H-19

Jakarta, 12 November 2013

Wiiih, udah 'kepala satu' aja. Ngga berasa :3

Mungkin emang ini keberuntungan gw, di mana tiap lalala pasti adaaa.. aja hal yang menyenangkan setelahnya. Well, kalo pun bukan keberuntungan, yaudalah. Anggep aja salah satu cara untuk bersyukur. Alhamdulillah.

Jadi, setelah satu-satunya hal yang menarik yang gw alami kmaren adalah merhatiin reaksi orang-orang akan cewek indo cantik (iya, ngga penting banget emang), hari ini mungkin 'akumulasi'. Banyak banget hal menyenangkan, sampe bingung mau cerita yang mana dulu.

1. Sebuah kejadian di Transjakarta. Ini bukan termasuk hal menyenangkan sih, tapi menarik aja buat jadi tontonan, haha.

Jadi, ada seorang ibu-ibu (nenek?) baru masuk Transjakarta yang penuh, dan dia berdiri sambil megang gantungan, persis di sebelah gw. Langsung beban moral "bantuin kasih tempat duduk ngga ya?"

Ngeliat hal itu, petugas Transjakarta mungkin berpikir hal yang sama dengan gw, karna dia bilang "maaf bu, silakan duduk aja". Fyuh. Masnya udah menjalankan tugasnya dengan baik dan benar. Gw pun tersenyum lebar.

Tapi ternyata reaksi si nenek di luar dugaan. Dia malah ngomel-ngomel "ngga! Saya berdiri aja. Saya masih kuat kok! Itu kasian orang-orang udah dateng duluan biar dapet tempat duduk, masa disuruh berdiri?! Kalo bawa anak baru deh mas boleh suruh saya duduk!"

Masnya cuma nyengir-nyengir awkward, dan gw cuma kedip-kedip takjub. Pesan moral: mungkin, ngga semua orang tua seneng dikasih tempat duduk di kendaraan umum. Salah satunya metallica grandma ini -___-

2. Insta-walking, pengalihan dari pekan 'puasa socmed' ini. Aaak.. bagus-baguuus! Iri sih sebenernya liat orang-orang yang foto dan artwork nya kece-kece dan memanjakan visual banget. Tapi emang bikin seger mata sih. Ibaratnya, kaya lagi liat cowo-cowo bule six packs bergelimpangan di pantai.

3. Nonton lagi sama Aya setelah sebulan lebih ngga nonton. Kami ini punya 'ritual' nonton film apa pun yang ada di GoetheHaus tiap hari Selasa, 2 minggu sekali. Anggota "Movie Tuesday" ini sebetulnya ada beberapa, tapi yang paling rajin kami berdua.

OH! Sama Uswah juga, tapi sayangnya manusianya lagi 'terdampar' di sebuah pulau di daerah Timur Indonesia.

Motivasinya sederhana: mumpung gratisan dan dapet cap. Jadi, kalo udah berhasil kekumpul 10 cap, bisa dapet note book (bukan laptop). Sekarang udah kekumpul 5 cap. Uhuy! 5 more to go!

Kalo diitung-itung, berarti udah jalan 14 minggu atau sekitar 3 bulan lebih. Mayan lama juga ya. Padahal cuma demi cap dan note book yang ngga seberapa. Bahkan Aya dari baru masuk kerja, resign, sampe dapet kerjaan baru lagi.

Emang deh, motivasi boleh cemen, yang penting persisten.

Anyway, film kali ini insightful banget! Film dokumenter Jerman yang bercerita tentang seorang pria yang dompetnya terbawa secara ngga sengaja oleh pacarnya yang sedang bertualang ke Amazon.

Di kantongnya cuma ada selembar one day group ticket untuk keliling kota Frankfurt, yang akhirnya dia manfaatkan untuk peluang bisnis dan bahan eksperimen untuk didokumentasikan.

Jadi, dia menawarkan jasa sharing kepada orang-orang di stasiun yang akan pergi ke Frankfurt. Konsepnya sederhana: simbiosis mutualisme. Dia mendapat keuntungan dari orang-orang yang diajak sharing, sementara orang-orang itu bisa membayar lebih murah dari single trip ticket.

Di sinilah kita disuguhkan penggambaran kehidupan kalangan menengah-bawah di Jerman. Dari mulai management consultant yang akhirnya jadi konsultan bisnis ticket sharing nya, peternak lebah yang menawarkan dia pekerjaan one-euro-job, pria homeless, nanny, cleaning service trainee, dll.

4. Makan enak! Siangnya makan ramen dan 'pesta' mangga arum manis yang gw bawa dari rumah (ceritanya lagi panen, hohoho). Malemnya makan mie Jawa yang gw baru tau kalo dimasaknya pake arang. Nyum! :9

5. Well, life is beautiful only if you are grateful ;)

Comments