Saturday, August 31, 2013

Random 30: That's a Wrap!

0 comments
Wuihiii.. kelar proyek nulis randomnya! Entah kenapa kali ini rasanya ngga sesusah sebelumnya *jumawa, haha. Eh tapi proyek nulis #30lagukubercerita dari zaman Blackberry dan Apple masih buah pun belum kelar-kelar juga. Ngga jadi jumawa deh.

Random 29: Beladiri

0 comments
"Beladiri bukan untuk berkelahi, melainkan menghindari" -Deddy Corbuzier
Kurang lebih beginilah pesan Deddy saat anak-anak JKT48 berkunjung ke rumahnya dalam rangka menyelesaikan JKT48 Mission, yaitu: belajar ilmu Wing Chun. Iya, gw sekarang anaknya jadi suka nonton JKT48, ahaha, guilty pleasure!

Seni beladiri dari Cina ini sekilas terlihat seperti kombinasi antara main ampar-ampar pisang dan tampar-tampar hindar. Ngg.. atau begitulah keliatannya di mata gw. Tapi sebetulnya, Wing Chun ini 'bermain' dengan kecepatan tangan dari jarak dekat untuk melumpuhkan serangan lawan.

Teknik-teknik dalam Wing Chun ngga di-design untuk menyerang, karna Deddy bilang, saat berhadapan dengan bahaya, sebetulnya tindakan paling baik bukan menghadapi, tapi lari. Lah terus kenapa harus belajar beladiri?

Ibarat kebakaran, hal yang pertama kali harus dilakukan tentunya menyelamatkan diri kan? Bukan bermain api. Tapi tetep aja, selalu ada fire extinguisher buat antisipasi. Nah! Itulah 'fungsi' beladiri. Semacam "break the glass in case of emergency". Get it?

Menarik yah! Ah, jadi pengen belajar beladiri lagi.

Terakhir kali gw belajar ilmu beladiri tuh pas SMA, yaitu Perisai Diri. Itupun cuma 3 tahun dan setelah lulus SMA, udah ngga pernah ikutan lagi. Sementara itu, salah satu adek kelas gw sekarang udah jadi pelatih aja. Sadisss!

Sebetulnya gw masih 'utang' nazar, di mana kalo gw masuk jurusan dan universitas yang gw mau, gw akan lanjut PD. Kenyataannya, sampai lulus kuliah pun ngga lanjut-lanjut. Dosa ngga sih? Abisnya udah ngga ada lagi sih UKM nya. Udah gitu, keburu kecemplung di MB, haha (ah alasaaan!)

Ini ngelantur deh. Dari Wing Chun ke Perisai Diri. Mau ngomong apa sih Del? Gatau. Cuma tiba-tiba pengen belajar beladiri lagi aja. Tapi gamau PD lagi, soalnya pakai kaki, hiks. Kalo bisa, yang banyak main tangan aja, kaya Wing Chun (anak banyak maunya)

Eh tapi Perisai Diri tuh sebetulnya gerakannya cantik tapi 'mematikan' sih kalo diperagakan oleh orang yang tepat. Suka banget gw liat rangkaian teknik asli di Perisai Diri, walaupun belajarnya setengah mati dan namanya aneh-aneh.

Teknik senjata juga keren! Dulu pernah belajar pakai pisau, dan ngga sabar banget pengen pegang toya biar kaya Kera Sakti, hahaha. Cetek abis emang. Tapi pada kenyataannya, pegang pisau pun gw ngga becus. Belom pedang. Apalagi Toya. Yassalam -___-

Kaaan! Ngelantur lagi. Belajar beladiri lagi aja yuk!

Wednesday, August 28, 2013

Random 28: Self Blaming

0 comments
Gw kira gw kelewat nulis 2 hari. Ternyata masih on time. Berarti emang hari-harinya aja yang rasanya berjalan lebih puanjaaang.

Kmaren (atau 2 hari yang lalu?), seorang temen cerita betapa menyebalkannya mood swing saat PMS. Sepertinya doi baru ngalamin. Telat puber, huahaha.

Abis ngatain, terus gw karma. Sial. Giliran gw yang mood swing gila-gilaan karna hal yang gw tau bukan salah gw, tapi tetep ajaaa.. gw turut berkontribusi dalam prosesnya. Sebetulnya hal kecil, tapi bikin mules karna gw melihat raut-raut muka kecewa di sana.

Sepanjang jalan gw merutuki diri sendiri kenapa jadi orang ngga becusan banget. Kenapa apa-apa yang gw kerjain ngga pernah beres. Ngakunya anak komunikasi, tapi ngga bisa berkomunikasi dengan baik. Gimana sih? Seharusnya gw bisa lebih maksimal. Seharusnya lebih teliti. And the bla and the bla and the bla.

Again, as always, it was a self blaming.

Terus gw inget postingan Henry Manampiring, yang pernah gw tulis juga di sini tentang learned helplessness. Okeh, bersih-bersih netral-netral. Lalu gw merem, tarik napas, memaksakan senyum, dan 'bisikin' penghiburan buat diri sendiri:

"It's okay to make mistake again. At least you don't make the same mistake, yes? And well, though you DO contribute and are responsible for it, actually it's not ALL your fault"

SEMANGAT AH DEL!

Tuesday, August 27, 2013

Random 27: Keajaiban

0 comments
"Keajaiban bersama manusia yang berusaha"

Salah satu 'mantra' dalam kamus hidup gw. Mungkin, juga 'mantra' Usagi dan keajaiban alamnya. Udah kelar dong Sailormoon nya setelah setaun lebih berusaha download serialnya. Dan itu selesai dalam waktu ngga sampai sebulan setelah download ulang.

Yihaaa! Inilah salah satu bukti bahwa keajaiban itu nyata. Kan? Kan? Kan?

Ngomong-ngomong soal keajaiban, barusan gw abis baca sebuah blog yang just hit me right away. Dari beberapa halaman yang gw baca, sepertinya background penulis blog ini adalah seorang dokter yang bertugas di kampung pengungsian Doro (Sudan).

Suka sama gaya tulisannya. Cara berceritanya. Kisah-kisahnya. Salah satunya:

"Miracle Deforms"

Dalam tulisan "Miracle Deforms" itu, ia bercerita bahwa sepanjang ia menuntut ilmu, segala penyakit dan penyembuhannya bisa dijabarkan secara rasional dalam berlembar-lembar penjelasan. Jadi, yang namanya keajaiban itu cuma mitos yang ngga ada dalam textbook.

Tapi, mungkin aja keajaiban itu ada, katanya. Salah satunya terwujud dalam bentuk sejumput akar bernama 'Iriq' yang bagi masyarakat Sudan, dipercaya bisa menyembuhkan segala macam penyakit. Di kawasan dengan tingkat kesehatan yang rendah dan minimnya sarana dan pra-sarana pengobatan, pada Iriq lah mereka menggantungkan harapan.

Well, singkat cerita, barangkali, keajaiban bukan cuma milik manusia yang berusaha, tapi juga milik mereka yang percaya bahwa harapan masih ada.

'Mantra' gw perlu sedikit modifikasi sepertinya.

Monday, August 26, 2013

Random 26: Pindah

0 comments
Bangun jam 3 subuh dan ngga bisa tidur lagi sampai sekarang, padahal ini hari Senin. Lah terus kenapa kalo Senin? Soalnya kenapa harus ada Senin setelah Minggu? Halah, apa sih.

PMS. 'Batre' abis. Sariawan. Ngga enak badan. Rasanya pengen puas-puasin menyendiri sebelom pindahan.

Jadi, entah hari ini atau Senin depan, gw pindah ruangan di kantor. Efisiensi ruangan karna ada penambahan orang. Seharusnya seneng ya karna jadi ada tambahan SDM, mengingat kerjaan makin banyak dan emang butuh banget bantuan dari yang lebih berpengalaman di bidang yang lebih spesifik.

Walaupun sebetulnya kabar baik, tapi entah deh. Feeling gw ngga enak. Gausah pindah aja ngga boleh ya? Haha, seenaknya banget.

Ah, mungkin efek hari Senin aja kali ya. Dan/atau efek PMS. Dan/atau gw nya aja yang lagi butuh waktu sendiri, setelah weekend yang rame. Menyenangkan sih, tapi yaaa.. abis aja 'batre' nya. Kebanyakan main kayanya seminggu ini. Lagian, ngarepin apa sih dari waktu sendiri di kantor?

Yauda sih Del, pindahan ngga seburuk itu kok. Iya deh. Semoga. Aamiin.

Sunday, August 25, 2013

Random 25: Sariawan Bulanan

0 comments
Ketika para wanita biasanya sakit perut 'langganan' tiap bulan, gw justru 'langganan' sariawan.

Kalo ada yang bilang gw beruntung karna ngga pernah ngerasain sakit perut gila-gilaan sampai cuma bisa meringkuk di kasur sambil nangis-nangis nahan sakit, ya, alhamdulillah gw seberuntung itu.

Tapi... hidup itu seimbang, kawan! Sebagai kompensasi atas ketidaksakitperutan gw, muncullah si sariawan. Sialan. Menyebalkan.

Tiap mucul sariawan di ujung atau tepi lidah, pasti ada aja yang komentar semacam "lo ngomong kaya orang cadel gitu sih" dan ada aja yang ngga percaya kalo gw lagi sariawan. Men, ngapain juga pura-pura cadel. Trus ntar komentar lanjutannya "sariawan mulu". Men, dikira enak apa tiap bulan sariawan. Cobain sendiri lah. Zzz -___-

Kesel loh rasanya males ngomong karna sariawan, tapi diem pun ngga menyelesaikan masalah. Mau makan tersiksa, ngga makan kelaperan. Kalo udah kaya gitu, rasanya pengen gamparin barisan semut merah di dinding. Kenapa harus semut? Gatau, kesel aja.

Ngga heran kalo cewe saat PMS itu moodnya kacau. Entah karna pengaruh hormon yang bikin fluktuasi emosi ngga stabil atau karna sakit fisik macem sariawan ini. Atau keduanya.

Katanya, sariawan muncul karna kurang vitamin C. Hmm.. ngga juga ah. Nyokab gw tiap pagi ngasih jus sarat vitamin C buat sekeluarga, dan gw juga ngga ngerasa kekurangan. Oke, gini deh. Kalo emang bener kurang vitamin C, kenapa seringnya muncul menjelang 'dapet'? Padahal asupan vitamin C kurang lebih segitu-gitu aja lah ya tiap hari. Ngga tiba-tiba overdosis atau underdosis.

Ada juga yang bilang karna kegigit, susunan gigi ngga sempurna, rongga mulut sensitif, salah cara dalam menggosok gigi, dan lain-lain.

Apa pun alesannya, gw coba ambil hikmahnya: mungkin Allah 'mengingatkan' gw untuk berhenti bicara dan mulai mendengarkan, seenggaknya sekali dalam sebulan selama kurang lebih seminggu. Oke, baiklah. Makasih 'peringatan'-Nya.

Dulu, gw sempet baca cerita tentang orang yang kena kanker mulut dan gejala awalnya dari sariawan. Parno dooong, secara gw sering banget sariawan. Setelah browsing-browsing, ternyata kasus 'sariawan bulanan' tersebut emang terjadi pada sebagian kecil wanita. Fyuh, alhamdulillah.

Soal solusi dari masalah sariawan: pasrah. Terima aja. Nikmati sakitnya. Kalo gw sih, saking 'langganan' nya, sampai udah males kumur-kumuran atau oles Albotyl, obat cina, garem, cabe, dan benda-benda lainnya. Ngga ngaruh juga abisnya. Kebas doang. Mengurangi, bukan menyembuhkan. Dan itu sifatnya temporer. Lagian, nanti juga ilang sendiri sih.

Haaah.. kenapa oh kenapa sariawan itu begitu menyiksa? ARGH! This is somewhat a condition which I can never get used to.

Saturday, August 24, 2013

Random 24: Skhizein

0 comments

"I haven't always been here. I mean, before I was normal"

Kutipan di atas merupakan pembuka film "Skhizein" ini.

Bayangin lo tertimpa meteorit yang berakibat lo terpisah dari diri lo sendiri sejauh 91 cm. Lo di situ, tapi ngga pernah bener-bener di situ. Semua serba 'hampir' dan berjarak. Begitulah kira-kira inti cerita animasi pendek berdurasi 13 menit ini.

Tadinya, gw nonton film ini secara harfiah, mengabaikan segala ke-absurd-an cerita dengan pembenaran "namanya juga film. Nikmatin aja lah".

Ternyata, setelah baca-baca, "Skhizen" dalam bahasa Yunani artinya "Schizophrenia". Seketika, gw ber-ooooooooh panjang. Baru paham. Bingung? Nonton aja.

This odd quirky animation is really 'something' to watch.

Random 23: Kontribusi

0 comments
Ceritanya, hari ini gw sama Uyung dan Maing ke SMAN 47 buat nonton GOE (acara perkenalan ekskul ke anak-anak kelas X yang baru masuk).

Keliling dan papasan sama beberapa guru. Salim cium tangan dan ngobrol-ngobrol bentar. Rata-rata inget muka tapi lupa nama. Ihik ihik, saya memang anak cupu yang tidak populer di kalangan para guru. Yasutralah.

Tapi alhamdulillah masih ada yang inget gw, yaitu mas Tomas tukang fotokopi. Bahkan si masnya yang nyapa duluan. Mungkin karna gw dulu kerjaannya main ke tukang fotokopian mulu. Dari mulai fotokopi buku catetan, soal-soal ujian, numpang ngobrol, sampai bisnis odol dan shampoo buat danus ekskul :))

Setelah 3-4 tahun ngga mampir ke sekolah, saat ke sana lagi tuh rasanya... WOW! Banyak banget ya perubahannya. Ruangan-ruangan yang bertambah dan berpindah tempat (sekarang pakai AC semua dan nambah lab ini-itu), wajah-wajah yang ngga gw kenali (ya iyalaaah alumni tua, haha), makanan kantin yang berganti, dan ekskul-ekskul baru.

Salah satunya ekskul marching band. Baru terbentuk bulan November 2012.

Lihat latian dan penampilan mereka. Ngobrol-ngobrol sama pembinanya, anak-anak ekskulnya, dan orang tua murid yang ngurusin. Nyoba tiup-tiup dikit (YA AMPUN KANGEN BANGET TEROMPET TERNYATA. IYA SEKANGEN ITU SAMPAI CAPSLOCK SEMUA).

Pulangnya, makan di ibu mie ayam langganan yang ada di depan sekolah sambil cerita-cerita zaman SMA Uyung dan Maing dan zaman gw. Susah sih ya lintas generasi, jadi beda zaman, hahaha.

Dari hasil main-main ke GOE selama 4 jam itu, gw jadi sadar bahwa biar gimana pun, sebetulnya peranan sekolah cukup besar dalam membentuk gw. Mendadak ngerasa berhutang banyak sama sekolah. Mendadak ngerasa bersalah.

Then I guess I have to pay it forward. By contributing to something. Even just a little.

Thursday, August 22, 2013

Random 22: Introvert

0 comments
Bosen, gw scrolling timeline Facebook dan menemukan ini (lupa siapa yang nge-post link-nya):


HA! Ternyata gw 19 dari 23, setelah selama ini gw 'meyakini' bahwa gw adalah ambivert, walaupun dengan kecenderungan sedikit introvert. Yaaah.. palingan sekitar 12-13 poin doang lah. Bahkan dulu, gw kira gw adalah seorang extrovert.

Dulu yang lebih baru dari dulu saat gw merasa extrovert, gw pernah nulis tentang introvert dan extrovert, tapi kali ini cuma pengen nulis tentang introvert. Oot dikit. Gaya tulisan gw berubah ya? Baru ngeh, haha.

Ngga sedikit orang-orang yang gw kenal yang merupakan orang yang introvert dalam 'kulit' extrovert. Terlihat seperti 'social butterfly', tampil gemilang di atas panggung, punya kemampuan public speaking yang baik, dan berbagai macam ciri lain yang nampak seperti seorang extrovert.

Baca ciri-ciri dari artikel "23 Signs You're Secretly an Introvert" tadi, emang ternyata seorang introvert ngga melulu merupakan pribadi yang pemalu dan pendiam. Bisa aja dia nampak sebagai orang yang riang, supel, dan punya attitude 'happy-go-lucky'.

Ciri khas yang dapat di-highlight dari seorang introvert adalah dia memperoleh 'energi' dari dalam. Tapi ini bisa menjadi sangat tricky, karna ngga nampak dari luar.

Hal itu pun ternyata berlaku buat diri sendiri.

Seperti yang tadi udah gw tulis tadi, dulu gw kira gw adalah seorang extrovert. Hasil personality test gw pun sanguine, yang mana nyambung ke logika bahwa orang sanguine punya kecenderungan extrovert.

Iya, tau, personality test itu ngga bisa ditelen mentah-mentah kaya salmon sashimi. Tapi ya lumayan lah, toh banyak benernya juga kok.

Terus gw bertanya dan mempertanyakan lagi, apa iya? Kemudian gw berubah pikiran. Ambivert kali ya? Eh tapi sekarang, gw mulai ngerasa kalo sebetulnya persentase introvert gw bisa mencapai 70% bahkan lebih, dan kepribadian yang kontradiktif -misalnya sanguine yang introvert- itu normal.

Gw bisa berhari-hari intens ketemu ini-itu, jalan, main, menclak-menclok ngobrol sama banyak orang, suka saat tampil di atas panggung, tapi pasti ada 1 titik di mana gw bisa tiba-tiba 'ngilang'. Entah bener-bener ngilang sejenak dari keramaian, atau pikirannya aja yang 'ngilang', sementara raganya masih di tempat.

Gw cuma butuh recover energi, karna semakin banyak ketemu orang, semakin banyak energi terkuras. Dan cara 'nge-charge' nya ya dengan me-time. 'Nge-goa'. Bukan kebalikannya, aka ketemu banyak orang buat menghilangkan kesepian.

Frase "kesepian di tengah keramaian" itu kadang bener, walaupun gw sebetulnya menikmati keramaian, selama berada di lingkungan yang familiar. Mungkin ini yang gw salah artikan sebagai 'mendapat energi dari luar' kali ya? Hmm..

Lupa kapan, dulu ada yang pernah membahas buku judulnya "Quiet: The Power of Introvert in a World That Can't Stop Talking" nya Susan Cain. Waktu itu gw emang tertarik, tapi ngga segitunya pengen baca. Sekarang, gara-gara baca artikel tadi, jadi penasaran banget. Cari deh ntar di toko buku.

Penutup ini agak 'loncat' sih, tapi gw wondering...

Sebetulnya, pembagian karakteristik dasar manusia itu asalnya dari mana sih? Iya paham kalo manusia itu ngga sesederhana 'kotak' introvert atau extrovert. Manusia itu rumit, lebih rumit dari penyelesaian masalah macet di Jakarta. 

Walaupun sifatnya dinamis, sebetulnya ada 'ground rule' mengenai karakteristik dasar manusia tersebut ngga sih? Yang bikin bertanya-tanya, asalnya dari mana?

Dari apa yang dimakan saat lagi di kandungan kah? Rasi bintang kah (eh ini astrologi sih ya, ahaha, ngaco)? Terbentuk dari asuhan semasa kecil kah? Lingkungan kah? Atau apa? Nature or nurture?

Kalo soal asuhan semasa kecil atau lingkungan, hmm.. itu bukannya ibarat membuat kerajinan keramik ya? Maksudnya, bahan bakunya tanah liat. Titik. Ngga bisa diganggu gugat. Kita ngga bisa bikin keramik dari tanah lainnya. Tanah air misalnya (iye daaah bebaaas).

Yang bisa dilakukan ya membentuk tanah liat tersebut saat masih basah. Nah, itulah 'campur tangan' pola asuh saat masih kecil terhadap pembentukan karakteristik seseorang. Tangan pengrajinnya, bukan lempungnya. Ya ngga sih? Ya ngga sih?

Kembali ke pertanyaan tentang asal-usul 'lempung' tersebut, mungkin ngga sih karna:
"You are what you(r mother) eat"
Ngarang bebas, mungkin seseorang bisa terlahir sebagai introvert atau extrovert tuh karna waktu masih di kandungan, nyokabnya makan sesuatu yang berpengaruh pada pembentukan trait tersebut. Misal, kalo senengnya makan yang pedes-pedes dan/atau manis-manis, jadinya extrovert. Kalo makan yang pait-pait dan/atau asem-asem, jadinya introvert.

Ngasal abis.

Wednesday, August 21, 2013

Random 21: Mimpi Buruk

0 comments
Katanya, mimpi buruk itu ngga boleh diceritain ya? Ini mimpi buruk dari minggu lalu sampai sekarang masih kebayang-bayang, serem banget.

Duh.

Gw sebenernya udah pengen nulis panjang lebar tentang detail mimpinya, tapi urung gw lakukan karna katanya, 10 menit setelah bangun tidur itu sebetulnya kita udah lupa 90% dari mimpi kita.

Lah ini udah seminggu-an, yang ada false memory dong? Dan gw gamau menanamkan serta 'mengabadikan' false memory tersebut ke dalam tulisan.

Terus kenapa masih aja nulis tentang itu?

I dunno. I just feel like writing it but too afraid to write it but have to write it to beat my fear of writing something I'm afraid of.

Ah whatever!

Random 20: Stubborness

0 comments
I know this is a bad attitude, but...
The harder I'm forced, the more stubborn I become.

"It's for your own good"

Yeah, I know. I already know.
You too already know, no?

That people have their own definition of what is 'good' for them.
Maybe ours are just... different.

Let's just agree to disagree then.
May the force be with us WITHOUT forcing.

Monday, August 19, 2013

Random 19: Malas Tapi Rajin. Rajin Tapi Malas

0 comments
Di Senin pagi yang... yaaah begitulah, gw baru ngeh betapa ngga sabaran nya gw setelah menemukan bukti bahwa beberapa tulisan ternyata gw post sebelum waktunya.

Tapi ada juga tulisan yang gw post lebih dari 1 dalam sehari (kecuali yang rapelan edisi lebaran. Ini emang karna lagi di luar kota dan susah ngenet).

2 fakta yang bertolak belakang ini membuktikan twit @amrazing tentang Taurus:
"Segala yang ada sama Taurus itu ternyata kontradiktif. Mereka males, tapi rajin..."
Inget dulu waktu kelas 3 SMA, gw bisa ngga istirahat siang berbulan-bulan cuma buat ngerjain Sudoku, TTS, nyelesaiin buku soal TOEFL, nyari rumus matematika, atau ngafalin setumpuk buku IPS buat SPMB sampe udah di luar kepala banget (fyi, gw anak IPA). Sampe rumah pun belajar lagi. Les bimbel sampe 3 biji, blom ditambah belajar bersama siapa pun.

Gw nempelin segala rumus fisika, kimia, matematika di mana-mana, yang dihias super niat sedemikian rupa, dibikin beberapa salinan, dan dilaminating. Catetan lengkap dan rapi. Coretan dan stabilo di sana-sini. Rajinnya udah kaya kesambet setan.

Tapi gw sama sekali ngga ngerasa terbebani. Gw seneng ngejalaninnya, bahkan belajar rasanya kaya main game. Adiktif. Iya, segila itu sampe gw ngerasa kecanduan belajar. Hasilnya? Alhamdulillah S1 Reguler Komunikasi UI.

Waktu kelas 2 SMA juga sama. Saat itu gw juga lagi rajin ngerjain soal-soal TOEFL sampe akhirnya dikasi kesempatan ikutan olimpiade bahasa Inggris, tapi langsung kalah di seleksi pertama, hahaha. Gpp lah, nothing to lose.

Di kelas 2 SMA itu pula, tiap ada kesempatan (dan kasur), gw pasti latian roll depan buat Ujian Kenaikan Tingkat Perisai Diri (UKT PD) dan bener-bener serius menghayati gerakan Minang beserta 'feel' nya sampe akhirnya dapet peserta UKT terbaik. Dan motivasinya karna pengen dapet kipas PD limited edition warna merah (yang cuma dikasi khusus untuk peserta UKT terbaik). Cetek abis emang, haha.

Trus waktu kuliah, yang gw inget, masa-masa paling rajin gw adalah saat kerja kelompok buat mata kuliah Praktek Periklanan, ngerjain proposal berbentuk kucing. Pertama kalinya gw bener-bener ngga tidur seharian (eh apa 2 hari ya?), full melototin laptop gw dan komputer Dechu buat nge-design proposalnya. Hasilnya tentu super memuaskan, ya ngga geng Sanskerta? Hehe. Ah iya, fotonya ke mana ya ngomong-ngomong?

Oh ya, sama TKA. Walaupun ada masa-masa malesnya ngga ketulungan, ada juga masa-masa rajin banget-bangetan sampe sebel banget kenapa pas lagi rajin-rajinnya malah kena DBD dan harus pending ngerjain seminggu karna dirawat di RS. Zzz.

Dan yang terbaru: MB. Seniat itu gw mau tampil di MBIC 2 sampe pulang kantor masih nyempet-nyempetin nonton konser JKT48 di fX sendirian demi dapetin 'feel' nya, dan bener-bener serius saat latian, ngga mau buang-buang waktu buat ngeluh ngga penting karna capek dan kurang istirahat atau karna kaki gw suka ngilu. Nyesek rasanya tiap harus terpaksa istirahatin kaki karna rasanya udah ngga karu-karuan.

Ah, kangen banget masa-masa MBIC 2 :' Pengen dateng OKK, huhuhu!

Gw akan rajin saat gw tau persis apa yang gw mau dan harus ngapain. Gw akan ngelakuin 100 persen. Ralat, 1000 persen. Apa pun deh gw jabanin demi dapetin apa yang gw mau. Iya, sepersisten dan keras kepala itu (walaupun niat di baliknya cetek-cetek banget, hahaha).
"Gimana dengan Taurus yang mendadak kumat malesnya? Ya gitu. Semuanya jadi ngga penting. Sebodo amat sama semua hal" -@amrazing 
Kaya sekarang. Gw sedih karna males banget dan buat maksain diri buat rajin lagi rasanya susahnya minta ampun. Gw ngga tau apa yang gw lakuin tiap Senin sampe Jumat dari jam 9 sampe jam 5 sore. Dan tiap ketemu lagi sama hari Senin, yang gw pikirin cuma "kapan Jumat jam 5 sore?".

Gw sedih karna males banget, padahal udah tau apa yang dimau, tapi tetep males. Atau takut? Atau terlalu banyak pertimbangan? Entah. Gw sampe ngga minat jawab tiap ada yang nanya "Del, apa kabar?" karna gw juga ngga tau apa kabar gw.

I just don't know what the hell I'm doing now and how I am. Fine?

Sunday, August 18, 2013

Random 18: Before Midnight

0 comments

Di suatu chatting, Awan tiba-tiba menyebutkan soal film "Before Midnight". Gw udah pernah liat trailernya dan jingkrak-jingkrak girang nan ngga sabar nungguin sekuel dari film "Before Sunrise" (1995) dan "Before Sunset" (2004) itu. Salah dua film favorit gw.

Tapi seiring berjalannya waktu, gw lupa. Thanks to Awan yang ngingetin lagi. Saat itu juga gw download dan segera nonton. Keburu lupa lagi, haha.

Selesai nonton, gw termenung lama, tapi sambil beraktivitas yang lain juga. Rasanya tuh kaya abis turun dari roller coaster dan langsung jalan cepet tanpa jeda, bergegas ke wahana berikutnya. Masih 'ngawang' dan kaki kaya ngga napak tanah.

Di film ini, Jesse dan Celine ceritanya udah berusia 40 tahunan, dan ngga seperti film-film yang memanipulasi umur, mereka emang bener-bener terlihat menua karna usia.

Dan gw pun ngerasa menua belasan taun.

Seperti di 2 film sebelumnya, film berdurasi hampir 2 jam ini kuat di dialog. 'Khas' trilogi film "Before" ini emang bikin penontonnya seolah-olah lagi menyimak orang ngobrol, tapi ngga ngebosenin, karna percakapannya menarik dan 'tektok' nya dapet banget. Angkat topi deh buat screenwriter dan buat chemistry Jesse-Celine yang tetep terjaga, bahkan setelah sekian lama.

Spoiler alert, di setengah jam terakhir film, isinya adalah adengan Jesse dan Celine berantem. Adegan yang 'tense' banget. Ngga, gada drama nangis-nangisan, lempar-lemparan barang, atau semacamnya. 'Cuma' mereka berdua perang mulut. Dan lumayan lama.

Well, untuk ukuran film, adegan berantem selama 30 menit itu termasuk lumayan lama kan? Iklan aja cuma 30 detik (ya kali deh bandingannya sama iklan).

Menyimak mereka adu bacot sepanjang film, gw ketawa-tawa sendiri, inget apa-apa yang biasa dikeluhkan kaum hawa terhadap kaum adam dan sebaliknya. Misalnya, tentang betapa cewe ngerasa cowo selalu menggampangkan masalah, sementara cowo mikir kalo cewe itu ribet banget.

Hai penduduk Mars dan Venus, merasa familiar kah? :))

Trus, apa yang bikin gw termenung lama dan ngerasa menua belasan taun? Karna dalam rentang waktu 18 taun (1995-2013), liat Jesse dan Celine menua secara natural, ditambah konflik-konflik yang masuk akal, dan didukung oleh dialog-dialog yang 'nampol' secara brutal, film ini terasa nyata banget, dan bikin wondering...

What kinda life will be when I'm around 40s? In spite of those endless fights and make ups, will I still be with that 'someone', growing old together, raising kids, and witnessing them growing up?

Mengutip kata-kata Celine:
"I feel close to you, but sometimes, I don't know. I feel like you're breathing helium and I'm breathing oxygen"
I wonder... though me and my future spouse may breath different air, can we still take each other's breath away until death tears us apart? Will we?

Yaelaaah, masih jauh kali Del, masih panjang perjalanan -___- Tapi yaaah, seperti yang kita semua tau, permainan waktu itu cukup tricky dan menipu. Seolah-olah masih lama, padahal tau-tau udah tua aja.

Friday, August 16, 2013

Random 17: Kumpulan Surat Cinta

0 comments
HAHAHAHAHAHAHAHA.

Entah kenapa pengen ketawa. Gatau, geli aja sama judulnya. Padahal mah biasa aja sih. Selama takarannya pas, surat cinta itu manis bukan? Ibarat secangkir teh, gulanya cukup 2 sendok teh.

Dalam 3 hari, gw 'nyicil' baca kumpulan surat cinta di sini, dan baru tamat hari ini. Dan dari 31 surat cinta yang ada, gada yang gw baca secara berurutan.

Kadang berdasarkan judul yang menarik. Kadang berdasarkan tulisan yang pendek atau panjang banget sekalian. Kadang berdasarkan tema. Kadang berdasarkan tulisan berbahasa Inggris atau bahasa Indonesia. Kadang berdasarkan angka. Kadang juga tanpa dasar, tanpa alasan.

Well, let's save the best (number) for the last (for no reason). Gw menyisakan bacaan terakhir di postingan ke-8, yang tanpa disangka-sangka, jadi surat cinta penutup dengan '2 sendok teh gula'. Sweet enough, warm, and... related. Been there done that. HAHA.

Bukan, bukan kepada orang yang nulis itu, tapi gw pernah (atau masih? Entahlah) ngerasain hal yang sama seperti yang orang itu ceritakan dalam suratnya. Malu sebenernya bikin pengakuan gini, tapi gw ngga bisa mencegah bibir gw mengulum senyum saat baca tulisan itu. Rasanya pengen tos dan teriak "I FEEL YOU!" banget. HAHA *ketawa salting.

Unfortunately, he -that someone I umm.. secretly and virtually admire- never follows me back on Twitter (yaelah penting bangeeet. Liat orangnya nge-tweet aja udah seneng kok. HAHA lagi).

Selain tulisan ke-8 itu, banyak juga tulisan manis, unik, dan menarik lainnya. Surat cinta untuk anak di masa depan. Untuk pasangan di masa depan. Untuk nenek. Untuk orang tua. Untuk ilmu pengetahuan. Untuk dunia maya. Untuk hari Senin. Untuk murid. Untuk agama. Untuk filosofi. Dan lain-lain.

Selesai baca, rasanya 'penuh'. Emosi tulisan-tulisannya nyampe banget. Dan bervariasi.

Dalam kumpulan surat cinta itu seolah-olah ada 1 energi kekal yang bertransformasi jadi bermacam-macam bentuk, yang mungkin bisa dirangkum dalam 1 kutipan dari salah satu surat cinta, untuk cinta itu sendiri:
"...you did remind me of that certain happiness"

Thursday, August 15, 2013

Random 16: 'Normal'

0 comments
Gw percaya semua orang itu normal... awalnya. Selanjutnya, terserah Anda.

Dan ternyata gw ngga sendirian. Seperti yang udah pernah gw tulis, akhir-akhir ini gw lagi giat mampir-mampir, random blogwalking. Salah satunya ke blog ini, blog seorang guru TK. Di salah satu postingan blognya, dia bilang:
"Everybody is normal, till you get to know them"
Baca tulisan-tulisannya, gw makin yakin kalo kita itu menarik orang-orang yang mirip dengan kita. Dan vice versa. Kita pun tertarik dengan orang-orang yang serupa. Gw ngga kenal sama si empunya blog, tapi akan sangat menarik kayanya kalo bisa kenalan sama ibu guru TK itu, sesama orang (ngga) normal.

Yah, seenggaknya gw ngga me-(ngga) normal sendirian di rumah.

Ada bokap yang bisa tiba-tiba bilang "papa udah ngincer boxing set buat kado ultah Dillo (saudara sepupu berumur 5 taun)" di pagi yang cerah (yang entah alesannya apa). Atau pernyataan "rambut papa kalo panjang jatoh, kaya pemain suling" (yang entah maksudnya apa).

Atau adek (18 taun, mau masuk kuliah) yang komentar "jerapah itu asalnya dari dinosaurus" (yang entah sumbernya dari mana). Atau nyokab yang nyuruh gw dan adek-adek gw buat pergi ke Trans Studio Bandung pagi-pagi cuma karna pertanyaan "amphitheater tuh di mana sih? Oh, di Trans Studio Bandung ya?" di malam harinya (yang... entahlah).

Well anyway, ain't being normal overrated?

Random 15: Lidah Buaya

0 comments
(Di suatu pembicaraan random di mobil)
Qopit: "Buaya punya lidah ngga?"
Gw: "Hmm.. gw ngebayangin kalo buaya mangap, ngga keluar lidah. Berarti gada kan? Atau ada tapi ngga keliatan?"
Qopit: "Tapi kenapa ada tanaman lidah buaya?"

(Di suatu pembicaraan random di grup Whatsapp)
Gw (masih kepikiran obrolan di mobil, nyoba nanya ke yang lain): "Tebak-tebakan. Buaya tuh punya lidah ngga?"
Maya: "Ada lidah buaya, bisa nyuburin rambut"
Anggi: "Gak"
Gw: "Nah! 'Lucu' ya, padahal buaya ngga punya lidah, tapi ada tanaman lidah buaya"
Dachi: "Nah, justru itu. Alkisah nenek moyang buaya memberikan lidahnya untuk ditanam demi kepentingan umat manusia karena banyak manfaatnya. Makanya sekarang buaya ngga punya lidah, tapi tanaman itu disebut lidah buaya"

HUWOH! Misteri lidah buaya terpecahkan!

Update:
Ternyata buaya punya lidah. Sumber: Google.

Tuesday, August 13, 2013

Random 14: Liebster Blog Award

0 comments

Berhubung ngga bisa tidur yang bukan karna insomnia melainkan karna koneksi internet, gw iseng blogwalking dan cukup kaget mendapat 'kejutan' tag Liebster Blog Award dari Kane, seorang temannya teman yang kebetulan dipertemukan di dunia maya lewat proyek #30harimenulis Januari lalu.

Apa sih Liebster Blog Award itu?

Berdasarkan penjelasan dari Kane dalam blognya, yang bersumber dari Google, Liebster Blog Award merupakan sebuah apresiasi untuk Blogger yang patut dilirik, yang punya follower kurang dari 200. "Liebster" sendiri berasal dari bahasa Jerman yang artinya "favorit". Jadi, terjemahan Liebster Blog Award secara harfiah adalah "penghargaan untuk blog favorit"

Aih, saya terharu. Makasih Kane :'

Scroll-scroll-scroll, baca-baca-baca, trus... loh? Kok? Isinya tentang film ya? Pertanyaan yang diajukan pun tentang film. Walaaah! Punten neng, abdi teh teu ngartos pilm. Kumaha atuh? Haha. Saya cuma penyuka yang biasa saja.

Walaupun agak kurang percaya diri ngerjain award-award-an ini karna gw ngga merasa sebagai seorang movie-mania, tapi yauda, gw coba deh. Toh sejujurnya, main tag-tag-an gini bikin gw senyum-senyum sendiri, nostalgia zaman bulletin board Friendster dan notes Facebook. Hihihi.

###

Sebelum dimulai, ada beberapa peraturan, yaitu:


  1. Ungkapkan rasa terima kasih pada sang pemberi nominasi Liebster Award ini, dan jangan lupa gunakan link blog orang yang bersangkutan (nuhun Neng Kane award nya)
  2. Cantumkan logo Liebster Award di postingan Anda (Googling it is then)
  3. Jawab 11 pertanyaan yang diajukan oleh orang yang menominasikan blog Anda (kenapa harus 11 ya? Hmm..)
  4. Sebelumnya, tulis 11 fakta tentang diri Anda sendiri (lah? Disuruh narsis nih ceritanya? Haha, baiklah)
  5. Siapkan 11 pertanyaan baru buatan Anda sendiri (siap bos!)
  6. Kirimkan 11 pertanyaan baru tersebut ke 11 teman blogger pilihan Anda, jangan lupa cantumkan link teman-teman blogger Anda tersebut
  7. Jangan lupa beritahu sang blogger penerima Liebster Award (will do)
  8. Terakhir, jangan lupa tulis cara ikutan Liebster Award ini di postingan Anda


###

Nampaknya postingan kali ini akan panjang. Oke, jadi... ngerjain yang nomer 4 dulu ya? Sip. 11 fakta tentang diri saya (ini harus pake 'saya' ya?):

1. Penyuka angka 8 untuk beberapa alasan. Pertama, karna angka 8 adalah angka abadi. Kedua, karna merupakan angka yang indah, simetris apabila di-mirror. Ketiga, tanggal (3) dan bulan (5) lahir saya jika dijumlah, hasilnya 8. Keempat, angkatan SMP saya. Kelima, terselip nama saya di situ: DELLApan (HAHA, maap maap narsis).

2. Pecinta kucing dan warna merah.

3. Sedang mengerjakan proyek 30 hari menulis untuk yang ke-sekian kalinya, dan ngga bosen-bosennya, walaupun banyak bolongnya.

4. Sanguine-phlegmatis, INFP (Introvert iNtuitive Feeler Perceiver), bergolongan darah B, ber-sun sign Taurus dan moon sign Aries, serta bershio ular.

5. Berprinsip "makan saat lapar dan berhenti sebelum kenyang" namun penganut aliran "food for pleasure" sehingga tetap sulit mengendalikan nafsu untuk makan-minum atas nama ngidam dan pemuas rasa penasaran.

6. Cita-cita masa kecil saya adalah menjadi pramugari. Pernah mencoba tes masuk pramugari. Gagal 3 kali dan akhirnya mencoretnya dari list mimpi. Waktu SMP ingin sekali membuat iklan untuk Coca-Cola, Nestle, dan bekerja di Disney Company. Akhirnya terwujud keinginan belajar advertising waktu kuliah, namun bimbang selepas kuliah. Cita-cita lainnya, ingin jadi penulis, pelukis, penari, pengajar, pengamat manusia, dan pencerita (banyak ya ternyata, hahaha).

7. Berangan-angan mengunjungi semua Disneyland yang ada di dunia bersama pasangan dan anak-anak saya nanti, sebelum mereka dewasa.

8. Hobi bermonolog ria dan bertanya-tanya. Percaya bahwa di suatu ruang di dalam otak, homonculus tinggal di sana. Bukan cuma satu, tapi banyak. Berkawan sekaligus bermusuhan. Seringkali berbeda pendapat, tapi sepakat untuk tidak sepakat. Entahlah, saya ini semi-schizophrenia, mungkin?

9. Kidal dan bosan ditanya "kalo cebok pake tangan apa?"

10. Ini jarang sekali saya ungkapkan, tapi saya tidak menggunakan istilah "sahabat". Strata tertinggi saya dalam pertemanan adalah "teman dekat". Entah kenapa, saya merasa istilah "sahabat" itu terlalu pekat.

11. Saya 'gerah' kalau lihat sendok-garpu ditaruh di piring dalam keadaan terbuka, padahal makanan sudah habis. Terasa seperti belum tuntas. Selesaikan. Tutup sendok-garpunya.

###

Sekarang, mari menjawab pertanyaan-pertanyaan dari Kane:

1. Film yang paling pertama ditonton seumur hidup?

Film yang pertama ditonton di bioskop apa di mana? Kalau yang pertama ditonton di bioskop itu kalau ngga salah inget, "Lion King" (1994), waktu SD.

2. Sebutkan 3 quotes favorit dalam film, dan film apa sajakah?

Huwaaah quotes favorit mah banyak! Saya SUKA SEKALI quote-quote dalam film. Bagi saya, sebuah film yang bagus itu salah satu indikatornya adalah yang quotable. Duh, harus 3 banget ya? Nambah deh nambah. 5 deh, ya ya ya? (diiih, nawar).

Pertama: "Distraction is an obstruction for the construction. Organization always merge back if you don't pay attention" dari film Science of Sleep (2006).

Kedua: "One day middle school will end become high school and after that it just become life. All those things you think are important now won't be anymore" dari film Diary of Wimpy Kid (2010).

Ketiga: "Some of us get dipped in flat, some in satin, some in gloss; but every once in a while, you find someone who's iridescent, and once you do, nothing will ever compare" dari film Flipped (2010).

Keempat: "Have you ever heard a joke so many times you've forgotten why it's funny? And then you hear it again and suddenly it's new. You remember why you loved it in the first place" dari film Big Fish (2003).

Kelima: "When the fight was over, nothing was solved, but nothing mattered" dari film Fight Club (1999).

3. Sebutkan 3 soundtrack film yang terngiang-ngiang di telinga sampai detik ini?

Mostly Disney's, haha. Under the Sea nya Little Mermaid (1989). Hakuna Matata nya Lion King (1994). Part of Your World nya Little Mermaid *lagi* (1989).

4. Lebih suka menonton di bioskop, dari DVD, atau hasil unduhan sendiri?

Hmm.. lebih suka yang mana ya? Semua punya sensasi tersendiri sih. Bioskop: layarnya besar, audio nya menggelegar, dan menyenangkan untuk aktivitas komunal aka nobar. DVD: yang original kadang ada bonus nya, dan kalau berhasil nemu DVD (bajakan maupun original) yang susah dicari, rasanya... berprestasi. Hasil unduhan sendiri: ngga perlu keluar duit, haha. Cuma perlu sabar, telaten mencari, dan koneksi internet yang stabil. Selain itu, bisa ditonton di mana aja dan bisa berbagi (baca: transaksi data). Jadi kalau disuruh memilih, hmm.. untuk sekarang ini, saya lebih memilih hasil unduhan sendiri. Iya maaf, saya masih pro film bajakan.

5. Pernahkan menonton film pendek-dari segala sumber media? Kalau pernah, film pendek apa yang paling disukai?

Pernah, dan saya sangat suka film animasi pendek. Salah satunya adalah "La Maison en Petit Cubes" (2008). Awalnya saya kira ini film Perancis, ternyata bukan. Film ini berasal dari Jepang, dengan judul asli "Tsumiki no Le" yang diterjemahkan dalam bahasa Inggris menjadi "House of Small Cubes".

Film berdurasi 12 menit yang powerful dan manis-miris, bercerita tentang seorang kakek yang tinggal di kota yang terendam banjir, sehingga terpaksa membangun rumahnya bertingkat-tingkat agar tetap kering. Suatu hari, pipa rokoknya terjatuh ke dalam lubang air, sehingga mau tak mau ia harus menyelam dan mengambilnya. Di situlah, ia menemukan... kenangan.

Bisa ditonton di sini:


6. Film tanah air terfavorit?

Ada dua. Saya sulit menentukan mana yang lebih favorit antara "Jomblo" (2006) dan "Catatan Akhir Sekolah" (2005). Dua film tersebut saya tonton saat SMA, dan tiap kali menonton ulang, rasanya seperti memory recaller masa-masa SMA. Lucunya, saat saya menonton ulang film "Jomblo", saya sekaligus teringat akan memori zaman kuliah. Hihi, mengenang itu menyenangkan ya.

7. Aktor/aktris tanah air terfavorit?

Aktor: Reza Rahadian. Aktris: Ladya Cheryl. Kenapa mereka? Reza Rahadian karna saya anaknya mainstream. Haha, ngga deng. Karna di beberapa film Reza Rahadian yang pernah saya tonton, semuanya saya suka aktingnya. "Hari Untuk Amanda" (2010), "Alangkah Lucunya Negeri Ini" (2010), "?" (2011), "Perahu Kertas 1-2" (2012), "Test Pack" (2012), dan terakhir "Habibie & Ainun" (2012). Semuanya berkesan dalam ingatan sampai sekarang.

Begitu juga dengan Ladya Cheryl. Dari film pertamanya, "Ada Apa Dengan Cinta" (2002), sosok Ladya Cheryl sudah menarik perhatian saya. Ditambah aktingnya sebagai seorang psikopat dalam film "Fiksi" (2008), dan yang terakhir "Kebun Binatang" (2012), fix menjadikan Ladya Cheryl sebagai aktris favorit saya. Ah, saya sampai sekarang masih penasaran mau nonton "Babi Buta yang Ingin Terbang" (2008) tapi belum kesampaian.

8. Lebih senang mana: film realis atau fiksi fantasi?

Fiksi fantasi, absurd, abstrak, surealis, imajinatif, dengan ending yang menggantung, manis-miris, ngga ketebak, atau ditutup dengan quote yang 'kena banget'. Loh? Bagian itu ngga ditanya ya?

9. Film terfavorit yang diadaptasi dari buku?

"Harry Potter and The Sorcerer's Stone" (2001). Satu-satunya film Harry Potter yang menurut saya pas sekali dengan gambaran saya saat membaca bukunya. Iya, emang kita harusnya ngga membandingkan buku dan film karna jelas-jelas mediumnya aja beda. It's like comparing apples to oranges. Tapi yaaah.. ngga bisa dipungkiri, ada kesenangan tersendiri saat apa yang disajikan secara visual dalam film sesuai dengan bayangan dalam buku, kan?

10. Film yang paling sering ditonton tapi ngga pernah bosan sama sekali?

Apa ya? Banyak! Kalau disuruh milih, mungkin "Little Mermaid" (1989) dan "Lion King" (1994). Suka sekali 2 film animasi Disney itu.

11. Film yang membuat Anda keluar dari bioskop sebelum film selesai?

Ngga pernah kayanya. Pernahnya telat masuk dan filmnya udah mulai, atau ketiduran di bioskop. Atau keluar sebentar buat ke toilet, hehehe.

Fyuh, done! *lap keringet. Panjang banget, haha!

###

Peer selanjutnya: nyiapin 11 pertanyaan:

  1. Pertanyaan paling mendasar tapi paling esensial: kenapa suka nonton film?
  2. Adegan dari film apa yang paling menguras emosi saat nonton? Entah nangis seember, ketawa sampai 6 packs, marah sampai ke ubun-ubun, takut sampai ngga bisa tidur sebulan, bikin tercekat dan breathless, atau apa pun. Dan kenapa?
  3. (Ikut-ikutan Kane) Sebut 5 quotes favorit dalam film, dan film apa aja?
  4. Film apa yang paling membekas, menginspirasi, mengubah hidup, dan bikin lo ngga memandang dunia dengan sama lagi? (lebay ya? Haha. Udah, jawab aja)
  5. Paling suka film-film dari negara mana? Kenapa?
  6. Apa 3 film horor paling menyeramkan yang pernah ditonton?
  7. Bayangkan lo dapet tugas ekspedisi ke luar angkasa selama 100 tahun dan cuma boleh pilih 1 film untuk menemani hari-hari lo selama di sana. Film apa yang bakal lo pilih? Apa alasannya?
  8. Apa film guilty pleasure lo?
  9. Sebut 3 film masa kecil paling favorit?
  10. Lebih suka merhatiin scoring dalam film atau dialog tokohnya?
  11. Yang paling gampang dan 'standar' deh: apa genre film favorit?


###

Ini sebetulnya bagian paling bikin bingung. Tag siapa? Saya kayanya ngga punya banyak teman yang suka mengulas film dalam blog nya, hiks. Tapi yasudah lah. Orang-orang yang mau saya tag ini adalah orang-orang yang aktif nge-blog, saya suka tulisannya, dan blog-nya patut dikunjungi. Atau orang-orang yang udah sekian lama ngga nge-blog tapi selalu saya tunggu-tunggu tulisannya (maksudnya di-tag biar nulis lagi). Orang-orang dengan selera film yang menarik dan/atau orang-orang yang saya super penasaran jawabannya apa. Jadi, buat yang di-tag, kalo ada waktu buat jawab, tolong jawab ya. Saya pasti baca.

Ngomong-ngomong, ini boleh ngajuin pertanyaan yang sama ke orang yang nge-tag ngga sih? Anggep aja boleh lah ya, kan ngga ada dalam peraturan, fufu!

1. http://papierimaginaire.wordpress.com/ (gpp kan? Hehe)
2. http://nienju.wordpress.com/
3. http://gigianggi.blogspot.com/
4. http://anjanie.tumblr.com/
5. http://koinkaca.blogspot.com/
6. http://laughsperminute.blogspot.com/
7. http://uswahabibah.blogspot.com/
8. http://squarepantsbuzz.blogspot.com/
9. http://twistmefun.tumblr.com/
10. http://meong-kucingoranye.blogspot.com/
11. http://pangeranbelendung.blogspot.com/ (khusus Ndun, karna partner mainan proyek nulis random bulan ini, hoho)

###

Demikian posting super panjang kali ini, yang ngerjainnya (hampir) seharian. Dari malem karna ngga bisa tidur, kepotong tidur, bangun dan langsung nulis, dan baru selesai sekarang. Sekian.

Monday, August 12, 2013

Random 13: LIBUR!!!

0 comments
Libur tlah tiba...
Libur tlah tiba...
HORE! HOREE!! HOREEE!!!

Setelah kerja selama setaun lebih, gw baru ngerasain betapa nikmatnya libur panjang, dengan definisi "panjang" yang JELAS ngga sepanjang jaman sekolah ataupun kuliah. Waktu sekolah, biasanya ada 4 kali libur panjang. Pertengahan semester, akhir semester, lebaran, dan natal-taun baru.

Sementara waktu kuliah, BOK! Semester ganjil liburnya kurang lebih 1 bulan, sementara semester genap 3 bulan. Kurang panjang apa coba?! Udah gitu pake gatau diri ngarep lebaran, natal-taun baru libur panjang juga. Hahaha.

Agak nyesel sih kenapa dulu ngga manfaatin libur buat traveling aja terus. Tapi ngga gitu nyesel juga sih, secara manfaatinnya buat latian MB dan magang. Pun cuma nyampah di rumah, nyenengin juga kok.

Gw sebetulnya termasuk yang beruntung, dapet libur 9 hari. Tapi emang dasar manusia ngga pernah puas, tadinya udah protes aja, masa cuma 9 hari?! Nanggung sih, kenapa ngga sekalian 2 minggu?

Ternyata, di bawah tanah masih ada tanah. Banyak yang cuma libur hari-H lebaran, bahkan lebaran pun masih masuk, cuma diizinin shalat Ied doang. Jadi, bersyukur aja ya Del. Baiklah.

9 hari, ngapain aja?

Pra-lebaran: makan, tidur, bangun siang, males mandi, nonton TV, nonton film, baca, main game, jalan-jalan, ketemu ini-itu, ngobrol, dan hal-hal nyampah lainnya. Mager di segala bidang. Yang guna dikit paling house chores. Itu pun kalo ngga terpaksa juga males banget -___-

Lebaran hari pertama: shalat Ied, mampir ke tetangga trus lanjut keliling Jakarta dan nge-markas di rumah eyang dari keluarga bokap. Ngg.. sebetulnya ngga keliling Jakarta juga sih, karna cuma ke 1 rumah dan langsung lanjut ke 'markas besar'.

Lebaran hari kedua: ke Bandung, 'markas besar' kedua, yaitu keluarga dari pihak nyokab.

Pasca lebaran: masih di Bandung selama 3 hari (itulah kenapa postingannya dirapel, karna ngga sempet nge-post, due to internet connection). Pulang dan kembali menyampah. DAN house chores. Hoahmm.. magerita bambina (baca: males gerak banget).

Sekarang masih sisa 2 hari lagi sblom kembali pada rutinitas. Harus dimanfaatkan sebaik-baiknya! Nyampah at its finest! Ahaha. Bener-bener deh, berasa seberasa berasanya rasa bahwa yang namanya libur tuh sekarang rasanya 'mewaaah' banget. Kalo misalnya dikasi pilihan: mau uang apa libur, gw PASTI tanpa pikir panjang akan jawab "LIBUR LAAAH!!!"

Alhamdulillah ya masih dikasi kesempatan buat nikmatin liburan.

Random 12: Random Blogwalking

0 comments
"You are what you write"
Gw selalu percaya kata-kata ini. Mau sehebat apa pun pencitraan seseorang, tetep akan terlihat aslinya dari tulisannya. Karna dari tulisan, terlihat apa yang dia baca, tonton, dengar, amati, sentuh, rasa, dan lainnya. Karna menulis itu tentang membuka semua indera, dan membaginya pada dunia *hazek hazek hoi hoi.

Jadi, barusan banget gw abis scroll timeline Twitter yang mengarahkan pada link menarik yang mengarahkan pada link-link menarik lainnya. Random blogwalking.

Beberapa yang baru gw baca adalah tentang kumpulan surat cinta. Tentang perjalanan seorang anak SMA dalam mencapai program studi di universitas impiannya. Tentang obituari seseorang mengenai kekasihnya. Tentang... dunia.

Suka. Dan jadi kepikiran buat ditulis dalam postingan kali ini.

Entah gimana, kalo ditelisik, tulisan-tulisan yang gw suka biasanya auranya mirip. Kuat dari pertama baca. Punya gaya bahasa yang beda-beda, tapi hmm.. apa ya namanya? Punya jiwa (?) yang serupa, mungkin? Haha, auk ah. Gw susah mendeskripsikan.

Sekilas, mungkin terkesan random banget. Klak-klik sana-sini, entah gimana tiba-tiba nyasar ke sana-kemari. Tapi sebetulnya, tanpa sadar, gw mengarahkan diri buat baca apa yang pengen gw baca, yang sesuai dengan suasana.

Udah selesai 'jalan-jalan' nya, baru ngeh deh kalo ternyata serangkaian tulisan yang gw baca di waktu yang berdekatan, yang gw kira random, ternyata se-aliran. Dan seringnya, ngeh-nya telat.

Ini penilaian subjektif banget. Buat gw, blog yang menarik itu punya beberapa ciri:

1. Tulisannya rapi, dalam artian dia menulis secara terstruktur. Tau banget apa yang mau disampaikan. Tau banget gimana caranya bercerita. Membuka, menuturkan, dan menutup kisah dengan baik.

2. Pemilihan kata dan gaya bahasanya cocok dengan selera gw (iya, gw udah bilang dari awal kan? Penilaiannya subjektif. Masalah selera, itu super subjektif).

3. Aura nya 'bersinar', yang terpancar dari ketertarikan si penulis terhadap sesuatu yang sedang dibahasnya. Passionate. Seseorang dengan passion yang kuat akan punya aura yang kuat pula dalam tulisannya, yang menjadikan tulisan tersebut 'bersinar' dan terlihat 'hidup'.

4. Menulis dari hati. Tulisan kesukaan gw bukan yang sarat informasi, data, dan istilah-istilah yang bikin 'silau', tapi yang menyisipkan emosi di antara pengalaman dan pengetahuan yang si penulis itu bagi dalam tulisannya. Karna yang menarik bukan lagi tentang isi berita, tapi tentang bagaimana seseorang memaknai sebuah berita dan menuangkannya menjadi sebuah cerita.

5. Ergonomis. Duh apa sih istilahnya? Ya pokoknya yang secara tampilan visual, nyaman lah buat mata. Dari mulai pemilihan jenis font, ukuran, warna, sampai gimana dia membagi-bagi paragraf. Ngga kepanjangan, tapi juga ngga kependekan. Menyisakan ruang bagi mata untuk 'bernapas', sekaligus membuat pembaca lupa 'bernapas'. Padat tapi bukan rapat. Ringkas.

6. Berkarakter. Berhubungan dengan nomer 3, 'aura' itu juga terbentuk dari gimana tulisan-tulisan yang dimuat dalam suatu blog menggambarkan karakter si penulis. Lagi-lagi, tentang "you are what you write". Tulisan yang menarik, mencerminkan pribadi yang menarik.

7. Humble dan ngga judging. Tulisan yang rendah hati emang selalu menyenangkan untuk dibaca. Dia tau kalo di atas langit masih ada langit. Si penulis juga sadar banget kalo hidup itu tentang pembelajaran. Dia cerdas, kritis, dan alih-alih membuat pernyataan, dia lebih banyak membuat pertanyaan, yang bikin pembacanya jadi ikut bertanya-tanya, tanpa berasa 'dituduh'.

8. Sederhana. Frase populer "bahagia itu sederhana" itu nyata adanya. Gw pecinta hal-hal sederhana dan bisa bahagia cuma dengan baca tulisan-tulisan yang sederhana. 'Cetek' ya? Haha. Tapi, sederhana itu sebenernya 'sari-sari' dari hal yang rumit. Makanya, gw selalu terkagum-kagum sama orang yang bisa meng-ekstrak apa-apa yang rumit jadi sederhana untuk dibaca, sekaligus sarat makna.

Jadi, kepada blog-blog random yang menarik yang saya jelajahi, terima kasih telah berbagi dan menginspirasi :)

Sunday, August 11, 2013

Random 11: "Coba Aja!"

0 comments
"Twenty years from now you will be more disappointed by the things you didn't do than by the ones you did" - Mark Twain
Quote di atas mengingatkan gw akan sebuah cerita *hazek. Jadi ceritanya, beberapa hari sebelom lebaran, gw buka puasa bareng temen-temen magang gw dulu. Penasaran banget sama penampilan baru salah satu temen gw, namanya Marcel. Dia potong rambut pendek banget dan ngecat rambutnya jadi emas.

Di sela-sela obrolan, dia ditanya alesannya ngecat rambut. Dia bilang:
"Gw emang udah dari SMP pengen ngecat rambut. Berhubung SMP-SMA ngga boleh, yaudalah ya. Trus gw pendem aja tuh keinginan ngecat rambut karna secara yaaa.. sama pacar ngga boleh. Trus putus, kakak gw bilang "udah cat aja" dan gw juga mikir, kalo ngga sekarang, nanti malah nyesel. Gw tadinya maunya biru, tapi gada. Yauda, emas aja" -Marcel
Trus gw mendadak terinspirasi buat... beli soft lens warna-warni. Hahaha, cetek ya. Sebetulnya ini bukan pertama kalinya gw beli soft lens sih.

Pertama kali nyoba soft lens, gw milih jalur 'aman', yaitu yang harian dan warnanya coklat. Gw berkompromi dengan diri sendiri. Berwarna, tapi aman.

Tapi, gara-gara kata-kata Marcel, sehari sblom lebaran, gw jadinya beli soft lens warna... BIRU! Maunya sih merah, tapi gada. Yaudalah, biru juga udah cukup 'nge-jreng' lah ya. Gada aman-amannya, secara warna natural bola mata gw item tulen gini. Kontras.

Dan Della si anak belagu ini sok-sokan mau upgrade skill dengan nyoba soft lens yang 2 mingguan (tetep cupu tapinya, blom berani pake soft lens yang durasi pakainya bisa sampe berbulan-bulan, haha)

Kenapa pake soft lens aja se-big deal itu? Karna gw sebenernya takut apa pun yang nyolok-nyolok mata. Takut pake obat tetes mata. Takut pake soft lens. Takut nonton film slasher yang nyongkel mata. Takut lah pokoknya. Mental image nya 'hiii~ banget' lah, kaya jarum suntik.

Makanya, berani pake soft lens aja udah kemajuan pesat. Ini ditambah pake soft lens warna-warni, yang dari dulu gw selalu ngebayangnya "kalo luntur di mata gimana???!" Ya sih gw tau ngga bakal kejadian. Ya kali deh luntur di mata! Tapi yaaah, se-parno itu. Dulu. Sekarang mah udah berani, hoho!

Emang ya, ngerasa berprestasi itu sederhana.

Dan iya, Mark Twain dan Marcel bener. Akan lebih nyesel nantinya kalo ngga pernah nyoba. Jadi, coba aja! Kalo ngga nyoba, mana tau kalo hasilnya ternyata kaya mata alien gini :))

Random 10: Menunggu

0 comments
Katanya, menunggu itu hal paling menyebalkan di dunia. Kata siapa? Ngga juga ah! Ada kok proses menunggu yang menyenangkan. Beberapa diantaranya:
1. Nunggu giliran mandi. Jadi punya waktu tambahan buat merem bentar. "5 menit lagi"
2. Nunggu jeda iklan. Jadi bisa ngebut ngerjain sesuatu sblom acara di TV mulai lagi
3. Nunggu detik-detik hitung mundur taun baru
4. Nunggu lebaran. Karna sblomnya adalah bulan Ramadhan
5. Nunggu Trans Bintaro dateng pas lagi seru-serunya baca buku, soalnya kadang di Trans Bintaro lampunya dimatiin, jadi ngga bisa baca
6. Nunggu taksi dateng pas lagi ngobrol asik sama temen. Jadi ngobrolnya bisa diulur-ulur lebih lama
7. Nunggu tablet effervescent larut di air
8. Nunggu roller coaster bagian turunan
9. Nunggu proses matahari terbenam dan langit berubah gelap
10. Nunggu proses matahari terbit dan langit yang gelap pelan-pelan berubah terang

Sebenernya masih buanyaaak lagi, tapi berhubung ceritanya ini postingan random ke-10, yaaa.. 10 dulu aja lah. Jadi, ulang lagi: kata siapa menunggu itu hal paling menyebalkan di dunia?

Random 9: Teknologi

0 comments
(Di sebuah supermarket)
Gw: "Ah, gw mau beli sedotan rasa ah!"
Shasha: "Gw mau beli papan tulis mini"
Dea: "Buat apaan Sha?"
Shasha: "Buat mainan di kantor kalo gada kerjaan, ahahaha"
Dea: "Kenapa lo ngga beli Pad aja?"
Shasha: "Beda rasanyaaa!"
Gw: "Cieee.. iPad manual. Eh tapi ya, jari manusia tuh bisa merekam memori kan ya. Dan dia merekam lewat tekanan, sentuhan. Makanya sebetulnya nulis manual tuh bikin rekaman memori lebih kuat dibanding lewat ketikan, misalnya. Apalagi sekarang kan apa-apa touch screen. Makin-makin deeeh!"
Shasha: "TUUUH! Ya kaya anak muda di Jepang, saking pada terbiasa ngetik sampe lupa cara nulis kanji"
Dea: "Di Cina juga gitu. Sampe ada loh lomba nulis kanji! Mereka tau bentuknya, tapi goresan-goresannya, urutan-urutannya, mereka gatau"
Gw: "Hmm.. teknologi tuh motong proses ya. Sedih deh jadinya"

(Di sebuah kafe, beli segelas susu putih murni demi nyobain sedotan rasa coklat dan stroberi)
Shasha: "Huwooo.. seru ya!"
Dea: "Iya, inovatif"
Gw: "Gw rasa, inovasi tuh dasar pemikirannya sederhana. Kaya sedotan ini misalnya. Mungkin si yang buat mikir 'gmana ya caranya biar anak kecil doyan minum susu putih?' trus TADAAA.. jadilah sedotan rasa"
Dea: "Somehow ya, high technology ngga berarti high quality ngga sih? Lo pernah denger ngga cerita tentang pulpen buat astronot?"
Shasha: "Yang pensil itu bukan sih?"
Gw: "Ngga, gw blom pernah denger"
Dea: "Iya, jadi tuh kan astronot kalo di antariksa ngga bisa nulis karna pengaruh anti-gravitasi. Akhirnya Amerika bikin pulpen yang harganya milyaran, padahal bisa pake pensil raut"
Shasha: "Iya tuh yang itu!"
Dea: "Sama yang sabun, lo tau ngga?"
Gw: "Gatau"
Dea: "Jadi, ada yang komplain ke perusahaan sabun, katanya kotak sabunnya gada isinya. Kosong. Yauda deh, bikin lah si perusahaan sabun itu teknologi X-Ray buat ngecek kotak sabunnya ada isinya apa ngga"
Shasha: "Kenapa ngga pake timbangan aja ya? Kan pasti beratnya beda"
Dea: "Nah! Kan itu kasusnya untuk 2 perusahaan ya. Yang satu solusinya yang X-Ray tadi. Yang satunya lagi, mereka pake kipas angin gede banget, trus dinyalain. Nah, yang terbang berarti kotaknya kosong"
Gw: "Emang bener ya, teknologi motong proses. Orientasinya ke hasil. Makanya mikirnya yang canggih-canggih, padahal mah sebetulnya simpel aja"
Dea: "Iya makanya kaya tadi gw bilang. High technology ngga berarti high quality"

Random 8: Tentang Memaafkan

0 comments
"It seems easy but actually it's not. To forgive and to be forgiven. Doing that on Lebaran day is supposed to be a meaningful moment, isn't it?" -@aikidoka47
Twit yang mau gw-RT tapi karakternya kepanjangan. Zzz. Bikin yang 140 karakter aja kek Din (protes aja lo Del)

Yup, miss Andini, you're right. It's not about all the broadcast greeting, but the meaning. It's seems easy to say "maaf lahir batin" on that day, but to put it into one meaningful "sorry" and really mean it, actually it's not. Even when you DO really mean what to say, being forgiven is never easy either.

Jadi inget, postingan pertama dalam blog ini adalah kata-kata yang gw kirim saat lebaran 2008:
"Sorry. Simple word. Huge meaning"
Haha, singkat ya. Bahkan tanpa 'embel-embel' apa pun. Just that plain and simple yet very meaningful text I sent (yang orang-orang kira itu karna gw mau irit SMS. Teganya -___-)

###

Saling memaafkan itu indah ya.

Seorang temen tiba-tiba 'laporan' kalo dia seneng banget bisa komunikasi lagi sama temennya yang selama ini nyuekin dia. Gw kira tadinya gw akan merespon dengan kening berkerut dan komen apatis "like I care" seperti biasa, haha (jahat)

Tapi ternyata, gw sendiri pun kaget mendapati gw senyum tulus dan turut seneng. Kalo dua manusia itu baikan tuh ada dua kemungkinan: dunia bentar lagi kiamat, atau yaaah.. keajaiban alam itu nyata adanya.

Oh, sama manusia yang satu lagi. Kalo mereka bertiga bener-bener bisa ketemu dan duduk semeja tanpa sensi dan pretensi, gw mungkin akan jadi orang pertama yang nyengir girang, karna ternyata emang gada yang ngga mungkin di dunia ini.

Yah, mari berdoa saja, semoga bukan kemungkinan yang pertama, hihihi.

###

Masih tentang indahnya saling memaafkan.
"...lo udah gw maafin"
Satu kalimat singkat yang bener-bener bikin hati berasa ringaaan banget. Seolah-olah ada ratusan tangan jin yang kerja bakti mindahin beton-beton berat dan dingin, diganti dengan ribuan cotton candy warna-warni yang masih hangat, baru dibuat.

2010, 2011, 2012, 2013. Akhirnya, walaupun cuma lewat teks, entah gimana, gw bisa ngerasain bener-bener dimaafin. Sampe bingung mau bales apa saking senengnya, dan jadinya balesannya ngga nyambung, haha. Semoga orangnya ngerti maksud gw apa. Aamiin aamiin :'D

###

But hey, sweet ain't as sweet without bitter, yes?

Lebaran taun ini, rasanya ini hati mencelos berkali-kali. Setelah menghangat karna kalimat di atas, satu pesan dari seorang temen yang bahkan gw takut banget buat minta maaf (lagi) dan ngucapin selamat lebaran, secara mengejutkan ngucapin duluan :') Gw kira ini namanya berkah Idul Fitri. Tapi ternyata...
"...mohon maaf juga ya karna blm bisa memaafkan"
........
........
........
........
........
........
........
........

Saya membeku. Bukan formalitas, tapi dingin dan formal rasanya. Dan berjarak. Jauh sekali.

Yaudalah ya. Walaupun dengan segala walaupun, gw percaya akan frase "suatu saat...". Suatu saat... akan baik-baik lagi. Suatu saat... bisa duduk semeja, ngebahas hal ini dengan terbuka. Suatu saat... segala pertanyaan-pertanyaan di kepala, ngga cuma dijawab dengan asumsi semata ataupun lewat perantara.

Suatu saat. Ya, suatu saat... yang entah kapan. Gw cuma bisa berharap, percaya, dan berdoa.

Like I said. Even if it takes years to be forgiven, I'll wait. I just really hope it won't take forever. Your forgiveness, for me, is really worth the wait. And yes, it means a lot. Why? Well, I never tell it right and obviously to you, but... because you're one of those in my significant-others circle. One of those very few people I can share my trust. And still I can trust. People I care.

And when I say I mean it, I really mean what I say.

Wednesday, August 7, 2013

Random 7: Percaya

0 comments
Percaya itu mahal. Ralat. Kepercayaan itu ngga dijual. Ngga juga bisa dibeli, tapi bisa diberi secara cuma-cuma. Tanpa pretensi.

Gw termasuk orang yang susah percaya, sekaligus gampang percaya. Susah percaya dalam artian susah memberikan kepercayaan pada orang lain. Picky at its best.

Gampang percaya dalam artian sekali kepercayaan itu udah gw kasih, apa pun yang diberitahukan ke gw, 100 persen gw percaya tanpa curiga. Dan vice versa. Gw pun memberitahukan apa pun tanpa curiga. Hanya dengan modal: percaya.

Memutuskan untuk memberikan kepercayaan kepada orang lain itu efeknya besar. Makanya, kehilangan kepercayaan juga punya efek yang sama besarnya. Bahkan lebih.

Ibarat mempersilakan seseorang baca diary dan lo ajarin cara bacanya (karna pake simbol dan kode tertentu). Lo seneng banget, karna akhirnya lo ngga perlu nyimpen semuanya sendirian. Lo seneng banget karna punya tempat untuk berbagi. Lo seneng banget. Iya, seseneng itu.

Tapi ternyata orang tersebut ngasih tau ke orang yang ngga lo harapkan tau.

Lo marah besar dan bersumpah ngga akan kasih tau apa pun ke orang itu lagi, selamanya. Lo pun marah ke diri sendiri, bisa-bisanya ngasih kepercayaan ke orang yang salah. Lo juga jadi takut nulis diary karna lo bahkan ragu untuk mempercayai diri sendiri.

Lo berubah jadi orang yang lebih tertutup dibanding sebelumnya. Lo bangun benteng setinggi-tingginya, setebel-tebelnya, dan tanpa pintu maupun jalur rahasia bawah tanah. Lo ngga membiarkan siapa pun punya celah untuk menembus pertahanan itu. Lo ngga peduli kalo konsekuensinya adalah lo terjebak dalam benteng yang lo bangun sendiri itu. Sendirian.

Iya, segitunya.

Well, trust issue is such a fragile thing, indeed.

Tuesday, August 6, 2013

Random 6: Sailor Moon

0 comments
Maret 2012, gw mulai download serial anime Sailor Moon (eh kayanya bahkan sebelom itu udah deh). Agustus 2013, download-an blom kelar tapi udah di-delete. Tega banget, HIKS! (nasib cuma bisa numpang download)

Taun lalu, waktu lagi super random tiba-tiba pngen nonton ulang Sailor Moon, gw super berharap ada stasiun tv yang nayangin ulang anime ini. Taun ini -tepatnya selama bulan Ramadhan ini- harapan gw terkabul. Sailor Moon tayang ulang di Indosiar. HORE!

Sekarang, Ramadhan bntar lagi udahan, entah deh masih tayang apa ngga. Yang jelas, gw gamau nyerah, mari download ulang Sailor Moon!

37 GB dengan perbandingan Seeder < Leecher. Sabaaar.. sabaaar..

Monday, August 5, 2013

Random 5: Disneyland

0 comments
"Go make a wish. There's a belief that by touching this wall, your wish will come true"
Begitu kata petugas yang jaga kastil Cinderella di Disneyland Jepang. Dua taun tiga bulan yang lalu, berbekal percaya-ngga-percaya akan mitos "make a wish" tersebut, gw nyentuh dinding yang dibilang sang petugas, merem, dan bikin satu permintaan. Eh dua:

Suatu saat gw akan ke sini lagi. Sama orang yang paling gw sayangi. Sekarang dan nanti. Suatu saat gw akan keliling semua Disneyland yang ada di dunia ini. Sama anak kami.

Iya, mimpi itu sederhana. Nyari calon buat bantu mewujudkannya itu yang ngga sederhana. Huahaha.

Saturday, August 3, 2013

Random 4: #14 You've Got a Friend - James Taylor & Carol King

0 comments


"Maaf"

"Nanti ya. Sekarang gausa ngobrol dulu"

"Gw nggak maksud....."

"Iya, gw tau"

"Terus?"

"Gw cuma butuh waktu"

"Oke. Semoga ngga lama-lama. Semoga ngga selamanya. Terakhir, cuma mau bilang satu hal: if you need me, I'm all ears, eyes, and hands. Like usual. Sekali lagi, maaf"

"I know. Thanks. Bye"

Seminggu berlalu semenjak pertengkaran itu. Masih terekam jelas di benakku bagaimana kata demi kata dalam percakapan via situs chatting itu berbicara. Aku bisa membayangkannya berkata dengan intonasi datar dan dingin namun sarat emosi hanya lewat tulisan.

Aku menggosok-gosok lenganku. Bergidik. Penyesalan memang selalu datang belakangan. Tanpa sadar aku tersenyum kecil, teringat celetukan seorang teman "ya iyaaalah! Kalo datengnya duluan, namanya pendaftaran".

Hhh.. aku menghela napas dan memijat-mijat keningku, yang alih-alih menghilangkan pening, malah membuat semakin pening. Bagaimana cara mengeluarkan isi kepala ini?

###

2 minggu berlalu. Tidak ada perkembangan. Tetap diam membisu. Tidak ada yang bergerak. Mungkin marah yang belum redam. Mungkin takut dan ragu bertemu. Mungkin malas berpapasan kembali dengan konflik. Atau mungkin hanya ego yang tidak mau mengalah. Segala kemungkinan membuatku kesal dan lelah menerka-nerka. Meski demikian, aku pun tidak bertindak apa-apa.

"ARGH!" Kutendang batu kerikil itu serampangan.

"Hei, kenapa? Dari tadi marah-marah aja. Mau cerita?" Hati-hati, Iya menyentuh pundakku pelan.

Aku menepis tangannya dan melempar pandangan dengan sinis "Tau dari mana lo gw dari tadi marah-marah? Orang dari tadi diem aja kok. Sotoy!" Aku tahu tidak seharusnya aku berkata demikian. Iya tidak salah apa-apa. "Eh, sori" Aku buru-buru meminta maaf.

"Yaudah kalo ngga mau cerita. Makan mau? Kantin?"

Aku memaksakan senyum. "Ngga laper. Makasih. Gw mau langsung balik aja"

Iya menepuk-nepuk punggungku santai. "Hmm.. oke. Lo lagi butuh sendiri ya? Well, if you need me, I'm all ears, eyes, and hands. Like usual"

Langkahku terhenti. Aku tersentak. Kalimat itu.........

"Yaudah. Gw balik juga ya. Daaah! Semoga cepet baik-baik lagi. Jangan lama-lama lah menyendirinya. Oh ya, kalo mau nendangin kerikil, ati-ati kena orang. Hehehe" Iya kembali menepuk-nepuk punggungku, melambaikan tangan, kemudian berlalu dari hadapanku.

Tak berapa lama, sebuah pesan masuk melalui ponselku. Sebait lirik.

You just call out my name, and you know where ever I am
I'll come running to see you again

Iya.

Random 3: Udel

0 comments
Gw: "Nabi Adam tuh punya udel ngga ya kira-kira?"
Qopit: "Ya punya lah, kenapa ngga punya?"
Gw: "Kan manusia pertama"
Uli: "Emang kalo manusia pertama jadinya ngga punya udel gitu?"
Gw: "Ya dia kan dibuat dari tanah. Udel kan penghubung"
Qopit: "Trus Hawa?"
Gw: "Nah iya sama"

Pertanyaan yang belum terjawab.

Random 2: Merantau dan Mudik

0 comments
Gw selalu penasaran gimana rasanya jadi anak rantau, gimana rasanya mudik. Seumur-umur tinggal di Jakarta, seumur-umur ngga pernah ngerasain punya kampung halaman. Merantau paling jauh juga ke Depok, mudiknya ke Bintaro, haha.

Bicara soal fenomena mudik yang selalu fenomenal menjelang lebaran, gw kadang suka bertanya-tanya. Kenapa ya orang rela berdesak-desakan di kereta? Ngemper di terminal nunggu bis? Macet-macetan belasan bahkan puluhan jam di jalan? Bela-belain road trip lintas pulau? Nabung setaun cuma buat pulang seminggu? Kenapa?

Kalo kata buku Rantau 1 Muara:
"Merantaulah, kau akan mendapat pengganti kerabat dan teman. Berlelah-lelahlah, manisnya hidup terasa setelah lelah berjuang"
Mungkin, karna mudik rasanya semanis itu kali ya?

Thursday, August 1, 2013

Random 1: Prolog

2 comments
Udah tanggal 1 Agustus. Inget dulu gw menamakan bulan ini Agustusugus, dengan harapan semoga Agustusnya kaya Sugus. Manis, empuk dikunyah, dan enak di segala varian rasanya. Hihi :'

3 hari yang lalu, saat lagi iseng ngecek timeline Twitter, gw nemu twit yang mengarahkan ke link ini, di mana di postingan tersebut, sang blogger mengajak buat menulis random selama 30 hari. Lagi-lagi proyek beginian, haha. Trus ternyata Ndun juga ikutan, bahkan mulai duluan. Asik, ada temen, hohoho!

Kalo Ndun (mungkin) pengen sesegera mungkin buat memulai, kalo gw pengennya mulai pas di awal bulan. Dan berhubung sekarang udah awal bulan, jadi... mari mulai! Eh udah mulai deng.