Kunci Kosan dan Rambutan

Semalem, kunci kosan gw ketinggalan. Berhubung udah kemaleman dan bawaan juga banyak banget, nanggung lah kalo pulang. Capek banget bahkan cuma ngebayangin harus mengarungi macet. Gw pikir, ah yaudalah pinjem kunci duplikatnya aja. Dan terjadilah percakapan berikut:

Gw: "Mbak X, kunci saya ketinggalan. Boleh pinjem duplikat nggak?"
Mbak X: "Oh nggak ada"
Gw: "Kok bisa kosan nggak ada kunci duplikatnya?"
Mbak X: "Ya emang nggak ada"
Gw: "Atau nggak, saya pinjem kasur deh buat malem ini"
Mbak X: "Tapi bekas kebanjiran, nggak papa?"
Gw: "Err.. Nggak jadi deh. Obeng atau kawat atau apa gitu, ada nggak mbak?"
Mbak X: "Nggak tau"
Gw: "Nggak bisa banget ya mbak minta tolong diusahain kunci duplikatnya, buat besok gitu?"
Mbak X: "Nggak bisa"
Gw: "Trus gimana dong ya?"
Mbak X: "Nggak tau"
Gw (UDAH MULAI KESEL): "Ah tau deh! Yaudah, makasih ya mbak"

Gila ini mbak kosan gw. Bener-bener nggak solutif. Grr..

Trus selama gelesoran di depan pintu kosan, mikir gimana caranya jadi maling buat kamar sendiri, gw sambil juga coba nenangin emosi. Sebel banget asli! Bukan (cuma) masalah kosan yang nggak punya kunci duplikat, tapi gimana respon si mbaknya.

Dia jawabnya emang sambil nyengar-nyengir oon sih, nggak nyolot. Tapi keliatan banget nggak peduli se-nggak peduli ngga peduli-nya. Bahkan nggak menawarkan solusi alternatif apa pun loh! Ah tau deh, sebel lagi kan jadinya.

Jadi, dari kasus perkuncian ini, gw banyak belajar.

Pertama, tentunya, duplikat kunci kosan sebanyak-banyaknya. Bloon sih gw, padahal ini bukan kasus pertama. Dulu juga udah beribu-ribu juta kali kunci kosan ketinggalan dan ilang, tapi selalu tertangani dengan kunci duplikat yang dipegang penjaga kosan.

Kedua, nggak semua orang peduli. Jadi, nggak usah terlalu banyak berharap dan bergantung sama orang lain. Salah gw sih emang, pake acara ketinggalan segala. Cuma kan ya, yang namanya kunci duplikat itu kan udah jadi fasilitas dasar yang harus dimiliki sama penjaga kosan. Cemana oi bisa nggak punya?!

Ketiga, kenalan sama temen-temen kosan. Beberapa minggu di sini, temen gw cuma 1, tetangga kamar sebelah, itu pun temen kantor, hahaha. Untung aja ada temen gw itu. Coba kalo nggak ada, dia pulang ke rumahnya misalkan, fix banget lah pasti gw semaleman tidur di depan pintu kamar.

Kebayang misalnya gw tiba-tiba ngetok-ngetok kamar lain, numpang nginep. Ya kali deeeh. Nggak tau diri banget namanya -___- Makanya, pertemanan itu penting (anak ansos tobat, haha).

Keempat, belajar nahan diri buat nggak ngeluh, karna itu ngefek ke orang lain. Seharian kmaren, jiwa gw kaya disedot dementor karna yang gw denger cuma keluhan sepanjang hari. Kerjaan nggak seberapa, tapi rasanya capeeek banget.

Dengerin orang ngeluh itu bikin capek loh, percayalah. Ya boleh lah sekali-kali, asal nggak berlarut-larut. Makanya, gw jadi kaya ketampar sendiri "mungkin gini kali ya rasanya jadi orang lain yang dengerin gw ngeluh?" Duh duh, iya deh, gw harus ngurangin ngeluh-ngeluh kalo gitu. Kasian yang dengerin, kecapekan.

Kelima, belajar bersyukur. Kebayang, nggak bisa masuk kamar aja ribet banget urusan. Padahal masih untung masih bisa masuk kosan. Apa kabar coba yang nggak punya rumah?

Jadi, intinya, selalu ada hikmah di balik sebuah peristiwa, secetek apa pun peristiwanya. Ibarat pohon rambutan, walaupun udah berbuah lebat, kalo nggak dipetik ya percuma. Sama kaya hikmah. Kalo ngga dipetik ya jadi sia-sia.

Yazek deh ah.

No comments:

Powered by Blogger.