Tuesday, December 24, 2013

MB. Menggila Bersama

0 comments
Orang gila itu macem-macem bentuknya. Salah satunya adalah anak-anak MB.

Yang gotong-gotong komputer buat dirakit saat lagi training center, buat UAS. Yang bawa-bawa meja lipet, begadang nulis laporan berlembar-lembar sepulang dari latian tengah malem, tulis tangan.

Yang masih pegang catetan buat UAS di bikun jam 3 subuh, sepulang dari uji coba lapangan, di saat yang lainnya udah bergelimpangan di dunia mimpi. Yang masih nyempetin ngetik tesis atau skripsi subuh-subuh di tengah sibuk ngurus ini-itu.

Yang paginya kerja, malemnya latian, rapat sampe subuh, dan lanjut berangkat kerja lagi paginya. Yang izin dateng telat ke training center buat sidang, dan langsung balik lagi setelah selesai sidang.

Yang masih kuat nyetir dari ujung ke ujung, berangkat subuh pulang tengah malem, demi ngurus segala kebutuhan perlap atau alat.

Yang hidupnya bersambung dari Depok, Cibubur, Soekarno-Hatta, sampai Ubon Ratchathani Thailand dengan tuntutan sigap di segala kondisi dan siap menghadapi apa pun bentuk shit happen.

Yang sakit-sakit tetep sanggup loncat-lari-nari-tiup-pukul, walaupun abis itu drop di pinggir lapangan. Yang latiannya hampir tiap hari, ngabisin sepertiga harinya (bahkan lebih) untuk latian + tambahan, dan masih sempet pegang organisasi kampus.

Yang jago 'main sulap'. Dalam sekejap pindah tempat. Badan. Hati. Otak. Bagi-bagi waktu. Bagi-bagi tenaga. Bagi-bagi makanan. Sambil berbagi tawa. Cerita. Suka duka.

Dengan seabrek-abrek kegiatan dan padetnya jadwal, rasa-rasanya cuma orang gila yang bisa ngejalanin dengan jatah 24 jam sehari.

Inget kmaren celetukan Adit waktu apel pulang setelah try out, jam 5 pagi. Saat itu, ada alarm yang bunyi, terus Adit bilang gini, sambil ketawa-tawa:
"Seumur-umur gw pasang alarm, kayanya ngga pernah guna deh. Karna baru tidur setelah alarmnya bunyi"

Taun ini adalah taun ke-6 gw mengikuti perjalanan MBUI dan masih aja terkesima. Ini unit isinya orang gila semua :))

Friday, December 13, 2013

Trilogi Hunger Games

0 comments
"Del, nonton Hunger Games yuk"
"Ngga ah. Palingan ngga lebih oke dari Battle Royale"

Dulu, waktu Hunger Games tayang di bioskop dan semua orang heboh ngomongin, gw ngga tertarik. Yaaah, bisa dibilang, gw meremehkan film ini. Gw tau film ini diangkat dari trilogi novel yang jadi world best seller, tapi bodo amat. Ngga tertarik ya ngga tertarik aja.

Lalu, saat lagi leyeh-leyeh di depan TV sama bokap, Fox Movie menayangkan film Hunger Games. Waktu itu, gw ngga terlalu meresapi filmnya karna sebetulnya cuma pengen nyobain sofa yang baru dibeli bokap secara random, entahlah buat apa. Mungkin buat gw, karna warnanya merah *geer, haha.

Kmaren, karna gada kerjaan, gw mengiyakan ajakan si Uli nonton sekuel Hunger Games, yaitu Catching Fire. Toh gw udah pernah nonton film sebelumnya. Sekalian lah. Kaya apa sih emangnya?

###

Yaoloh akang Gale teh tjakeup pisan #salahfokus


Gw nonton Catching Fire tanpa ekspektasi apa pun kecuali berharap Gale jadi tambah ganteng, bahkan lagi-lagi, cenderung meremehkan. Tapi sepulang dari bioskop, gw mulai merenungi pesan yang mungkin ingin disampaikan film ini.

Saat itu hujan, jadi mau gamau gw dan Uli harus nunggu reda. Dan Gramedia lah pilihannya. Terus entah kenapa gw tiba-tiba benci toko buku. Gw cuma pengen pulang, browsing film review. Ngga ngerti deh, kadang gelisah datang tanpa alasan. Menyebalkan.

Lalu gw menghampiri rak buku trilogi Hunger Games ini, baca buku pertamanya.

Awal-awal baca, gw kesel. Ini apa sih terjemahannya 'ngga enak' gini? Tapi sambil menggerutu dalam hati, gw tetep lanjut baca. Saat gw pikir hujan udah agak reda, gw dan Uli pulang, dan sialan! Gw kepikiran akan buku yang blom selesai dibaca itu.

Sampai rumah, gw browsing-browsing dan memutuskan nonton ulang film Hunger Games. Ternyata...

Have you ever hated a story because it's painfully beautiful yet ironic? This is that kinda movie.

Iya, gw tau gw sadarnya telat banget. Dan iya, gw juga tau gw mamam omongan sendiri.

Lesson learned: Never judge anything at the first glance. Never underestimate. And never compare on thing that you don't even know what it is like.

###

Film ini adalah simbol pemerintahan yang diktator, di mana kekayaan dan kemakmuran berpusat di Capitol, sementara 12 distrik lainnya miskin dan kelaparan. Di kala penghuni Capitol menghambur-hamburkan makanan, rakyat kecil berkutat pada "hari ini aku makan apa?"

Hunger Games adalah sebuah ajang tahunan yang disiarkan di televisi nasional, di mana sepasang tribute dari tiap distrik diwajibkan untuk bertarung di sebuah arena yang mana hanya ada 1 orang pemenang. Artinya, 23 orang lainnya akan mati.

Pemilihan tribute dilakukan dengan undian. Dan ritual sebelum pengundian adalah dengan menonton sebuah video brainwash.

Rakyat diingatkan akan sejarah yang kelam dan ditekankan bahwa penguasa selalu menang. Bahwa pemberontakan hanya akan membawa kesengsaraan. Bahwa mereka yang tertindas harus bungkam agar hidup mereka tetap aman.

Saat rakyat tiap tahunnya dihantui ketakutan dan keputusasaan, ada yang berbeda dalam Hunger Games ke-74 kali ini. Pasangan tribute dari distrik 12, Katniss dan Peeta, datang membawa perubahan. Dan itu membuka mata semua orang bahwa selalu ada harapan.

Di sekuel Catching Fire ini, kemenangan Katniss dan Peeta berdampak besar. Rakyat mulai berani memberontak. Presiden Snow, pemimpin yang paling berkuasa, mulai khawatir.

Dan pada Hunger Games ke-75 (Quarter Quell), Presiden Snow 'merayakan' hari spesial tersebut dengan pengundian spesial, yaitu para pemenang Hunger Games dari tiap distrik, termasuk -tentu saja- the Girl on Fire: Katniss Everdeen.

Apa yang terjadi dalam Quarter Quell? Mari nonton saja.

Wednesday, December 11, 2013

Bismillah

0 comments
Tanggal cantik, semoga keberuntungannya juga cantik :)

Tuesday, December 10, 2013

Tentang Harapan

2 comments
Sebelumnya, gw adalah anak apatis (atau bisa dibilang ngga peduli) soal politik. Kenapa? Karna politik bukan sesuatu yang bikin gw 'menoleh'. Ya mungkin kaya programmer yang lebih tertarik #kode komputer daripada #kode orang yang naksir.

Jujur aja, ketika harus memilih topik pembicaraan, politik adalah pilihan terakhir untuk gw bahas. Kasarnya, ngga minat. Udah.

Tapi makin ke sini, politik lama-lama jadi sesuatu yang hmm.. gimana ya bilangnya? Blom sampai tahap tertarik sih, tapi dengan segitu gedenya exposure media, masa sih ngga aware?

Kalo ibarat iklan, kaya Clavo lah. Tiap 1 meter ada kali iklannya. Atau ibarat socmed, tiap detik mention di Twitter, nge-like status Facebook, komen foto di Instagram, nge-retweet dan favorite Tweet. Paling ngga, jadi tau lah ya namanya.

Bisa sih lewat gitu aja, memilih mengabaikan. Tapi yaaah.. lama-kelamaan gw sadar lah. Minat ngga minat, kita emang harus melek politik. Kalo ngga, kita sendiri yang rugi. Suara kita berpengaruh loh untuk bikin perubahan di negara ini. Hazek.

Telat emang. Gw baru 'melek politik' awalnya dari Pemilu Presiden 2009. Mulai browsing-browsing, baca artikel, dll. Dulu mah boro-boro deeeh!

Trus inget banget tuh di surat suaranya gw nulis harapan bahwa siapa pun presidennya, semoga bisa membawa Indonesia jadi lebih baik lagi ke depannya. Haha, apa banget deh kalo dipikir-pikir nulis gituan di surat suara.

Naaah, taun depan udah mau Pemilu Presiden lagi. Makasih lah buat segala pihak yang akhirnya berhasil bikin gw 'menoleh' dan sadar.

###

Makasih buat temen kantor yang tiap dateng majalah Tempo langganan di kantor, pasti komentar dan suka setel video berita-berita politik di Youtube. Seringnya sih tentang Jokowi-Ahok sebetulnya.

Makasih buat para supir taksi yang seneng ngobrol seputar politik dan infrastruktur.

Makasih buat Pak Bos yang lunch chit-chat nya tentang politik. Ya jadinya kalo gamau bengong bego ngga ngerti apa-apa, update berita lah seenggaknya. Abisnyaaa.. bahas politik macem bahas gosip artis kawin-cerai :))

Makasih buat temen-temen dari beberapa grup yang seru kalo udah ngomongin politik. Gw numpang nyimak ya.

Makasih buat nyokab yang selalu nye-nyein gw karna ngga pernah baca koran, padahal ngebahas juga ngga. Ntar giliran gw nanya atau ngajakin ngobrol, jawabnya "makanya baca koran". Zzz.. macem berita = koran doang -___-

Makasih buat media yang menyuguhkan berita dengan cepat walaupun blom tentu akurat. Jadinya kita belajar kritis. Bandingin sama beberapa sumber, ngeliat dari berbagai sudut pandang, dan EHEM, seleksi medianya. Ibarat hidangan, ngga menelan bulat-bulat. Kunyah dulu laaah.

OH! Hampir lupa. Makasih buat komentator di socmed atau blog. Kadang informatif, kadang kreatif, kadang reaktif, kadang primitif.

Bersyukur lah kita karna dikelilingi orang-orang yang bikin kita ngga perlu repot-repot nyari tau. Malah mereka yang repot-repot ngasih tau. Makasiiih :D

###

Duh apaan deh makasih-makasihan. Postingan blog apa kata pengantar Tugas Akhir sih?

Ini sebetulnya gw geli ngomongnya, tapi entah gimana, baca blog-blog berpengaruh macem Pandji Pragiwaksono, Adhitya Mulya, dll yang membahas tentang profil Capres 2014 kita, gw terharu.

Indonesia MASIH punya harapan: Pemilu 2014.

Tentang Menerima dan Memperbaiki Kekurangan

2 comments
Kalo disuruh mendeskripsikan segala kelemahan dan gulity pleasure diri sendiri serta apa yang dibenci, mungkin gw juaranya. Gw tau gw lebih dari siapa pun. Tapi paling bingung kalo disuruh mendiskripsikan kelebihan. Huft.

Kelemahan: Gw pemalas ngga ketulungan. Males bangun pagi. Males olahraga kecuali lari. Males mandi. Males keramas. Males belajar. Males ngitung manual. Sukanya pake kalkulator. Mageran lah anaknya.

Gw ceroboh. Pernah keilangan barang berharga beberapa kali. Gw pelupa. Bisa ada parfum di kamar mandi. Jam tangan di dalem lemari. HP di deket mesin cuci.

Gw minderan. Makanya susah banget kalo disuruh 'pamer'. Bukannya gimana-gimana. Suka ngerasa ngga hebat aja. Bukan siapa-siapa. Di atas langit masih ada langit.

Gw mungkin orang paling disorganized sedunia. Gw berantakan. Baik dalam ngatur jadwal, barang, maupun otak. Random. Ngga sistematis. Acak-acakan.

Gw suka menunda. Gw suka menghindari konflik. Gw impulsif. Suka ngga tahan pengen bantuin walaupun seringkali ujungnya jadi ikut campur urusan orang.

Gw gampang terdistraksi. Ngga fokus. Kadang suka ngga nyambung dan ngerasa alienated. Gw cuek. Ngga peka. Aneh. Absurd. Suka ngayal ngga penting. Ngga jelas lah pokoknya anaknya.

Gw boros kalo udah ngidam sesuatu. Gw keras kepala kalo udah punya keinginan. Saklek banget. Kalo maunya itu ya harus dan cuma itu.

Gw bisa sangat amat menyebalkan di rumah. Cat-dog relationship sama nyokab. Suka seenaknya sama adek-adek gw. Cuma bokap doang yang masih gw 'dengerin'.

Gw bisa sangat dingin kalo udah berhubungan sama pekerjaan. Gw ngga jago basa-basi. Gw gagap dalam menghibur orang. Atau memberi semangat.

Gw ngga bisa ngobrol lama kalo ngga sengaja ketemu kenalan di jalan. Pasti buru-buru "dadah" setelah "halo" dan "ngapain di sini". Kecuali emang banyak topik yang bisa diobrolkan.

Gw banyak maunya. Gw susah percaya orang. Gw gengsian. Ngga akan ngumbar-umbar sayang kalo emang ngga bener-bener sayang. Kecuali keluarga. Beneran sayang tapi seumur-umur ngga pernah bilang sayang. Haha.

Guilty pleasure: Gw suka nonton Hitam Putih. Gw suka Dedi Corbuzier. Gw suka Ariel Little Mermaid. Gw suka Disney. Gw pernah nonton JKT 48 Theater 2 kali, ngikutin JKT 48 Mission, dan perform jadi peran personil MBUI 48 di MBIC 2.

Gw err.. sebetulnya romantis dan setia. Sayangnya pada orang yang belum tepat. Gw pernah HTS dan jadian sama orang-orang yang... masih temenan sih, tapi abis banget gw jadi bahan ceng-cengan temen-temen gw sepanjang masa tanpa batas kadaluwarsa -___-

Yang dibenci: Gw benci hujan dan serial BBM nya (becek banjir macet). Gw benci nyebrang. Gw benci cuci piring. Gw benci beres-beres rumah. Gw benci kecoa. Gw benci seledri.

Gw benci asep rokok. Gw benci jarum suntik. Gw benci orang sotoy tapi ngotot. Gw benci orang idiot yang sok pinter.

Gw benci cewek lenjeh manja yang menye-menye lelet ngga ketulungan. Gw benci cowok belagu sok ganteng yang tebar pesona ke kaum Adam maupun Hawa. Jadi gay sih silakan aja ya. Tapi kalo rese mah ke Belanda aja sana.

Daaannn........ masih banyak lagi. Gada abisnya deh kalo dilanjutin.

###

Buat apa sih Del posting ginian?

Mau 'latian' menerima kekurangan aja. Jujur, banyak ketakutan di dalam diri gw. Dengan mengakui segala hal di atas, gimana kalo makin ngga punya temen? Gada yang suka? Pada ilfil semua? Susah cari kerjaan?

Ini ngga gampang loh! Pengennya denial aja terus "ah gw ngga kaya gitu kok!" Tapi ngeselinnya, semakin gw ngga mau nerima gw yang kaya begini, semakin gw 'tersiksa'.

Ah, mengakui doang mah percuma. Cuma 2 hal yang bisa dilakuin: memperbaiki kekurangan atau menutupi dengan kelebihan. Katanya sih begituuu..

Tapi buat gw sih ya, menutupi kekurangan itu ibarat kamar yang keliatannya rapi padahal semua barang dimasukin lemari. Suatu hari bakal kewalahan sendiri kalo lemarinya ngga muat dan barangnya entah gimana ngaturnya *pengalaman nyata.

Jadi yaaah, gw memilih mati-matian banget perbaiki kekurangan diri. Nyicil. Evaluasi seumur hidup.

Enak banget yeee.. emang ngomong tuh. Tapi seriusan. Mengakui aja udah susahnya minta ampun, apalagi ini? Mampus lah peernya gada abisnya.

Beberapa emang masih belom. Ya pelan-pelan lah. Kalo katanya siapa gitu lupa, "di dunia ini yang instan cuma mie dan kopi". Mungkin sekarang ditambah bubur.

Karna prosesnya udah cukup rumit, jadi motivasinya ya sederhana aja: gw cuma pengen ngerasa lebih baik dengan yaaah.. kurang-kurangin lah itu segala kebiasaan jelek Del.

###

Soal males. Karna gw anaknya cetek, jadi nyari alesannya juga yang cetek-cetek biar rajin.

Contoh: kalo ngga mandi ntar gatel-gatel. Kalo ngga keramas ntar rambutnya lepek dan rontok. Kalo ngga bangun pagi ntar telat. Kalo ngga belajar nanti ngga ngerti pelajarannya. Kalo ngga ngitung manual ntar repot ngitung bon buat di-reimburse. Dll.

Soal ceroboh dan pelupa. Contohnya: karna gw tau betapa nyeseknya keilangan benda-benda kesayangan, berarti gw harus jaga baik-baik barang gw.

Soal minderan. Ya sebetulnya ini bisa jadi positif sih, karna gw terus-terusan pengen berkembang, sekaligus belajar untuk rendah hati karna selalu sadar kalo di atas langit masih ada langit. Jangan sombong.

Soal disorganized dan segalanya yang acak-acakan itu. Ngobrol itu salah satu bentuk latiannya, karna dengan belajar berinteraksi dengan benar, pastinya gw berusaha supaya orang paham apa yang pengen gw sampaikan.

Selain itu, gw juga latian dengan menulis. Entah menulis jurnal sehari-hari, kronologis cerita, pengetahuan, menyusun to do list, bikin target dan strategi, nandain kalender, dll.

Soal menunda, menghindari konflik, dan impulsif mah harusnya udah kapok sih. Berkali-kali kejadian. Ngerasain sendiri akibatnya. Kalo ngga berubah juga ya keterlaluan banget.

Blom jadi kebiasaan yang otomatis sih, tapi yah, gw lagi usaha lah. Mohon dukungannya. Semangat Del! *nyemangatin diri sendiri

Soal gampang terdistraksi dll itu yaaa.. capek nulisnya nih! Intinya, gw mulai coba memilah yang paling gampang: mana keinginan dan kebutuhan. Ini berlaku juga buat mengontrol pemborosan dan keras kepalanya gw.

Trus soal cuek dll, cara latiannya cuma satu: belajar menyimak. Memakai semua indera. Menjadi pendengar dengan baik. Lebih memperhatikan sekitar. Memperlakukan orang lain sebagaimana gw pengen diperlakukan.

Ya walaupun blom tentu orang lain baik saat kitanya berbuat baik, seenggaknya kita ngga melakukan hal yang sama. Gw percaya sih karma itu ada.

Kalo soal keanehan gw mah yaaa.. ini pasrah aja lah. Terserah orang, mau nerima gw apa adanya atau adanya apa *loh?

Soal gw yang dingin dan kaku, udah jauuuh banget sekarang perubahannya. Inget dulu gw dipanggil "Ice Queen", "ngao", dsb. Sekarang udah ngga kan? Kan? Kan? Hohoho. Tapi ya untuk beberapa hal, bersikap 'dingin' tetep diperlukan. Terutama menyangkut profesionalitas.

Lalala skip ke guilty pleasure. Ini yaudah aja. Emang suka, terus kenapa? Masalah buat lo? *kemudian melenggang cantik layaknya Jeketi sambil bersiul merdu seperti Ariel menuju layar TV untuk menonton Hitam Putih.

Lalala lagi, skip ke hal yang dibenci. Solusinya cuma dua: "tak kenal maka tak sayang" atau anggep aja itu tantangan.

Misalnya orang sotoy, sok pinter, cewek lenjeh, atau cowok tepe. Setelah kenal, ternyata gw sering tertipu penampilan luarnya. Tiap manusia punya cara pertahanan diri yang berbeda-beda. Dan mungkin, begitulah cara mereka.

Fiuh. Emang butuh toleransi gila-gilaan untuk memaklumi kelakuan-kelakuan yang gw benci itu. Dan nyatanya, ada efeknya kok belajar memakai 'sepatu' orang lain tuh.

Soal sisanya dan masih banyak benci-benci yang lain, gw anggep aja tantangan. Kaya hujan. Ya gimana caranya lah gw menikmati hujan. Misalnya, bau tanah.

Dan sejujurnya, gw menikmati sih kebencian gw atas hujan. Berasa bisa meng-encounter orang-orang pecinta hujan yang oh plis deh! Mamam tuh romantisme hujan larut dalam genangan comberan.

Atau nyebrang. Gw mikir aja, kalo gw ngga berani nyebrang mulu, berarti ngerepotin orang mulu. Lah iya kalo ada orang. Kalo ngga? Minta tolong siapa?

Dan lain-lain aja deh biar cepet. Pegel juga. Udah jam 3 pagi. Eh OOT. Jam 3 itu pagi apa malem? Soalnya gw sepakat sama Payung Teduh "tidurlaaah.. malam terlalu malam. Tidurlaaah.. pagi terlalu pagi". Dan gw anggep itu jam 3 pagi.

###

Ya inti postingan panjang gw ini sih kaya judulnya. Tentang menerima dan memperbaiki kekurangan. Karna kesempurnaan cuma milik Allah, kekurangan milik manusia, dan kutipan ini milik Dorce Show.

Monday, December 9, 2013

H+8

0 comments
Jakarta, 9 Desember 2013

How's your Monday? I LOVE IT!!!

Yak! Beginilah euforia punya waktu luang. Kalo kata orang-orang, awal-awalnya aja senang. Lama-lama pasti bosan bukan kepalang. Hihihi, biarlah. Mari nikmati saja dulu.

Hari ini tujuan gw cuma satu: creambath. Dan pas lagi di jalan, gw dapet kabar bahwa ada tabrakan antara kereta dan truk berisi bensin di Bintaro. HP lagi ngga bisa buka browser. Info cuma dari grup dan Twitter.

Berita simpang siur. Cuma bisa liat deretan tulisan 140 karakter dan foto. Itu pun kalo bisa kebuka. Bunyi sirine ambulans saut-sautan. HAH! Pengen pulang nonton tipi, tapi kentang udah di sini.

Yauda deh, nyimak info yang disajikan aja dulu.

Ngomong-ngomong soal info, gw heran deh. Kenapa ya, sesuatu yang dicari akan susah ketemunya, sementara kalo lagi ngga dicari, tiba-tiba dateng dengan sendirinya? Begitu juga dengan info. Tapi yaudalah ya. Bingung juga harus komentar apa.

Kembali soal kecelakaan kereta tadi.

Di grup, orang-orang saling menanyakan kabar. Alhamdulillah pada lagi ngga naik kereta yang kecelakaan itu.

Sampe rumah, langsung setel TV. Ya ampuuun, sedih banget nontonya. Langsung matiin lagi. Ngga kuat. Ngga mau liat. Itu daerah yang familiar. Rasanya maut deket banget. Turut berduka cita :(

Udah ah ngga mau bahas lagi. Ngeri. Serem. Sedih. Pengen ngebego-begoin supir truk yang menerobos palang. Gara-gara kelalaian satu pihak, yang rugi orang banyak. Auk ah! *laaah? Bahas sendiri udahan sendiri sewot sendiri. Piye?

###

Eniwei, entah counting down-up ini akan dilanjutin apa ngga, yang jelas, gw sejujurnya ngerasa nulis beginian tuh adiktif. Apa adanya. Ngga peduli ada yang baca apa ngga. Well, walaupun gw tau pasti ada yang baca, gw cuma membayangkan diri gw sendiri yang baca.

Bodo amat self-centered atau apa pun namanya. Gw tau gw harus berhati-hati. Nulis itu ibarat bicara dengan jari. Harus dipikir. Disaring. Keyboardmu harimaumu.

Tapi yah, kentut aja kalo ditahan ngga nyaman kan? Apalagi perasaan *hazek.

Sunday, December 8, 2013

CP. Citra Pariwara. Crazy People

0 comments

Seminggu kmaren, gw ikut volunteer Citra Pariwara (CP). Bodo amat deh udah umur segini masih aja volunteer-an. Kalo diinget-inget, sering banget kayanya gw jadi 'kepala suku'. Bukan ketua, tapi yang paling tua :))

Di rumah, jadi anak sulung. Di kompleks, sblom Andini dateng, gw mainnya sama tetangga yang umurnya sepantaran adek gw. Di kuliah Fotografi Periklanan, gw doang yang 2007. Di MBIC kmaren, se-guard, gw paling tua. Sekarang, di CP juga sama. Anaknya seneng main sama adek kelas, haha.

Eniwei, selalu menyenangkan ketemu orang baru, kenalan sama orang-orang hebat, dan turut partisipasi di 'dunia lain'. Well, sebetulnya ngga se-'lain' itu sih. Kuliah di iklan dan magang di multinational agency bikin gw sedikit-banyak tau tentang CP.

Tapi seumur-umur, gw blom pernah dateng ke acaranya. Dan ternyata... kalo GPMB itu 'lebaran' nya anak MB, CP tuh 'lebaran' nya orang iklan. SERUUU!!! Dunia iklan itu selalu menarik di mata gw. Dari dulu.

Gw punya beberapa cita-cita:
  1. SD: pengen jadi pramugari. Seragamnya keren dan bisa keliling dunia
  2. SD: pengen jadi penulis. Kalo ngga salah gara-gara tulisan gw masuk ke buletin sekolah. Lupa apaan, yang jelas bahasa Inggris
  3. SMP: pengen bikin iklan untuk Coca Cola sama Nestle (atau apa pun yang brand nya keren dan warna merah *cetek)
  4. SMP: pengen kerja di Disneyland dan/atau bikin acara kaya Neil di Art Attack, Disney Channel
  5. SMA: pengen sekolah di Jepang, efek kebanyakan nonton dorama dan fangirling-an mulu
  6. SMA: pengen kuliah jurusan iklan, makanya dari pertengahan kelas 2 udah mulai belajar IPS
  7. S1: pengen keliling semua Disneyland yang ada di dunia, dan ngajak anak-anak gw nantinya ke Disneyland sblom umur 10 tahun
  8. S1: pengen jadi copy writer dan bikin kampanye untuk produk makanan kucing (yang udah terwujud pas magang dan TKA)

Kmaren, setelah serangkaian acara CP berjalan, gw jadi mikir. Gw pengen banget ada di dunia ini. Kalo gw ada di dunia iklan, cita-cita gw di atas bisa banget terwujud.

Bisa bikin iklan untuk maskapai penerbangan dengan memakai talent pramugari. Atau menawarkan diri jadi talent atau seenggaknya nyobain baju pramugari (ngayal boleh lah ya)

Bisa bikin kampanye untuk Nestle, Coca Cola, Disney, produk makanan kucing, dll. Di Nestle pun ada Friskies sih. Btw, gw sebenernya ngga suka minum Coca Cola (tepatnya segala persodaan), tapi logonya keren! Makanya pengen. Sosro juga kece sih.

Tentu aja bisa banget jadi penulis. Ya secara copy writer kan nulis.

Bisa ngumpulin duit buat keliling dunia sekaligus mendalami bidang ini di luar negeri. Sekolah lagi misalnya. Dll.

Tapi gw juga heran. Udah punya banyak kesempatan, kenapa masih aja rasanya kaya 'ngulur-ulur'? Kalo ibarat liat peta ya, udah ada di jalan yang bener tapi nyasar-nyasarin diri. Kalo ibarat laut, udah di pinggir pantai tapi ngga jadi-jadi nyemplung. Kenapa?

Maybe because having a dream makes me scared. Of waking up. Of facing reality. Of knowing that I'm not good enough. Of rejection. Like a quote that said:
"People are more likely to experience the feeling of fear after discovering a truth about something they love" - @UberFacts

Exactly! I discover that the advertising business is damn crazy, filled with crazyative people. And I'm afraid that I'm not that crazy to enter this world I love.

But anyway, ain't love crazy?