Cewek > Cowok


Nah... menggelitik.

Ini pertanyaan buat cowok sih katanya, tapi kalo gw boleh komentar (boleh lah ya, blog-blog gw ini), kalo nemu tipikal cowok yang kaya gini, cupu lah! Pilihannya ada dua: mau diceburin ke laut, apa mau nyebur sendiri? Haha.

Yaaah.. dengan pengalaman gw yang super minim ini, emang sok tau banget sok-sokan komentar. Tapi kalo dari pengalaman gw yang minim PLUS pengalaman orang-orang, gw belajar satu hal:

The thing about relationship is cooperation, not competition.

Gw mungkin bukan cewek super yang punya label "ras dewa" di jidat. Gw cewek biasa aja, "ras manusia". Tapi kalo gw ada di atas pasangan gw dalam hal finansial, karir, atau apa pun, I won't lower myself for the sake of him feeling 'safe'. I'll be where I stand, so hopefully, he can motivate himself to stand beside me.

Gw pastinya akan membantu apa yang bisa gw bantu, tapi keputusannya ya ada di tangan dia. Bisa berdiri sendiri, apa butuh bantuan? Bilang kalo butuh. Kalo nggak bilang, gw anggep bisa berdiri sendiri. Yang jelas, gw akan memastikan selalu ada dalam posisi stand by.

Selama ini, gw nggak pernah nganggep suatu hubungan itu 'arena balapan'. Kalo pun ada yang ketinggalan, yuk ah kejar, biar kita bisa berkembang bareng-bareng, maju bareng-bareng. Kalo kata Stitch versi modifikasi "partner means family. Family means nobody get left behind"

Berhubung default setting-an mindset gw adalah 'sebisa mungkin usaha dulu bangun sendiri, baru minta tolong', gw kayanya nggak akan bisa tahan deh sama orang yang minderan dan berharap didorong-dorong. Udah aja sana jadi pintu.

Beruntunglah gw (dulu) ngga mendapat (mantan) pasangan yang kaya gitu. Yang ada, gw yang gregetan setengah mati, ini manusianya insecure nggak sih gw udah 'ngeduluin' dia? Kok kayanya santai-santai aja deh? Hahaha.

Tapi gw percaya, dia orang hebat. Pinter. Kesadarannya tinggi. Jadi, pada masanya nanti, dia pasti bisa menyelesaikan apa yang udah dia mulai dengan kemauannya sendiri.

Aamiin.

Katanya, kalo ada niat, pasti ada jalan. Ini gw tau banget manusianya jago cari jalan. Yang bisa ditanyain dan bantu kalo nyasar di tengah jalan juga banyak. Yang mendukung dan mendoakan juga pasti lebih banyak. Gw salah satunya.

Ah, emang deh ya, kalo udah kaya gini, residu dari masalah hati, mungkin tinggal peduli #eaaa.

...Because one may stop loving, but one does not simply stop caring.

Comments

Muchas Gracias! said…
kalo emang si cowok itu mau SERIUS ama si cewek, pastinya dia akan MIKIRIN sih, del.

soalnya, pastinya dia nanti akan jadi tulang punggung utama di keluarga barunya (ini itungannya nyari cewek untuk hal serius ya, bukan untuk koleksi doang) Ya otomatis, segala kelebihan akan diibaratkan sebagai suatu presisi 'bisa diandalkan' apalagi dia akan jadi babenya anak-anak.

trus, pasti harus ngasi kepercayaan ke orang tua si cewek kan kalo si cowok ini memang layak buat si cewek.

meskipun ujung2nya kesepakatan dua pihak mau kaya gimana.

tapi sekali lagi. kalo si cowok SERIUS, dia pasti MIKIRIN, dan berusaha nyari JALAN KELUAR atau NGEJAR KETINGGALAN itu dengan effort yang LUAR BIASA.

in my super humble opinion ya.
*permisi*
Hahaha, baiklah nyonyah penjelajah Amerika, Kristoper Kolombus. Mari kita bantu doa aja, semoga manusia yang dituju baca dan sadar dan cepet lulus. Aamiin.

*Frontal lah ini, haha. Bodo.
Muchas Gracias! said…
emang siapa yg dituju sih?

Hahahaha..

ntar orangnya ke geeran. plis deh.
Santika Sari said…
Baru baca post della yang ini. Trus mau komen tapi udah telat. Jadinya senyum2 sendiri gak jelas. Udah ah, lalalalalalalala...
Apa booot? Komen apa booot? Kan kata pepatah: "lebih baik telat daripada bikin orang kepo" ahaha