H-24

Jakarta, 7 November 2013

Hari ini adalah hari gabut-efektif. Berhubung load kerjaan lagi ngga terlalu banyak, gw nyoba nyicil sesuatu. Ihiiiy! Seneng sih ini. Ternyata emang bener kata orang, sibuk ngga berarti produktif. Mungkin, cuma sok sibuk, biar kesannya orang sibuk. Apa sih.

Pulang kantor, gw ikut Akber. Si Agus titip pesen buat ngulas kelas Akber hari ini, tapi blom gw bikin, nunggu Slideshare nya dulu. Tapi gamau share di sini. Postingan khusus aja, yang ini buat ngalor-ngidul nya aja. Nyampah, haha.

Gw hari ini puasa. Dan gw suka puasa karna buat gw, buka puasa itu salah satu momen paling nikmat. Resep rahasia makanan enak itu terletak di rasa lapar. Itulah kenapa, tiap buka puasa, makanan-minuman apa pun kadar enaknya meningkat berkali-kali lipat. Bahkan tai kucing rasanya kaya coklat.

Lagian, puasa nahan laper-haus dari subuh sampe maghrib itu gampang aja. Yang susah tuh bangun sahurnya. Apalagi di bulan yang bukan Ramadhan. Gw bukan 'anak pagi' sih, jadi butuh perjuangan ekstra buat (di)bangun(in) sahur.

Oh iya, tadi lagi ngomongin Akber.

Jadi, Akber hari ini temanya "Soul Therapy for Digital Life". Pertama-tama, gw mikir "wih, judulnya canggih! Daftar ah" Impulsif emang. Dan ternyata kelasnya emang beneran canggih. 'Guru' nya namanya Adjie Silarus, seorang lulusan Psikologi UGM yang berkecimpung di dunia meditasi. Istilah kerennya, meditator.

Sebagai meditator, dia banyak belajar mengenai konsep mindfulness. Apa itu mindfulness? Intinya sih 100 persen 'hadir'. Sering kan kita ngalamin "badannya di sini, tapi pikirannya multitasking ke mana-mana".

Misalnya makan tapi ngga bener-bener 'makan'. Cuma masukin benda ke mulut, mengunyah, dan menelan. Sibuk mainan HP. Buru-buru karna masih banyak kerjaan. Ngga sadar, tau-tau makanannya udah abis aja. Auto-pilot activity.

Nah, mindfulness ini belajar untuk 'ada' di sini, saat ini.

Mindfulness berasal dari ajaran Buddha, tapi sebetulnya sifatnya universal. Jadi bukan karna ajaran Buddha, maka cuma orang Buddha yang boleh ngelakuin. Nggak. Semua orang boleh. Dan bisa.

Sebetulnya, ternyata tanpa sadar gw sering melakukan mindfulness. Misalnya, saat lagi nulis blog kaya gini. Atau saat lagi chatting. Atau kalo lagi serius banget kerja (boong! Pencitraan, HAHA).

Dan dulu, waktu masih Perisai Diri (PD), sebelum mulai latian, kita selalu dibiasakan untuk hening. Duduk melingkar, bersila, mata terpejam, dan fokus ngerasain nafas. Ini sebetulnya praktek mindfulness juga. Tapi hening ini sering salah diinterpretasikan sebagai 'kosongin pikiran'. Padahal bukan itu maksudnya.

Oh ya! Sebelum kelas Akber ditutup, mas Adjie ini ngajak kita semua buat memejamkan mata dan nafas. Iya, cuma disuruh nafas. Rileks. Udah. Itu doang. PERSISSS saat kaya lagi hening di latian PD.

Tapi, ada satu hal baru yang gw pelajarin. Saat pikiran mulai menerawang, jangan dilawan. Rasain aja. Nikmati. Ikutin ke mana maunya si pikiran itu berkelana. Dan emang ternyata "menerima apa adanya" itu ademmm.. banget rasanya :)

Beruntung banget bisa ikut kelas Akber ini walaupun niat awalnya cetek banget. Gw diingetin hal-hal sederhana yang sebetulnya udah tau, tapi lupa. Atau memilih mengabaikan.

Jadi, mari sejenak hening di tengah kehidupan yang bising.

Comments