Random 19: Malas Tapi Rajin. Rajin Tapi Malas

Di Senin pagi yang... yaaah begitulah, gw baru ngeh betapa ngga sabaran nya gw setelah menemukan bukti bahwa beberapa tulisan ternyata gw post sebelum waktunya.

Tapi ada juga tulisan yang gw post lebih dari 1 dalam sehari (kecuali yang rapelan edisi lebaran. Ini emang karna lagi di luar kota dan susah ngenet).

2 fakta yang bertolak belakang ini membuktikan twit @amrazing tentang Taurus:
"Segala yang ada sama Taurus itu ternyata kontradiktif. Mereka males, tapi rajin..."
Inget dulu waktu kelas 3 SMA, gw bisa ngga istirahat siang berbulan-bulan cuma buat ngerjain Sudoku, TTS, nyelesaiin buku soal TOEFL, nyari rumus matematika, atau ngafalin setumpuk buku IPS buat SPMB sampe udah di luar kepala banget (fyi, gw anak IPA). Sampe rumah pun belajar lagi. Les bimbel sampe 3 biji, blom ditambah belajar bersama siapa pun.

Gw nempelin segala rumus fisika, kimia, matematika di mana-mana, yang dihias super niat sedemikian rupa, dibikin beberapa salinan, dan dilaminating. Catetan lengkap dan rapi. Coretan dan stabilo di sana-sini. Rajinnya udah kaya kesambet setan.

Tapi gw sama sekali ngga ngerasa terbebani. Gw seneng ngejalaninnya, bahkan belajar rasanya kaya main game. Adiktif. Iya, segila itu sampe gw ngerasa kecanduan belajar. Hasilnya? Alhamdulillah S1 Reguler Komunikasi UI.

Waktu kelas 2 SMA juga sama. Saat itu gw juga lagi rajin ngerjain soal-soal TOEFL sampe akhirnya dikasi kesempatan ikutan olimpiade bahasa Inggris, tapi langsung kalah di seleksi pertama, hahaha. Gpp lah, nothing to lose.

Di kelas 2 SMA itu pula, tiap ada kesempatan (dan kasur), gw pasti latian roll depan buat Ujian Kenaikan Tingkat Perisai Diri (UKT PD) dan bener-bener serius menghayati gerakan Minang beserta 'feel' nya sampe akhirnya dapet peserta UKT terbaik. Dan motivasinya karna pengen dapet kipas PD limited edition warna merah (yang cuma dikasi khusus untuk peserta UKT terbaik). Cetek abis emang, haha.

Trus waktu kuliah, yang gw inget, masa-masa paling rajin gw adalah saat kerja kelompok buat mata kuliah Praktek Periklanan, ngerjain proposal berbentuk kucing. Pertama kalinya gw bener-bener ngga tidur seharian (eh apa 2 hari ya?), full melototin laptop gw dan komputer Dechu buat nge-design proposalnya. Hasilnya tentu super memuaskan, ya ngga geng Sanskerta? Hehe. Ah iya, fotonya ke mana ya ngomong-ngomong?

Oh ya, sama TKA. Walaupun ada masa-masa malesnya ngga ketulungan, ada juga masa-masa rajin banget-bangetan sampe sebel banget kenapa pas lagi rajin-rajinnya malah kena DBD dan harus pending ngerjain seminggu karna dirawat di RS. Zzz.

Dan yang terbaru: MB. Seniat itu gw mau tampil di MBIC 2 sampe pulang kantor masih nyempet-nyempetin nonton konser JKT48 di fX sendirian demi dapetin 'feel' nya, dan bener-bener serius saat latian, ngga mau buang-buang waktu buat ngeluh ngga penting karna capek dan kurang istirahat atau karna kaki gw suka ngilu. Nyesek rasanya tiap harus terpaksa istirahatin kaki karna rasanya udah ngga karu-karuan.

Ah, kangen banget masa-masa MBIC 2 :' Pengen dateng OKK, huhuhu!

Gw akan rajin saat gw tau persis apa yang gw mau dan harus ngapain. Gw akan ngelakuin 100 persen. Ralat, 1000 persen. Apa pun deh gw jabanin demi dapetin apa yang gw mau. Iya, sepersisten dan keras kepala itu (walaupun niat di baliknya cetek-cetek banget, hahaha).
"Gimana dengan Taurus yang mendadak kumat malesnya? Ya gitu. Semuanya jadi ngga penting. Sebodo amat sama semua hal" -@amrazing 
Kaya sekarang. Gw sedih karna males banget dan buat maksain diri buat rajin lagi rasanya susahnya minta ampun. Gw ngga tau apa yang gw lakuin tiap Senin sampe Jumat dari jam 9 sampe jam 5 sore. Dan tiap ketemu lagi sama hari Senin, yang gw pikirin cuma "kapan Jumat jam 5 sore?".

Gw sedih karna males banget, padahal udah tau apa yang dimau, tapi tetep males. Atau takut? Atau terlalu banyak pertimbangan? Entah. Gw sampe ngga minat jawab tiap ada yang nanya "Del, apa kabar?" karna gw juga ngga tau apa kabar gw.

I just don't know what the hell I'm doing now and how I am. Fine?

Comments