Attitude

Beberapa pekan ini gw bawaannya kesel mulu. Uring-uringan mulu. Ngeluh mulu. Pokoknya udah super ngga banget deh. HIH.

Dampaknya, selain jadi capek sendiri, apa yang gw kerjain juga jadi ngga beres-beres. Sok sibuk, padahal gw nya aja yang ngga bisa ngatur waktu.

Gw 'terjebak' dalam alasan-alasan yang ngga beralasan.

Gw banyak mentoleransi diri sendiri, mewajarkan kesalahan-kesalahan konyol yang sebetulnya bisa dihindari.

Gw bersahabat dengan para 'penjahat mental' bernama males, ngga teliti, "yang penting kelar", distraksi, NUNDA-NUNDA, dan lain-lain.

Sampe kemaren untuk pertama kalinya selama 10 bulan kerja, rasanya pengen nangis banget karna kerjaan numpuk, tensi 'senggol-bacok', dan super ngerasa "apaan sih lo ngerjain apa aja sih Del selama ini?! Ngga ada yang beres gini sih! Satu-satu sih kerjain"

Gw ngerasa bersalah banget akan ke-seenak jiwa-an gw. Attitude kerja sembarangan banget. Giliran MB aja dibela-belain, masa kerjaan dicuekin? Percuma aja itu mah! Attitude baik itu adil di tiap bagian.

Yah, semoga selalu ada ruang untuk pembelajaran dan perbaikan. Aamiin.

Ngomong-ngomong soal attitude, tadinya, gw kira gw belajar banyak tentang attitude dari MB. Atau ekskul PD waktu SMA. Atau OSIS. Atau lingkungan anak-anak kom yang cetakannya hebat-hebat itu (sementara gw apa kabar banget, ihik ihik).

Ternyata gw salah.

Oke, ralat. Bukan salah, cuma kurang tepat, karna tiap peran punya porsinya masing-masing pastinya. Tapi ternyata, porsi terbesarnya ada sangat dekat dengan gw, dan sebetulnya ngga perlu nyari jauh-jauh di mana 'akar' gw tertambat.

Rumah. Orang tua.

Barusan, gw abis ngobrol banyak banget sama bokap. Untuk pertama kalinya, bokap cerita tentang perjalanan karirnya. Betapa tiap pindah kerja, alesannya selalu kuat. Prinsipil.

Attitude. Value. Consistency. Integrity. Responsibility. Independency. Sincerity. Honesty. Those intangible aspects he keeps for his entire life.

Beberapa kutipan omongan bokap:

"Kalo kita punya sikap, ngerti cara bersikap, respek itu akan muncul dengan sendirinya"

"Gimana kita bersikap itu pilihan. Kita sendiri yang nentuin, mau positif atau negatif, bukan dari luar"

"Konsisten mempertahankan sikap positif itu susah emang. Di mana-mana yang namanya naik tangga pasti lebih berat dari turun tangga"

Ah papaku idolaku banget deh! GYAAA! Tapi sori ya babeh, anak sulungnya ini gengsi mengakui, haha.

Omongan bokap ini bikin ingatan gw melanglang buana ke momen di mana gw ditegur pak bos beberapa waktu yang lalu.

Gw masih inget banget betapa malunya gw waktu bos gw negur gw dengan cara yang sangat gentle: manggil gw ke ruangannya dan percakapan dibuka dengan "sini tak nasehati sebagai 'ponakan' (bikin tanda kutip), bukan sebagai atasan"

Bos gw bilang:

"Dalam kerjaan, dalam hal apa pun sih, bukan skill atau knowledge yang paling penting, tapi attitude. Skill, knowledge, bisa diasah. Tapi attitude, itu fondasi"

JEGEEER! Apa yang selama ini gw agung-agungkan, gw sebut-sebut, gw ulang-ulang, ternyata balik ke gw. JEGEEER!

'Lucu' banget rasanya saat menyadari bahwa baik bos gw maupun bokap, keduanya sama-sama memegang prinsip yang sama. Dan gw juga jadi sadar kalo ternyata, sampe detik ini gw masih betah di MB, ya karna unit itu punya value yang selaras.

Menyadari hal-hal begini tuh bikin bersyukur sekaligus malu banget, rasanya ngga pantes gw ngeluhin kerjaan, sementara gw 'dikasih' banyak banget pelajaran soft skill dari situ. Ngga tau diri banget yah gw, huhu.

Emang ya, manusia itu makhluk pelupa. Dan kurang beruntung apa lagi gw, ada di lingkungan yang sering 'mengingatkan'.

Coba Del, nikmat mana yang kau dustakan?

No comments:

Powered by Blogger.