, tiba-tiba impulsif mampir ke toko buku dan beli 3 buku: The Book of Everything; The Philosophy Book; dan Brain Works. Keluar dari toko buku, gw rasanya pengen nitip pesen ke suami di masa depan "siap-siap bangkrut ya kalo ngajak gw ke toko buku" Hahaha!

Nggak tau ya, lagi bosen aja. Otak gw lagi macet, butuh stimulus yang bukan didapet dari bacaan elektronik. Gw butuh menyentuh dan mengendus kertas.

Gw kangen sensasi buku baru dimana gw bisa buka plastiknya dan mencopot label harga buat ditempel di sampul belakang, di pojok kanan bawah. Makanya gw sebel banget kalo buku yang gw beli, plastiknya dibuka sama orang lain, trus label harganya dibuang. Agak freak emang.

Walaupun gw yakin seyakin-yakinnya nggak bakal abis ini 3 buku gw baca sekaligus (anaknya suka ngacak kalo baca buku ginian), pemilihan buku-buku ini ya berdasarkan mood gw yang lagi pengen 'curhat pasif' aja.

Apaan itu 'curhat pasif'? Mirip-mirip lah tujuannya kayak curhat aktif, yaitu bikin perasaan lega. Cuma bedanya, kalo biasanya kita yang bercerita, ini membiarkan buku yang bercerita.

Lagian, nggak ada salahnya sih bangkrut karna buku. Ya nggak? Itung-itung investasi emosi (pembenaran abis).

Di rumah, gw akhirnya menamatkan Twivortiare. Sebetulnya kepikiran buat ngebahas film Les Miserable. Tapi alih-alih ngebahas film 'orang-orang menderita' itu -yang aktingnya nyampe banget ke yang nonton- gw malah ngebahas apaan tau yang nggak jelas gini.

Ah, bodo deh ini postingan gado-gado banget.

Comments

Anonymous said…
del, kok di twitter gue blm ada twitter archieve nya yah? huhu
pipit.
Eh?! (ceritanya kaget pepito mampir ke sini, ahaha). Kayanya blom semuanya bisa ya Twitter archive?