Random 25: Sariawan Bulanan

Ketika para wanita biasanya sakit perut 'langganan' tiap bulan, gw justru 'langganan' sariawan.

Kalo ada yang bilang gw beruntung karna ngga pernah ngerasain sakit perut gila-gilaan sampai cuma bisa meringkuk di kasur sambil nangis-nangis nahan sakit, ya, alhamdulillah gw seberuntung itu.

Tapi... hidup itu seimbang, kawan! Sebagai kompensasi atas ketidaksakitperutan gw, muncullah si sariawan. Sialan. Menyebalkan.

Tiap mucul sariawan di ujung atau tepi lidah, pasti ada aja yang komentar semacam "lo ngomong kaya orang cadel gitu sih" dan ada aja yang ngga percaya kalo gw lagi sariawan. Men, ngapain juga pura-pura cadel. Trus ntar komentar lanjutannya "sariawan mulu". Men, dikira enak apa tiap bulan sariawan. Cobain sendiri lah. Zzz -___-

Kesel loh rasanya males ngomong karna sariawan, tapi diem pun ngga menyelesaikan masalah. Mau makan tersiksa, ngga makan kelaperan. Kalo udah kaya gitu, rasanya pengen gamparin barisan semut merah di dinding. Kenapa harus semut? Gatau, kesel aja.

Ngga heran kalo cewe saat PMS itu moodnya kacau. Entah karna pengaruh hormon yang bikin fluktuasi emosi ngga stabil atau karna sakit fisik macem sariawan ini. Atau keduanya.

Katanya, sariawan muncul karna kurang vitamin C. Hmm.. ngga juga ah. Nyokab gw tiap pagi ngasih jus sarat vitamin C buat sekeluarga, dan gw juga ngga ngerasa kekurangan. Oke, gini deh. Kalo emang bener kurang vitamin C, kenapa seringnya muncul menjelang 'dapet'? Padahal asupan vitamin C kurang lebih segitu-gitu aja lah ya tiap hari. Ngga tiba-tiba overdosis atau underdosis.

Ada juga yang bilang karna kegigit, susunan gigi ngga sempurna, rongga mulut sensitif, salah cara dalam menggosok gigi, dan lain-lain.

Apa pun alesannya, gw coba ambil hikmahnya: mungkin Allah 'mengingatkan' gw untuk berhenti bicara dan mulai mendengarkan, seenggaknya sekali dalam sebulan selama kurang lebih seminggu. Oke, baiklah. Makasih 'peringatan'-Nya.

Dulu, gw sempet baca cerita tentang orang yang kena kanker mulut dan gejala awalnya dari sariawan. Parno dooong, secara gw sering banget sariawan. Setelah browsing-browsing, ternyata kasus 'sariawan bulanan' tersebut emang terjadi pada sebagian kecil wanita. Fyuh, alhamdulillah.

Soal solusi dari masalah sariawan: pasrah. Terima aja. Nikmati sakitnya. Kalo gw sih, saking 'langganan' nya, sampai udah males kumur-kumuran atau oles Albotyl, obat cina, garem, cabe, dan benda-benda lainnya. Ngga ngaruh juga abisnya. Kebas doang. Mengurangi, bukan menyembuhkan. Dan itu sifatnya temporer. Lagian, nanti juga ilang sendiri sih.

Haaah.. kenapa oh kenapa sariawan itu begitu menyiksa? ARGH! This is somewhat a condition which I can never get used to.

Comments