Intimidated

Setelah berurusan dengan harga diri yang bersikeras ngga mau terintimidasi oleh kehebatan orang lain, akhirnyaaa.. sang harga diri pun menyerah. Hahaha.

Dulu, tiap kali ngiri, gw suka mengafirmasi diri bahwa tiap orang punya kelebihannya masing-masing, dan gada yang perlu 'disaingi'. Malah bagus kalo dikelilingi orang-orang hebat. Bisa 'nyuri' banyak banget ilmu. Bisa kerjasama bikin sesuatu yang oke punya. Kooperatif, bukan kompetitif.

Tapi ternyata...

Jadi ceritanya, gw mulai kerjasama sama seorang partner lagi di kantor. Namanya Mbak X. Siapa Mbak X ini? Begini. Awalnya, gw disuruh bikin proposal rancangan kegiatan suatu organisasi O selama 6 bulan. Gw sendirian, dan boook! Rasanya kaya ngerjain TKA lagi, bedanya ini proyek beneran, bukan simulasi -___-

Dan lagi, ini kerjaan ngga main-main. Tantangan dan tanggung jawabnya besar. Dan gw pun sadar pengalaman gw masih super minim buat nanganin kegiatan macem ini sendirian. Tapi yowes, dibuat dulu aja, tapi gw bilang ke Pak Bos kalo gw kesulitan dan butuh banget diskusi.

Akhirnya Pak Bos yang baik hati itu pun ngenalin gw ke Mbak X ini. "Nanti kamu diskusinya sama si Mbak X aja. Hasilnya baru lapor ke saya", katanya. HUAAAH LEGAAA!!!

Singkat cerita, bekerjasama lah gw sama Mbak X.

Mbak X ini cerdas banget. Ngga banyak omong, tapi sekalinya ngomong, pelan dan alus. Gw jelasin brief yang dikasih Pak Bos, ngasih liat rancangan proposal yang gw buat, dan dia diam menyimak. Selesai gw jelasin, dia cuma komentar "Hmm.. you don't have to think about everything. Make it simple" dan nunjukin contoh-contoh kegiatan yang serupa dalam kemasan yang lebih menarik, trus langsung gambar bagan strategi. Tanpa banyak bicara.

There, I felt stupid. Yet, enlightened. Gw mikirin proposalnya berhari-hari, pusing kalo ini-itu gimana harus ngehubungin siapa clueless ngga tau apa-apa, doi bentar aja udah menguasai. Pengalaman berbicara emang. Keren pisaaan!

Setelah itu, dia telfon sana-sini buat tanya-tanya hal teknis, sementara gw nge-break down rancangannya. Terus si Mbak nya nyamperin, liat hasil kerjaan gw, dan komentar "it's boring. Too many words. Nanti kita diskusi lagi ya"

JEGEEER!!! Hahaha. 'Untung' aja gw udah 'kebal' sama komen-komen frontal.

Abis itu Pak Bos dateng dan Mbaknya langsung ngajak diskusi, ngabarin kalo si ini-itu mungkin bisa bantu dll. Pak Bos cuma ngangguk-ngangguk. Doi emang tipikal bos yang ngga pernah mementahkan ide. Kita yang disuruh ngembangin sendiri. Tanggung jawab sama apa yang udah dirancang. Keren yah! Iya, emang, gw dikelilingi sama orang-orang keren. Tapiii..

Gw ngerasa tersaingi. JEGER part 2. Gw jarang banget menganggap rekan satu tim sebagai saingan. Lagi-lagi, kooperatif, bukan kompetitif. Tapi ini? Uring-uringan sendiri karna berasa keduluan. Kenapaaa???

Jujur aja, rasanya langsung pengen tiba-tiba mahir infographic, ilustrasi, slide presentasi, video, sekaligus jadi strategic planner biar ngga kalah jago dari Mbak X. Ya kali Deeel! Lo kata Pop Mie, instan?!

Gw pengen kerjasama. Mau banget belajar dari dia. 'Nyuri' ilmu. Tapi gw 'ngga tahan' sama diri gw sendiri yang bawaannya gamau kalah sekaligus ngerasa kalah sama orang yang bahkan sama sekali ngga bermaksud 'lomba'. Dan yaaah.. kalo mau adu-aduan mah jauh lah ya level nya :))

UGH! Mixed-up feeling banget deh ini. Gw mengakui, tapi gengsi. Kombinasi antara rendah diri dan harga diri. Disuruh kerja sendiri, bingung setengah mati. Dikasih partner, ngerasa terintimidasi. Maunya hapaaah?!

Ah, yaudalah ya. Instead of mumbling some useless stuff, feeling intimidated, why don't you do something useful, Del?

Comments