Kendaraan Umum

Beraktivitas di pusat kota, salah satu hal yang banyak dikeluhkan orang-orang adalah maceeet! Broh broh, "tua di jalan" itu bukan cuma ungkapan broh. Kalo dibiarin terus bisa-bisa 'upgrade' istilah jadi "berangkat single, pulang punya cucu" broh!

Gw salah satu orang yang udah cukup muak sama kemacetan Jakarta, makanya gw ngga pengen nambah-nambahin macet dengan make kendaraan pribadi. Nebeng sana-sini atau naik kendaraan umum aja lah kalo bisa.

Anaknya udah broh banget ini sama perojekan. Tukang ojek di deket kantor bahkan udah afal destinasi gw tanpa harus sebut lokasi, bahkan notice kalo gw potong rambut, kmarennya ngga naik ojek, atau gw dateng dari arah lain. Hahaha.

Selain itu, gw juga mulai broh-an sama commuter line. Misalnya: mau ke Gandaria City: turun di St. Kebayoran, nyambung ojek. Mau ke Senayan City: turun di St. Palmerah, nyambung ojek. Mau balik dari Goethe: naik ojek ke St. Sudirman, transit St. Tanah Abang, turun St. Pondok Ranji, dan nyambung ojek.

Apa pun stasiunnya, teteeep, ojek 'sambungan' nya :))

Biarpun broh sama perojekan, kalo udah malem atau lokasinya agak jauh ya terpaksa lah naik taksi. Kalo orang-orang 'ngeri' naik taksi sendiri, gw kadang malah seneng! Cuma ngga seneng di ongkos, IHIK IHIK.

Iya sih, harus tetep waspada, tapi gw suka aja gitu ngajak ngobrol supir taksi. Kalo ramean kan pasti asik sendiri. Kalo sendirian kan ya ngapain lagi selain ngajak ngobrol pak supir? Daripada ketiduran kan? Malah lebih bahaya. Bisa-bisa keterusan dan bengkak di argo.

Ngobrol sama supir taksi tuh seru sih, walaupun kadang suka ada yang sotoy, ngomong mulu, dan ngga ngasih kesempatan buat orang lain nimpalin. Atau kampret banget cerita setan di daerah pekuburan atau tempat-tempat yang katanya angker. Zzz.

Pernah suatu hari, lupa di daerah mana, lagi hening tau-tau si supir taksi cerita "mbak, waktu itu pernah di daerah sini tiba-tiba penumpang saya ilang". MEEEN! Udah aja gw timpalin "saya manusia beneran kok pak" -___-

Tapi ada juga yang punya sudut pandang yang menarik. Gw yang 'buta' (apatis?) sama pemerintah kadang banyak belajar juga dari supir taksi. Salah satunya, supir taksi yang beropini tentang LCGC.

Dia bilang, masyarakat kita didominasi sama kalangan menengah. Dari kalangan itu, dulu, yang bawa kendaraan pribadi ada 30 persen. Sekarang, ada LCGC, bisa-bisa jadi 70 persen. Dan dampaknya bukan cuma bikin macet, tapi ke mental masyarakatnya juga.

Ini murni opini doi sih, tapi menarik aja denger sudut pandangnya. Dia bilang "menurut saya ya mbak, orang yang bawa mobil pribadi itu cenderung sombong. Kalo yang tadinya cuma ada 30 persen orang sombong di Jakarta, sekarang jadi ada 70 persen. Artinya apa? Artinya pemerintah bikin kebijakan yang ngajarin orang sombong"

Trus entah gimana, akhirnya nyambung ke "masalahnya, mental DPR nya mental komisi sih. Dari nama aja udah keliatan. Komisi 1, komisi 2, komisi 3"

Sabi pak, sabiii..

Makanya gw sedih banget waktu nonton TV dan liat berita kalau LCGC laku keras di pasaran, bahkan menyetop pre-order karna permintaan membludak. Demand > supply. Ugh! Jokowi-Ahok udah 'capek-capek' merealisasi monorail, lah ini? :(

Comments