Hari ke-3: Monolog

Gw suka monolog. Kayak orang gila ya? Nggak kok, gw masih waras. Sepertinya. Haha. Bagi gw, monolog adalah ajang mengenal diri sendiri. Katanya, tak kenal maka tak sayang. Jadi, monolog itu salah satu cara buat sayang sama diri sendiri. Eaaa. Apa sih, Del.

Duh, gimana ya ngejelasinnya? Gini. Orang pertama yang akan kena dampak dari tiap-tiap keputusan yang gw buat ya gw sendiri. Orang pertama yang ngejalanin keputusan-keputusan itu ya gw-gw juga. Jadi, wajar dong ya kalo gw berdiskusi sama diri sendiri sebelom memutuskan dan menjalankan?

Lagipula, ada saat-saat dimana lo nggak bisa mengandalkan siapapun buat menolong lo. Ada saat-saat dimana yang bisa lo andalkan cuma doa. Dan dalam doa, lo sebetulnya ngomong sama diri sendiri, kan?

"Ah kata siapa? Gw berdoa sama Tuhan kok" Hmm.. Katanya, Tuhan itu lebih deket dari urat nadi manusia, kan? Seberapa deket? Ya sedeket lo dan diri lo sendiri. Jadi?

Jadi, gw nggak gila kan kalo suka monolog? Okeh, mungkin belom, haha.

Comments