H-25

Jakarta, 6 November 2013

Baru beberapa menit yang lalu, sambil nyuci piring, gw membatin "ah ngga asik nih! Hari ini gada yang menarik selain cowo ganteng yang gw temui di Transbintaro" Eh tau-tau pak bos sms:

"Ada teman saya baru lewat Gatsu dan komentar tentang billboard X (nama klien). Bagus katanya. Bravo Della!"

Udah deh, abis itu senyum-senyum seneng sendiri. Pertama kalinya bikin billboard dan beneran dipasang! Terharu deh, walaupun simpel banget gitu design nya. Jadi penasaran pengen liat, ahaha *anak norak.

Emang selalu gitu atau cuma gw doang ya, yang selalu nemu hal menyenangkan setelah ngelewatin apa-apa yang yaaah.. gitu deh. Yaudalah ya, bersyukur aja. Alhamdulillah :)

Ngomong-ngomong tentang apa-apa yang 'yaaah-gitu-deh', gw sempet ngebahas sama Shasha, kenapa sih kalo pulang kantor tuh rasanya capek banget, padahal cuma duduk doang. Dan kesimpulan kami adalah karna ambience perkotaan itu menyedot energi. Ngarang banget sih, tapi somehow bener.

Satu hal yang membuktikan adalah lorong panjang Benhill.

Gw benci sekaligus suka tempat itu. Tempat di mana lo mau gamau harus jalan jauh dari ujung ke ujung cuma buat transit bis. Kalo mau ngeluh, rasanya maleeesss.. banget. Tapi ya gimana?

Satu-satunya jalan ya jalan. Jadi yaudah, ambil positifnya aja lah. Olahraga. Haha. Cemen amat ya olahraganya, nyebrang jembatan.

Kembali ke perihal benci sekaligus suka. Kenapa benci? Karna gw rasanya kaya dicium Dementor tiap kali papasan sama orang yang tatapan nya 'ngawang'. Berasa... gamang. Dan gw takut sebetulnya itu pantulan diri gw saat jalan di lorong jembatan panjang tersebut.

No smile. Nor frown. Just blank. Dan ini nih yang menyedot energi.

Trus kenapa suka? Karna 'me gusta' aja tiap kali jalan di atas seng yang menggembung yang jadi pijakan (apa sih tuh istilahnya?). Seriusan ini tuh bikin girang-girang bocah! Kalo gatau malu ya, rasanya pengen mainan gembungan seng aja deh tiap jalan di situ.

Dan juga, tiap kali jalan, pikiran gw pasti menerawang. Ngga jarang tiba-tiba tercetus ide aneh-aneh. Berkhayal. Tapi abis itu langsung 'plop!' Ngilang waktu udah dapet bis. Macem mimpi aja. 10 menit setelah bangun, lupa -___-

Selain 2 hal itu, gw juga suka iseng berhenti mendadak. Liat ke bawah, 'menikmati' macetnya jalanan. 'Like a boss' banget rasanya saat tau gw ngga lagi terjebak di tengah-tengah kemacetan itu. FUFUFU!

Gw kadang suka mikir ya, jangan-jangan, kalo dibiarin terus, jalan kaki akan bisa lebih cepet nyampe daripada naik mobil/motor. Macetnya Jakarta tuh sinting banget asli!

Comments