Life of Pi dan 'AHA!' moment

Di kantor, mumpung kerjaan udah kelar dari siang, gw magabut marathon nonton film. Mari me-recap! Dari kemaren, yang udah ditonton tuh: Django, The Fall (nonton ulang), Art School Confidential, Skip Beat, Little Mermaid the Series, dan yang barusan, Life of Pi.

Rasanya kayak abis makan es teler, trus tom yam, trus pizza, trus sushi, trus permen karet stroberi, trus kare. Campur aduk nggak karuan karna 'nuansa' nya beda-beda banget di lidah.

Di antara beberapa film yang gw tonton itu, paling nggak nyaman nonton Django. Darah 'becek' di mana-mana kayak tangki sirup Marjan Cocopandan tumpah. Emang pada dasarnya gw nggak terlalu suka tipikal film kaya gini sih. Eh tapi tergantung sih.

Dan sekarang gw nyesel tak terhingga nggak nonton Life of Pi di bioskop. Hiks. Bagus bangeeet visualnya. Andaikan gw nonton versi 3D nya, pasti bola mata udah gelindingan saking terpesonanya.

Life of Pi ini sebenernya udah dari lama gw pengen baca bukunya, tapi nggak kesampean mulu, bahkan sampe akhirnya filmnya keluar. Trus nyesel karna udah keburu nonton filmnya duluan sblom baca bukunya, trus nyesel lagi karna nontonnya di komputer bukan di bioskop.

Ah, yaudalah. Penyesalan kan emang selalu dateng belakangan. Kalo duluan mah namanya pendaftaran. Zzz.. mamam tuh nyesel. Udah kenyang nyesel blom lo Del? Daftar gih Komunitas Nyesel Duluan.

Eh tapi gw nggak nyesel kok udah nonton film berdurasi kurang lebih 2 jam ini. Bikin 'ngawang' dan mempertanyakan banyak hal. Kalo kata buku Kala Kali dalam cerita "Bukan Cerita Cinta", mungkin emang nggak semua pertanyaan butuh jawabannya, tapi tiap bertanya, pasti orang mengharapkan jawaban kan?

Hmm.. mempertanyakan dan bertanya. Dua hal yang berbeda emang, tapi tetep aja, mengarah pada satu tujuan: jawaban. Ada yang mencari dan menemukan. Ada yang menunggu dijawab. Ada yang menyesal udah mengajukan pertanyaan. Dan ada juga yang sampe sekarang pun blom nemu jawabannya.

Ah apaan sih, ngelantur.

Dulu, gw pernah baca salah satu postingan Henry Manampiring di sini. Waktu baca itu, gw nggak ngerti karna emang blom nonton filmnya. Trus abis nonton Life of Pi, gw baca lagi, dan termenung. Cara dia menafsirkan filmnya keren! Sederhana tapi dalem. Emang ya, orang pinter itu seksi... otaknya.

Gw bingung sih mau nulis apa sebenernya, haha. Tapi gara-gara film ini, gw jadi kepikiran sesuatu, sebuah 'AHA' moment. Tapi masih mentah, mau 'direbus' dulu. Fufufu!
"Faith is a house with many rooms" - Life of Pi (2012)

Comments